Tentang Es Krim

Ehem, ehemm… *ambil suara* Oke, jujur posting kali ini ga murni bahas es krim, ada kenangan galau di dalamnya, jadi bagi yang lagi males baca cerita-cerita galau silahkan tutup laman ini dan kembali kalau udah pingin galau aja #eh.

Teman-temin blogger sekalian, adakah yang menyadari adanya perbedaan di blog ini kah? Adakah? Adakah?

Yap, benar sekali, backgroundnya jadi dipenuhi warna-warni yang bikin ngiler *slurp* ga bermaksud ngiming-ngimingi lho ya.

Sueger

Sueger

Saya itu emang sukaaaaaaa banget sama es krim, especially yang cone (sst,, tapi biasanya conenya aku kasih orang/buang). Bulan puasa kemarin entah setan mana yang membisiki (eh, bukannya setan dipenjara pas bulan puasa ya) di tengah aktivitas kantor yang membosankan saya search gambar es krim dan jeng..jeng..jeng bertemulah saya sama gambar yang sekarang jadi background Dunia Pagi sekarang. Sebenarnya pas itu mau langsung pajang di blog cantik unyu ini, tapiii saya ga tega sama teman-temin yang lagi puasa, nanti pada ngiler dan jedot-jedotin kepala ke meja makan. Jadi cukuplah gambar es krim-es krim cantik itu jadi wallpaper desktop di kantor. ih, seriusan, puasa2 tiap hari saya ngeliatin itu gambar tiap hari, bikin ngiler sih, tapi juga bikin mata jadi seger.. hehehe

Nah, berhubung sekarang udah kagak puasa jadi udah boleh kan ya saya pasang itu gambar es krim warna-warni jadi latar belakang blog, ya bagi yang lagi puasa senin-kamis, syawal, bayar utang puasa, ataupun puasa2 lainnya ya mohon maaf ya. Buat ibu-ibu hamil yang suka ngidam juga minta maaf yaaa… Saya tahu kok gambar es krim itu emang menggoda, xixixixi.” />

Hem, sebenarnya dulu masa kecil saya cukup suram saudara-saudari: Saya dilarang makan es krim! Coba bayangin masa kecil seorang gadis imut seperti saya tanpa es krim, suram kan? #lebay. Itu karena saya punya penyakit amandel, kalau habis makan yang dingin-dingin biasanya langsung radang. Tapi namanya juga anak kecil, suka aja nyuri-nyuri kesempatan buat makan es krim walau ujung-ujungnya pasti sakit.

Untungnya daya tahan saya semakin kuat waktu SMP, entah kenapa walau sering minum es jus dan minuman dingin lainnya, jarang itu amandel ngeradang kayak biasanya. Akhirnya pas SMA, saya pun bisa menikmati makanan (apa minuman sih?) paling nikmat sedunia itu #lebaylagi# sepuaaaaaaaaasnya. Eh, ga sepuasnya ding, tergantung jumlah uang saku. Dan tentu saja kebiasaan itu makin mendarah daging waktu kuliah. Udah bisa ngatur duit sendiri, apa-apa mesti belanja sendiri, alhasil es krim sukses jadi jajanan favorit saya. Tiap kali belanja ke Harmoni (itu lho swalayan favoritnya anak STAN) pasti es krim masuk keranjang belanja, tiap kali suntuk galau pasti deh es krim penawarnya, dan tiap kali bakat tukang palak saya keluar pasti deh saya minta beliin es krim ke korban-korban saya. Dan, es krim itu adalah sogokan yang tidak tertolakkan, temen saya yang titip salam buat wanita pujaannya membayar dengan es krim, temen saya yang butuh teman curhat sekaligus kamuflase hubungan nyogoknya pake es krim, bahkan saya pun jadi ragu saya dulu terima si om genit karena emang suka atau es krim yang dilambai-lambaikannya ke saya #eh.

Yap, mari kita mulai episode galaunya *lampu latar meredup* *pasang backsound lagu menye2*, jadi begini ceritanya……

Waktu itu saya udahย  lima bulanan deket sama om genit, maen bareng, makan bareng, tapi masih tanpa status. Awalnya kan saya males mau pacaran, pinginnya sih HTSan aja #plaaak, biar masih bebas maen kesana kemari sama siapapun juga. Sampe akhirnya terjadi sebuah kejadian yang tak terduga di Monas *lirik chachu dan si mbah*, kedekatan saya dengan si om genit diketahui publik cerita lebih lengkapnya saya sambung lain waktu. Akhirnya teman-teman saya dan teman-teman si om genit mengendus adanya hubungan khusus antara kami, jadi saya pun digodain terus tiap kali ketemu mereka. Dan pastinya ya, saya sebagai cewek akhirnya tergiring opini publik, apalagi waktu itu lagi boomingnya lagu Armada yang “Mau di bawa Kemana” *setel lagu armada*, ditambah lagi temen deket saya pada jadian, sukseslah saya menggalau dengan sempurna cyin..

Sebulan berlalu sejak kejadian di monas, gosip-gosip dan kejaran media massa pun mulai surut. Tapi rasa gundah gulana di hati ini tak mau pergi. Sampai akhirnya saya pun menyadari bahwa hubungan gelap rahasia ini tidak bisa dilanjutkan lagi, saya mengirimkan secarik surat lewat facebook kepada om genit, saya pura-pura lupa isi pastinya apa, yang jelas intinya kami ga bisa maen bareng lagi (ababil banget sih ya?).

Udah, deal. Saya bertekad memulai hidup bahagia sebagai jomblo imut lagi. Pas lagi asik senyum-senyum sendiri depan cermin, pintu depan ada yang ngetok. *cuekin*. Diketok lagi. *biarin*. Hape saya tiba-tiba nyanyi sendiri *reject*. Nyanyi lagi. *reject*

“Amel! Amel! Amel” suara si om genit memecah kesunyian kosan, nadanya persis kayak lagi mau ngajak maen anak kecil. Saya panik, clingak-clinguk, berabe kalau temen-temen kos saya yang lagi tidur pada bangun, bisa dicie-cie tujuh turunan ini.

Dengan berat hati saya membukakan pintu. *tet no net to net* Dia dengan tampang super kucel belum mandi cengar-cengir keringetan depan saya. Terus kelanjutannya bisa ditebak lah dia ngomong apa, imajinasikan sendiri ya! Saya males cerita detailnya ๐Ÿ˜ณ Yah intinya itu pertama kali dia nembak cewek, dan pertama kalinya saya ditembak cowok secara langsung dan ga becanda. *speechless*.

sogokan maut

sogokan maut

Dan disitulah dia menggoda saya dengan sebatang es krim cornetto disc vanilla. Iya, bener saya ditembaknya pake es krim cornetto, padahal waktu itu iklan es krim RAN yang nembak cewek pake es krim belum beredar deh kayaknya, eh udah belum ya? *bingung sendiri*

Saya perlu waktu berpikir, pilihannya cuma dua terima atau ngga sih emang, tapi masing-masing kan ada konsekuensinya sendiri-sendiri toh. Saya minta waktu, macam di sinetron-sinetron itu “Beri aku waktu 3 hari untuk melunasi hutang ini” Eh, salah adegan ya? Ya pokoknya saya moh jawab waktu itu juga, kan saya maunya pacar cuma satu sekaligus jadi suami nantinya, jadi harus mikir-mikir dulu kan? Sayangnya si om genit pun keukeuh minta jawaban waktu itu juga, ya atau tidak!

Saya udah lirik-lirik itu es krim di tangannya, apalagi waktu itu cuaca panas kan ya. Terus saya pun bilang: “Es krimnya sini dulu, nanti saya mikir sambil makan es krimnya” Tawaran itu ditolaknya mentah-mentah, tidak ada es krim sebelum ada jawaban. Saya menelan ludah. “Nanti es krimnya keburu leleh”. “Ya biarin, nanti beli lagi.” *telen ludah*

Saya masih bingung jawabnya, dia masih keukeuh ga mau ngasih es krimnya. Sampai kemudian lewatlah salah satu teman kami yang kosannya dekat dengan aput, *efek angin terbangin rambut* *backsound kucing garong*, namanya Macan, bukan nama sebenarnya tapi emang biasanya dipanggil itu. Dan dia adalah salah satu orang yang paling tidak tepat lewat saat itu, soalnya baik saya dan om genit udah kenal deket sama dia dan dia salah satu orang yang paling getol ngece-ngece kami. Melihat saya dan om genit berdua depan kosan si Macan senyum-senyum sendiri kayak macan mabok..

“Hayooo kalian ngapain di sini.”

Saya salah tingkah, pipi bersemu merah, bingung mau jawab apa. Dan dibalik sosok pendiam malu-maluinnya om genit, dia sukses bikin saya malu.

“Can, aku lagi nembak Amel tapi orangnya ga mau jawab. Kamu di sini aja saksi biar dia mau jawab.” (kalimat asli diucapkan dalam bahasa Jawa ngoko)

Saya masuk kosan. Tutup pintu *blaaak*. Malu banget. Macan dan om genit memanggil, saya ga mau keluar. Saya suruh mereka pulang, pada gak mau. Lalu datanglah Hanuy, temen kosan saya, yang baru pulang dari tugas negara menuntut ilmu dan si om genit mengulangi kalimatnya tadi ke Hanuy, cuma bedanya kata Can diganti Han. Aaaaaaaaaaaarghh… rasanya itu seperti jatuh ke pusaran air tak berujung dikejar-kejar kanibal berbulu ketek lebat lalu digiring masuk ke kandang buaya.

Hana masuk, membujuk. Saya tetap merajuk. Sampai akhirnya saya sadar jam sudah melewati angka 10, padahal tadi pagi waktu sebelum terjadi prahara ini om genit bilang ada kuliah jam 10. Dan berhubung saya ini baiknya ga ketulungan, ga tega kalau om genit keDO karena bolos kuliah (absen berpengaruh penting dalam kehidupan mahasiswa STAN cuy) saya setuju untuk keluar dengan syarat makhluk bermana Macan itu harus pulang dan Hana masuk kamar dilarang menguping. Semua setuju. Saya pun keluar malu-malu.

Saya coba menawar lagi, minta waktu dijawab besok aja, atau nanti malem, yang penting om genit kuliah dulu. Dia keukeuh, ga mau tahu pokoknya ga bakal pergi sebelum dapet jawaban. Saya lirik es krim di tangannya, lirik dia, lirik es krim lagi. Pokoknya fokus mata berpindah-pindah mirip sinetron kalau lagi mau bersambung. Dan tentunya teman-temin tahu dong saya jawab apa….

Es krim pun berpindah tangan. Dengan tidak sabar saya buka es krimnya, dan bener dugaan saya, es krim cantik itu tersia-sia, sebagian besar udah cair. Yang masih utuh jelas disc coklatnya, dan karena saya ga terlalu suka coklat bentuk batang begini saya kasih aja ke om genit dengan ultimatum sepulang kuliah nanti harus beliin saya es krim.

Masih saya ingat, 2 Februari 2010. Kayak diiklan saya ditembaknya pake es krim cornetto. Awalnya tiap bulan tanggal 2 suka ngucapin met —– bulanan, lama-lama bosen sendiri dan ga pernah ngitungin hari lagi.

Dan es krim, tetep jadi sogokan tak tertolakkan buat saya. Tiap kali saya kumat ngambeknya, si om genit tahu barang apa yang harus dibelinya. Sayangnya sekarang saya harus beli es krim sendiri karena ga mungkin kan si om genit jauh-jauh dari Jakarta nganterin es krim?

Iklan

49 pemikiran pada “Tentang Es Krim

  1. aku masih punya foto barang bukti tragedi monas lho mel, hahahaha…
    anda sungguh tidak beruntung bertemu kami nak, wkwkwk..

    Mel: kene njaluk cyin,,. siapa tahu kapan2 aku pingin nulis tentang tragedi monas

    Suka

  2. Kalo kopdar, traktir saya es krim ya. ๐Ÿ˜‰

    Beliin saya es krim Haagen Dasz. ๐Ÿ˜†

    Mel: Tapi asop jangan lupa beliin mel es krim juga ya? biar impas ๐Ÿ˜†

    Suka

  3. nanti si oom genit suruh buka pabrik es krim aja di bau bau ya Mel,
    biar Amel tiap hari bisa makan es krim yummy penuh kenangan itu … ๐Ÿ˜›
    salam

    Mel: hahaha,, ngga ah bund,, kan mel maunya nyusul om genit ke Jakarta aja.. eaaa

    Suka

  4. Hahaha …. “…ga mungkin kan si om genit jauh-jauh dari Jakarta nganterin es krim? ….
    tapi bukan omman … kan? ๐Ÿ˜›

    Mel: kalau bang omman mau nganterin juga kagak ape2 kok… ๐Ÿ˜›

    Suka

    • Hohoho …. mengikuti ceritamu yg meliuk-liuk bagaikan meteor jatuh menerangi bumi … hebat euy ๐Ÿ˜‰
      ternyata oh ternyata .. es krim, nyata-nyata muncul jadi si penego ulung …. … ๐Ÿ˜›

      Mel: err.. mel anggap itu pujian deh.. hehehe.. Thanks for stopping here ๐Ÿ˜›

      Suka

    • iya mel … kaga ape2, anter-anteran urusan belakang deh … tapi om yg ini bukan *si-om genit melainkan *om-man no genit …cuman rada centil … hahahaha ๐Ÿ˜›

      Mel: Hahaha… sip dah pokoknya

      Suka

  5. aku juga tau tragedi monas lho mel..
    Kalo kamu mau tragedi ini ga kesebar, sogok es krim dulu.. Hahahaha

    Mel: sebarkan saja biar ramai,, udah banyak yang tahu kok wekk ๐Ÿ˜›

    Suka

  6. mbak amela….protes nieh..saya masih puasa neh..heheheh…haduhhhhhhhhhhhhhhhhhhh es cream siapa coba yang nggak suka ??? ayo angkat tangan..sini saya embatnya jatah es creamnya..hehehhe

    Mel: Ya kan udah minta maaf dulu tadi Bund.. hehehe.. ada lho temen saya yang ga suka es krim, aneh katanya masukin makanan dingin ke mulut gitu..

    Suka

  7. wah bs jadi kejadian amel ditembak itu jadi inspirasi iklan wkwkw…
    ya ya ya waktu kecil juga saya aga takut makan es krim karena takut uang saku jebol maklum cuma bisa buat beli es bon-bon xixixi salam kenal amel..

    Mel: Iya ya, jangan-jangan.. hahaha… kalau sekarang udah ga takut beli es krim lagi kan?

    Suka

  8. Udah cocok jadi bintang iklannya es krim tuh.. Ditembaknya pake es krim juga sih.

    Kayaknya pertama kali deh saya mampir di blognya Amel.

    Mel: *clingak-clinguk cari produser* belum ada yang nawarin, hehehe… SElamat datang Kakak!

    Suka

  9. Siapa sih yang gak suka es krim? Pas ada resepsi pernikahan yang paling saya cari adalah es krimnya. Anak saya juga suka, apalagi kalau ditambah puding dan coklat, pasti lezat banget.

    Mel: *slurp* sama,, hidangan resepsi yang paling saya nanti es krimnya

    Suka

  10. ooohh, jadi sekarang kalian lagi LDR to Mel.. hahahahahaha, derita banget yaaa..

    es krim mah emang senjata paling ampuh.. dan alhamdulillah nya selama ini belum ada yang nembak dhe pake es krim, kalo ada mungkin ntar kasus kita sama, nerima tu cowok karena emang suka atau karena es krimnya.. ๐Ÿ˜€

    Mel: Aaah Dhe, kemana ja? emang LDRan dari dulu ๐Ÿ˜› hahahah.. iya, waktu awal2 sempet ragu ini milih es krim ap cowoknya sih… tapi seiring waktu berjalan es krim hanyalah pelengkap penggembira #ceile

    Suka

  11. hahaha

    gua cuma suka 3 merk es krim. haagendasz, olino, dan zangrandi! ๐Ÿ˜€

    Mel: kalau saya suka semua jenis es krim mas,, merk apapun dilalap juga

    Suka

  12. Wuidih sama kayak aku Mel. Aku suka banget es krim dan itu efektif luar biasa untuk ngatasin bad mood. Coklat juga. ๐Ÿ™‚

    Mel: Kalau mel ga terlalu suka coklat sih,, tergantung mood kalau mau makan coklat, kalau pingin beli, ngga ya ngga hehehe

    Suka

  13. waduh, posting es krim ini jadi inget ada es krim di kulkas
    padahal udah setengah mati melupakan… lagi batuk pilek berat nih Mel

    Mel: haduh, semoga cepet sembuh ya mbak.. biar bisa makan es krim lagi

    Suka

  14. panas diluar tapi dihati tetep cool…..
    hbz googling buat bhn tulisan……ngeliat background blog ini……jadi segeeer lagi….
    jadi ngiler bin ngecess nich…..
    salam kenal y……mmpir2 ya d blog ane…..!

    Mel: hahaha,, emang ngeliat yang adem2 itu bikin seger.. salam kenal juga ๐Ÿ™‚

    Suka

  15. Mungkin aja, kalo ngambeknya ekstrim, pasti dia bela2in dateng bawa es krim ๐Ÿ˜€ Teringat dulu sbelum jd suami, doi rela lompat dari kereta di cirebon menuju surabaya, balik ke jakarta gara2 aku ngambek ๐Ÿ˜€

    Mel: Wah, ini mah lebih so sweet lagi.. hahah kalau saya mah ga yakin si om genit mau lompat dari kereta cuma karena saya ngambek,, heheh

    Suka

  16. nulis artikel ini berapa taon mel?! buset dah panjang amit! ๐Ÿ˜ฎ
    kalo aku malah suka bagian cone-nya, apalagi yang udah agak basah kena esnya, suka..suka..suka.. kalo rasa favorit sih vanilla, blueberry, strawberry.. jadi dah aku kasih tau ya aku maunya rasa apa.. awas kalo sampe salah!!! ๐Ÿ‘ฟ

    Mel: kebayang kan mbak nganggurnya saya sampe bisa nulis cerita yang lebih panjang dari coki2.. wah,, aku suka es krim cone sih, tapi kan ga semua conenya enak,, hehhe..

    Suka

  17. Amelll, udah lama g mampir nih. Waktu mampir, eh blognya malah bikin ngiler. Hehe.
    Saya juga suka es krim, Mel. Tapi saya agak hati-hati kalau beli es krim. Soalnya g semua es krim bersih. *efek sering nonton berita investigasi di tv

    Mel: Saya sih biasanya beli es krim Wall di Indomaret, kalau pun mau jajan pinggir jalan2 juga liat2 sih

    Suka

  18. wah seandainya saja..ah lupakan,hihihi (gaje) :mrgreen:
    wah keren ceritanya, om genit keren ๐Ÿ˜Ž

    Mel: Seandainya apa hayooo.. kamu mau godain om genit ya.. *curiga*

    Suka

  19. Eciee…jadi ada cerita es krim di balik itu semua..
    Ooo..nanti nikahannya gak usah prasmanan makanan yg heboh2 deh…
    Ganti sama es krim aneka rasa aja…hihi..gimana? n jgn lupa undang Mama Rani yg di Makassar :O

    MeL: ide bagus mbak.. tapi kalau tamu undangannya jadi kelaparan gimana? hehhehe

    Suka

    • bikin catatan kecil di undangannya…
      “diwajibkan makan dulu di rumah sebelum datang ke acara resepsi kami…” hihi.

      Mel: hahaha,.. mama Rani bisa aja sih

      Suka

  20. kalo saya suka sakit perut makan es krim tuh..

    bukan sakit perut karena eskrimnya,, tapi karena beli-nya.
    hwehehe..

    salam kenal dah ya ๐Ÿ™‚

    Mel: kalau dibelikan, ga sakit perut berarti kan om?

    Suka

  21. saya juga doyan es krim…apalagi klo gratis…….satu ember juga habis hihihih……..maksudnya ember kecil lochh…klo gede jg keburu mencair hihihi

    Mel: Hohoho… kenyang makan es krim ituu

    Suka

  22. cieeee…cieeeee…. lagi-lagi saya mendengar (*eh membaca ding) elegi cinta Kampus Jurangmangu…
    heheheehhehe…. emang kejadiannya dimana mel (mau nostalgila saya…hehehehe)
    es krim itu mencair mengikuti alunan hatimu yang ikut luluh dengan cintanya om genit…*halaaaah…

    Mel: Depan kosan mas, Adilla Putri, Warung Jengkol.. hahahaha..
    ini kisahku, apa kisahmu?

    Suka

  23. ah baca tulisan ini jadi pengen es krim ๐Ÿ˜€
    mana background juga sangat mendukung *ngiler*
    btw,salam kenal ya ๐Ÿ™‚

    Mel: Ayo,, gek beli es krim gih,,, salam kenal juga nicil ๐Ÿ™‚

    Suka

  24. Workshop Bisnis Online. Malang, 29-30 Oktober 2011. Peserta terbatas 30 orang. Tempat LAB Statistik FE UIN Malang.

    Materi UTAMA : Membangun TOKO ONLINE, Riset PRODUK, Teknik JITU Promosi dan Marketing INTERNET. Materi TAMBAHAN : Optimasi Blackberry+Facebook+Twitter Untuk BISNIS Online.

    Garansi 1 BULAN Jualan.

    Info Lengkap: http://www.GuruBisnisOnline.com | PIN BB 2310BF87 | 0856 4960 8915.

    Suka

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s