Pasti dicukupkan

Hai, udah lama banget ya saya ga nongol. Beberapa minggu bulan terakhir emang males banget log in ke wordpress. Bewe pun cuma sebatas diam-diam baca aja (silent reader maksudnya), jaraaaang banget ninggalin jejak. Malam ini sebenernya juga males buat nulis, tapi tadi habis baca tulisannya Baginda Ratu yang ini. Emang deh tulisan senior yang satu ini sering banget nampar saya, pipi kanan-pipi kiri lagi.

Perihal cukup (dan) ga cukup yang dibahas BagindaRatu ini juga sering banget seliweran di kehidupan saya. Nih ya, saya dan suami sama-sama kerja, di kementerian yang kata orang pegawainya paling makmur (masa sih?), belum punya anak. Nah, harusnya kami udah bisa nabung, investasi sana-sini dong. Ga juga. Suami sih masih bisa rajin nabung tiap bulan, malah sebelum beli rumah (yap, alhamdulillah kami udah beli rumah walau kredit) tabungan suami cukup fantastis menurut saya. Kalau saya, sama sekali ga bisa nabung, paling nyisa 1-2 juta aja di rekening, ga pernah sampe 8 digit. Bukan karena saya doyan jajan atau apa, tapi karena saya ada tanggungan lain, belum lagi beberapa bulan terakhir banyak banget pengeluaran tak terduga, jadi rekening makin tipis aja isinya.

Biasanya sih saya nyantai aja, alhamdulillah kalau pingin sesuatu masih bisa kesampaian dibeli. Nah, tapi semua berubah ketika kemarin kami beli rumah. Beli rumah ini sendiri sebenarnya di luar rencana. Waktu itu suami habis DL (sekalian pulang kampung) ke Jogja, terus pulang-pulang bilang mau beli rumah. Rumahnya sih biasa aja ya, tapi emang di bawah harga pasar karena yang punya lagi butuh banget duit. Setelah berbagai pertimbangan, akhirnya kami sepakat beli, investasi. Tau sendiri kan ya harga tanah dan rumah terus aja meroket, ditunda-tunda terus ntar malah ga beli-beli. Toh kalaupun ntar dijual lagi itung-itungannya, insyaAllah, kami tetap untung. Bisa lah buat batu loncatan beli rumah di Jakarta.

Nah, KPRnya kan cuma 70%. Sisanya kami masih ngutang, janji mau dilunasi tengah tahun nanti, pas rumahnya selesai dikontrakin.  Tabungan suami dah buat uang muka ama biaya-biaya jual-beli dan sertifikat, nyisa dikit. Masih nyantai sih, lima bulan ke depan kami dah bertekad buat berhemat, potong sana-potong sini, batalin beberapa rencana yang belum terlalu mendesak. Oke, perencanaannya dah matang, semoga eksekusinya lancar.

Udah? Selesai? Eit, ini baru pembuka (padahal dah sepanjang jalan kenangan). Baca lebih lanjut

Iklan

Kersen

Kamu tau buah kersen? Itu loh buah yang kecil-kecil, kalau matang berwarna merah, dan pohonnya sering kita jumpai di pinggir jalan.
Dari kecil aku suka sekali buah kersen. Rasanya manis agak kesat. Tapi kalau mentah pahit, aku tidak suka. Sebenarnya tidak ada yang istimewa dari rasany4, tapi menyenangkan sekali untuk menyantapnya sehabis bersusah payah mengumpulkan buahnya.
Baca lebih lanjut

Another GoodBye

Ga terasa udah 6 hari jadi warga Jakarta. Ternyata free time yang melimpah kala suami kerja dan akses internet cepat lewat modem tuan suami ga membuat saya bisa kembali eksis di dunia perblogan. Ada aja yang dikerjain dari pagi sampe sore saat suami pulang, dari mulai beres-beres, cuci piring, masak, nyuci, lipat baju, bener-bener salut deh ama para ibu rumah tangga *ngurut pinggang*. Dan godaannya pun macem-macem: Aneka ragam acara TV, kasur empuk yang selalu memanggil, dan buku-buku yang belum terbaca (dan kemarin malah beli lagi). Yah intinya sih saya belum pintar ngebagi waktu.

Setelah kemarin  kebelet pipis di kantor sampe jam 5 sore, saya pulang nebeng ke temen kantor yang juga tetangga di komplek. Soalnya rombongan berangkat-pulang bareng masih ada yang dikerjain. Akhirnya saya bonceng aja sama temen kantor. Dan ketika sampe di rumah, jeng jeng jeng… Kunci rumahnya ketinggalan di kantor. Alamak, mana udah kebelet pipis banget lagi. Akhirnya daripada ngompol, numpang pipis di di kamar mandi tetangga. Benar-benar kenangan sebelum pindah, hahahha. Baca lebih lanjut

Bau Got

A: Saya

H: Tuan Suami

*****

A: (endus2)

H: (asik nonton tivi di ruang tamu)

A: Bau apa sih ini dari kemarin?

H: Bau apa emangnya?

A: Ga tau, kayak bau got gitu. Ada yang mampet po got di depan?

H: Ga tau. Bau banget po?

A: Ngga juga sih, cuma sepintas-pintas gitu sih dari kemarin. Mas ga cium po?

H: Ngga. (lanjut nonton tivi)

A: (ikutan nonton tivi sambil tetep mengendus-endus penasaran)

H: (senyum-senyum)

A: (curiga) Mas ngentut po barusan?

H: (masih senyum-senyum) He-em

A: Yaelah, kirain bau got. Kalau mau ngentut bilang-bilang dong.

H: (cengar-cengir geje)

*****

H: On, On. Sini deh!

A: (mendekat) kenapa?

H: duuuuut (ngentut)

A: (langsung tutup idung) Aaah, bau got!

H: Kok bau got gitu loh?

A: Lah emang iya kok. (kabur)

*****

A: Mas, saya kebelet entut.

H: Ya udah ngentut.

A: tuuut (ngentut) Ih bau ternyata.

H: (tutup idung) iiih, sana jauh-jauh.

A: Ih, moh.

H: ga sopan.

A: yeee, seenggaknya saya izin dulu kalau mau ngentut, daripada kayak mas, tiba-tiba aja bau got (teteup dibahas)

*****

Akhirnya inget juga apa yang mau ditulis di random conversation kemarin

Pusyiiing Cin!

Ini ceritanya mau posting manja, jadi maklum aja kalau isinya keluhan labil yaak.

Ga tau kenapa dari kemarin siang, kepala rasanya aneh, ringan dan melayang-layang gitu deh. Kalau abis nunduk, atau sujud pas solat, bangunnya langsung pusing, kayak ruangan di sekeliling muter-muter gitu deh. Puncaknya semalem, pusyiiing banget cyin. Bahkan dengan mata terpejam pun rasanya kamar ini muter-muter gitu, sampe mual dibuatnya. Sampe pengen nangis, hiks, gini ya kalau sakit jauh dari keluarga. Kalau ada tuan suamih kan bisa manja-manja, minta elus-elus lah, ambilin minum lah, atau minta pijetin sekalian #kelewatan :P. Makanya bersyukur banget bentar lagi udah mau pindah, deket suamih, dan insyaAllah makan lebih terjaga dan ada yang nemenin olahraga. Baca lebih lanjut

UFO

H: Tuan suami, baru pulang dari minimarket

A: Saya, lagi asyik leyeh-leyeh di kosan

******

H: (buru-buru masuk) On, keluar deh.

A: Kenapa?

H: Ada kayak UFO tuh di luar. (sungguh waktu itu heboh banget beliau ngomongnya)

A: Hah? Yang bener? (buru-buru cari jaket, jilbab, dan rok panjang)

H: Iya, terbang-terbang gitu. Coba deh keluar. Baca lebih lanjut