Another GoodBye

Ga terasa udah 6 hari jadi warga Jakarta. Ternyata free time yang melimpah kala suami kerja dan akses internet cepat lewat modem tuan suami ga membuat saya bisa kembali eksis di dunia perblogan. Ada aja yang dikerjain dari pagi sampe sore saat suami pulang, dari mulai beres-beres, cuci piring, masak, nyuci, lipat baju, bener-bener salut deh ama para ibu rumah tangga *ngurut pinggang*. Dan godaannya pun macem-macem: Aneka ragam acara TV, kasur empuk yang selalu memanggil, dan buku-buku yang belum terbaca (dan kemarin malah beli lagi). Yah intinya sih saya belum pintar ngebagi waktu.

Setelah kemarin  kebelet pipis di kantor sampe jam 5 sore, saya pulang nebeng ke temen kantor yang juga tetangga di komplek. Soalnya rombongan berangkat-pulang bareng masih ada yang dikerjain. Akhirnya saya bonceng aja sama temen kantor. Dan ketika sampe di rumah, jeng jeng jeng… Kunci rumahnya ketinggalan di kantor. Alamak, mana udah kebelet pipis banget lagi. Akhirnya daripada ngompol, numpang pipis di di kamar mandi tetangga. Benar-benar kenangan sebelum pindah, hahahha. Baca lebih lanjut

KPPN Baubau (Foto)

Like I’ve told you, kantorku pindah gedung. And Like I’ve promised, ini dia foto-fotonya.. (drag terus ke bawah). Keren kan? Sayang banget jauh dari keramaian.. Jalanannya sepi banget cuuy, sampe kadang takut tiba2 muncul garong di balik tikungan. Makanya walau ada kerjaan yang belum selesai males lembur, serem mamen…

Tapi buat yang penempatan baubau tar (semoga segera ada mutasi masuk, biar ada yang gantiin akika) tak usah khawatir, ada berangkat bareng dari kompleks rumdin KPPN lhoo..

Oke, ini dia fotonya.. jangan tagih2 lagi yaaa.. Dan aslinya jauuuh lebih indah dari yang di foto, secara fotonya cuma pake ipod yang entah berapa megapiksel.. Baca lebih lanjut

Pindahan Kantor

Assalamualaikum,, halo semuanya apa kabar.. Lumayan lama juga ya saya ngilang tanpa kabar berita,, ada yang kangen ga ya?

Maklum ya, dua minggu pertama di 2013 ini saya sibuknya lumayan banget. Sampe ga sempet ngeblog. Kalau sekarang sih udah agak nyante *kalau ga mau dibilang nganggur*

Selain sibuk ngerjain laporan bulanan+tahunan, saya juga sibuk pindahan kantor. Bukan, bukan mutasi. Masih di baubau kok, tapi gedungnya pindah ke gedung baru yang jauh lebih besar, jauh lebih megah dan juga jauuuh lebih jauuh (poin terakhir nih yang paling bikin males) Baca lebih lanjut

Balada Mesin Absen

Udah pada tahu kan yaa kalau direktorat jenderal perbendaharaan itu pake mesin handkey untuk mengabsen para pegawainya. Jadi tuh tiap pagi kami masukin telapak tangan kanan ke mesin, terus mesinnya baca bentuk tangan kita, kalau cocok baru deh kita dianggap hadir. Begitu juga kalau pulang. Dan karena jamnya udah diatur, jadi kalau telat semenit ya tetep aja diitung telat, kalau absen pulangnya kecepatan 1 menit ya tetep aja dianggap PSW (pulang sebelum waktunya). Konsekuensinya? Tunjangannya dipotong dong.

Duluuuu,, iya dulu saya dan beberapa pegawai lain memang pernah bermasalah sama mesin absen ini. Jadi suka ditolak gitu. Nah, karakteristik mesin ini tuh kalau sudah 3 kali gagal absen IDnya bakal ditolak, mesti menunggu ada pegawai lain yang sukses absen baru deh bisa nyoba lagi. Makanya saya biasanya datang lebih pagi buat jaga-jaga seumpama ditolak absen. Baca lebih lanjut

Haruskah di Jakarta?

Sebelum ada yang tanya ke mana es krimnya.. saya beritahukan dulu bahwa es krimnya saya sembunyikan di kulkas, biar ga ada yang nyuri 😛

Kalau saya sih, udah kebal sama isu penempatan, wong udah hampir empat bulan nasib saya sudah digariskan, penempatan di Baubau, Kota semerbak. Walau sempat jatuh bangun, toh ternyata terbukti saya bisa bertahan hidup, sehat walafiat dan curiganya malah tambah gendut aja. Tapi mungkin adik kelas saya yang baru aja wisuda tanggal 12 kemarin lah yang deg-degan tiap kali denger kata penempatan, sambil komat-kamit berdoa.

Sebagai lulusan STAN yang udah tanda tangan surat pernyataan bersedia ditempatkan di mana saja, saya tahu bener rasanya nungguin pengumuman penempatan itu. Mulai dari penempatan instansi sampai penempatan definitif.

Yang nantinya dapat instansi pusat (yang kantornya cuma di Jakarta) bisa bernafas lega untuk sementara. Kenapa sementara? Karena tidak menutup kemungkinan instansi tersebut membuka kantor vertikal di daerah nantinya. Bagi yang dapat instansi macam DJPB, DJP, DJKN, DJBC yang kantornya tersebar hampir ke seluruh pelosok Indonesia, deg-degannya diperpanjang sampai nanti ketok palu penempatan definitif.

Saya udah ngerasain deg-degan itu, komplit. Dan jujur, setahun ini pola pikir saya banyak berubah. Dari yang awalnya males banget penempatan Jakarta karena macet, panas, biaya hidup mahal, dan lain-lain. Hingga merindukan monas beserta seseorang yang mengais rezeki di sana.

Baca lebih lanjut