Tentang Menghargai dan Dihargai

%Catatan: postingan ini cukup panjang dan bernada nyinyir.%

Entah judulnya pas atau ngga. Karena pada dasarnya postingan ini adalah postingan nyinyir saya atas kejadian yang saya alami tadi pagi. Sebenarnya saya menghindari buat posting sesuatu yang bernada nyinyir, tapi kok ya kali ini ga nahan.

Semua berawal saat saya mengunjungi perpustakaan untuk mencari inspirasi topik skripsi. Sudah lama ga maen ke perpustakaan baca, ternyata ada yang berubah. Biasanya untuk masuk ke perpustakaan baca, pengunjung harus mengisi daftar hadir dan menitipkan KTM. Nah, tadi itu tidak saya temukan kotak tempat meletakkan KTM ataupun daftar hadirnya. Jadi saya bertanya kepada mbak-mbak yang jaga di sana.

“Mbak, ini ga perlu ngisi daftar hadir ya?”

Mbak-mbak yang ternyata udah ibu-ibu itu menoleh ke saya dan menjawab “Apa? Oh nanya? Kalau nanya itu bilang permisi Bu gitu.” dengan nada judes.

Saya kaget dong ya. Kok tiba-tiba ibu itu marah-marah ke saya? Karena saya ga bilang permisi gitu? Tapi rasanya saya tadi bertanya dengan nada yang cukup sopan. Atau ibu itu marah karena saya manggil mbak, bukannya ibu? Biasanya yang jaga perpus itu anak SMA yang PKL, dan tadi saya ga liat muka ibunya karena si ibu meghadap komputer, posisinya menyamping dari saya. Makanya saya panggil mbak. Lagipula saya sendiri lebih suka dipanggil mbak daripada ibu.

“Kalau mau masuk ktmnya discan, ke sini.” ibu itu memberi tahu, masih dengan nada judes. Ternyata prosedur masuk perpusnya udah berubah. Saya sih berusaha tetap tersenyum. Mungkin emang saya yang salah karena kata-kata saya menurut ibunya kurang sopan. Dalam hati saya mencatat untuk menyelipkan kata permisi jika bertanya atau hendak memanggil orang yang saya kenal. Saya menyerahkan KTM saya untuk discan.

Eh ternyata omelan ibunya ga berhenti sampai disitu. Sambil mengembalikan KTM, ibunya masih ngomel “Kalau mau tanya itu bilang permisi bu, permisi pak, gitu. Panggil nama! Mau namanya monyet kek, ****** kek (saya lupa hewan apa lagi yang disebut). Saya ini kan pegawai di sini, melayani kalian semua. Yang sopan! Kamu juga paling umurnya cuma berapa.”

Saya langsung tersenyum kecut dong. Dalam hati saya bergumam, saya kan ga tau nama ibuk, makanya tadi saya panggil mbak. Ibuk mau saya panggil monyet? Saya berusaha nahan diri buat ga nyeplos, malas memperpanjang urusan. Berusaha positif thinking, mungkin ibunya ga denger waktu saya panggil mbak, atau emang lagi senewen. Lagipula sedikit banyak saya memang ada salah. Cuma yang tadinya udah mau nerima dan mengaku salah kok jadinya dongkol juga ya dibentak-bentak terus. Apalagi sampai bawa-bawa nama binatang gitu, walaupun bukan untuk memaku rasanya kok ya tetep kurang pantas aja.

Ternyata masih ada jurus pamungkas yang dikeluarkan sang ibu, “Mahasiswa sini itu emang ga punya etika ga tau sopan santun!”

Waduh, saya resmi tersinggung mendengar perkataan ibunya. Sakitnya ga cuma di kuping, tapi di hati. Ga cuma karena saya dibilang ga beretika, tapi juga karena ibunya menggeneralisir mahasiswa kampus saya. Padahal saya tahu banyak teman saya, dan saya sendiri selalu berusaha untuk, bersikap sopan. Kalau ketemu pegawai kampus, mau itu dosen, cleaning service, satpam, atau entah siapa, kami berusaha untuk bersikap ramah. Minimal senyum deh. Kalau berbicara kami juga berusaha dengan kata-kata yang baik. Saya sendiri berusaha membiasakan diri untuk mengucap permisi ketika terpaksa melewati lantai atau jalan yang sedang dibersihkan oleh cleaning service. Tadi memang saya khilaf tidak mengucap permisi, tapi rasanya kata-kata saya sudah cukup sopan dan diucapkan dengan nada sopan.

Yang bikin dongkol ya cara ibunya berbicara menurut saya juga kurang sopan. Kalau sekedar nadanya naik beberapa oktaf sih masih wajar ya, mungkin kebawa emosi. Tapi mbok ya dipilih kata-kata yang pas, ga usah bawa-bawa nama binatang. Lah ini marahin orang karena dianggap ga sopan kok dengan cara yang kurang sopan. Dan kalau disebut tidak beretika dan tidak punya sopan santun kok saya kurang bisa menerima ya, karena saya sudah berusaha semampu saya untuk menjadi manusia yang beretika dan sopan. Ibu kan ga kenal saya, ga tau bagaimana perilaku saya sehari-hari. Lagipula kalau mau membela diri, perkataan saya sudah cukup sopan kok. Selain itu saya kasian sama ribuan mahasiswa lainnya, karena kelalaian saya mereka semua ikut dicap tidak beretika.

Saya berusaha ga memperpanjang masalah. Setelah mengucap terimakasih yang tidak ikhlas dan memaksakan diri tersenyum, saya langsung nyelonong masuk perpustakaan. Walau udah berusaha melupakan kejadian tadi, tapi tetap aja saya ga fokus waktu baca skripsi. Masih berpikir di mana letak kesalahan saya tadi. Katakanlah saya emang salah besar nih. Tapi menurut prinsip pelayanan yang baik, harusnya ya si ibu ga boleh kan marah-marah sebegitunya. Walau baru seumur jagung, saya udah pernah ngerasain kerja di bidang pelayanan. Memang ga seekstrim mbak-mbak teller di bank yang harus selalu tersenyum walau nasabahnya udah keterlaluan, setidaknya saya selalu berusaha tersenyum dan merendahkan nada suara saya saat bicara sama orang yang saya layani. Kadang emang mereka yang salah dan malah ngotot, tapi sebagai pelayan masyarakat ya saya berusaha tetap tersenyum dan menjelaskan sebaik mungkin.

Ah, kalau mikirin ibunya mulu kapan saya dapat ide skripsi. Saya berusaha melupakan kejadian tidak enak itu dan segera membolak-balik skripsi senior yang dipajang di perpustakaan. Hati masih tidak terima sih dibentak-bentak begitu. Cuma ya udah kan, kalau saya jawab ibunya ntar malah tambah ribut

. Pas asik baca, tiba-tiba saya denger keributan lagi. Masih suara ibu yang sama. Kali ini didukung oleh seorang bapak pegawai lama yang menurut saya juga kurang ramah. Kali ini korbannya adalah serombongan mahasiswa baru.

Terdengar si bapak berkata, “Kalau mau masuk itu bilang, Permisi bu, permisi pak saya masuk!” Saya melirik, terlihat si ibu sibuk menyecan KTM para mahasiswa itu satu-persatu. Mahasiswa-mahasiswa baru itu pun menurut mengucap permisi dan terima kasih.

Saya cuma bisa geleng-geleng kepala. Bapak dan ibu itu meminta dihormati, tapi tidak menghormati para pengunjung. Apakah karena para pengunjung itu statusnya mahasiswa? Jadi ga perlu disapa dengan ramah dan dikasih senyum gitu? Kalau di kantor saya dulu sih, petugas pelayanan disuruh untuk menerapkan 3S. Senyum, Salam, Sapa. Petugas dianjurkan untuk menyambut pengunjung dengan ramah, menyapa lebih dulu.

Menurut saya sih “nasihat” bapak dan ibu tadi baik. Memang sebaiknya kita selalu bersikap sopan, kepada penjaga perpustakaan yang bertugas menyecan kartu sekalipun. Tapi bukankah ada cara yang lebih baik? Nasihatnya bisa disampaikan dengan nada yang lebih enak didengar, tidak perlu membentak-bentak galak. kalau belum apa-apa udah marah, yang dinasihati udah  jengkel duluan. Dan menurut saya, untuk ukuran mahasiswa yang tentu aja udah bukan anak kecil lagi, kurang pas rasanya menasihati dengan marah-marah dan memaksa gitu. Apalagi kalau ga dibarengi dengan teladan dari yang menasihati. selain itu, kalau dipaksa gitu, sampai kapan akan bertahan? Sesuatu yang dilakukan karena terpaksa kan biasanya ga bertahan lama. Nanti kalau yang jaga bukan bapak/ibu itu lagi ga perlu bersikap sopan gitu? Atau kalau sama orang lain ga perlu bersikap ramah?

Saya teringat, tahun lalu, para mahasiswa baru setiap bertemu dengan pegawai ataupun kakak kelasnya, entah kalau antar mereka, selalu menyapa dengan semangat “Selamat pagi, Kak” “Selamat siang, Kak” Saya kadang malah kaget atau risih, pas lagi asik ngelamun tiba-tiba disapa serombongan maba/miba yang tidak saya kenal. Kalau menurut saya sih, sebenarnya senyuman dan anggukan kepala udah cukup. Sayangnya hal itu cuma bertahan beberapa bulan.

Saya sih merasa bersyukur, ga perlu kaget-kaget lagi kalau papasan di jalan. Toh menurut saya mereka tetap bersikap sopan kok dengan tersenyum dan menganggukkan kepala saat berpapasan dengan saya. Kalaupun ada yang cuek dan melengos aja sih saya juga ga ambil pusing.

Kalau tidak salah, tahun lalu memang ada semacam program saling menyapa di angkatan tersebut. Cuma mungkin kurang meresap kali ya, lebih karena terpaksa atau semacamnya. Makanya setelah beberapa bulan langsung menguap. Sekarang program itu mulai dicanangkan lagi. Saya rasa sih akan lebih sukses karena kali ini aparat kampus juga memberi teladan.

Menurut saya sesuatu yang dicontohkan dan kemudian diteladani akan melekat seumur hidup. Contohnya aja saya nih. Sejak masih pacaran dulu, saya melihat tuan suami untuk tersenyum, menyapa, dan mengucapkan terimakasih. Beliau memang pendiam, tapi ga songong. Makanya saya pun selalu berusaha untuk melakukan hal yang sama. Apa sih susahnya tersenyum dan mengucapkan terima kasih? Ya kan?

Prinsip saya sih berusaha meperlakukan orang lain sebagaimana saya ingin diperlakukan.

Tentang sopan santun di kampus ini, sebenarnya memang telah dari lama ada omongan bahwa mahasiswa kampus ini sombong2. Makanya saya berusaha keras untuk selalu menyapa dan tersenyum untuk menghilangkan anggapan itu. D Tapi di lain pihak, beberapa teman saya sempat komplen, menurut mereka sekuriti di sini tidak seramah di tempat lain. Memang sih, ada beberapa sekuriti yang kalaupun disapa tetap bermuka masam dan tidak menanggaoi. tapi Ada juga yang ramah dan menyapa dulu sebelum disapa. Jadi sebenarnya sih tergantung pribadi masing-masing. Tidak boleh digeneralisir.

Lebai banget ya saya, masalah kayak gini aja diceritain ampe panjang? habisnya saya itu sangat ga suka disalah-salahkan ketika saya merasa ga salah dan dinasihati oleh orang yang tidak mampu melakukan hal yang dia nasihatkan itu. makanya, bakal kepikiran terus kalau g dimuntahin.

Maaf ya curhatnya kepanjangan. Yah oengalaman tadi jadi pelajaran juga lah buat saya untuk lebih berhati-hati dalam berbicara. Maaf ya curhatnya jadi kepanjangan.

Iklan

17 pemikiran pada “Tentang Menghargai dan Dihargai

  1. Lucu ya Mel, maunya dihormati tetapi tidak mau menghormati. Dan maunya dihormati hanya berdasarkan perbedaan umur aja, hahaha 😆 . Ya udah deh, nggak usah dimasukin ke hati, yang penting fokus terhadap skripsinya kan supaya lancarr, hehehe 🙂 .

  2. mungkin, sedang… PMS -_-”

    tapi aku juga pas datang ke kampus legalisir, disapa. selamat pagi Kak.. sama mahasiswa baru *dulu sih nggak sampe segitunya perasaan* kaget jadinya.. haha.. apalagi kalo disapa: dipilih Kak, silahkan Kak, dicoba dulu Kak.. *aku kan bukan kakak situ, xixi*

  3. mungkin lagi ada masalah di rumah ibu itu… eh tapi kompak yah sama si bapak itu…

    mungkin keduanya ada masalah 😀

    salam kenal

  4. nasehatnya baik tapi caranya mengungkapkan kurang enak kayaknya.. orang yang kerja dan melayani dengan ikhlas pasti nggak minta pamrih meski hanya sebuah kata terima kasih sekalipun.. 🙂

  5. “Many people are like garbage trucks. They run around full of garbage, full of frustration, full of anger, and full of disappointment. As their garbage piles up, they look for a place to dump it. And if you let them, they’ll dump it on you. So when someone wants to dump on you, don’t take it personally. Just smile, wave, wish them well, and move on. Believe me. You’ll be happier.” – David J. Pollay

  6. Curhatmu memang p’uannjang bingitt …tapi ‘bernas …jadi enak dicerna … memang itulah watak petugas disitu nampaknya, tapi tentu ada penyebabnya …jangan pula kita pukul rata…tetap berprasangka baik.
    Ketemu lagi kita ya Mel … 😉

  7. Dulu pelajaran IPAnya kayaknya ga bagus deh si Ibu dan Bapak itu, pantes aja kan jadi penjaga perpustakaan dan galak lagi. Yamasa gatau kalo pusat tatasurya kita itu di matahari, bukan di mereka. *lebih nyinyir lagi.
    Udah Mel kalo kayak gitu mah ditanya balik dengan sopan aja, bilang maaf dan ingetin mereka. Hahaha. Butuh dikasih shock therapy mereka itusih menurut gw mah.

  8. astagah nyebelin Mel nemu org begitu, maunya dihormati tapi sendri kelakuan begitu hihi
    jadi pengen ikutan nyinyir 😛
    yg penting lancar dan sukses yah Mel skripsinyaa 🙂

  9. haha ngalamin kejadian kayak gini emang rasanya tuh bikin pengen elus2 dada mulu saking nyeseknya. pengen ngga kebawa emosi, tapi ditahan juga gimana gitu hihi.. :)) btw baru sadar, abis baca trus liat about me-nya. kita satu kampus :)) brarti ini perpus kampusku jugaakk ahahahaha.. salam kenal ya!!

  10. Mungkin ini program kampus ya, dan Bapak Ibu itu ditekan dari atas. Kalau ditulis di mading atau buletin kampus, mungkin akan jadi feedback yang sangat berharga.

  11. argh, bacanya ikutan kesel. bener banget tuh, banyak orang minta dihormati, tapi mereka sendiri engga tau bagaimna menghormati diri sendiri dan orang lain.

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s