Pasti dicukupkan

Hai, udah lama banget ya saya ga nongol. Beberapa minggu bulan terakhir emang males banget log in ke wordpress. Bewe pun cuma sebatas diam-diam baca aja (silent reader maksudnya), jaraaaang banget ninggalin jejak. Malam ini sebenernya juga males buat nulis, tapi tadi habis baca tulisannya Baginda Ratu yang ini. Emang deh tulisan senior yang satu ini sering banget nampar saya, pipi kanan-pipi kiri lagi.

Perihal cukup (dan) ga cukup yang dibahas BagindaRatu ini juga sering banget seliweran di kehidupan saya. Nih ya, saya dan suami sama-sama kerja, di kementerian yang kata orang pegawainya paling makmur (masa sih?), belum punya anak. Nah, harusnya kami udah bisa nabung, investasi sana-sini dong. Ga juga. Suami sih masih bisa rajin nabung tiap bulan, malah sebelum beli rumah (yap, alhamdulillah kami udah beli rumah walau kredit) tabungan suami cukup fantastis menurut saya. Kalau saya, sama sekali ga bisa nabung, paling nyisa 1-2 juta aja di rekening, ga pernah sampe 8 digit. Bukan karena saya doyan jajan atau apa, tapi karena saya ada tanggungan lain, belum lagi beberapa bulan terakhir banyak banget pengeluaran tak terduga, jadi rekening makin tipis aja isinya.

Biasanya sih saya nyantai aja, alhamdulillah kalau pingin sesuatu masih bisa kesampaian dibeli. Nah, tapi semua berubah ketika kemarin kami beli rumah. Beli rumah ini sendiri sebenarnya di luar rencana. Waktu itu suami habis DL (sekalian pulang kampung) ke Jogja, terus pulang-pulang bilang mau beli rumah. Rumahnya sih biasa aja ya, tapi emang di bawah harga pasar karena yang punya lagi butuh banget duit. Setelah berbagai pertimbangan, akhirnya kami sepakat beli, investasi. Tau sendiri kan ya harga tanah dan rumah terus aja meroket, ditunda-tunda terus ntar malah ga beli-beli.Β Toh kalaupun ntar dijual lagi itung-itungannya, insyaAllah, kami tetap untung. Bisa lah buat batu loncatan beli rumah di Jakarta.

Nah, KPRnya kan cuma 70%. Sisanya kami masih ngutang, janji mau dilunasi tengah tahun nanti, pas rumahnya selesai dikontrakin. Β Tabungan suami dah buat uang muka ama biaya-biaya jual-beli dan sertifikat, nyisa dikit. Masih nyantai sih, lima bulan ke depan kami dah bertekad buat berhemat, potong sana-potong sini, batalin beberapa rencana yang belum terlalu mendesak. Oke, perencanaannya dah matang, semoga eksekusinya lancar.

Udah? Selesai? Eit, ini baru pembuka (padahal dah sepanjang jalan kenangan).

Beberapa hari lalu saya kepikiran banyak hal yang lupa dipertimbangkan. Saya lupa kalau tengah tahun kontrakan kami sekarang juga perlu diperbarui. Saya lupa kalau tengah tahun nanti adek saya, insyaAllah, lulus SMA dan akan kuliah. Belum lagi kan pemasukan suami berkurang hampir separuhnya untuk bayar cicilan KPR.

Kalau menurut itung-itungan saya sih ya,

Sisa tabungan kami + Gaji suami + gaji saya – cicilan KPR – biaya hidup di Jakarta – tanggungan lain suami – tanggungan lain saya

Ngga cukup buat ngebayar

Sisa hutang rumah + Perpanjang kontrakan + Biaya kuliah adek saya.

Alhasil, walau lagi ujian tengah semester, beberapa hari terakhir saya malah insomnia bukan karena belajar, tapi mikirin mau cari duit di mana buat ngelunasin semuanya.

Baru kali ini saya ngerasa takut, insecure, karena duit sejak kerja.

Tapi kemudian saya ingat pesan supermama

Kalau pake itung-itungan manusia pasti selalu ada kurangnya. Tapi percayalah sama itung-itungannya Gusti Allah. Allah selalu punya cara untuk mencukupkan rizki hamba-hambanya yang mau bersyukur

Kalau kata itung-itungan saya sih rasanya ga cukup. Tapi saya (harus) yakin bahwa Gusti Allah pasti telah menyiapkan pundi-pundi rezeki buat saya dan suami. Pasti Allah akan mencukupkan rezeki kami, tinggal kami berusaha dan berdoa sebanyak mungkin. Pintu rezeki kan ga cuma lewat rekening gaji. Buktinya dulu waktu saya masih kuliah, walau kondisi ekonomi keluarga saya lagi jelek banget, mama tetap bisa ngirim duit bulanan, dan saya dapat banyak job ngajar, meski kiriman telat tetep bisa makan.

Jadi pas baca postingan BagindaRatu, rasanya makjleb banget. Saya kayak ditampar keras banget. Soalnya beberapa hari kemarin kalimat “Coba kemarin ga bantuin si A ya” atau “Andai kapan hari ga usah pinjemin duit ke si B” itu sempat terlintas di pikiran saya. Padahal harusnya saya bersyukur masih dicukupkan segala kebutuhan, masih dikasih kemampuan bantuin orang.

Iklan

17 pemikiran pada “Pasti dicukupkan

  1. betul banget.. harus percaya pasti dicukupkan ya… πŸ™‚
    tapi emang normal sih buat kita untuk worry ya… asal bukan dibawa stress tapi dijadiin motivasi untuk bisa lebih baik dan rajin bekerja… πŸ™‚

    gua bilang langkah beli rumah itu udah bagus banget. emang properti di indo itu investasi yang sangat bagus. kalo gak dipaksain beli, gak bakal beli2.
    dulu kita juga maksain banget beli rumah di jakarta. gak kepikir gimana bisa lunas, tapi akhirnya kok ya lunas juga. haha. dan belakangan dikabarin kalo harga tanah melambung tinggi, wuiii rasanya berasa untung banget kita dulu maksa beli rumah. sekarang harganya udah 3-4 kali lipat. gile bener… hehehe. πŸ˜€

    Suka

  2. Yakin bisa.
    Menatap masa depan dengan optimis.
    Kalau dihitung-hitung cicilan rumah saya sama gaji beda tipis. Tapi saya tetap bisa melaju dengan senyum, dan selalu (merasa) cukup.
    Good luck!

    Suka

  3. Bersyukur atas yang diberikan.
    Dan bersyukur dengan pengembangan diri,
    Kalau Amel doyan, coba iseng jualan online, keknya temen-temen d4 pada jualan online ya :))

    Suka

  4. Ameeellll….
    nggak niat nampar siapa2 loh, iniiiii… πŸ˜€
    Aduh, kebayang deh. Kalo udah keluar uang buat rumah, pasti babak belur habis2an….
    Nggak papaaaa…. In shaa Allah jadi berkah untuk kalian berdua, ya? Mari berdoa semoga bulan depan ada ipeka lagi.. hahaha…

    Suka

  5. Mudah-mudahan semuanya lancar ya Mel πŸ™‚ . Iya, kalau sudah ada rumah memang rasanya babak belur ya. Tapi investasi rumah bagus banget kok buat ke depannya. Sekarang aja rasanya berat tapi kan bakal “menuainya” di masa depan (amin) πŸ™‚ . Sukses ya!! πŸ™‚

    Suka

  6. kebetulan saya juga baru saja beli rumah di jogja secara KPR, bulan-bulan pertama setelah pembelian memang gaji terasa “hilang” separo hehe .. tapi masih ada aja datang rezeki dari pintu yg lain. Intinya beli rumah itu kayak “dipaksa” nabung, kencangkan ikat pinggang dan nikmati Alhamdulillah sudah punya rumah hehe ..

    Suka

  7. Hahaa jadi inget buat acara besok.. itu aja wes nguras tabungan. Belom nanti sek nabung buat rumah, sekolah spesialis, dll dsb. Kalo inget katanya Sandy, tambah repot mending tambah banyak amal

    Suka

  8. Hmm, kita termasuk orang-orang yang selalu bersyukur dan dimudahkan ya mel πŸ™‚

    Keren, udah mulai nyicil beli rumah πŸ˜€

    Suka

  9. Selalu kagum sama orang-orang yang berani nekat beli rumah. Aku termasuk yang belum, soalnya πŸ™‚
    Moga semua dimudahkan ya, Mel πŸ™‚

    Suka

  10. Selagi kita berusaha, pasti diberi kemudahan dan jalan keluar kok Mbak. Apalagi kalau niatanya baik. InsyaAllah ada aja. Terima kasih juga buat diingatkan untuk bersyukur.

    Jangan sampai kayak Nita yang kecele dah ngusir mas Jerry, haha. Ngakak baca itu. Selamat dan terima kasih ya udah ikutan nyumbang cerita buat proyek amal WB.

    Salam dari Bogor πŸ™‚
    http://tenteraverbisa.wordpress.com/2014/01/27/blogger-punya-mimpi-antologi-cerpen-warung-blogger-siap-dipesan/

    Suka

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s