Pasti dicukupkan

Hai, udah lama banget ya saya ga nongol. Beberapa minggu bulan terakhir emang males banget log in ke wordpress. Bewe pun cuma sebatas diam-diam baca aja (silent reader maksudnya), jaraaaang banget ninggalin jejak. Malam ini sebenernya juga males buat nulis, tapi tadi habis baca tulisannya Baginda Ratu yang ini. Emang deh tulisan senior yang satu ini sering banget nampar saya, pipi kanan-pipi kiri lagi.

Perihal cukup (dan) ga cukup yang dibahas BagindaRatu ini juga sering banget seliweran di kehidupan saya. Nih ya, saya dan suami sama-sama kerja, di kementerian yang kata orang pegawainya paling makmur (masa sih?), belum punya anak. Nah, harusnya kami udah bisa nabung, investasi sana-sini dong. Ga juga. Suami sih masih bisa rajin nabung tiap bulan, malah sebelum beli rumah (yap, alhamdulillah kami udah beli rumah walau kredit) tabungan suami cukup fantastis menurut saya. Kalau saya, sama sekali ga bisa nabung, paling nyisa 1-2 juta aja di rekening, ga pernah sampe 8 digit. Bukan karena saya doyan jajan atau apa, tapi karena saya ada tanggungan lain, belum lagi beberapa bulan terakhir banyak banget pengeluaran tak terduga, jadi rekening makin tipis aja isinya.

Biasanya sih saya nyantai aja, alhamdulillah kalau pingin sesuatu masih bisa kesampaian dibeli. Nah, tapi semua berubah ketika kemarin kami beli rumah. Beli rumah ini sendiri sebenarnya di luar rencana. Waktu itu suami habis DL (sekalian pulang kampung) ke Jogja, terus pulang-pulang bilang mau beli rumah. Rumahnya sih biasa aja ya, tapi emang di bawah harga pasar karena yang punya lagi butuh banget duit. Setelah berbagai pertimbangan, akhirnya kami sepakat beli, investasi. Tau sendiri kan ya harga tanah dan rumah terus aja meroket, ditunda-tunda terus ntar malah ga beli-beli. Toh kalaupun ntar dijual lagi itung-itungannya, insyaAllah, kami tetap untung. Bisa lah buat batu loncatan beli rumah di Jakarta.

Nah, KPRnya kan cuma 70%. Sisanya kami masih ngutang, janji mau dilunasi tengah tahun nanti, pas rumahnya selesai dikontrakin.  Tabungan suami dah buat uang muka ama biaya-biaya jual-beli dan sertifikat, nyisa dikit. Masih nyantai sih, lima bulan ke depan kami dah bertekad buat berhemat, potong sana-potong sini, batalin beberapa rencana yang belum terlalu mendesak. Oke, perencanaannya dah matang, semoga eksekusinya lancar.

Udah? Selesai? Eit, ini baru pembuka (padahal dah sepanjang jalan kenangan). Baca lebih lanjut

Iklan

Kersen

Kamu tau buah kersen? Itu loh buah yang kecil-kecil, kalau matang berwarna merah, dan pohonnya sering kita jumpai di pinggir jalan.
Dari kecil aku suka sekali buah kersen. Rasanya manis agak kesat. Tapi kalau mentah pahit, aku tidak suka. Sebenarnya tidak ada yang istimewa dari rasany4, tapi menyenangkan sekali untuk menyantapnya sehabis bersusah payah mengumpulkan buahnya.
Baca lebih lanjut

Kapan Hamil?

Wis oleh bati durung? Wis nyelengin belum? Udah isi?

Wah jangan tanya deh berapa kali kami dapat pertanyaan menjurus semacam itu selama liburan kemarin, baik dari pihak keluarga tuan suami ataupun saya. Apalagi kan emang dulu kami nikahnya abis lebaran, jadi ya udah setahun deh kami nikahnya, Alhamdulillah. Apalagi sepupu-sepupu saya yang nikahnya setelah saya dah pada hamil. Untung aja saya emang lebih muda, jadi masih dimaklumi. Cuma emang nyadar sih kalau orang tua dah mulai pada pengen nimang cucu. Ga nuntut, tapi sering banget obrolan tentang cucu muncul ke permukaan.

Kami emang sejak awal menikah sepakat untuk take it easy dulu, ga menunda tapi juga ga ngoyo untuk mendapatkan. Kami yakin Allah akan ngasih kami keturunan di saat yang paling tepat. Sempat sih saya kepikiran buat ikut program, tapi lebih karena ngiri ama pada temen-temen yang pada hamil. Biasalah wanita. Apalagi kan katanya mumpung kuliah, punya banyak waktu ngurus anak. Sempat tuh saya jadi bete dan nangis-nangis begitu dapat lagi-dapat lagi. Sementara temen-temen yang lain pada susul menyusul hamilnya.

Tapi akhirnya, pas puasa kemarin saya nyadar kalau punya anak itu bukan balapan, bukan buat cepet-cepetan. Emang kalau beneran hamil saya siap? Sekarang aja urusan rumah tangga masih sering keteteran. Belum lagi ternyata kuliah D4 itu ga sesantai yang saya pikir, tugasnya seabrek-abrek, terus habis melahirkan paling Cuma bisa ambil jatah 1-2 minggu, kecuali kalau mau cuti kuliah setahun. Kalau kerja kan bisa cuti melahirkan 3 bulan, bisa bener fokus ngurusin anak dulu sambil cari solusi ntar selama kerja siapa yang jaga si anak. Tiap kondisi ada plus-minusnya sendiri, dan saya yakin Allah tahu mana yang terbaik buat kami.

Belum lagi saya jadi kepikiran bahwa kami belum mempunyai kartu keluarga. Masih bingung prosesnya, terus mau bikin kartu keluarga di jember atau jogja. Pinginnya sih di Jakarta karena kan emang kami tinggalnya di Jakarta, tapi pake alamat siapa? Soalnya kemarin juga habis denger cerita tentang anak temen saya yang ga bisa dapat akta kelahiran karena orang tuanya belum ngurus kartu keluarga. Jadi pingin beresin urusan administrasi dulu baru punya anak. Tapi kapan sempatnya ya? kan ga bisa sering pulang kampung, terus mesti ngurus mutasi KTP salah satu dari kami terlebih dulu (yang dari cerita pengalaman temen saya prosesnya lumayan panjang). Ada yang bisa share prosesnya ga? Terutama yang kasusnya sama kayak saya, suami-istri berasal dari kota berbeda, sama-sama merantau demi mengais rezeki, dan belum punya rumah sendiri di tempat perantauan.

Back to topic, beberapa kali saya malah disangka udah hamidun gara2 emang tambah gendut, terutama di bagian perut. Yah saya sih cuma senyum-senyum ngaminin aja deh. Walau kadang juga penasaran sih yang tanya emang perhatian or sekedar basa-basi. Tapi udahlah yah, positif thinking aja deh. Untungnya saya “sadar”nya sebelum mudik, jadi ga perlu pake drama menghadapi pertanyaan2 itu. saya percaya semuanya udah diatur ama Allah SWT. lagian sekarang saya bener-bener sedang menikmati pacaran berdua ama suami. It’s really amazing. Saya udah ga pake muring-muring lagi ketika dapat, kan udah kodrat, lagipula itu nikmat berarti masih ada waktu untuk mengunjungi tempat-tempat yang belum dikunjungi, merealisasikan rencana-rencana yang telah dibuat, dan mencoba berbagai teknik yang belum dipraktikan.

Jadi kapan punya anak? Kalau Allah sudah berkehendak. 😀

Cerita Di Balik Noda

Ini bukan hendak membahas kumpulan cerpen karya fira basuki yang disponsori R*nso. Bukan juga mau bahas film pendek yang tayang tiap sabtu di G*obal TV, masih disponsori produsen detergen yang sama. Ini cuma sekedar curhatan saya yang masih belajar buat jadi istri sholeha kesayangan suami.

Mesti saya akui, saya itu ga pintar dalam hal rumah tangga. Nyapu, ngepel, beres-beres seadanya, kadang masih ada aja kotoran yang tertinggal dan mesti dibersihin lagi. Pun dalam hal nyuci-nyetrika, walaupun sejak hijrah ke jakarta 6 tahun lalu saya udah cuci baju sendiri, tapi tetep ga pinter-pinter dalam hal cuci-mencuci ini. Apalagi masak, masakan gosong, hambar, atau malah keasinan udah biasa. Baca lebih lanjut

Bau Got

A: Saya

H: Tuan Suami

*****

A: (endus2)

H: (asik nonton tivi di ruang tamu)

A: Bau apa sih ini dari kemarin?

H: Bau apa emangnya?

A: Ga tau, kayak bau got gitu. Ada yang mampet po got di depan?

H: Ga tau. Bau banget po?

A: Ngga juga sih, cuma sepintas-pintas gitu sih dari kemarin. Mas ga cium po?

H: Ngga. (lanjut nonton tivi)

A: (ikutan nonton tivi sambil tetep mengendus-endus penasaran)

H: (senyum-senyum)

A: (curiga) Mas ngentut po barusan?

H: (masih senyum-senyum) He-em

A: Yaelah, kirain bau got. Kalau mau ngentut bilang-bilang dong.

H: (cengar-cengir geje)

*****

H: On, On. Sini deh!

A: (mendekat) kenapa?

H: duuuuut (ngentut)

A: (langsung tutup idung) Aaah, bau got!

H: Kok bau got gitu loh?

A: Lah emang iya kok. (kabur)

*****

A: Mas, saya kebelet entut.

H: Ya udah ngentut.

A: tuuut (ngentut) Ih bau ternyata.

H: (tutup idung) iiih, sana jauh-jauh.

A: Ih, moh.

H: ga sopan.

A: yeee, seenggaknya saya izin dulu kalau mau ngentut, daripada kayak mas, tiba-tiba aja bau got (teteup dibahas)

*****

Akhirnya inget juga apa yang mau ditulis di random conversation kemarin

UFO

H: Tuan suami, baru pulang dari minimarket

A: Saya, lagi asyik leyeh-leyeh di kosan

******

H: (buru-buru masuk) On, keluar deh.

A: Kenapa?

H: Ada kayak UFO tuh di luar. (sungguh waktu itu heboh banget beliau ngomongnya)

A: Hah? Yang bener? (buru-buru cari jaket, jilbab, dan rok panjang)

H: Iya, terbang-terbang gitu. Coba deh keluar. Baca lebih lanjut