Monolog Sunyi

#1

Isi otakmu itu rumit, tidak beraturan, semuanya tumpang tindih berantakan

Bagaimana bisa kamu mengharapkanku mengerti semuanya kalau kamu tidak memanduku?

Bisa-bisa aku hilang di sana, tersesat dalam lorong-lorong sunyi pikiranmu.

Dan sungguh tega kalau kamu membiarkanku hanya menebak-nebak tanpa mengizinkanku mengintip isi otakmu,

Kau pikir aku paranormal yang bisa baca pikiran orang?

Kalau aku paranormal tidak perlu lagi kubuat surat kaleng ini untukmu.

Buatkan aku peta pikiranmu, atau pasang rambu-rambu yang jelas di sana agar aku tidak tersesat

Atau ajari aku dulu caranya membaca pikiranmu, baru kau boleh memilih diam.

 

#2

Dibalik kemeriap bilik-bilik waktu itu,, masih adakah aku?

Masihkah aku muncul tiap kau memandang cermin retak itu?

Masihkah aku hadir tiap kali kau dengar denting gelas itu?

Masihkah kau ingat tiap kau jatuh aku pun merasa sakitnya?

Kalau kau luka, aku pun luka

Tapi entah apakah begitu juga sebaliknya,

Apakah?

 

Iklan

Kopdar Bersama Ning “Little” Syafitri

Jeng..Jeng..Jeng..

Akhirnya, Mel bisa juga ngerasain yang namanya kopdaran sama blogger. Yup.. ini yang pertama buat amel,tapi udah ketiga buat Ning. Awalnya kita udah janjian dari sebelum lebaran, cuma ga jadi-jadi mulu sampai akhirnya kemarin kita janjian di rumah Ning. Berbekal sms dari Ning, Mel pun berangkat dengan diantar tukang ojek yang biasa mangkal di gang depan, tidak lupa baca bismillah semoga tidak nyasar. Dalam bayangan rumah Ning itu jauuuuuuh, eh ternyata deket malah, palingan cuma 1km dari rumdin Amel.

Sebelum berangkat Amel sms Ning dulu, dan dia sudah stand by depan rumahnya. Yak, Alhamdulillah yah ga nyasar, amel sampe ke rumahnya Ning dalam keadaan sehat waalfiat.

Rumah Ning Tampak Depan

Rumah Ning Tampak Depan

Dan, rumahnya Ning itu beneran bikin ngiri. Kenapa? Karena pas dipinggir pantai. Di belakang ada macam teras gitu dengan view lepas pantai, kebayang deh kalau pas sunset cantik banget, dan kalau malem bisa liat bintang tanpa perlu dongakin kepala. Sayangnya amel cuma bisa sampe lima maen di sana.. Berikut pemandangan dari teras belakang rumah Ning, sayangnya hape mel kurang prima kualitasnya:

Kamar Ning juga keren banget, ada jendela yang menghadap laut. Kebayang ga sih baru bangun tidur buka jendela terus liat langit kemerahan, menghirup aroma segar laut lepas.. Aaaah, bikin ngiri tenan.

Selanjutnya Amel disuguhin bubur kacang ijo yang rasanya enaaaak banget.. Special Thanks buat Mamanya Ning :D.. Amel yang emang suka banget makan langsung girang deh melahap bubur kacang ijonya, sampe lupa ga difoto dulu. Jadi demi kepentingan reportase (bilang aja biar blogger lain pada ngiler), mangkuknya diisi ulang terus difoto deh.

sebelum

sebelum

sesudah

sesudah

 

 

 

 

 

 

 

 

Ning sendiri anaknya asik, seru diajak ngobrol. Mungkin karena seumuran kali ya,. Kita cerita-cerita banyak banget, terus juga sempet ngertawain bapak nelayan yang dipermainkan ikan. Hehehe.. Ngebayangin kalau bapak itu punya FB, twitter atau blog bakal nulis apa ya : Ikan telah mempermainkan hatiku. Habisnya emang lucu banget sih ngeliat bapak nelayan itu. Kan ikannya tiba-tiba muncul ke permukaan, sampe-sampe air lautnya kayak yang mendidih gitu, meletup-letup. Terus bapaknya itu langsung mendayung sekuat tenaga menghampiri, pas udah sampe ikannya ilang dan malah pindah ke tempat lain. Dikejar lagi,ilang lagi, begitu seterusnya sampe si ikan bosan dan bapaknya kecapean. Hihihi

Sayangnya Mel ga bisa lama-lama, tiba-tiba aja jam lima dan harus pulang. Sayang banget ga bisa menikmati sunset di rumah Ning.. Tapi tentu sebelumnya foto-foto dulu dong buat barang bukti,, kali ini special thanks buat sepupunya Ning 😀

 

 

 

 

 

 

 

 

Tuhkan, kita sama-sama imut dan cute.. hehehhe

Makasih buat Mbak Ria yang udah ngenalin Mel dengan Ning hingga kita pun bisa kopdaran… 😀

Makasih buat Ning atas sorenya yang fatastis, kapan-kapan Mel maen ke sana lagi ya…?

Dan buat yang mau baca liputan kopdar ala Ning silahkan berkunjung ke sini atau sini.