Kersen

Kamu tau buah kersen? Itu loh buah yang kecil-kecil, kalau matang berwarna merah, dan pohonnya sering kita jumpai di pinggir jalan.
Dari kecil aku suka sekali buah kersen. Rasanya manis agak kesat. Tapi kalau mentah pahit, aku tidak suka. Sebenarnya tidak ada yang istimewa dari rasany4, tapi menyenangkan sekali untuk menyantapnya sehabis bersusah payah mengumpulkan buahnya.
Baca lebih lanjut

Menjadi Ibu Rumah Tangga

Dalam rangka menghabiskan jatah cuti sebelum menjalani tugas belajar, dan setelah melewati kegalauan kemarin, terhitung sejak tanggal 9 kemarin saya pulang ke Jakarta. Selain buat nengokin tuan suamih tercinta cencunya mau belanja-belenji barang buat ngisi kosan baru.

Jadih, walaupun sayanya baru pindah ke jakarta bulan depan (insyaAllah), tuan suamih udah pindah kosan dulu ke jurangmangu. Sebenernya sih ya, saya pinginnya cari kontrakan rumah kecil-kecil begitu deh, tapi kan berhubung cari kontrakan itu tergantung rezeki dan jodoh juga (jodoh ama kontrakannya maksudnya), belum tentu lah ya sekali cari langsung dapet. Akhirnya kami mutusin ngekos bulanan dulu, sambil jalan ntar hunting kontrakan. Toh kami masih berdua gini, lain cerita lah ntar kalau dah punya baby ya, sepertinya emang perlu cari rumah kontrakan.

Balik ke kosan baru. Berhubung tuan suamih baru pindah kosan minggu lalu, bisa ditebak lah kondisinya masih berantakan. Spring bed baru hasil diskonan di Ca***four pun masih dibiarkan telanjang bulat ama beliaunya, males beli sprei katanya.. *tepok jidat* Jadi sabtu-minggu kemarin kami habiskan dengan belanja. Kulkas-Magic com- rak piring- rak buku- lemari- jemuran baju- piring-wajan- panci- dll-dsb-dst. Jangan ditanya ya bok habis berapa duit, 😛 Baca lebih lanjut

Rencana Allah Selalu Lebih Baik Dari Rencana Kita

Buset, panjang bener ya judulnya? Tapi emang itu yang terjadi pada hidup saya. Allah selalu lebih tau apa yang terbaik buat kita-makhlukNYa- bahkan dari diri kita sendiri.

Well, I’ve told you di post ini kalau berkas permohonan-mutasi-ikut-suami saya hilang. Jangan tanya ‘kok bisa?’! karena saya sendiri pun masih bertanya-tanya bagaimana bisa berkas penting itu hilang.

Tentu sedih dong, kecewa, merasa harapan yang ditimbun  selama 4 bulan terakhir sia-sia, malah sempet mau mutung males ngajuin lagi (ini mah ngerugiin diri sendiri yak?). Tapi akhirnya setelah menata hati dan tuan suami menasihati, tanggal 14 Februari kemarin saya pun memantapkan hati ngajuin ulang berkasnya. Bos acc, tinggal tunggu pak kasubag umum bikin surat pengantar ke kanwil. Baca lebih lanjut

Perpetual-Periodik

Selamat sore ceman-ceman.. Setelah beberapa postingan terakhir isinya curhatan tentang LDM dan cerita tentang tuan suami mulu, kali ini saya mau cerita tentang kejadian di kantor beberapa hari lalu nih. Bukan masalah kerjaan sih, bukan kejadian luar biasa aja, yah cuma pengalaman sederhana aja.
Jadi begini ceritanya.

Pas saya lagi sibuk mondar-mandir, tiba-tiba salah satu kasi (baca: kepala seksi) di kantor manggil saya dan bertanya:

“Mel, bedanya perpetual ama periodic apa?”

Cetaaaar!!! Apa pak? Perpetual? Periodic? Ohmaigat, kenapa Tanya saya pak? Baca lebih lanjut

Berita Baik Itu

Bukan, berita baiknya bukan saya lagi hamil. Ternyata belum rezeki kami untuk ketemu Ja’far kami (yap, kalau punya anak laki2 kami sepakat kasih nama Ja’far sesuai nama sepupu Rasulullah yang dijuluki Bapaknya orang-orang miskin, Ja’far bin Abi Thalib. Bukan diambil dari nama musuhnya Aladdin yaa. Kalau anaknya perempuan belum ditentukan namanya, hehehe).

Berita baiknya adalah saya (dan puluhan teman2 saya lainnya) diperbolehkan instansi saya untuk mendaftar dan mengikuti tes masuk DIV STAN. Nah, mungkin saya disuruh kuliah dulu nih, makanya belum dikasih rezeki yang diharapkan. Baca lebih lanjut

Masaaak?

sumber: lilydesign01.com

sumber: lilydesign01.com

Masak, bukan hobi sih sebenarnya. Aku lebih suka makannya daripada masak #yaiyalah.. Sejak kapan ya bisa masak? Kayaknya pas kuliah deh, mulai tahun kedua, sejak pindah ke Aput ya ada dapurnya. Belum lagi teman-teman kos waktu itu juga suka masak, apalagi kalau weekend. Jadilah aku pun ikutan masak, dari yang cuma sekedar goreng telur, masak sarden, oseng-oseng, hingga spagheti. Ah, nulis postingan ini bikin kangen anak Aput, cewek-cewek manis yang udah kayak saudara sendiri. *kecup jauh buat aputers.* Hua, pingin lagi itu masak rame-rame bareng kalian.

Kalau jamannya masih sekolah sih, anak mami banget. Paling banter kalau main ke dapur bantuin kupas-iris bawang doang, yah kalau goreng telur sama masak mie instan ga masuk hitungan lah ya. Jadinya pas kuliah, kalau lagi pingin bereksperimen ya gugling resepnya atau tanya supermama. Dan entah ya, dari dulu, aku itu kalau masak sembarangan. Ga pernah pake takar-takaran, by feeling semuanya. Paling aku lihat bahannya apa aja, ya udah deh, campur aja sesuka hati. Huahahaha. Dan lagi, aku itu sukanya main campur bahan sesuka hati, adanya isi kulkas itu apa ya udah masukin aja, sok pinter bikin resep sendiri. Emang sih kadang ada yang sukses kayak puding coklat waktu itu, tapi ada juga yang rasa/tampilannya jadi aneh. Hahahaha. Tapi temen kosku dulu sempet ada yang bilang kalau sebenarnya aku ini “bisa” masak, sesembarangan apapun aku masaknya, tetep aja “bisa” dimakan jugalah hasilnya. Pernah juga waktu itu iseng-iseng masak sup tahu, (ini lihat resepnya sekilas, sisanya improvisasi), katanya sih enak, tapi jangan ditanya deh bahan-bahan dan sebagainya, beneran itu asal nyampur masaknya. Baca lebih lanjut

It’s not my dream, but it will be the way to chase my dream

Rabu, 14 Maret 2012

Semalam, baru saja saya mendapat sms dari teman saya, Tyas, bahwa SK PNS para CPNS Ditjen Perbendaharaan Wilayah Sulawesi Tenggara sudah ditanda tangani. Yap, now I am officially a civil cervant. Bersyukur banget saya, selain pemasukan bertambah (gaji akhirnya diterima 100%) udah dapat hak-hak PNS secara penuh juga saya, termasuk salah satunya ngajuin cuti menikah #eaaa. Tapi entah kenapa, bahagia saya biasa saja, ga meledak-ledak kayak waktu keterima STAN ataupun wisuda. Flat. Datar.

Sampe akhirnya pun saya mampir ke blog Tyas dan baca postingan teranyarnya: Happy Being Me. Dari pertama mengenalnya saya tahu kalau passion dia ada di bidang jurnalistik, berkali-kali ditulisnya bahwa menjadi seorang jurnalis adalah salah satu mimpinya. Dan saya? Di antara ribuan alumni dan mahasiswa STAN tentu bukan hanya Tyas dan saya yang “nyasar” ke sekolah kedinasan itu. Banyak, banyak banget yang sebelumnya ga pernah bermimpi jadi pegawai negeri dan tiba-tiba sekarang hidupnya berubah menjadi sebuah rutinitas menjemukan.

Banyak faktor yang membuat seseorang masuk STAN, mulai dari keinginan pribadi, terbatasnya biaya (dan di STAN kuliahnya gratis), ikut-ikutan teman, hingga paksaan orang tua. Saya termasuk yang mana? Entahlah, sepertinya gabungan keempat faktor di atas. Baca lebih lanjut