Haruskah di Jakarta?

Sebelum ada yang tanya ke mana es krimnya.. saya beritahukan dulu bahwa es krimnya saya sembunyikan di kulkas, biar ga ada yang nyuri 😛

Kalau saya sih, udah kebal sama isu penempatan, wong udah hampir empat bulan nasib saya sudah digariskan, penempatan di Baubau, Kota semerbak. Walau sempat jatuh bangun, toh ternyata terbukti saya bisa bertahan hidup, sehat walafiat dan curiganya malah tambah gendut aja. Tapi mungkin adik kelas saya yang baru aja wisuda tanggal 12 kemarin lah yang deg-degan tiap kali denger kata penempatan, sambil komat-kamit berdoa.

Sebagai lulusan STAN yang udah tanda tangan surat pernyataan bersedia ditempatkan di mana saja, saya tahu bener rasanya nungguin pengumuman penempatan itu. Mulai dari penempatan instansi sampai penempatan definitif.

Yang nantinya dapat instansi pusat (yang kantornya cuma di Jakarta) bisa bernafas lega untuk sementara. Kenapa sementara? Karena tidak menutup kemungkinan instansi tersebut membuka kantor vertikal di daerah nantinya. Bagi yang dapat instansi macam DJPB, DJP, DJKN, DJBC yang kantornya tersebar hampir ke seluruh pelosok Indonesia, deg-degannya diperpanjang sampai nanti ketok palu penempatan definitif.

Saya udah ngerasain deg-degan itu, komplit. Dan jujur, setahun ini pola pikir saya banyak berubah. Dari yang awalnya males banget penempatan Jakarta karena macet, panas, biaya hidup mahal, dan lain-lain. Hingga merindukan monas beserta seseorang yang mengais rezeki di sana.

Baca lebih lanjut

Mereka selalu ada

Selalu ada itu bukanlah berarti 24/7 berada di sampingmu. Selalu ada ialah tiap kali kau menengok ruang di hatimu, di situ selalu ada aku.
status Facebook saya 6 September 2011

Sayang, jarak yang membentang jauh antara kita ini benar-benar tahu caranya menyiksa pelan-pelan. Disisipkannya rindu yang berduri-duri di sela hatiku tiap waktu aku mengingatmu. Betapa saat aku butuh kamu di sampingku, dia malah tertawa-tawa mengejek tanpa ampun. Sungguh ingin kumaki-maki saja dia dengan segala makian yang kukenal.

Sayang, buat apa kamu memaki-maki bilangan kilometer yang tertera sunyi di peta? Seberapapun kerasnya kau memaki, tak akan berkurang jarak yang merentang antara kamu dan aku. Tidak usahlah kau pedulikan tawa sinis jarum jam itu kepadamu, acuhkan saja! Jarak dan waktu tak punya kuasa memisahkan kita. Bukankah selalu kau temukan aku di dalam hatimu?

Hidup merantau itu tidak mudah Bung! Apalagi ke tempat di mana batas antara pendatang dan penduduk asli tertera jelas. Hampir empat tahun (kurang dikit) saya merantau ke ibukota, tapi tantangannya tidak mampu menandingi empat bulan (kurang dikit) yang saya lewati di sini. Bukan karena perbedaan budaya juga sih, pas kuliah saya punya temen dari berbagai suku dan daerah, dan semuanya fine-fine aja. Mungkin yang bikin berat adalah rasa asing, kalau waktu kuliah dulu kan banyak banget temannya dan mayoritas sepemahaman, punya pandangan ke depan yang sejajar lah. Banyak temen ngobrol, diskusi, curhat. Entahlah, mungkin karena sampai sekarang pun saya belum benar-benar bisa menjadi apa adanya saya. Masih membaca situasi, menakar sampai batas mana kegilaan saya bisa dikeluarkan. Mungkin sayanya yang belum bisa melepas kehidupan penuh spontanitas. Saya masih menyusun batu bata untuk membangun rumah yang nyaman di kota asing ini. -Mari Merindu>

Saya akan merantau ke luar Jawa

Wahai teman-teman, yang di sini yang di sana, semuanya yang baca blog ini *goyang ala inul daratista*, saya udah penempatan lho. Luar jawa, tebak di mana hayo? Haha, bentar, sabar! Sebelum saya ngasih tahu KPPN mana yang beruntung menerima pegawai seperti saya, saya bakal cerita panjang lebar dulu.

Begini ceritanya:

Kemarin saya terlambat lagi saudara-saudara, dua menit. Bangunnya sih udah ga kesiangan, habis subuh ga tidur lagi, tapi mandinya yang kesiangan, habisnya keasikan ngeresume tugas prajab sih (baca: keasikan onlen). Dan ternyata itu terakhir kalinya saya terlambat selama magang, karena sekarang saya bukan pegawai magang lagi, SK CPNS sudah di tangan dan SK Penempatan juga udah di terima. Ternyata DJPB memenuhi janjinya,seangkatan ga ada yang kebagian penempatan di pulau Jawa, jadi semuanya tersebar di seluruh Indonesia.

Terus ceritanya sih kemarin itu semua anak magang dikumpulin jadi satu buat disembelih  diberi pengarahan tentang Prajab. Awalnya kami cuma berpikir “asik makan siang gratis”, ya walau gaji udah tiga koma tetap aja kami suka yang gratisan. Ya, info awal sih cuma pengarahan prajab, pembagian SK CPNS, dan pembagian SK penentuan grade. Ga ada feeling kalau kami bakal segera diusir dari Jakarta. Kalau pun ada yang sempat nyeletuk penempatan saya yakin itu cuma becandaan.

Nah, pas kami udah didalam gedung ex MA, desek-desekan kayak ikan pindang, bapak Kabag Kepegawaian ngungkit-ngungkit masalah penempatan, katanya paling lambat senin kami udah nerima SK penempatan. Alamak, hati kami langsung aja dag dig dug duer daia.

Dan mungkin karena pada banyak celetukan yang bertanya-tanya kenapa ga diumumin hari itu aja, biar ga bikin kami deg-degan dan kami bisa segera pulang kampung buat pamit sama Enyak Babe, jadinya kepegawaiaan bagi-bagi SK Penempatan kemarin sore, dipercepat.

Dan bener pendapat saya dan Chacu, walau kami jauh-jauh hari dah ngarep cepet ditempatin aja biar bisa menata hidup secepatnya, pas hari H tetap aja perasaan kami gimanaaaa gitu. Ekspresi tegang bertaburan di sekitar saya, tiap kali nama kami dibacakan satu-persatu, rasanya jantung kami berhenti berdetak 1 detik.

Saya sih udah ada feeling penempatan mana, soalnya kemarin tempat prajab saya tiba-tiba dipindah dari Denpasar ke Makassar, dan beberapa bulan lalu diadakan poling untuk memilih KPPN di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Daerah TImur, masing-masing satu.

Dan ternyata feeling saya benar saudara-saudara, saya dikirim ke KPPN Baubau. Bagi yang ga tahu KPPN Baubau itu di mana, cepetan buka peta atau klik di sini! Kenapa saya dulu milih Baubau, jujur karena saya bingung mesti milih di mana, akhirnya saya milih kota yang ada kenalan saya di sana, itung-itung ada temannya pulang kampung pas lebaran.

Beberapa teman saya ada yang setengah kaget setengah prihatin begitu saya penempatan Baubau, ga nyangka anak seimut saya bakal merantau ke Sulawesi. Ibu saya langsung nangis waktu saya telepon. Sedangkan saya biasa-biasa aja, saya emang udah mempersiapkan mental jauh-jauh hari. Toh dimanapun itu masih bagian NKRI, dan masih bumi Allah. Om genit? Ah, dia pasti sedih lah kawaan, dan dia ngaku kalau dia bakal kangen sama saya (ah, tumben dia romantis). Padahal seminggu ini Om genit lagi jahat-jahatnya sama saya, sukses nyuekin saya sampe saya gondok.

Jadi dua hari ini adalah dua hari terakhir saya bisa pacaran, dua hari terakhir saya di Jakarta. InsyaAllah besok malem saya pulang ke Jember, pamit sama Mama, Endut, Derlan, serta saudara-saudara lainnya. Habis itu minggu depan langsung prajab ke Makassar, dan habis itu langsung cabut ke Baubau.

Doain saya ya teman-teman, moga saya bisa jadi PNS yang berbakti. Dan tunggu apdetan blog saya tentang jalan-jalan dan foto-foto saya berpetualang ke Baubau. Kalau kebetulan ada blogger yang tinggal ataupun lagi maen di sana, jangan sungkan-sungkan kontek saya.

Good Bye Jakarta, Good Bye Monas, Jaga si Om Genit baik-baik ya 😀

Being Late

Hari ini saya terlambat 10 menit masuk kantor, dan saya sungguh merasa bersalah karena udah melanggar peraturan. Bukan masalah potongan TKPKN yang menjadi pikiran, hanya saja saya merasa beberapa hari ini udah nakal sekali di kantor: di kantor malah ngenet ga ada kerjaan, sering keluar karena ada rapat panitia Al Amanah Fair, ah saya merasa telah berbuat nakal sekali.

Kenapa saya bisa telat?

Semalam saya tidur larut sekali, tidak bisa tidur dan malah posting blog galau mode on, ditambah lagi sakit perut. Jadi karena masih ngantuk dan sakit perut, selepas subuh tadi saya tidur lagi. Udah saya pasang alarm, tapi tidur saya terlalu pulas dan tidak menyadari bunyinya. Entah kenapa beberapa hari ini tidur saya pulas sekali, kalau dirunut lagi sih sejak saya beli kipas angin baru, mungkin karena ga kepanasan lagi jadinya ga kebangun-bangun kalau tidur kali ya? Bahkan dua hari terakhir ini saya subuhnya kesiangan *malu*, padahal biasanya pas lagi adzan saya udah terbangun bahkan sebelum alarm hape mendengking.

Nah, tadi itu saya baru bangun lagi jam 6.45, itu pun dibangunin teman kos saya, padahal saya belum mandi. Tentu saja saya langsung kaget setengah mati, panik, dan berkali-kali istighfar kok bisa-bisanya saya baru bangun jam segini, padahal tanpa alarm pun biasanya jam 6 saya terbangun. Ah, sepertinya jam tubuh saya memang udah kacau. Belum lagi kamar mandi lagi dipake, jadi saya ga bisa langsung mandi bebek. Jadi saya suruh teman saya berangkat duluan, kasihan kalau dia telat gara-gara nunggu saya. Dan saya ga sejorok itu untuk berangkat ke kantor tanpa mandi dulu, sori banget lha yeee.

Setelah mandi bebek, dandan sekilas, langsung saya lari ke bawah nyegat angkot 37 yang lewat depan kosan, 07.05, harapan itu masih ada. Sayangnya ada kereta api lewat, jadi perjalanan sedikit tertunda. Ujung-ujungnya saya tetap telat 10 menit.

Masalah TKPKN yang dipotong saya ikhlas seikhlasnya, toh memang saya yang salah, tapi tetap saja saya merasa bersalah secara moral. Walaupun di kantor saya kebanyakan nganggur, tapi setidaknya saya berusaha jadi anak baik dengan datang tepat waktu. Hiks,,

Tapi ya sudahlah, lain kali kalau mau tidur lagi setidaknya saya harus mandi dulu, hehehe. Yah, kalau bisa sih jangan tidur lagi habis subuh, dari dulu kan Mama udah bilang itu.. Dasarnya saya yang bandel emang, hehhe.. Setidaknya hari ini saya subuhan tepat waktu. 😀

Saya merasa lebih baik terlambat masuk kantor daripada terlambat subuhan. kalau terlambat ngantor konsekuensinya kan cuma potong Tunjangan, kalau terlambat subuh kan konsekuensinya bisa-bisa sholatnya ga diterima (audzubillah)..

Ga boleh tidur malem-malem lagi ini kayaknya, (padahal dulu tidur pagi pun udah biasa), saya udah ga semuda dulu lagi, hahhaha.

Jadilah penerima telepon yang baik!

Selama permagangan yang sudah berlangsung lebih dari setengah tahun ini, sudah beberapa kali saya ditugaskan menjadi punggawa telepon. Sebuah pekerjaan yang kelihatannya gampang sekali, tapi sebenarnya tidak begitu. Saya jadi belajar untuk tidak pernah meremehkan suatu pekerjaan.

Teringat perkataan salah satu bapak pegawai beberapa bulan yang lalu

Ga ada pekerjaan yang sepele, semua pekerjaan itu penting. Jadi jangan pernah merasa gengsi untuk melakukan suatu pekerjaan, sekecil apapun. Sekedar jadi tukang staples, tukang stempel, ataupun tukang fotokopi memang terlihat remeh, tapi kalau tidak ada yang mengerjakan maka pekerjaan yang lainnya pun tidak akan selesai.

Begitu pula dengan menerima telepon masuk, kalau ga ada yang mengangkat pertama kali akan banyak informasi yang macet. Apalagi untuk urusan perkantoran, dering telepon sudah seperti musik tersendiri bagi para pekerja, sudah menjadi denyut nyawa dari suatu kantor. Saya sendiri sebenarnya tidak tahan mendengar dering telepon yang melengking nyaring terlalu lama, berisik. Jadi kalau memang saya sudah diberi izin untuk mengangkat telepon oleh pegawai yang berwenang, jadi biasanya saya biasanya sigap mengangkat.

Tapi sudah dibilang, mengangkat telepon itu bukan pekerjaan gampang, perlu teknik tersendiri. Ada kesulitan tersendiri. Berikut suka-duka yang saya alami selama menjadi ‘tukang angkat telepon’ di beberapa kantor:

  • OTL: Teleponnya sangat sering berdering, dan bunyinya nyaring sekali. Tapi karena sejak awal tidak ada yang menyerahi tugas mengangkat telepon kepada saya, jadi saya sedikit ragu-ragu mengangkatnya. Saya baru berani mengangkat kalau memang sudah tidak ada orang lain yang mengangkat. Dan sekalinya mengangkat, orang di seberang mengatakan ingin bicara dengan Pak A, dan saya tidak tahu yang mana Pak A itu, jadi akhirnya saya bertanya dulu pada pegawai lain. Sangat tidak efektif.
    Pelajaran yang bisa diambil: Kenalilah orang-orang di ruanganmu!
  • KN: Teleponnya juga sering berdering, tapi berhubung pegawainya sigap mengangkat telepon, jadi saya ga perlu bingung mengangkatnya. Lagipula saya kenal semua pegawai di ruangan, ga perlu bingung untuk menyampaikan telepon atau pesan. Tapi kadang saya suka lupa pesan yang dititipkan si penelpon gara-gara ga mencatatnya, padahal udah tahu kalau ingatan saya itu ga setajam pedang samurai.
    Pelajaran yang bisa diambil: Catatlah pesan dari si penelpon! itulah gunanya post it.
  • SMI: Namanya juga ruang sekretaris, pastinya telepon juga sering berdering. Biasanya sih cuma ngangkat terus nyampein ke sekretaris yang sebenarnya. Tapi kemarin bapak sekretari ga masuk, dan ibu sekretaris lagi keluar mendampingi ibu direktur. Dan saya dengan bodohnya tidak tahu kemana ibu sekretaris dan ibu direktur pergi, jadi waktu si penelpon bertanya kemana beliau-beliau pergi, saya tidak tahu harus menjawab apa.
    Pelajaran yang bisa diambil: Tanyakan terlebih tahu kemana orang-orang yang bersangkutan akan pergi dan kapan akan kembali!

Pengalaman memang guru yang terbaik, saya belajar banyak dari pengalaman. Dan berhubung saya sudah memutuskan untuk meminimalisir keluhan, jadi lebih baik tulisan ini tidak perlu ditambahin curhatan tidak penting dari saya. Biar lebih berguna saya tambahin tips and trik menerima telepon saja, cekidot bro!

  1. Pertama kali, ucapkan salam dengan ramah dan sopan. Bisa Assalamualaikum, selamat pagi siang sore, terserah anda deh. Alangkah lebih baik kalau anda menambahkan keterangan tempat anda bekerja, jadi si penelepon ga perlu bertanya-tanya lagi. Misal nih: “Selamat pagi, dengan Direktorat SMI”, “Assalamualaikum, dengan Kas Negara”. Yang penting RAMAH!
  2. Tersenyumlah! Buat apa kan tidak keliatan kalau kita senyum? Emang sih ga keliatan, tapi kerasa kali. Percaya deh! Senyum itu membawa efek menyenangkan buat yang mendengar. Pernah kan waktu lagi nelepon yang nerima juteknya minta ampun, bikin sebel? Nah, kalau gitu jangan jadi penerima telepon yang jutek dong.
  3. Usahakan no roaming dan jelas berbicara! Kalau baru ngangkat telepon, lebih baik gunakan bahasa nasional. Belum tentu kan orang yang nelpon ngerti bahasa daerah kita. Kalau ternyata udah jelas itu teman sekampung, silahkan deh kalau mau roaming. Oh ya, jangan berbisik atau mumbling, kan yang telepon ga bisa baca gerak bibir, jadi bicaralah yang jelas. Tapi ingat, jangan teriak-teriak! Yang telepon ga budek. Kecuali kalau terpaksa nih ye, misalnya teleponya lagi error, jadi terpaksa tereak biar kedengaran.
  4. Catat pesan! Yup, seperti pengalaman saya, lebih baik sediakan kertas dan pulpen deket telepon,, jadi kalau ada pesan bisa capcus langsung catet. Jangan sampe pesan super penting ga disampein gara-gara lupa.
  5. Tempel catatan nomor telepon penting di deket telepon! Ada kalanya si penelepon cuma sekedar menanyakan nomor telepon lain, atau bisa aja nyasar, mestinya ke Bidang Z, malah telepon ke bidang A. Sebisa dan seikhlas mungkin membantu si penelepon agar bisa menghubungi orang yang dimaksud.
  6. Sabar! Walau di seberang sana orang yang nelpon lagi marah-marah, sabar ya.. nanti kalau udah reda amarahnya, baru dijelasin pelan-pelan, pilih kata-kata yang sopan. Coba nada yang ramah. Kadang kalau ditelpon, walau kita niatnya ngomong biasa aja, bisa terdengar ketus lho.

Udah deh, gitu dulu.. Saya sendiri masih harus belajar banyak ini.