Rencana Allah Selalu Lebih Baik Dari Rencana Kita

Buset, panjang bener ya judulnya? Tapi emang itu yang terjadi pada hidup saya. Allah selalu lebih tau apa yang terbaik buat kita-makhlukNYa- bahkan dari diri kita sendiri.

Well, I’ve told you di post ini kalau berkas permohonan-mutasi-ikut-suami saya hilang. Jangan tanya ‘kok bisa?’! karena saya sendiri pun masih bertanya-tanya bagaimana bisa berkas penting itu hilang.

Tentu sedih dong, kecewa, merasa harapan yang ditimbun  selama 4 bulan terakhir sia-sia, malah sempet mau mutung males ngajuin lagi (ini mah ngerugiin diri sendiri yak?). Tapi akhirnya setelah menata hati dan tuan suami menasihati, tanggal 14 Februari kemarin saya pun memantapkan hati ngajuin ulang berkasnya. Bos acc, tinggal tunggu pak kasubag umum bikin surat pengantar ke kanwil. Baca lebih lanjut

Iklan

Kebakaran Waktu Itu #2

sambungan dari pos kemarin.

Karena emang baru pulang dari jogja, saya belum sempat ngajakin suami bertamu ke rumah para tetangga. Eh beliau malah lebih dulu keluar masuk sumur dan kamar mandi tetangga buat ngangkutin air. Itulah pengalaman pertama saya merasakan gundahnya seorang istri yang mengkhawatirkan suaminya. Udah takut aja saya suami kejatuhan balok kayu dan semacamnya. Khawatir sama adek saya juga sih.

Dan yang bikin saya sebel itu, banyak orang berkumpul tapi cuma nonton aja, sama sekali ga bantuin madamin api. Yang sibuk nyiram-nyiram cuma orang-orang yang rumahnya deket ama pabrik dan rumahnya paling beresiko kena api. Yang rumahnya jauh dari TKP ya cuma asik nonton nonton, dan begitu udah cukup puas dapat bahan obrolan buat besok pagi langsung pulang ke rumah masing-masing. Mana tenggang rasanya coba?

Selain itu nelponin pemadam kebakaran masih juga ga ada yang angkat pula. Hadeh, parah banget lah pokoknya. Baca lebih lanjut

Kebakaran Waktu Itu #1

Berhubung akhir tahun waktu saya pasti disita kerjaan dan ga sempat ngeblog, mumpung ga bisa tidur dan ada ide buat tulisan mending saya buat postingan terjadwal deh ya, biar ngeksis selalu, hihi.

Sebenarnya kejadiannya udah beberapa bulan lalu pas lagi di rumah Jember, jamannya saya masih penganten baru dan lagi cuti nikah. Sekitar 2 atau 3 mingguan lah dari hari pernikahan kami, masih gres banget lah.

Pas lagi enak-enaknya bobo di pelukan tuan suami, saya terbangun oleh suara jedar-jeder kayak suara petasan. Udah sempet merutuk juga dalam hati siapa pula yang iseng bakar petasan tengah malam. Ternyata tuan suami kebangun juga dan Tanya sama saya, “Suara apa itu on?”. Saya pun menjawab dengan malas-malasan, “Paling orang bakar mercon (red: petasan)”.

Pas kami udah berniat tidur lagi, tiba-tiba terdengar suara orang berteriak. Saya pun berpikir jangan-jangan itu suara tembakan, lagi ada yang kemalingan. Suami pun bangun dan keluar kamar, sayanya masih ngumpulin nyawa yang melayang-layang.

Tak lama kemudian suami masuk lagi ke kamar, “ Bangun on! Ada kebakaran.” Baca lebih lanjut

Sweet memories

sweet memories

Let remember only sweet memories and forget the bad ones,
our brain doesn’t have enough space to remember all.

Kalau lagi sebel ama tuan suami, sekarang saya punya cara khusus untuk mengatasinya. Gimana caranya? Cukup mengingat-ingat kenangan manis yang pernah kami alami.

Salah satu kenangan yang akhir-akhir ini ampuh banget jadi penawar rasa jengkel adalah kejadian beberapa minggu lalu waktu saya ngapelin suami di Jakarta

Saya lupa hari apa kejadiannya, apakah hari itu hujan atau tidak, apakah saya dan suami habis pulang jalan-jalan atau sekedar keluar beli makan. Saya lupa detailnya, tapi kalau ga salah kejadiannya sore hari habis sholat ashar.

Baca lebih lanjut

Komunikasi

*postingan terjadwal*

Tiba-tiba teringat waktu kopdaran sama mbak deva kemarin, mbak deva sempat tanya bagaimana komunikasi kami selama LDR+LDM. Telpon tiap hari? Smsan di tiap kesempatan? Skype? Video Call? Boleh saya bilang tidak keempatnya?

Kalau saya tidak mengalami sendiri, mungkin saya akan beranggapan bagaimana hubungan minim komunikasi seperti ini bisa bertahan. Sejak LDRan hingga akhirnya menikah dan kini LDMan, kurang lebih pola komunikasi kami seperti ini: Baca lebih lanjut

Nama Tengah

Namanya perempuan ya,, jauh sebelum menikah saya sudah merencanakan akan menamai anak saya apa. Walaupun akhirnya nama yang sudah saya siapkan dengan indah bertahun-tahun lalu itu sepertinya tidak akan saya pakai. Karena sekarang saya lebih suka nama yang sederhana namun bermakna.

Dan nama yang kemungkinan besar akan disandang oleh anak laki-laki saya nanti adalah “Ja’far”, seperti yang sudah pernah saya bilang, terinspirasi dari nama sepupu rasulullah yang konon katanya memiliki banyak kemiripan dengan Nabi Muhammad SAW. Selain itu beliau juga dikenal sangat dermawan sehingga dijuluki bapaknya orang-orang miskin. Ya harapan kami anak kami nanti akan meneladani sifat Ja’far bin Abi thalib. Selain itu pula, arti dari kata Ja’far itu sendiri adalah aliran sungai. Manis menurut saya. Baca lebih lanjut

Berita Baik Itu

Bukan, berita baiknya bukan saya lagi hamil. Ternyata belum rezeki kami untuk ketemu Ja’far kami (yap, kalau punya anak laki2 kami sepakat kasih nama Ja’far sesuai nama sepupu Rasulullah yang dijuluki Bapaknya orang-orang miskin, Ja’far bin Abi Thalib. Bukan diambil dari nama musuhnya Aladdin yaa. Kalau anaknya perempuan belum ditentukan namanya, hehehe).

Berita baiknya adalah saya (dan puluhan teman2 saya lainnya) diperbolehkan instansi saya untuk mendaftar dan mengikuti tes masuk DIV STAN. Nah, mungkin saya disuruh kuliah dulu nih, makanya belum dikasih rezeki yang diharapkan. Baca lebih lanjut