Masaaak?

sumber: lilydesign01.com

sumber: lilydesign01.com

Masak, bukan hobi sih sebenarnya. Aku lebih suka makannya daripada masak #yaiyalah.. Sejak kapan ya bisa masak? Kayaknya pas kuliah deh, mulai tahun kedua, sejak pindah ke Aput ya ada dapurnya. Belum lagi teman-teman kos waktu itu juga suka masak, apalagi kalau weekend. Jadilah aku pun ikutan masak, dari yang cuma sekedar goreng telur, masak sarden, oseng-oseng, hingga spagheti. Ah, nulis postingan ini bikin kangen anak Aput, cewek-cewek manis yang udah kayak saudara sendiri. *kecup jauh buat aputers.* Hua, pingin lagi itu masak rame-rame bareng kalian.

Kalau jamannya masih sekolah sih, anak mami banget. Paling banter kalau main ke dapur bantuin kupas-iris bawang doang, yah kalau goreng telur sama masak mie instan ga masuk hitungan lah ya. Jadinya pas kuliah, kalau lagi pingin bereksperimen ya gugling resepnya atau tanya supermama. Dan entah ya, dari dulu, aku itu kalau masak sembarangan. Ga pernah pake takar-takaran, by feeling semuanya. Paling aku lihat bahannya apa aja, ya udah deh, campur aja sesuka hati. Huahahaha. Dan lagi, aku itu sukanya main campur bahan sesuka hati, adanya isi kulkas itu apa ya udah masukin aja, sok pinter bikin resep sendiri. Emang sih kadang ada yang sukses kayak puding coklat waktu itu, tapi ada juga yang rasa/tampilannya jadi aneh. Hahahaha. Tapi temen kosku dulu sempet ada yang bilang kalau sebenarnya aku ini “bisa” masak, sesembarangan apapun aku masaknya, tetep aja “bisa” dimakan jugalah hasilnya. Pernah juga waktu itu iseng-iseng masak sup tahu, (ini lihat resepnya sekilas, sisanya improvisasi), katanya sih enak, tapi jangan ditanya deh bahan-bahan dan sebagainya, beneran itu asal nyampur masaknya. Baca lebih lanjut

Iklan

Tentang Es Krim

Ehem, ehemm… *ambil suara* Oke, jujur posting kali ini ga murni bahas es krim, ada kenangan galau di dalamnya, jadi bagi yang lagi males baca cerita-cerita galau silahkan tutup laman ini dan kembali kalau udah pingin galau aja #eh.

Teman-temin blogger sekalian, adakah yang menyadari adanya perbedaan di blog ini kah? Adakah? Adakah?

Yap, benar sekali, backgroundnya jadi dipenuhi warna-warni yang bikin ngiler *slurp* ga bermaksud ngiming-ngimingi lho ya.

Sueger

Sueger

Saya itu emang sukaaaaaaa banget sama es krim, especially yang cone (sst,, tapi biasanya conenya aku kasih orang/buang). Bulan puasa kemarin entah setan mana yang membisiki (eh, bukannya setan dipenjara pas bulan puasa ya) di tengah aktivitas kantor yang membosankan saya search gambar es krim dan jeng..jeng..jeng bertemulah saya sama gambar yang sekarang jadi background Dunia Pagi sekarang. Sebenarnya pas itu mau langsung pajang di blog cantik unyu ini, tapiii saya ga tega sama teman-temin yang lagi puasa, nanti pada ngiler dan jedot-jedotin kepala ke meja makan. Jadi cukuplah gambar es krim-es krim cantik itu jadi wallpaper desktop di kantor. ih, seriusan, puasa2 tiap hari saya ngeliatin itu gambar tiap hari, bikin ngiler sih, tapi juga bikin mata jadi seger.. hehehe

Nah, berhubung sekarang udah kagak puasa jadi udah boleh kan ya saya pasang itu gambar es krim warna-warni jadi latar belakang blog, ya bagi yang lagi puasa senin-kamis, syawal, bayar utang puasa, ataupun puasa2 lainnya ya mohon maaf ya. Buat ibu-ibu hamil yang suka ngidam juga minta maaf yaaa… Saya tahu kok gambar es krim itu emang menggoda, xixixixi. – jilat es krimnya>

Mereka selalu ada

Selalu ada itu bukanlah berarti 24/7 berada di sampingmu. Selalu ada ialah tiap kali kau menengok ruang di hatimu, di situ selalu ada aku.
status Facebook saya 6 September 2011

Sayang, jarak yang membentang jauh antara kita ini benar-benar tahu caranya menyiksa pelan-pelan. Disisipkannya rindu yang berduri-duri di sela hatiku tiap waktu aku mengingatmu. Betapa saat aku butuh kamu di sampingku, dia malah tertawa-tawa mengejek tanpa ampun. Sungguh ingin kumaki-maki saja dia dengan segala makian yang kukenal.

Sayang, buat apa kamu memaki-maki bilangan kilometer yang tertera sunyi di peta? Seberapapun kerasnya kau memaki, tak akan berkurang jarak yang merentang antara kamu dan aku. Tidak usahlah kau pedulikan tawa sinis jarum jam itu kepadamu, acuhkan saja! Jarak dan waktu tak punya kuasa memisahkan kita. Bukankah selalu kau temukan aku di dalam hatimu?

Hidup merantau itu tidak mudah Bung! Apalagi ke tempat di mana batas antara pendatang dan penduduk asli tertera jelas. Hampir empat tahun (kurang dikit) saya merantau ke ibukota, tapi tantangannya tidak mampu menandingi empat bulan (kurang dikit) yang saya lewati di sini. Bukan karena perbedaan budaya juga sih, pas kuliah saya punya temen dari berbagai suku dan daerah, dan semuanya fine-fine aja. Mungkin yang bikin berat adalah rasa asing, kalau waktu kuliah dulu kan banyak banget temannya dan mayoritas sepemahaman, punya pandangan ke depan yang sejajar lah. Banyak temen ngobrol, diskusi, curhat. Entahlah, mungkin karena sampai sekarang pun saya belum benar-benar bisa menjadi apa adanya saya. Masih membaca situasi, menakar sampai batas mana kegilaan saya bisa dikeluarkan. Mungkin sayanya yang belum bisa melepas kehidupan penuh spontanitas. Saya masih menyusun batu bata untuk membangun rumah yang nyaman di kota asing ini. -Mari Merindu>

Privasi..

Hem,, di sini subuh udah berlalu, puasa udah dimulai. Niat awal, selepas subuh saya mau langsung hibernasi, balas dendam gara-gara kurang tidur beberapa hari ini (sst… jangan bilang-bilang mama saya ya!). Eh, tapi iseng dulu ngecek daftar komen yang lagi ngantri dimoderasi. Di urutan teratas ada komen dari Dhenok di episode empatnya kisah Denova-Dimitri. Setelah baca  komen Dhe, tiba-tiba ada yang pingin saya tulis. Aah, kawan saya yang satu ini memang pintar sekali membujuk saya buat posting. Episode 4 kemarin pun ditulis setelah saya disemangatin Dhe. Kecup jauh deh buat Dhe.. Muaaaaaach… 😀

Yang mau saya tulis bukan tentang pamer resep gorengan abal-abal saya yang rencana memang mau diposting hari ini, gorengan saya terpaksa nunggu jadinya. Bukan lanjutan cerita bersambung itu juga. Tapi tentang privasi pasangan kita, lebih baik kita emang ga merangsek masuk ke kehidupan lainnya di sana kalau ga diajakin. Ada waktunya sendiri-sendiri.

Mungkin saya terpaksa curcol dulu deh ya, mengorek-ngorek cerita lama saya, waktu awal-awalnya pacaran sama om genit. *puter musik slow*

Dahulu kala, saat masih pasangan baru nih ya, si om-om genit itu melarang saya main ke kosnya, padahal dia sering banget main ke kos saya, curang kan ya? Padahal nih ya, pacar teman kos om genit bisa seharian main di sana. Otomatis saya bertanya kenapa, apa alasannya. Eh, dianya cuma bilang “Ya pokoknya ga boleh!” dengan nada Ga boleh protes! Ya sudahlah, sayapun bertekad, ga bakal main ke kosnya kalau bukan dia yang minta *pasang iket kepala*

Tapi ya begitu deh, semakin ga boleh ya semakin pengen. Padahal kosan kami tuh deket lho ya, gelinding lima menit aja udah nyampe, tapi saya cuma pernah penampakan kosnya dari ujung gang, ditunjukin pas pulang makan “Tuh! Kos saya yang itu tuh! Masuk situ!” Ditambah lagi, teman kos saya pada punya pacar, suka maen ke tempat pacarnya masing-masing, bawain makanan lha, ngerawat kalau lagi sakit lha, atau sekedar nonton film bajakan di laptop. Lha saya? Boro-boro mau main, lewat depan kosnya terus tereak: “Oom, main yuuuuk!!” aja ga boleh kok.

Sampai akhirnya si om sakit selama tiga hari, sakitnya ga keren pula: Diare. hahaha, tapi lumayan akut, sampai lemas dan dehidrasi orangnya. Hohoho, akhirnya si om pun sms: Kalau amel mau ke sini ga papa kok, sekalian titip bakso ya. Yah, walaupun ga jelas sebenarnya yang diharapkan kehadirannya itu saya atau bakso titipannya, senyum kemenangan pun mengembang di wajah saya. Hahaha, akhirnya setelah pulang kuliah saya pun segera pergi menjenguk pacar saya itu, seplastik bakso berayun di tangan saya.

Ternyata kosannya biasa aja, sama kayak kosan cowok pada umumnya, berantakan. Habis makan bakso dia tidur, dan berhubung saya juga ngantuk habis begadang, saya pun memutuskan pulang. Sampai di Adilla Putri, anak kosan malah protes: Kenapa ditinggal pulang? kok ga ditungguin. Eh? Emang harus ditungguin? Kan udah tidur orangnya. Ya kan lagi sakit, akhirnya nyuruh kamu ke kosannya kan? Ya ditemenin kek.

Yah, harap maklum, belum pernah punya pacar sebelumnya. Jadi ya ga tahu mesti ngapain kalau pacarnya sakit.Ya kan orangnya tidur tho, ngapain saya krik-krik kayak anak ilang disitu, mending tidur bareng, eh maksud saya tidur juga dikosan saya sendiri.. Lagian saya juga lagi ngantuk berat. hehehehe

Oke, curcol dan nostalgianya diakhiri di sini dulu, lanjut bahas masalah privasi lagi. Dhe juga mengalami hal serupa, tapi kali ini jadi pihak yang belum siap cowoknya masuk ke wilayah privasinya, saya juga ga tahu detail kejadiannya, mungkin bisa diceritain lain kali Dhe? Teman saya juga ada yang dapat Ultimatum ga boleh main ke rumah cowoknya dulu. Nanti, kalau cowoknya udah siap baru boleh,*lirik chachu* yah mirip-mirip pemikiran Denova di cerbung saya itu lah.

Waktu awal-awal di larang main kosannya seh saya sempet berpikiran yang enggak-enggak, Nih orang ga serius kali ya pacaran sama saya? Tapi akhirnya saya sadar, tiap orang itu punya zona privasinya sendiri-sendiri, tingkat kenyamanan sendiri-sendiri, dan kita harus bisa menghargai itu. Kadar kesiapan masing-masing orang itu beda, kita ga bisa memaksakan orang lain siap kalau ga mau hasilnya berantakan.

Setelah mengalami sendiri, emang ga enak kok kalau tiba-tiba ada yang menerobos lingkaran pergaulan yang udah kita buat. Waktu baba saya aja tiba-tiba ngeadd FB cowok saya, saya langsung uring-uringan, belum siap mengenalkan mereka berdua. Kebetulan saya lagi buka akun FB om genit, langsung saya ignore, hehehe. Beberapa bulan sebelumnya baru saya jelasin ke Baba kalau dulu saya yang ngeignore FBnya, heheh. Tapi sekarang, kalau mau mereka mau ngobrol semalaman saya ga masalah, karena sekarang saya udah siap.

Kalau pacar kamu belum mau ngajakin kamu ke rumah, belum ngenalin kamu sama orang tuanya, bukan berarti dia ga serius sama kamu, mungkin dia masih menunggu waktu yang tepat. Yah, memang kalau udah lama pacaran belum diketemuin sama calon mertua, memang perlu dipertanyakan sih. Tapi selama batas wajar, lebih baik menunggu saja.

Satu hal lagi yang perlu diketahui, terkadang larangan itu adalah upayanya menjaga kita, karena dia sayang sama kita. Siapa tahu ternyata ibunya galak, makanya dia mau mastiin dulu kita tahan banting ga, sebelum bawa kita ke rumahnya. Kalau kita memaksa ikut ke rumahnya, terus dimarahin ibunya, terus sakit hati, terus putus, percuma kan? Jadi memang lebih baik kita menunggu saja, berpikiran positif.

Yah, kalau emang udah kepingin banget nih kenalan sama orang-orang di area pribadi pasanganmu, mungkin bisa sesekali menanyakan, asal jangan terkesan agresif. Tanya sambil lalu aja, seolah-olah ga pingin diajakin ke sana. Hehehe.

Semua ada timingnya sendiri-sendiri kawan, sabar saja! Orang sabar dahinya lebar, :p

Rangkuman Random Minggu ini

Puciiing om...

Aduuh Puciiing om...

Tiba-tiba kangen nulis, kangen blogwalking. Dua minggu ini memang sedang disibukkan dengan kerjaan di kantor, banyak masalah yang mesti diberesin. Posting terakhir minggu lalu pun karena ikutan kuisnya Pakdhe dan Alhamdulillah dapat tali asih dari beliau, sedangkan untuk tulisan pribadi sudah lama sekali tidak diapdet. Maklum, akhir-akhir ini susah mengumpulkan mood dan waktu menulis. Keinginan ada, menggebu-gebu malah, ingin curhat ini-itu, ingin cerita ini-itu, ini berbagi pikiran ini-itu, tapi ya itu tadi, masih sibuk. Malah saking numpuknya pekerjaan, saya rasanya sampe pengen tereak-tereak, menjurus ke stres. Tiap hari saya berbicara pada diri sendiri, meyakinkan bahwa semuanya pasti terselesaikan dengan baik. Yaah, bisa dibilang saya mengalami sedikit jet lag, sebagai anak baru yang tidak tahu apa-apa, tiba-tiba saya langsung diserahin tanggung jawab yang begitu besar. Malah kemarin saya sempat benar-benar kangeeeeeeeeeen sama masa-masa kuliah. Dulu waktu kuliah pingin cepet-cepet lulus dan kerja, punya duit sendiri, sekarang saya pingin balik lagi kuliah tapi juga tetep punya duit sendiri, :p

Kemarin akhirnya saya masak, masak yang benar-benar masak. Bikin nutrijel buat buka, yaah ga dimacem-macemin kayak semasa di Bintaro sih, masaknya juga ga bisa bereksperimen macem-macem, keterbatasan bahan. Di sini kan ga ada swalayan serba ada macam HARMONI yang jalan dikit dari kosan langsung nyampe,, ah benar-benar kangen suasana di Bintaro saya. Ya kosannya, ya orang-orangnya, ya jalanannya, ya jajanannya, ya warung-warungnya, dan tentu saja HARMONI.

Jadi ya, HARMONI itu swalayan yang benar-benar serba ada dan harganya pas di kantong anak kosan. Makanya anak STAN sering banget mondar-mandir di sana. Mulai dari sayur-mayur, kebutuhan sehari-hari, perabot rumah tangga, alat tulis, boneka, baju, kaos kaki, sepatu, lengkap. Lokasinya juga dekat dari kosan saya waktu itu, Adilla Putri. Sedangkan di sini, ke swalayan mesti naek ojek, belum lagi ga selengkap  HARMONI dan harganya jelas lebih mahal. Rindu saya sama Harmoni.

Oh iya, lanjut ke acara masak-memasak. Saya juga goreng bakwan/bala-bala, itu lho gorengan yang isinya kubis, gara-gara ngidam sama gorengan. Lagi-lagi inget Bintaro, di sini ga ada tukang gorengan keliling kayak di Jakarta. Lanjut dengan semur tahu bumbu seadanya, tapi ternyata rasanya lumayan kok, hehehe.

Sekarang saya sudah beli kulkas lho, tapi ga jadi beli motor jadinya. Patungan sama teman serumah saya. Jadi kemarin saya belanja sayur gila-gilaan, rencananya mau rajin masak. Memasak itu adalah salah satu hiburan buat saya, salah satu cara membuat tempat ini terasa bagaikan rumah bagi saya. Tapi ada sedihnya juga sih, jadi inget om genit. Dulu kan tiap minggu biasanya saya masakin dia, dan dia pasti protes ini-itu. Inget anak Adilla Putri juga, biasanya kan di Adilla Putri jarang banget makanan sisa. Dulu kan kalau ada yang masak pasti langsung diserbu rame-rame, minimal icip-icip lha.  Belum lagi pas masak bareng-barengnya. Ah, bener deh mereka semua udah berasa keluarga kedua saya #mellow.

Hem,, kemarin juga mau cerita tentang teman kos saya yang mau nikah. Bukan, bukan penghuni Aput, ini teman kos saya waktu tingkat 1 di kos galon, waktu saya belum pindah ke Aput. Sayangnya saya ga bisa datang lagi deh kayaknya, habis lebaran sih acaranya, tapi sehari sebelum saya kembali ke kota semerbak ini.

*Bekap mulut*

Oke, karena sudah janji ga ada galau-galau lagi, galaunya udah pindah rumah, jadi saya ga akan menggalau di sini. Hehehe.. Saya cuma mau cerita tentang www.mywedding.com, sebuah website yang menyediakan berbagai informasi tentang persiapan pernikahan dan kita juga bisa buat wedding website di sini, GRATIS.. hoho.. tampilannya juga lucu-lucu saya rasa,, menarik untuk dicoba nantinya. Kalau anda sedang mempersiapkan pernikahan, mungkin bisa dapat inspirasi dari artikel-artikel di sana.

Teori segitiga Aput “–tingkat kecerdasan-tingkat kecakepan- kemampuan bersosialisasi-“

*diprakarsai oleh ,Amela Erliana Christine, Hana Anggraini, Rizka Wulandari, dan Tulad Kharisma. Sebagai bukti bahwa terkadang apa yang kami obrolkan adalah sesuatu yang bermutu dan layak dibagi pada orang lain.

Senin, 14 Desember 2009. Dini Hari. Kamar Rizka Wulandari AKA Iwul.
Lagi- lagi berawal dari obrolan ga jelas tengah malam di kos Adilla Putri di mana penggagasnya adalah saia dan Iwul. Yah, layaknya cewek-cewek pada umumnya, yang kami lakukan tentulah bergosip bersama dengan sesekali diselipin curcol, sebuah rutinitas yang sering kami lakukan sebelum tidur. Tak lama kemudian Tulad Kharisma (baca:Ntul) pun masuk seraya membawa sebungkus nasi goreng (Btw, nasi gorengnya enak. Wahai teman yang membelikan Ntul nasi goreng, anda beli di mana?) dan ikut serta dalam obrolan kami. Kami pun bergosip bertiga dilanjutkan mendengar curcol Ntul. Beberapa menit kemudian, Hana anggraeni (alias Hanuy) pun masuk dengan membawa sebungkus nasi dan sepotong ayam bakar, numpang makan di kamar Iwul. Akhirnya sekte sesat Aput pun lengkap anggotanya, kami pun memulai ritual kami.

Entah siapa yang memulainya, tiba-tiba kami pun menciptakan sebuah teori paling mutakhir dalam bidang psikologi yang kami sebut dengan : Teori segitiga Aput (Akhirnya kami melakukan hal yanvg berguna bagi umat manusia, yang kurang lebih isinya seperti ini:

Pada dasarnya manusia itu dinilai dari tiga sudut, yaitu tingkat kecerdasan, tingkat kecakepan, dan kemampuan bersosialisasi, di mana ketiga hal itu dapat diumpamakan sebagai sebuah segitiga. Kebanyakan orang dapat diibaratkan sebagai segitiga yang mendatar, tidak ada yang mencolok ataupun menonjol dari ketiga sisi itu. Kita jarang memperhatikan orang-orang tersebut karena posisinya yang horisontal membuat kita yang sedang menatap lurus ke depan tak dapat melihatnya.

Beberapa orang diberi kelebihan si salah satu atau dua sudut. Orang seperti ini memiliki segitiga dengan posisi vertikal. Tapi layaknya semua segitiga, jika satu sudutnya berada di atas maka dua yang sudut lainnya ada berada jauh di bawah, jika dua sudutnya ada di atas maka sudut yang lainnya berada jauh di bawah. Hal itu adalah sebuah kewajaran. Kodrat.

Contoh:

-ada orang yang memiliki tingkat kecerdasan tinggi, tampang biasa aja, tapi kemampuan sosialisasinya dibawah garis merah (segitiga ijo)
-ada orang yang sangat cakep, sayangnya bego dan tidak mampu bergaul (segitiga kuning)
-ada orang yang punya banyak teman dan mudah bergaul, tampang lumayan di atas rata-rata, tapi tidak terlalu pintar. (segitiga biru)

Yah, itulah manusia memang, tidak ada yang sempurna. Dan karena ketidaksempurnaan itulah kita disebut manusia. Jika kita ingin menonjolkan satu sisi kehidupan kita, mau tidak mau kita harus merelakan penurunan di sisi yang lain. Dan itulah hidup, kalau ga begitu nanti ga bakal ada yang bisa kita omongin, ga ada topik yang cukup menarik buat diobrolin.

Memang sih terkadang ada anomali. Selalu ada pengecualian. Ada beberapa orang yang diberi anugerah berlebih. Baik tingkat kecerdasan, tingkat kecakepan dan kemampuan bersosialisasi, semuanya seimbang. Tapi orang-orang seperti ini justru adalah orang yang bakal jarang hadir dalam topik-topik obrolan kita. Kenapa? Karena ga asik ngobrolin mereka. mereka tidak punya celah. Misalnya Jika kita ngobrolin mereka:
“Eh, tau ga sih, orang ini udah cakep, pinter, baik lagi. Pokoknya keren deh.”
Udah. Titik. Ga ada yang perlu dibahas. Karena semua itu fakta, semua orang udah setuju. Jadi ga ada yang perlu diperdebatkan. Ga ada yang perlu dimasalahkan.

Beda lagi kalo kita ngobrolin orang yang seperti ini:
“Emang sih aku salut ma dia. Dia pinter banget. Cerdas. Tapi sayangnya dia sok kecakepan dan nyebelinnya minta ampun,”
“Cakep sih emang, tapi bego. Masak presiden amerika aja ga tau. Mana rese banget lagi orangnya. Sombong banget.”
“Yah, walaupun ga terlalu pinter n’ biasa-biasa aja, tapi orangnya baik banget tau. Dia selalu bantuin kalo ada yang kerepotan.”
Topik ini akan sangat menarik buat dilanjutin. Orang lainnya pasti akan menimpali, entah membela atau juga mengeluarkan pendapat lain. Obrolan ini sangat berpotensi buat dilanjutin dan akhirnya berkembang menjadi diskusi berkepanjangan. Justru ketimpangan itulah yang membuatnya menarik untuk dibicarakan.

Karena si empunya kamar udah ngantuk dan ingin tidur, akhirnya ritual kami diakhiri. Pertemuan ditutup dengan kesimpulan bahwa tingkat kecerdasan dan kecakepan itu cenderung berkebalikan dengan kemampuan sosial.
Kurang lebih begitulah teori yang berhasil kami rumuskan. Jika ada yang tidak setuju atau ada yang ingin ditambahkan silahkan dibantah.
14 Desember 2009

(Huaaa, kangen banget masa-masa kuliah, dengan obrolan geje tengah malem bareng anak-anak kos)

Merindukan masa-masa kuliah

Weekend ini saya akan berlibur ke Jurangmangu lagi. Jurangmangu seakan-akan sudah menjadi kampung halaman kedua saya. Tiga tahun berkuliah di STAN membuat saya sudah sangat betah di sana. Apalagi penghuni Adilla Putri selalu berbaik hati menerima saya, mereka sudah menjadi keluarga kesekian saya.
Sebenarnya saya sedikit malas untuk ke Jurangmangu lagi minggu ini, malas menempuh perjalanan yang cukup jauh dan melelahkan. Tapi tentu saja saya tidak bisa melewatkan salah satu event tahunan yang diadakan di almamater saya itu, satu dari sedikit event yang saya anggap sukses menyatukan mahasiswa-mahasiswa STAN yang cenderung apatis. Heritage and Organda Expo (HOE). Sebuah gabungan antara bazar makanan khas daerah dan pentas kesenian daerah. Acara di mana organisasi daerah mahasiswa STAN saling bersaing sekaligus saling mengenal budaya masing-masing. Sekali setahun, menikmati makanan dan mengenal budaya dari berbagai daerah. Apalagi beberapa (mantan) teman kos saya ada yang akan tampil dalam pentas kesenian itu, tidak mungkin kan saya melewatkan event besar ini.
Acara HOE memiliki kenangan tersendiri bagi saya. HOE 2010 bisa dibilang merupakan pertama kalinya saya go public dengan si om-om genit. Maklum, kami baru jadian, dan hanya segelintir orang yang tahu, sebagian lainnya menebak-menebak mungkin. Dengan datang ke acara itu bersama, tentu saja saya sudah menjawab pertanyaan orang-orang tentang kami secara tidak langsung.

Saya suka melihat antusiasme dan kreativitas pemuda-pemudi STAN yang sempat saya temukan juga di final STAN Alert minggu lalu. Sepertinya apatisme itu mulai terkikis perlahan-lahan, dan semoga akan hilang sepenuhnya kemudian hari. Sayang sekali jika melewatkan masa kuliah hanya antara ruang kuliah dan kamar kosan.

Saya bukan termasuk mahasiswa apatis, yah terkadang apatis dalam beberapa hal,tapi saya cukup sering menyibukkan diri dengan acara-acara kampus. Tapi kini,saat saya sudah tidak bisa seliweran sok sibuk di event-event kampus sebagai panitia lagi, saya sedikit menyesal, saya merasa kurang. Saya masih ingin terlibat, merasakan lelah mempersiapkan suatu acara lalu merasa puas saat acara itu sukses. Ingin rasanya kembali ke masa kuliah dan menjadi penting di sana.

Perasaan ini begitu terasa saat saya datang di final STAN Alert, sebuah acara pentas kesenian di STAN yang bisa dibilang Teater Alir sebagai Event Organisernya,, dan saya iri, kenapa acara sekeren ini tidak diadakan waktu saya masih kuliah. Sebagai Teater Alir waktu itu, saya optimis saya akan jadi panitia penyelenggaranya.Sayangnya sekarang saya sudah lulus, jadi saya hanya bisa menjadi penonton.

Waktu itu saya juga merasa asing. Wajah-wajah yang saya temui waktu menonton final STAN Alert hanya sedikit sekali yang saya kenal.Padahal biasanya kalau saya datang ke acara semacam ini, sepanjang acara pasti saya akan sibuk tersenyum dan menyapa orang-orang yang saya kenal.Ngobrol tentang hal-hal remeh yang menyenangkan. Sayangnya sekarang saya sudah lulus, dan teman-teman saya pun sudah tersebar ke berbag tempat. Saya rindu saat-saat kuliah saya.

Satu yang senang dari HOE adalah, event ini sudah begitu spesial bagi mahasiswa ataupun anak STAN, benar-benar sebuah event yang dapat menyatukan berbagai suku dan perbedaan. Tak heran kalau banyak alumni, tidak hanya angkatan saya, yang masih tinggal di jakarta dan sekitarnya menyempatkan datang. HOE sudah menjadi acara reuni tidak resmi bagi kami. Saya pun bisa sedikit merasakan nostalgia saat kuliah, bertemu orang-orang yang saya kenal, menyapa, bertukar kabar, bicara tentanghal-hal remeh yang menyenangkan.

Saya harap kampus ini akan terus berkembang, semoga makin banyak acara-acara yang menarik untuk dikunjungi, yang mampu menarik mahasiswa-mahasiswa apatis STAN untuk keluar dari liang persembunyian dan berbaur bersama