Kopdar Selanjutnya

Sesuai janji kemarin, kali ini mau cerita tentang kopdaran ama Mas Dani sekeluarga. Sejak postingan tentang mangascan kemarin kita emang ngerencanain kopdaran kalau saya ke Jakarta, saya udah janji mau bawain mangascan buat mas dani. Jadisaya sempet imel mas dani tanya alamatnya, yang ternyata rumah mas Dani di di BSD.

Awalnya kan saya emang  mau ngekosnya di Bintaro selama di Jakarta (yeah, bintaro again) terus nanti main ke teraskota yang katanya tinggal koprol aja nyampe ke rumah mas dani :p. tapi ternyata waktu nyari kemarin tuan suami ga dapat kosan yang cocok. Baca lebih lanjut

Kopdaran dengan Calon Manten

Akhirnya kopdaran lagi, sehari dua kali pula.. Yang pertama sama Mbak Deva. Waktu kubilang mau main ke Jakarta, mbak deva langsung ngajak ketemuan. Jadi ketika udah mau berangkat ke Jakarta aku langsung imel-imelan sama mbak deva yang akhirnya diputuskan kita bakal ketemuan di Senayan City. Tapi karena saya dan tuan suami ada janji di Bintaro (Yeah, Bintaro lagi, bintaro lagi) akhirnya tempat ketemuannya diganti di Bintaro Plaza aja.

Kami ketemuannya di Gokana, Bintaro Plaza, berhubung saya dan tuan suami udah kelaparan, jadi kita makan duluan deh. Pas mbak deva dan Ndra dateng, perut kami dah buncit kekenyangan hehehe. Baca lebih lanjut

Pembuka

Assalamualaikuuuuum… duh lama banget ya ga bersua,, beberapa post terakhir juga minim cuap-cuap, belum sempat bersosialisasi sama temen2 blogger pulaaa, hehehe maklum yaaa, penganten baru.. maunya pacaran mulu, kalau kebetulan pegang laptop palingan saling ngerecokin ngegame bareng suami, lagi ketagihan main game flash onlen yang unyu-unyu, mumpun masih oke koneksinya.

Sebenernya banyak banget lho yang mau diceritain.. meski kemarin udah pamer-pamer foto tapi kan belum sempat cuap-cuap tentang ribetnya persiapan, deg-degannya akad nikah, hepinya pas resepsi, dan nikmatnya bulan madu.. Masih ada janji pula ngejelasin adat putar nampan, yang adalah tradisi temu mantennya orang madura. Tapi  (kenapa sering banget pake tapi y?) berhubung udah lama ga nulis jadi bingung mulai dari mana nih ceritanya *ngeles*, soalnya nyeritain itu semua tentu perlu perenungan panjang untuk menghasilkan tulisan yang berkualitas *ngelesnya makin yahut*.. Jadi untuk menemukan feel nulis lagi, saya mulai cerita dari hal yang lagi penuh-penuhnya di pikiran, yaitu: Baca lebih lanjut

Tiga Bersaudara Menjelajah Museum

Berpetualang ke museum

Sebenarnya udah lama banget pingin nulis kisah perjalanan ini, tapi apa daya berhubung lupa terus mau bawa foto-fotonya jadinya ya ga kesampaian. Sampai akhirnya saya baca pengumuman Giveaway Pertama di Kisahku kategori pertama, menulis tentang wisata sejarah, langsung deh flashback ke Oktober 2010. Bulan itu saya dijadwalkan wisuda Diploma 3 STAN (jujur saya lupa tanggal pastinya, antara tanggal 10 atau 12), jadi keluarga kecil saya pun mengunjungi ibukota buat menghadiri salah satu momen penting dalam hidup saya (yang saya lupakan tanggalnya).

Rugi dong ya ke pinggiran kota Jakarta kalau ga sekalian jalan-jalan. Dan dari dulu saya pingin ngajak kedua adek saya wisata ke museum. Pada dasarnya saya itu betah berlama-lama mengagumi benda-benda yang dipajang di museum, dan kedua adek saya ini belum pernah ke museum, jadi saya emang udah niat jauh-jauh hari ngajak mereka ke kota tua. Murah-meriah dan tentunya menambah pengetahuan toh.

Nah berhubung menginapnya di Bintaro, jadi perjuangan ke ibukota yang sesungguhnya cukup berat. Naik angkot dulu menuju perempatan kereta api, terus ganti mentromini ke blok M. Nah setelah menemani supermama memuaskan hasrat belanja, dari blok M naik busway tujuan kota tua. Tapi, sebelum sampai kota tua adek saya udah ngelihat monas dulu, jadi mereka minta turun disitu. Ubah rencana, ke monas dulu.

Eh pas udah turun dari busway, saya ngelihat Munas (museum nasional). Tiga tahun di Jakarta coret saya belum sempat masuk ke sana, akhirnya saya membujuk ke Museum dulu baru ke Monas. Begitu masuk ke Museum Nasional saya langsung takjub, koleksinya banyaak banget, tempatnya juga luas boo.

Bahagia rasanya melihat kedua adek saya itu takjub memandangi benda-benda bersejarah, membaca keterangan yang dicantumkan. Seneng banget rasanya ketika saya dan kedua adek saya mendapat pengetahuan baru, lebih mengenal sejarah bangsanya sendiri. Baca lebih lanjut

Haruskah di Jakarta?

Sebelum ada yang tanya ke mana es krimnya.. saya beritahukan dulu bahwa es krimnya saya sembunyikan di kulkas, biar ga ada yang nyuri 😛

Kalau saya sih, udah kebal sama isu penempatan, wong udah hampir empat bulan nasib saya sudah digariskan, penempatan di Baubau, Kota semerbak. Walau sempat jatuh bangun, toh ternyata terbukti saya bisa bertahan hidup, sehat walafiat dan curiganya malah tambah gendut aja. Tapi mungkin adik kelas saya yang baru aja wisuda tanggal 12 kemarin lah yang deg-degan tiap kali denger kata penempatan, sambil komat-kamit berdoa.

Sebagai lulusan STAN yang udah tanda tangan surat pernyataan bersedia ditempatkan di mana saja, saya tahu bener rasanya nungguin pengumuman penempatan itu. Mulai dari penempatan instansi sampai penempatan definitif.

Yang nantinya dapat instansi pusat (yang kantornya cuma di Jakarta) bisa bernafas lega untuk sementara. Kenapa sementara? Karena tidak menutup kemungkinan instansi tersebut membuka kantor vertikal di daerah nantinya. Bagi yang dapat instansi macam DJPB, DJP, DJKN, DJBC yang kantornya tersebar hampir ke seluruh pelosok Indonesia, deg-degannya diperpanjang sampai nanti ketok palu penempatan definitif.

Saya udah ngerasain deg-degan itu, komplit. Dan jujur, setahun ini pola pikir saya banyak berubah. Dari yang awalnya males banget penempatan Jakarta karena macet, panas, biaya hidup mahal, dan lain-lain. Hingga merindukan monas beserta seseorang yang mengais rezeki di sana.

Baca lebih lanjut