Bukan Keluhan

Saya pikir akan banyak senggang waktu untuk saya manfaatkan dengan mengurus blog ini, atau mulai merangkai imajinasi menjadi sebuah fiksi lagi, atau malah mulai mewujudkan banyaknya rencana yang sudah saya buat. Ternyata perlu usaha lebih keras untuk mengatur waktu, antara kuliah, mengurus rumah, dan istirahat.

Hari ini hari pertama kuliah, saya yakinkan diri untuk bersepeda. Saya sudah berniat untuk menjadi mahasiswi yang lebih baik dari masa D3 dahulu, salah satunya untuk tidak terlambat kuliah lagi, jadi saya berangkat lebih awal. Terlalu awal. Tapi tidak apalah, bisa istirahat dulu.

Perjalanan dari kosan ke kampus dengan bersepeda sungguh melelahkan, penuh tanjakan. Malah rasanya lebih melelahkan dari berjalan kaki. Pulangnya, memang banyak turunan, tapi panas yang menyengat membuatnya tak kalah melelahkan.

Sampai rumah baju saya sudah basah oleh keringat, tungkai kaki rasanya lelah sekali. Langsung saja saya ndeprok di lantai depan kipas. Untung sebelum kuliah saya sudah masak, jadi tidak perlu klathak-kluthuk lagi di dapur menyiapkan makanan.

Sempat saya berniat mengeluh habis-habisan di blog tentang kosan yang jauh, Jakarta yang panas, gedung kelas yang ACnya serupa kipas angin, dan sebagainya, dan seterusnya. Namun kemudian saya teringat, masih lebih banyak hal yang dapat saya syukuri.

Lelah itu tentu tidak berarti dengan segala rahmat dan kemudahan yang telah Allah berikan kepada saya. Sampai sekarang pun saya masih takjub dengan jalan yang Allah berikan pada saya untuk dekat dengan suami, bahkan dengan bonus dapat kuliah lagi. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Allah sangat baik pada saya. Tiap pagi kami bisa memulai hari bersama, menyeduh kopi dan sereal bersama, menonton berita pagi sembari bersiap-siap. Sorenya saya selalu bahagia saat menyambut kepulangan suami, menceritakan segala yang saya lewati hari itu secara langsung, makan malam bersama, dan ada yang mengelus rambut saya sebelum tidur. Belum lagi tiap weekend yang kami lewati bersama, entah itu sekedar istirahat di rumah atau berjalan-jalan ke berbagai tempat.

Maka nikmat Tuhan yang mana yang bisa saya dustakan?

Saya tak boleh mengeluh. Toh belum tentu 2 tahun penuh saya harus bersepeda ke kampus. InsyaAllah kami akan mendapatkan kontrakan yang lebih dekat dan nyaman dari kosan yang sekarang. Semoga Allah memudahkan.

Dan tentu saja tak adil bagi yang lain jika saya mengeluh. Banyak teman saya yang masih belum bisa lanjut kuliah, entah karena terhambat birokrasi ataupun lokasi, atau mungkin memang masih belum ada rezeki. Banyak teman saya yang masih belum bisa tinggal seatap dengan suaminya, dipisahkan bentang jarak dan zona waktu, belum tentu sebulan sekali bertemu.

Kalau saya mengeluh, berarti saya tak menghargai mereka bukan? Karena saya pun pernah merasa tidak enak hati ketika membaca/mendengar teman saya yang mengeluh (hampir) tanpa henti padahal saya ingin sekali bertukar tempat dengannya.

Dan kini saya bingung hendak menutup tulisan ini dengan apa? Mungkin dengan doa saja ya. Semoga yang jauh dengan orang-orang tercinta segera didekatkan, semoga yang haus ilmu segera dibukakan jalan untuk kembali menuntut ilmu, dan semoga yang rindu rumah dilimpahkan rezeki untuk bisa sering pulang. Amin.

*Keluh*

Hari terakhir kerja ituuuu..

Pinginnya nulis yang manis-manis aja, tapiiiii….

Hari terakhir kerja ituuuu,.,,

Kebelet Pipis!!!

Di kantor airnya ga nyala, dan yang tersisa di bak airnya merah bata gitu. Entah kenapa 3 hari terakhir airnya kotor banget.

Mau numpang ke tempat lain. Numpang mana cyiiin? Kantornya di antah berantah begini. Maksa pulang ke rumah ga ada kendaraan.

Yah,, mari berdoa semoga hari terakhir kerja ga ditutup dengan ngompol di celana.

*Semangat mel! 2 jam lagi!*

Jadiii

Setelah melewati kegalauan kemarin akhirnya saya putuskan cuti minggu depan aja.. Jadi sabtu besok ini saya berangkat, semoga ga ujan mengingat barang bawaan saya lumayan banyak dan angkutan ke bandara subuh2 adanya cuma ojek. Cuti sudah disetujuin, tiket udah dibeli (dan tanggalnya udah bolak-balik saya cek). Sebagian barang udah dikardusin, tinggal packing printilan-printilan yang mau saya bawa pake ransel.

Kalau begini, saya bersyukur saya bukan tipe yang suka numpuk baju. Jadi kalau pas pindahan ga terlalu pusing ngangkutinnya. Dengan pulangnya saya besok, hampir separuh barang sudah akan terangkut ke Jakarta. Perkiraan saya sih pas hari H kepindahan nanti saya tinggal bawa 1 koper besar, 1 kardus, dan 1 ransel aja. Entah ya kalau nambah lagi yang mau dibawa..  Baca lebih lanjut

Ge A El A U

Ini ceritanya, walaupun udah lulus USM D4 dan tinggal 8 minggu lagi dah pindah ibukota tetep aja si empunya blog galau. Sebenernya sih ya, saya tuh ga hobi galau. Tapi entah kenapa galau itu suka banget menghampiri..

Jadi nih ya, pegawai tugas belajar itu hak cutinya bakal hangus kalau dipake, secara kan udah dapat surat tugas 2 tahun tuh, masak iya masih minta cuti. Nah, tentu saja sekarang saya bingung mau ngabisin cuti yang masih sisa 7 hari kerja itu (lumayan kan book). Cuma bingung, kapan mau diambilnya. Baca lebih lanjut

Halo, again

Halo semuanyaaa.. apa kabar, kangen ga sama saya? #kepedean. Udah beberapa minggu ini hiatus tanpa disengaja, walaupun masih bisa bewe lewat hape nokia c2-01 kesayangan, tapi jarang ninggalin komen karena susah sekali log in wp.

Entah lah ya, sejak kantorku pindah gedung, susah sekali buka wordpress, apalagi log in dan posting. Mungkin emang disuruh kerja yang rajin kali ya, ga boleh nyambi ngeblog. T.T padahal kan kalau lagi sepi customer beneran krik-krik ga ada kerjaan.

Jadi, sekarang saya ada di Bandung nih, dalam rangka tugas sih. Tapi alhamdulillah yah, bisa mampir ke Jakarta bentar buat ketemu tuan suamih.. Mumpung ada akses wifi di hotel dan acara masih ntar malem mulainya.. boleh lah ya saya numpang ngeblog dulu.. Mau jalan-jalan juga males karena dompetnya ketinggalan di kosan tuan suamih. Daripada laper mata ngeliat baju2 unyu yang tak bisa dibeli, hiks. Baca lebih lanjut