Hanya Sepanjang Galah

Ada yang tahu galah? Pasti tahu semua kan ya? Itu loh sebatang bambu, atau kayu, atau besi, atau apapun yang cukup padat dan bentuknya panjang dan biasa digunakan untuk nyodok mangga tetangga :P.

Tapi di posting kali ini saya ga mau bahas tentang galah ataupun mangga tetangga. Bukan juga mau bahas tentang kejuaraan loncat galah.

Terus mau bahas apaan Mel?

Tahu peribahasa : Kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak hanya sepanjang galah. Ga perlu dijelasin artinya kan ya? Yang pernah SD/MI pasti tahu lah maksudnya.

Kenapa dibilangnya cuma sepanjang galah? Galah kan palingan panjangnya cuma 1-2 meter.

Ga terima? Protes sama yang bikin itu peribahasa! Hehhe, becanda kawan. Ya mungkin kasih sayang kita kepada wanita terhebat dalam hidup kita itu emang lebih dari 2 meter, tapi bukan bilangannya yang dimaksud. Bolehlah kita protes kagak terima. Tapi seberapa pun sayangnya kita sama Ibu, ga ada apa-apanya cuy jika dibandingin limpahan kasih sayang dari Ibu buat kita. Tul Gak? Saya ngerasa lho!

Coba deh diinget-inget, dalam sehari lebih sering mana sms pacar/teman atau sms ibu? Dari sekian banyak postingan, ada berapa yang bahas tentang orang tua perempuan kita? Kalau pas guling-guling sendirian di kamar dengerin lagu lebih sering inget sama ibu atau orang lain? Tiap kali berdoa berapa banyak porsi untuk ibu kalian?

Jawab pertanyaan-pertanyaan itu saya jadi malu sendiri, tapi saya yakin saya ga sendirian. Hayo ngaku! Buat yang masih tinggal serumah dengan keluarganya tentu beruntung karena sering berinteraksi, paling ga kan tiap hari ketemu. Tapi buat saya yang udah empat tahun jadi anak rantau, pelan-pelan saya menjadi mandiri, kadang-kadang merasa terlalu mandiri. Apalagi kalau lagi banyak-banyaknya kerjaan, sibuk sama kehidupan sosial di sini, baru malem saya sms Mama, itupun biasanya karena Mama yang sms duluan.

Saya pun bukan tipe anak yang bisa curhat segalanya sama ibunya. Bukan karena ga deket, tapi karena ga mau bikin Mama khawatir, Mama saya itu tipe yang panikan dan suka kebawa pikiran. Pernah saya cerita masalah apa gitu, sayanya nyantai, malah Mama saya yang kepikiran terus. Jadinya saya agak-agak introvert gitu kalau di rumah, ga pernah ngeluh, apalagi saya anak sulung, harus jadi contoh. Tapi jadinya orang yang paling sering saya sms dan telepon tentu si om genit dong, berhubung sekarang cuma dia yang saya percaya pegang semua rahasia.

Isi blog ini pun dikuasai cerita tentang Om genit, Temen kuliah, kegalauan di kantor, dan hal remeh temeh lainnya. Mama cuma muncul sekali-kali. Kalau pembelaan saya sih, karena Mama saya terlalu berharga buat dibagi dengan orang lain, karena sejak lahir sampai sekarang selalu ada Mama, jadi beliau jelas udah jadi bagian tubuh saya, saya udah sangat dan terlalu terbiasa atas kehadiran beliau. Tapi di postingan ini saya mau coba cerita (pembukaannya panjang juga ya?)

Posisi Mama tetap nomor 1 di jajaran orang tercinta. Apalagi bagi saya Mama itu single parent, yang bikin saya kayak gini ya karena usaha Mama saya dong. Sayangnya saya sama Mama ga perlu dijelasin panjang lebar dong. Tapi jelasnya ga ada apa-apanya kalau dibandingin kasih sayang Mama.

Coba inget-inget, dari kecil kita selalu dikasih uang jajan, dibayarin sekolah, dibeliin ini itu, udah habis berapa biaya buat ngebesarin kita coba? Nah, pengalaman saya nih ya, berhubung saya udah kerja, sekali-kali transfer duit ke rumah walau jumlahnya ga seberapa. Dan mama saya nangis, terharu, dan ga bilang makasihnya daleeeeeeeem banget, ga henti-henti bilang harusnya duit itu bisa saya pakai buat manjain diri sendiri. See? Bedanya kita sama Mama.

Kapan hari saya disms, Mama tiba-tiba tanya kabar saya karena habis nonton berita ada kerusuhan di Sulawesi. Padahal tempat kerusuhannya jauuuuuh banget dari Baubau. Sempet mau bilang “Plis deh Mom, itu kan jauuuuh banget dari sini” (gaya Cinta Laura), tapi saya pun tersadar: Emang sih Mama saya agak lebay, kelewat khawatir, tapi itu karena beliau selalu mikirin saya. Sedangkan saya? Pikiran saya terbagi-bagi dengan pekerjaan, cita-cita, om genit, teman-teman, dunia pagi, dan banyak hal absurd lainnya.

Kadang Mama saya juga suka curhat masalah di rumah, atau hal remeh-temeh urusan pertetanggaan yang tentunya ga seseru kita dengerin curhat sohib kita tentang gebetannya. Kadang saya mikir:aduh si Mama ini apa sih. Padahal Mama saya ga pernah capek ngurus saya, denger saya ngadu soal berantem di sekolah, liat saya merengek minta dibeliin sesuatu. Beliau ga pernah ngeluh.

Saya sendiri lupa kapan terakhir kali bilang sayang sama Mama saya. Hubungan kami bukanlah hubungan ibu-anak yang romantis, sama-sama gak kuku kalau mesti ngomong kata-kata mesra. Tapi kok saya gampang banget bikin puisi-puisi gombal buat cowok yang baru kenal ga sampe 3 tahunan? Akhirnya saya menarik kesimpulan, justru saat rasa sayang itu bikin kita speechless, kehabisan kata, itulah rasa sayang yang sebenernya. Karena jelas om genit dibandingin sama Mama saya, sama sekali ga ada apa-apanya. ^^

Akhir-akhir ini Mama saya sering sms ga penting udah makan?, makan sama apa? Sms-sms yang sebenarnya akan saya pikir so sweet kalau cowok yang kirim. Aneh bagi saya karena selama kuliah dulu hampir ga pernah sms macam begitu. Lalu saya pun sadar, itu karena Mama saya kangen, pingin sms cari bahan obrolan, pingin denger kabar dari saya. Ya Tuhan, saya merasa udah durhaka banget sama Mama saya.

Pernah saya curhat sama om genit: Mas, kok Mama saya sekarang blablabla, jadi lebih blablabla.Β Dan dia cuma jawab: Nanti kalau kamu udah jadi ibu kamu ngerti sendiri.Β Nah saya belum jadi ibu, gimana ngertinya coba? Tapi akhirnya pas mudik kemarin, ngobrol-ngobrol sama Mama, akhirnya saya mengerti kenapa Mama saya jadi sering sms, telepon, seolah-olah minta saya perhatiin.

Mama, Saya, dan 2 adek saya

Mama, Saya, dan 2 adek saya

Mau tahu alasannya?

Itu karena saya udah kerja, udah ngasilin duit sendiri, udah mandiri, beliau takut merasa ga dibutuhin lagi. Itu karena saya telah lepas dari pengawasan matanya,, beliau takut kehilangan. Itu karena saya yang dulu menggeliat pelan di rahimnya kini sudah tumbuh besar dan bentar lagi bakal ‘diambil’ orang, beliau takut dilupakan.

Selama ini saya berusaha untuk tetep jalin komunikasi sih sama Mama saya, berusaha sms tiap hari, telepon tiap minggu. Tapi saya ngerasa semua itu ga cukup, saya ngerasa masih kurang banget ngasih perhatian ke Mama saya. Cinta saya benar-benar hanya sepanjang galah.

Iklan

27 pemikiran pada “Hanya Sepanjang Galah

  1. Itulah yg membuat saya galau … ada kata bijak yg bilang : “seorang ibu *mampu memberikan kasih sayangnya kepada 10 orang anaknya, namun 10 orang anak *belum tentu mampu memberikan kasih sayang pada seorang ibunya …”

    Mel: Galau itu perlu mas, karena dari galau biasanya kita dapat perenungan

    • Mel, hasil renunganku, semakin yakin … kasih sayang ‘bunda (ortu) tdk akan terbalas!!! πŸ˜‰

      Mel: iya mas, ga bakal pernah sanggup kita balasnya

  2. Bentuk kasih sayang kepada orang tua banyak macamnya kok. Orang tua senang jika meihat anaknya bahagia. Maka dengan berusaha untuk menjadikan diri anak sukses baik di dunia maupun akherat, insyaAllah orang tua akan bahagia. Karena anak yang sholeh dan sholehah adalah “tabungan” bagi orang tua.

    Mel: iya mas.. Makanya motivasi terbesar saya ya buat ngebahagiaan ortu.. thanks ya mas πŸ˜€

  3. weee, pertamax kah?

    hmmmmm, kalo saya, emang jarang ngehubungin rumah untuk sekedar bilang kangen. biasanya malah orang rumah yang nelpon. dan itupun jarang. justru saya ngrasa aneh kalo pas nelpon mama bilang sayang ke aku. gimana ya, bukan karena ga sayang ato gimana, tapi karena udah terbiasa percaya bahwa kedua belah pihak baik-baik saja. Dan adanya malah saya yang khawatir kalo sampe muncul hal seperti itu (kata sayang terucap). Tapi, kalo pas pulang kampung, 70%waktu untuk rumah. jarang saya jalan2 sama temen, fokus untuk rumah

    Mel: AAh, sayang sekali anda belum beruntung. hehehe.. sama, saya juga risih bilang sayang2an kalau sama keluarga.. makanya sampe lupa kapan ya terakhir kali. soalnya tanpa diomongin masing2 udah ngerti..
    kalau pulang juga bawaannya males maen2 ke luar.. pinginnya bener2 nikmatin waktu di rumah.. toss dulu mas

  4. biar sepanjang galah tp harus sepanjang masa okeeeeeeee……. mantaaappp

    Salam persahabatan selalu dr MENONE

    Mel: SIiiiipppp deh… πŸ˜€ Salam persahabatan juga πŸ™‚

  5. teringat akan sebuah karya sastra jawa,, katanya: anak pitu bisa dirawat ding simbok sing mung siji, tapi durung tentu anak pitu bisa ngrawat simbok sing mung siji….

    lov u mom…

    Mel: senada dengan komen mas Omman.. kasih sayang ibu emang tak tertandingi mas πŸ˜€

  6. AAA, Amel. Jadi kangen si Mama nih gara2 baca postingan ini.
    Btw, bukannya kasih ibu sekarang cuma seribu rupiah *keracunaniklan
    Hihi

    Mel: Hayoo, udah sms Mama belum?
    Eh? Iklan apa itu?

  7. Hiks… selalu merasa bersalah pada ibu karena kurang perhatian pada beliau…
    Pasien sakit diurusin, lah giliran beliau sakit, nelpon juga jarang… πŸ˜₯

    Mel: sama mbak.. saya juga ngerasa masih kuraaaaaaaaang banget perhatian…

  8. ohh..kalo hubungan anak perempuan dengan ibunya seperti itu yah?…hmmm *manggut-manggut…
    saya jadi malu sendiri…. jarang juga saya telpon ke rumah paling kalo nelpon atau sms ke bapak, soalnya ibu gak bisa pake hape..hehehehe.
    tapi bagaimanapun peran ibu sangat berharga bagi kita…
    makasih yah mel udah diingatkan.. #segeraambilhapetelponibu…

    Mel: iya,, pas jaman kuliah kalau saya telepon duluan biasanya minta kiriman duit.. nggak banget kan? Sekarang jadi ngerasa bersalah dan malu banget

  9. saya juga selalu nangis Mel kalo tiba2 ibu saya nelp nanyain kabar. gila, cuma denger suara doang tapi bisa sehebat itu kekuatannya. hmm, yang penting kita jangan pernah lupa mendo’akan kedua orang tua kita sehabis shalat. salam untuk ibu yaa Mel.. πŸ™‚

    Mel: Iya,, karena orang tua kita ga pernah lupa untuk mendoakan kita.

  10. I luv u mom
    having u makes me feel safe & calm
    I miss u mom
    Missing touches 2 my face with ur chapped palm
    u r the greatest
    because u r my mom
    sorry yach…..sekedar ngambil catutan dari teman d twitter….!

    Mel: Hasil catutannya bagus kok mas πŸ˜€

  11. Meeellll………………bener banget tuh Mel..
    kita gakkan pernah bisa ngerasain, apa yg Mama kita rasain, kalau kita belum jadi Mama ……
    bunda juga ketika si sulung baru gajian, dan sebagian diberikan ke bunda ,
    yg ada bunda malah nangis bombay alay gituh gitu deh………. 😦
    bukan apa2, khan si sulung , pasti lebih membutuhkan drpada bunda ….. πŸ™‚

    padahal sih, harusnya bersyukur, punya si sulung yg demikian memikirkan bunda …….alhamdulillah,
    bukan besarannya Mel, tapi perhatiannya itu lho , yg bikin nangis bombay alay tadi ……
    ( lho kok? jadi curcol nih si bunda? ) hehehhe……… πŸ™‚
    Semoga Mamanya Mel selalu sehat
    dan, Mel jadi anak sholehah dan bakti pd Mama, aamiin
    salam

    Mel: Amiiin, ya robbal alamin.. makasih doanya bund.. πŸ˜€
    semoga bunda juga sehat selalu :)</strong
    >

  12. Jadi kangen sama Ibu.
    Buat aku kasih ibu sepanjang masa…

    Mel: Bener sekali itu mas πŸ™‚

  13. Mel, ceritamu menarik sangat … walau usiamu dibawahku namun pandangamu bernas sangat … Salam kenal …. niceeee … πŸ˜›

    Mel: haduuu, jadi maluuu 😳 salam kenal

    • Mel – malumu itu bermatabat, jangan seperti para wakil rakyat yg tidak punya malu, nah kalo malah ‘malu-maluin bangsa yg bermartabat … πŸ˜‰

      Mel: Bismillah, semoga ga malu2in negara ya mas πŸ˜€

  14. hmmm setuju banget amela..apalagi saya udah punya keluarga sendiri jadi kadang lebih fokus mikirin keluarga sendiri, semnetara ortu cuma inget sesekali duh ngerasa jahat sekali..maafkan saya ibu…makasih mela atas postingannya..

    Mel: saya aja yang belum punya keluarga sendirii juga ingetnya sekali-kali, makanya ngerasa bersalah banget nih pap

  15. Mumpung masih punya mama atau orang tua,puas-puasin lah untuk berbakti karena masih ada kesempatan untuk itu. Kita baru ngerasa kalau sudah mereka tak ada lagi. Bagi orang tua yang terpenting bukan uang atau materi yang bisa kita berikan, namun perhatian dan kasih sayang kita sebagai anak. Dalam doa untuk kedua ortu juga disebutkan tentang permohonan kepada Allah agar Dia menyayangi dan mengasihi orang tua kita itu, bukan sebagaimana mereka memberikan uang atau materi ketika aku masih kecil.

    Mel: Iya,, beruntung sekali mel masih dikasih kesempatan.. ini lagi berusaha untuk berbakti dengan sebaik-baiknya cara πŸ˜€

  16. jadi inget ibu di rumah.. huhuu…. *mewek dah*

    iya, bener juga mba.. mumpung masih punya ortu, puas2in deh nyenengin mereka. waktu kita mungkin ga banyak buat ngasih mereka yang terbaik. yang pasti, mereka senang jika kita baik2 saja dan bisa jaga diri. itu aja cukup melegakan…

    Mel: Iyaaa. .ayuk kita sama2 berusaha πŸ˜€

  17. Bener Mbak, begitulah kita anak-anaknya….

    Setiap kali saya menulis tentang Bunda saya, saya selalu sambil menitikkan air mata, saat bercerita tentang kehebatan beliau saya selalu dengan berkaca-kaca….saya tak bisa membayangkan kokmau-maunya Bunda saya maish ngingetin saya untuk tetep makan teratur, g begadang n harus menjaga berat badan tetap segini (gak boleh kurus) padahal saya ini bukan anak kecil lagi…

    Tapi saya?? Terlalu sibuk dnegan dunia saya sendiri… 😦

    Mel: Heem,, itulah bedanya seorang ibu dengan anaknya.. Mama saya jga ga pernah capek nanyain kabar sya.. saya,, sok sibuk dengan kegiatan sehari-hari

  18. Dulu saya masuk ke sebuah SMA semi-militer berasrama yang cukup ketat peraturannya. Tak boleh membawa HP, tak boleh berhubungan dengan dunia luar kecuali pada waktu-waktu tertentu, dsb. Menghubungi orangtua hanya bisa dilakukan melalui Wartel, dan itupun biayanya cukup mahal (untuk seorang anak asrama, yang uang sakunya dibatasi). Tiga tahun seperti itu, dan satu hal yang saya dapatkan adalah dengan mandirinya saya bukan membuat saya menjadi merasa tak membutuhkan orangtua – malah sebaliknya, saya terus memikirkan mereka. Ingatan akan ortu saya adalah yang membuat saya terus berjuang. Yang membuat saya terus bersemangat. Yang membuat saya percaya bahwa, di rumah sana, ada orang-orang yang menunggu saya dengan tangan terbuka dan kehangatan besar. Dan karena itulah, saya terdorong ingin memberikan yang terbaik, demi menambah senyum di wajah mereka. Mungkin hanya hal sepele, dan setengahnya adalah self-satisfaction, tapi rasanya seneeeng banget bisa ngelihat senyum mereka bertambah bukan hanya karena pertemuan setelah lama berpisah, tapi juga karena prestasi saya :’)

    Anyway, ini malah curhat, hehe. Soalnya postingan ini membuat saya teringat benar akan saat-saat saya di sana. Great post! πŸ˜€

    Mel: Silahkan curhat mas.. iya, jauh dari keluarga itu memang mengajarkan kita untuk semakin menghargai keberadaan mereka.. nice comment πŸ˜›

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s