Hanya Sepanjang Galah

Ada yang tahu galah? Pasti tahu semua kan ya? Itu loh sebatang bambu, atau kayu, atau besi, atau apapun yang cukup padat dan bentuknya panjang dan biasa digunakan untuk nyodok mangga tetangga :P.

Tapi di posting kali ini saya ga mau bahas tentang galah ataupun mangga tetangga. Bukan juga mau bahas tentang kejuaraan loncat galah.

Terus mau bahas apaan Mel?

Tahu peribahasa : Kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak hanya sepanjang galah. Ga perlu dijelasin artinya kan ya? Yang pernah SD/MI pasti tahu lah maksudnya.

Kenapa dibilangnya cuma sepanjang galah? Galah kan palingan panjangnya cuma 1-2 meter.

Ga terima? Protes sama yang bikin itu peribahasa! Hehhe, becanda kawan. Ya mungkin kasih sayang kita kepada wanita terhebat dalam hidup kita itu emang lebih dari 2 meter, tapi bukan bilangannya yang dimaksud. Bolehlah kita protes kagak terima. Tapi seberapa pun sayangnya kita sama Ibu, ga ada apa-apanya cuy jika dibandingin limpahan kasih sayang dari Ibu buat kita. Tul Gak? Saya ngerasa lho!

Coba deh diinget-inget, dalam sehari lebih sering mana sms pacar/teman atau sms ibu? Dari sekian banyak postingan, ada berapa yang bahas tentang orang tua perempuan kita? Kalau pas guling-guling sendirian di kamar dengerin lagu lebih sering inget sama ibu atau orang lain? Tiap kali berdoa berapa banyak porsi untuk ibu kalian?

Jawab pertanyaan-pertanyaan itu saya jadi malu sendiri, tapi saya yakin saya ga sendirian. Hayo ngaku! Buat yang masih tinggal serumah dengan keluarganya tentu beruntung karena sering berinteraksi, paling ga kan tiap hari ketemu. Tapi buat saya yang udah empat tahun jadi anak rantau, pelan-pelan saya menjadi mandiri, kadang-kadang merasa terlalu mandiri. Apalagi kalau lagi banyak-banyaknya kerjaan, sibuk sama kehidupan sosial di sini, baru malem saya sms Mama, itupun biasanya karena Mama yang sms duluan. – Gimana dengan kalian?>

Iklan