Kebakaran Waktu Itu #2

sambungan dari pos kemarin.

Karena emang baru pulang dari jogja, saya belum sempat ngajakin suami bertamu ke rumah para tetangga. Eh beliau malah lebih dulu keluar masuk sumur dan kamar mandi tetangga buat ngangkutin air. Itulah pengalaman pertama saya merasakan gundahnya seorang istri yang mengkhawatirkan suaminya. Udah takut aja saya suami kejatuhan balok kayu dan semacamnya. Khawatir sama adek saya juga sih.

Dan yang bikin saya sebel itu, banyak orang berkumpul tapi cuma nonton aja, sama sekali ga bantuin madamin api. Yang sibuk nyiram-nyiram cuma orang-orang yang rumahnya deket ama pabrik dan rumahnya paling beresiko kena api. Yang rumahnya jauh dari TKP ya cuma asik nonton nonton, dan begitu udah cukup puas dapat bahan obrolan buat besok pagi langsung pulang ke rumah masing-masing. Mana tenggang rasanya coba?

Selain itu nelponin pemadam kebakaran masih juga ga ada yang angkat pula. Hadeh, parah banget lah pokoknya. Baca lebih lanjut

Kebakaran Waktu Itu #1

Berhubung akhir tahun waktu saya pasti disita kerjaan dan ga sempat ngeblog, mumpung ga bisa tidur dan ada ide buat tulisan mending saya buat postingan terjadwal deh ya, biar ngeksis selalu, hihi.

Sebenarnya kejadiannya udah beberapa bulan lalu pas lagi di rumah Jember, jamannya saya masih penganten baru dan lagi cuti nikah. Sekitar 2 atau 3 mingguan lah dari hari pernikahan kami, masih gres banget lah.

Pas lagi enak-enaknya bobo di pelukan tuan suami, saya terbangun oleh suara jedar-jeder kayak suara petasan. Udah sempet merutuk juga dalam hati siapa pula yang iseng bakar petasan tengah malam. Ternyata tuan suami kebangun juga dan Tanya sama saya, “Suara apa itu on?”. Saya pun menjawab dengan malas-malasan, “Paling orang bakar mercon (red: petasan)”.

Pas kami udah berniat tidur lagi, tiba-tiba terdengar suara orang berteriak. Saya pun berpikir jangan-jangan itu suara tembakan, lagi ada yang kemalingan. Suami pun bangun dan keluar kamar, sayanya masih ngumpulin nyawa yang melayang-layang.

Tak lama kemudian suami masuk lagi ke kamar, “ Bangun on! Ada kebakaran.” Baca lebih lanjut

Tradisi Puter Nampan

Udah sebulan lebih ya saya jadi istri orang.. Dan janji mau cerita-cerita tentang acara pernikahan saya belum juga berhasil ditunaikan.. :malu.. Jadi kali ini mau nyicil dulu deh, setelah kemarin cerita sekilas persiapan beberapa hari sebelum pernikahan. Mestinya sih kalau sesuai urutan, sekarang cerita tentang H-1 (24 Agustus 2012) yaitu acara siraman dan midodareni. Tapi berhubung foto-fotonya dah diaplot di sini dan kayaknya bakal panjaaaaaaaaaaaaaaang banget (emang coki2) kalau diceritain, kok saya males yaaa. :peace:

Jadi saya cerita tentang sesuatu yang belum diaplot fotonya deh ya., yaitu tradisi temu manten adat madura. Berhubung adat pranikahnya (siraman dan midodareni) udah pake tradisi jawa, jadi kemarin diputuskan buat temu mantennya ala madura saja (yang belum tahu, saya itu keturunan suku madura lho), hitung-hitung melestarikan budaya kan ya. Namanya: Tradisi Puter Nampan.

Tradisi Puter Nampan

Baca lebih lanjut

Rekap Cerita Sebelum Nikah

Kayaknya banyak banget ya utang tulisan saya, cerita liburan Mei kemarin belum selesai, cerita waktu (mantan) pacar mampir ke Baubau juga belum finish, eh sekarang juga ada cerita tentang pernikahan kemarin yang masih banyaaaaak banget kepending. Habisnya saya suka males sih kalau udah terlalu lama,, mood ceritanya udah ilang gitu, ga dapat feelnya.. Jadi mumpung masih penganten baru *ihiiiy* dan belum ilang moodnya, saya coba ceritain garis besar acara pernikahan saya kemarin.

*ambil kalender* Baca lebih lanjut

Biar Foto Yang Berbicara

Silahkan dilihat-lihat 😀