Count Down

Asiiik, udah ga sabar nunggu hari sabtu.. Libur.. libur.. mudik.. mudik.. Bisa makan masakan Mama, bisa nyuruh2 dua bocah bandel itu seenaknya #kakak-tukang-perintah, kembali melihat orang-orang yang dikenal.. Ketemu restoran junk food.. ketemu teman-teman lama.. Belanja buku buat stok enam bulan (udah bikin daptarnya)..

Buanyaaaak banget rencananya, moga aja bisa terealisasi dalam waktu yang singkat ini, Amiiiin..

Yang paling bikin excited itu masakan Mama, dan Gramedia.. OOh, betapa saya kehilangan tempat nongkrong karena ga ada Gramedia di Baubau. Alhamdulillah gaji September dibayar di muka nambah dana buat beli buku #jogetpisang.. cita-cita saya untuk membuat perpustakaan mini insyaAllah bisa segera dimulai..

Mau beli baju unyu-unyu kolorpul juga.. setelah tiga tahun kuliah bajunya ga jauh-jauh dari atasa teran-bawahan gelap dan tanpa motif, wajar dong saya kalau mau beli baju yang bercorak-corak? kan ya? buat kerja, masak ke kantor tiap minggu bajunya itu-itu aja.. hhee

Ingat tabungan masa depan woy!!! jangan dihabisin.

Iya, masih inget kok klo mesti nabung, bakal hemat kok #semoga..

Yang lain pada mudik juga? Ati-ati ya yang mudik.. Yang ga mudik, ya ati-ati jaga rumah deh,,

Karena sepertinya besok bakal kejar setoran nyelesein kerjaan biar pas balik2 ke kantor ga stres ngelihat tumpukan kepending problem, jadi mungkin besok ga sempat ngeblog. Berhubung sabtu saya mudik, lagi di jalan, ga sempat ngeblog juga kayaknya. Berhubung di rumah saya biasanya nih modem ga dapat sinyal, sekalinya dapat bakal lemot ga ketulungan, selama di tanah kelahiran ga sempat ngeblog juga kayaknya..

Jadi, buat saudara-saudari, bapak-ibu, handai-taulan sekalian, saya ngucapin Mohon maap lair batinnya sekarang aje ye???

Boleh kan? Boleh lah? Boleh ya?

Amel ngucapin, mohon maap lahir batin,, entah itu salah kata, salah tulis, salah sambung, pokoknya kalau ada salah mohon dimaapin seikhlas-ikhlasnya…

Kalau mau mampir ke mari, silahkan, dunia pagi tetep on air, ga ada hari libur di sini.. tapi harap maklum kalau penghuninya ga keluar-keluar, lagi pulang kampung ji..

Silahkan baca, silahkan komen, tapi jangan pada berantem yaa.. kan lebaran, habis maap-maapan masak gontok-gontokan..

Love U all deh pokoknya, semoga kita semua bisa meraih “kemenangan” itu,, #pray..

Sumber: margoutomo.net

Episode sembilan: Love?

Denova menghentikan motornya tepat di depan gerbang rumah Rindang, menjemput berangkat sekolah seperti biasanya. Tapi tidak tampak tanda-tanda kehadiran Rindang, padahal biasanya jam setengah tujuh gadis itu sudah berdiri di depan gerbang dengan bibir manyun menunggu Denova. Denova melirik jam tangannya: 6.45. Denova menelpon Rindang, sudah siap mengomel karena gadis itu belum stand by di depan gerbang. Direject.

Dilajukannya motor menjauhi rumah Rindang. Berangkat sekolah tanpa Rindang di boncengannya.

—=—

“Kamu ngambek kenapa sih Ndang?” Denova bertanya pada Rindang saat berpapasan di koridor sekolah.

“Kakak pikir kenapa?” Rindang malah balik bertanya dengan nada ketus, menatap Denova marah.

“Ditanya malah balik tanya. Ya kalau aku salah, bilang! Jangan diem aja!” suara Denova meninggi, sebal pada tingkah Rindang.

“Ya Kakak tanya sama diri kakak sendiri!” Rindang melengos berbelok ke arah toilet perempuan. Denova menarik tangan Rindang, menahannya pergi.

“Kalau aku tanya sama diri aku sendiri, ya aku ngerasa ga salah apa-apa,” suara Denova kembali melunak, membujuk Rindang agar mau bicara.

Rindang menatap Denova dengan mata berkaca-kaca, tak sanggup menahan luapan rasa cemburunya. “Ya Kakak kenapa tega banget selingkuh? Jalan sama cewek lain. Emangnya Rindang kurang apa Kak? Selama ini Rindang kan udah banyak ngalah sama Kakak. Kak Den jahat banget sama Rindang,” jawab Rindang lirih.

Denova menatap Rindang lamat-lamat, mencoba mencerna perkataannya. “Maksud kamu Dimi?” Denova malah tertawa. Rindang menatapnya jengkel.

“Dimi itu teman lamaku Ndang. Ga ada apa-apa, cuma teman. Karena dah lama ga ketemu, kemarin kita janjian makan bareng. Kan aku udah pamit kemarin?”

“Tapi Kakak ga bilang kalau teman Kakak itu cewek. Terus ngapain pake acara boncengan segala?” cecar Rindang.

“Ya kan nganterin dia pulang, Ndang. Aku juga ga pernah ngelarang kamu bonceng cowok lain kan? Aku percaya sama kamu, harusnya kamu ya percaya sama aku.”

Rindang terdiam, kehabisan alasan untuk marah.

—=—

“Maaf ya Dimi. Mas Bagas sama sekali ga bisa ke sana. Jadwal pelatihannya beneran padat, ga bisa keluar asrama seenaknya.” Bagas berusaha membujuk Dimi lewat telepon.

“Besok pagi aku berangkat ke Amsterdam mas. Ga tau kapan bisa ketemu lagi.” ujar Dimi lirih, menahan tangis. Ditatapnya lukisan cendrawasih di tangannya. Sia-sia dia kurang tidur untuk menyelesaikannya.

“Maaf sekali ya Dimi. Mas juga ingin sekali mengantar Dimi ke bandara, tapi sayangnya beneran ga sempat. Moga aja kita masih ada kesempatan ketemu lagi. Hati-hati ya nanti, barangnya jangan sampe ada yang..”

Dimi menutup telepon. Kecewa. Kini Dimi benar-benar sadar, Bagas jelas tidak punya perasaan apa-apa terhadapnya. Diliriknya jam dinding, 14.oo.

Den pasti sudah menungguku di halte.

—=—

Bagas menatap foto di dompetnya, fotonya bersama Dimi enam tahun lalu, sedang menerbangkan layangan di bukit “berawan”. Waktu itu Dimi masih berusia 12 tahun, sedangkan dirinya sendiri  20 tahun. Dimi masih terlihat seperti anak kecil, Bagas hanya menganggapnya sebagai adik yang menyenangkan. Tapi kini gadis itu sudah banyak berubah. Jelas-jelas Dimi bukan anak kecil lagi.

Bagas menghembuskan nafas, meraih handphonenya dan memencet nomor gadis yang sedang dipikirkannya.

“Ya, ada apa Mas?” suara yang sangat familiar menyapanya dari seberang telpon.

“Err.. Nanti malam sibuk ga? Jalan yuk!” ajak Bagas,  menggigit bibirnya gugup.

“Wah, aku lagi prepare buat pindahan minggu depan Mas. Banyak yang harus dipersiapin. Ini juga masih nunggu sebagian paket dari Wageningen.”

“Emmm, Kalau gitu biar aku yang main ke tempatmu. Kamu mau titip makan apa?”

“Ga usah mas,. Ngerepotin,” tolak Dimi halus.

“Ga repot kok, jam lima aku ke sana ya.”

Menikam Waktu

Waktu memang benar-benar telah berkhianat.. Saat ingin lamat-lamat kukulum detik per detiknya, ia malah berlari kencang membuat semuanya cepat berlalu. Menit-menitnya tak terasa habis sekedipan mata.

Waktu memang benar-benar telah berkhianat.. Saat ingin buru-buru kuputar hari per harinya, ia malah merangkak pelan membuat semuanya bergerak lambat. Minggu-minggunya  seperti menghitung domba saat insomnia.

Waktu memang benar-benar telah berkhianat.. Ingin kutikam diam-diam dari belakang.

Dan aku hanyalah  hamba yang tak mengerti akan kuasa waktu, berusaha berontak dalam jerujinya padahal tak cukup kuat membengkokkannya.

Yang kubisa hanyalah menggerutu pedas, terlalu congkak untuk menunduk malu pada masa yang terlewati sia-sia.

Waktu tak pernahlah berkhianat, aku lah yang telah mengkhianati diri sendiri. Menyia-nyiakan detik per detik hirupan nafas dan mengkambing hitamkan waktu yang menikam pelan-pelan dari belakang.

Pingin Kuliah Lagi

Akhir-akhir ini saya suka cerewet sama si Om genit. Tapi cerewet dengan maksud baik nih lho, ngingetin legalisir transkrip nilai, ngingetin udah daftar kuliah belum, hampir tiap hari saya tanyain terus, sampe bosen dengernya kali ya si Om, hehehe.

Jadi nih ya, kebetulan instansinya si Om ga melarang pegawainya buat langsung kuliah lagi dengan biaya sendiri. Maklum, STAN kan D3, sayang kan kalau ga dilanjutin, minimal S1 biar naik golongan. Ga kaya instansi saya yang mesti nunggu 2 tahun dari CPNS buat kuliah lagi, kalau pingin beasiswa malah nunggu 2 tahun setelah PNS. Jadi sayanya masih belum kuliah, hiks.

Karena saya sendiri mesti bersabar dulu buat kuliah lagi, jadinya si Om lah yang saya uber-uber biar mau kuliah lagi. Secara, si om udah berumur, tahun ini udah 23 tuh umurnya, makin tua nanti makin males kan. Hehehe. Yah, walau sebenarnya bukan faktor usia yang bikin saya semangat mendukung si Om kuliah, lebih cenderung karena faktor ekonomis sih. Hohohoh *senyumlicik* Yah kan perencanaan keuangan masa depan tho, begitu saya udah bisa kuliah lagi, minimal si om udah hampir selesai kuliahnya. Jadi lebih hemat waktu dan pikiran kan? Bisa menghindari penumpukan stres nantinya, ga lucu kalo sama-sama stres nyusun skripsi nanti. Cukuplah pengalaman sama-sama stres nyusun KTTA yang menghiasi sejarah hiduo kami,.

Eh, tapi dasarnya si Om ini orangnya males ribet dan kelewat nyante, sampe sekarang masih ntar2 kalau ditanya udah daftar belum. Rencananya kan si om mau kuliah di Universitas Terbuka, biar ga ganggu jadwal kerja. Pas mau daftar eh baru ketahuan kalau fotokopi transkrip nilainya ga bagus, ada tulisan yang ga kebaca, jadi mesti legalisir lagi. Dan sampai sekarang belum diambil lagi sama orangnya. Duh,, ni om-om satu emang kebangetan nyantenya. Padahal kalau ga salah (ya bener dong!) akhir bulan ini dah ditutup pendaftarannya.

S: Keburu ditutup nanti pendaftarannya!

O: Ya udah tahun depan aja kan bisa..

Nah, ujung-ujungnya dah males lagi kan orangnya. Padahal ceweknya yang imut dan merantau ke Baubau ini pingin banget kuliah lagi, mumpung masih ga luntur itu hafalan rumus-rumus akuntansi. Saya merindukan malam-malam hening yang saya habiskan untuk belajar, soalnya masih banyak yang belum saya tahu dan mesti dipelajari lagi #halah. Daaan, saya itu orang yang ga belajar kalau ga ada ujian. Jadi saya perlu kuliah yang notabene pasti ada ujiannya untuk “memaksa” diri saya belajar, #maksa

Bingung baca tulisan ini?

Sama. Yang nulis juga bingung.

Tapi saya lebih  memilih ngelanjutin kuliah ekstensi atau sekalian ngambil beasiswa biar bisa bali ke Jawa. Soalnya yang paling ngangenin dari masa-masa kuliah itu adalah kehidupan kampusnya. Mahasiswa-mahasiswanya, organisasinya, event-eventnya, idealismenya, kreatifitasnya. Ah, saya rindu banget atmosfer kampus, banget banget deh pokoknya. Makanya ga seru kalau kuliahnya jarak jauh, minim tatap muka, dan jarang ngampus.

Sampai sekarang masih bingung sih, ambil estensi 1,5 tahun lagi dengan  biaya sendiri. Resikonya ya capek karena harus kerja sambil kuliah, kuliah sambil kerja. Selain itu ga terlalu banyak pilihan Universitas di sini. Tapi bisa lebih cepat selesai, lebih cepat naik golongan walau masih ada ujiannya lagi, dan kagak nambahin utang kerja ke negara.

Atau.

Nunggu program beasiswa internal sekitar 2,5 tahun lagi, kemungkinan bisa ke Jakarta atau minimal ke Jawa lah, bisa menghemat jatah mutasi ikut suami. Bisa fokus kuliah, dibayarin negara lagi. Selain itu urusan kenaikan golongan dll langsung diurus bagian Kepegawaian. Tapi ya resikonya mesti nunggu lebih lama lagi, belum tentu dapet karena saingannya banyak banget, dan tanggungan wajib kerja saya bakal nambah 7 tahun.

Hufft

Sekedar info, instansi saya membatasi pegawai wanitanya mengajukan mutasi ikut suami hanya dua kali, jika suaminya beda instansi. Kalau sama-sama satu instansi suami-istri otomatis mutasi bareng dengan catatan salah satu mengalah dalam karir (biasanya pihak istri yang ngalah). Kelebihan instansi saya ya suami-istri bisa sekantor. Tapi berhubung calon suami saya (si om genit) beda instansi dengan saya, ya berarti saya bisanya minta ikut 2 kali (secara teori).

Nah, kalau perencanaan karir versi saya. Tahun depan saya langsung minta ikut selain belum tentu disetujuin juga mengurangi jatah 1 kali, nah kalau 3-4 tahun lagi si om di mutasi kan jatah saya habis dong berarti. Kalau saya bisa dapet beasiswa (amin) ke Jakarta (amin lagi) kan saya bisa menghemat jatah mutasi. Estimasi saya lulus kuliah si om mutasi, saya minta ikut, masih ada 1 kali jatah saya.

Aaah, pusing kan? Pusing emang bikin planning itu, yang entah kenapa setahun terakhir ini hidup saya penuh planning. Ini baru mutusin mau kuliah di mana. Belum nanti mutusin mau lanjut jadi wanita karir atau berhenti dan kerja di rumah aja kalau nanti utang kerja saya ke negara udah lunas.

Kalau segi keuntungan sih emang lebih enak ambil beasiswa kali ya. Tapi kok ego saya masih enggan dapat gelar S1 dengan usia setahun lebih tua ya?

Kalau menurut blogger yang lain, lebih baik saya milih yang mana nih? Kuliah sendiri atau ambil beasiswa?

(Kalau ada curhat galau yang terselip di sini, mohon maap)

Niatnya mau curhat betapa terlalu nyantenya si om + betapa kangennya saya sama suasana kuliah. Eh malah nyelip uneg-uneg galau yang udah dari dulu menggalaukan hati saya #hasyah.. Harap maklum ya 😛

Episode Delapan: Pertemuan

Denova menatap pintu di depannya tak sabaran. Seolah-olah takut pintu itu tak akan pernah terbuka dan Dimi tak akan pernah menemuinya. Kemarin Dimi menitipkan pesan pada Damian agar Denova menemuinya di kantor perwakilan ISPB Jakarta. Setelah Dimi menyelesaikan urusannya di sana, mereka akan makan siang bersama.

Pintu terbuka, orang-orang berkeluaran dari pintu jati berukir khas jepara itu. Denova berdiri, mengamati masing-masing orang yang lewat di depannya. Seorang gadis berkacamata tersenyum pada Denova, memamerkan gigi kelincinya. Gadis itu berlari kecil ke arah Denova, rambut kuncir kudanya bergoyang tiap dia melangkah.

“Apa kabar Den?” sapa Dimi.

“Ba..baik. Kamu bagaimana Dim?” jawab Denova gugup.

“Aku mendengar kejadian waktu wawancara, kenapa sampai senekat itu?” Dimi balik bertanya, mengabaikan pertanyaan Denova sebelumnya.

Denova menggaruk kepalanya, salah tingkah. “Kita makan sekarang saja yuk, aku lapar.” tawar Denova, mencoba mengalihkan pembicaraan.

Dimi mengangguk. Mereka berdua berjalan bersisian menuju pintu keluar. Diam. Berbagai cerita dan pertanyaan yang ingin disampaikan Denova pada Dimi, entah kenapa menguap begitu saja.

Tiba-tiba langkah Dimi terhenti. Denova menoleh ke belakang, memandang Dimi tak mengerti.

“Kenapa, Dim?”

Seorang lelaki berkulit kecoklatan berlari menuju Dimi. “Ayahmu bilang kamu lagi final presentation di sini. Untung saja kamu belum pulang.”

Dimi tak berani membalas tatapan lelaki bermata elang di depannya, menarik nafas dalam-dalam berusaha meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak berkhayal.

“Mas Bagas ngapain di sini?”

—=—

“Lusa Dimi pindah ke Amsterdam, Mas. Ikut ayah.” Dimi menjelaskan.

“Iya, kemarin Pak Lik sudah cerita. Barang-barangmu sudah kamu siapkan kan?” lelaki di ujung telepon sana setengah berteriak, berusaha mengatasi keributan di sekelilingnya.

“Sudah. Mas Bagas ga bisa mampir ke sini? Mumpung lagi di Jakarta mas.” Dimi memainkan  kabel telepon, berharap Bagas mau memenuhi permintaannya.

“Ingin sekali Dim. Tentu mas pingin ketemu kamu sebelum kamu berangkat. Tapi jadwal pelatihannya padat sekali Dim. Mas tidak yakin bisa mencuri waktu.

Dimi menghembuskan nafas kecewa. “Tidak usah mampir rumah Mas. Lewat saja di jalan depan, nanti Dimi tunggu di halte seberang. Bagaimana?” Dimi berusaha menawar, diliriknya lukisan yang dua minggu terakhir menyita waktunya.

“Iya, nanti mas usahakan Dim. Tapi kalau ternyata tidak bisa, Dimi jangan marah ya?”

—=—

Makan siang hari ini tidak berjalan sesuai rencana Denova. Tiba-tiba saja lelaki bernama Bagas itu datang mengganggu, mengacaukan semuanya. Untungnya Dimi lebih memilih diantarkan Denova pulang. Denova tersenyum penuh kemenangan. Entah kenapa dia tidak menyukai Bagas. Lelaki itu sudah mencuri perhatian Dimi sepanjang makan siang.

“Makasih, Den,” ucap Dimi setelah turun dari boncengan, diserahkannya helm yang dipakainya pada Denova.

“Kapan kita bisa ketemu lagi, Dim?” tanya Denova.

Dimi terdiam sejenak, “Entahlah, minggu depan aku harus berangkat ke Jawa Tengah. Banyak yang harus dipersiapkan. Aku bukan gadis kesepian kayak dulu, Den.”

“Benarkkah? Menurutku kamu tetap aja kesepian Dim, cuma sekarang kamu punya banyak kesibukan buat mengalihkan perhatian. Kalau butuh teman main, sms atau telepon aku aja ya. Aku pulang dulu.”

Dimi menatap punggung Denova yang makin lama makin terlihat kecil sampai akhirnya berbaur dengan kendaraan lainnya dan menghilang.

Den benar. Aku masih saja kesepian.

—=—

Rindang berlari ke kamarnya, membenamkan kepala ke bantal hello kittynya lalu menangis keras-keras. Dia tidak menyangka Denova tega berselingkuh. Dilihatnya sendiri tadi Denova berboncengan dengan seorang cewek yang tidak dia kenal. Padahal tadi pagi Denova hanya berpamitan bertemu teman lama.

Aku sudah banyak ngalah, tapi kenapa Kak Den tetap aja tega.

Terdengar ketukan dari luar. Rindang tak peduli. Sayup-sayup terdengar suara Mamanya yang khawatir karena Rindang tiba-tiba pulang dengan berurai air mata.

“Rindang baik-baik aja kok Ma!” Rindang berbohong.

Mamanya bergumam tidak jelas dari balik pintu lalu kembali memasak di dapur. Rindang melempar foto Denova yang terpajang di sebelah tempat tidurnya. Framenya pecah berantakan.

Aku benci Kak Den. Benci sekali.

—=—

Denova melempar handphonenya ke tempat tidur. Rindang tak mengangkat teleponnya, tak juga membalas smsnya dari tadi.

Kenapa lagi sih tuh anak? Ngambek kok dijadiin hobi. Denova menggerutu.

Setelah berganti baju, Denova naik ke tempat tidur, bergulingan. Di bibirnya tersungging senyum saat mengenang percakapannya dengan Dimi tadi siang.

Aah, coba tadi si Bagas itu tidak datang, pasti lebih mengasyikkan.

Denova menatap lukisan cendrawasih pemberian Dimi yang kini terpigura rapi dan cantik menghias dinding kamarnya. Tiba-tiba Denova bangkit dari tidurnya. Teringat sesuatu.

“Bulan lalu kami berhasil menangkarkan Paradisaea Raggiana salah satu jenis yang mulai langka, Dim. Cantik sekali. Sesekali kamu harus mengunjungiku ke Papua.”

Bagas, seorang ornitolog, dia bekerja di penangkaran burung cendrawasih.

Dimi tersenyum pada Den, menyerahkan sebuah bungkusan padanya. Lukisan cendrawasih kapan hari.
“Katanya bukan buat aku?” tanya Den saat melihat isi bungkusan itu.
“Buat kamu saja, orang yang mau kukasih itu ga pernah datang.”

Lukisan itu harusnya buat Bagas. Bukan buat aku.

Entah kenapa hati Den terasa nyeri saat menyadari hubungan Dimi dan Bagas lebih dekat dari yang dia kira