Pasti dicukupkan

Hai, udah lama banget ya saya ga nongol. Beberapa minggu bulan terakhir emang males banget log in ke wordpress. Bewe pun cuma sebatas diam-diam baca aja (silent reader maksudnya), jaraaaang banget ninggalin jejak. Malam ini sebenernya juga males buat nulis, tapi tadi habis baca tulisannya Baginda Ratu yang ini. Emang deh tulisan senior yang satu ini sering banget nampar saya, pipi kanan-pipi kiri lagi.

Perihal cukup (dan) ga cukup yang dibahas BagindaRatu ini juga sering banget seliweran di kehidupan saya. Nih ya, saya dan suami sama-sama kerja, di kementerian yang kata orang pegawainya paling makmur (masa sih?), belum punya anak. Nah, harusnya kami udah bisa nabung, investasi sana-sini dong. Ga juga. Suami sih masih bisa rajin nabung tiap bulan, malah sebelum beli rumah (yap, alhamdulillah kami udah beli rumah walau kredit) tabungan suami cukup fantastis menurut saya. Kalau saya, sama sekali ga bisa nabung, paling nyisa 1-2 juta aja di rekening, ga pernah sampe 8 digit. Bukan karena saya doyan jajan atau apa, tapi karena saya ada tanggungan lain, belum lagi beberapa bulan terakhir banyak banget pengeluaran tak terduga, jadi rekening makin tipis aja isinya.

Biasanya sih saya nyantai aja, alhamdulillah kalau pingin sesuatu masih bisa kesampaian dibeli. Nah, tapi semua berubah ketika kemarin kami beli rumah. Beli rumah ini sendiri sebenarnya di luar rencana. Waktu itu suami habis DL (sekalian pulang kampung) ke Jogja, terus pulang-pulang bilang mau beli rumah. Rumahnya sih biasa aja ya, tapi emang di bawah harga pasar karena yang punya lagi butuh banget duit. Setelah berbagai pertimbangan, akhirnya kami sepakat beli, investasi. Tau sendiri kan ya harga tanah dan rumah terus aja meroket, ditunda-tunda terus ntar malah ga beli-beli. Toh kalaupun ntar dijual lagi itung-itungannya, insyaAllah, kami tetap untung. Bisa lah buat batu loncatan beli rumah di Jakarta.

Nah, KPRnya kan cuma 70%. Sisanya kami masih ngutang, janji mau dilunasi tengah tahun nanti, pas rumahnya selesai dikontrakin.  Tabungan suami dah buat uang muka ama biaya-biaya jual-beli dan sertifikat, nyisa dikit. Masih nyantai sih, lima bulan ke depan kami dah bertekad buat berhemat, potong sana-potong sini, batalin beberapa rencana yang belum terlalu mendesak. Oke, perencanaannya dah matang, semoga eksekusinya lancar.

Udah? Selesai? Eit, ini baru pembuka (padahal dah sepanjang jalan kenangan). Baca lebih lanjut

Iklan

Kersen

Kamu tau buah kersen? Itu loh buah yang kecil-kecil, kalau matang berwarna merah, dan pohonnya sering kita jumpai di pinggir jalan.
Dari kecil aku suka sekali buah kersen. Rasanya manis agak kesat. Tapi kalau mentah pahit, aku tidak suka. Sebenarnya tidak ada yang istimewa dari rasany4, tapi menyenangkan sekali untuk menyantapnya sehabis bersusah payah mengumpulkan buahnya.
Baca lebih lanjut

Bau Got

A: Saya

H: Tuan Suami

*****

A: (endus2)

H: (asik nonton tivi di ruang tamu)

A: Bau apa sih ini dari kemarin?

H: Bau apa emangnya?

A: Ga tau, kayak bau got gitu. Ada yang mampet po got di depan?

H: Ga tau. Bau banget po?

A: Ngga juga sih, cuma sepintas-pintas gitu sih dari kemarin. Mas ga cium po?

H: Ngga. (lanjut nonton tivi)

A: (ikutan nonton tivi sambil tetep mengendus-endus penasaran)

H: (senyum-senyum)

A: (curiga) Mas ngentut po barusan?

H: (masih senyum-senyum) He-em

A: Yaelah, kirain bau got. Kalau mau ngentut bilang-bilang dong.

H: (cengar-cengir geje)

*****

H: On, On. Sini deh!

A: (mendekat) kenapa?

H: duuuuut (ngentut)

A: (langsung tutup idung) Aaah, bau got!

H: Kok bau got gitu loh?

A: Lah emang iya kok. (kabur)

*****

A: Mas, saya kebelet entut.

H: Ya udah ngentut.

A: tuuut (ngentut) Ih bau ternyata.

H: (tutup idung) iiih, sana jauh-jauh.

A: Ih, moh.

H: ga sopan.

A: yeee, seenggaknya saya izin dulu kalau mau ngentut, daripada kayak mas, tiba-tiba aja bau got (teteup dibahas)

*****

Akhirnya inget juga apa yang mau ditulis di random conversation kemarin

UFO

H: Tuan suami, baru pulang dari minimarket

A: Saya, lagi asyik leyeh-leyeh di kosan

******

H: (buru-buru masuk) On, keluar deh.

A: Kenapa?

H: Ada kayak UFO tuh di luar. (sungguh waktu itu heboh banget beliau ngomongnya)

A: Hah? Yang bener? (buru-buru cari jaket, jilbab, dan rok panjang)

H: Iya, terbang-terbang gitu. Coba deh keluar. Baca lebih lanjut

Berdua

Selama suami ngantor, tentunya saya jadi kebanyakan nganggur. Dan berhubung ACnya dah diperbaiki, jadi betah banget gulang guling di kamar sambil nonton tivi ataupun blogwalking. Pas mulai ngetik postingan ini saya lagi sambil dengerin lagunya Calvin Jeremy – Berdua di Kompas TV. Lumayan cute ya lagunya, liriknya juga oke, suara si mas calvin ya lumayan lah walau ga sampe bikin saya ngefans gimana gitu (no offense). Jadi inget jaman masih pacaran dulu saya dan tuan suami sering tuh kirim message di facebook, isinya judul lagu yang ditujukan satu sama lain. Sebagian liriknya ada saya post di sini. Semacem soundtrack kisah percintaan kami gitu deh. Kadang kalau mau bernostalgila ya tinggal puter playlistnya. Lagu andalannya tentu You and me song-nya the wannadies. Baca lebih lanjut

Menjadi Ibu Rumah Tangga

Dalam rangka menghabiskan jatah cuti sebelum menjalani tugas belajar, dan setelah melewati kegalauan kemarin, terhitung sejak tanggal 9 kemarin saya pulang ke Jakarta. Selain buat nengokin tuan suamih tercinta cencunya mau belanja-belenji barang buat ngisi kosan baru.

Jadih, walaupun sayanya baru pindah ke jakarta bulan depan (insyaAllah), tuan suamih udah pindah kosan dulu ke jurangmangu. Sebenernya sih ya, saya pinginnya cari kontrakan rumah kecil-kecil begitu deh, tapi kan berhubung cari kontrakan itu tergantung rezeki dan jodoh juga (jodoh ama kontrakannya maksudnya), belum tentu lah ya sekali cari langsung dapet. Akhirnya kami mutusin ngekos bulanan dulu, sambil jalan ntar hunting kontrakan. Toh kami masih berdua gini, lain cerita lah ntar kalau dah punya baby ya, sepertinya emang perlu cari rumah kontrakan.

Balik ke kosan baru. Berhubung tuan suamih baru pindah kosan minggu lalu, bisa ditebak lah kondisinya masih berantakan. Spring bed baru hasil diskonan di Ca***four pun masih dibiarkan telanjang bulat ama beliaunya, males beli sprei katanya.. *tepok jidat* Jadi sabtu-minggu kemarin kami habiskan dengan belanja. Kulkas-Magic com- rak piring- rak buku- lemari- jemuran baju- piring-wajan- panci- dll-dsb-dst. Jangan ditanya ya bok habis berapa duit, 😛 Baca lebih lanjut