PR Baru

Sebenarnya oh sebenarnya ada sebuah tulisan yang ingin saya publish hari ini, tapi berhubung hari ini saya dapat peer 2 sekaligus dan sebelum peer-peernya bertambah banyak atau malah lupa dikerjakan, jadi postingan yang itu saya pending dulu deh ya.

Jadi berikut ini jawaban saya atas peer yang saya dapatkan: Baca lebih lanjut

Iklan

Dag Dig Dug

#15HariNgeblogFF 459 kata

Dag Dig Dug Kembang Kuncup

Eh, salah lagu ya? Masa bodo! Gue lagi mabuk kepuyeng gara-gara tetek dan bengeknya wedding preparation ini. Mending kalau yang married itu gue, worth enough lah kalau gue deg-degan. Ini sepupu gue yang mau kawin, tapi kenapa gue yang mesti pusing tujuh keliling?

—.—

Baca lebih lanjut

11 dikali 2 sama dengan 22

Jujur, sebenarnya masih males ngerjain PR Sebelasan ini, soalnya banyak banget je. Awalnya saya dapat dari Mbak Re, terus kemarin dapet lagi dari Ning. Akhirnya saya kerjain juga, sebelum dapat PR dari yang lainnya lagi bisa-bisa tiba2 soalnya udah jadi 121 *bergidik*…

Oke, Tugas pertama 11 hal mengenai saya Baca lebih lanjut

PR Blogger: Seragam Putih Biru

Sebelumnya saya udah pernah dapat PR Sekolah Dasar dari Teh Nchie, eh sekarang giliran saya dapat PR dari Kaka Akin tentang masa-masa SMP. Udah agak lama sih dapet PRnya, tapi baru sempet dikerjain sekarang, heheh, Maafkan ya Kakak.

Hem, PRnya adalah menceritakan 5 kenangan yang tidak terlupakan waktu SMP. Saya menghabiskan 3 tahun masa berseragam putih biru di SMPN 2 Jember, unggulan lho *pamer*. Oke, mari kita mulai:

SMPN 2 Jember
SMPN 2 Jember Baca lebih lanjut

PR Sekolah Dasar

PR blog ini mengkhususkan kejadian sewaktu masih Sekolah Dasar. Berawal dari blognya kang MT yang memulai kembali kegiatan mengerjakan PR blog yang sudah lama tidak di adakan lagi oleh para blogger dengan niat menjalin silaturahim dan update blog. Dan aku mendapatkan lagi PR blog ini dari Teh Nchie yang super gaul. (Pembukanya pun kopas dari blog Teh Nchie)

Sedikit Flashback

sumber: google

sumber: google

Waktu SD (1996-2002) itu, mel paling bontot di kelas, mana ukuran tubuhnya pun mini, makanya kalau main sering jadi anak bawang, tapi ada untungnya juga sih, temen yang paling bandel di kelas, suka bikin nangis anak perempuan kalau sama saya malah baik. Ga tega kali ya? Hihihi.

Terus jaman SD itu benar-benar masa kejayaan, soalnya udah beberapa kali nangkring di posisi tiga besar, jadi anak kesayangannya guru-guru, sampe sekarang pun sering disebut-sebut sama guru SD mel. (sombong dikit boleh ya). Walau sekolah di desa, tapi dulu pernah jadi 10besar siswa teladan, walaupun cuma tingkat kabupaten. Udah gitu mel versi SD itu rajin banget ngerjain PR, sering banget dapet 100, pokoknya mel versi SD lebih keren dari sekarang, hiihi.

Terus, dulu itu saya polos banget, lugu banget, gampang banget percaya kalau ada temen yang ngibul, gampang banget dimanfaatin sama teman yang ga bertanggung jawab, dan gampang banget ikut arus. Dulu itu juga ga feminim, ya ga tomboy aja, tengah-tengah (sekarang sih kayak begitu juga deh). Rambutnya selalu model mangkok, jadi sering disangka anak laki-laki. Baca lebih lanjut