Anak Rumahan

Saya dan tuan suamih itu punya banyaaaaaak sekali perbedaan. Malah kalau boleh agak ekstrim, sifat kami itu bertolak belakang. Ga perlu lah ya disebutin satu persatu, kayaknya udah sering dicurhatin di sini. Tapi, kami juga punya beberapa persamaan, salah satunya kami itu sama-sama anak rumahan. Hal ini terlihat kalau weekend datang. Kalau dibikin pie chart bakal keliatan kalau kegiatan sabtu-minggu kami banyak dihabiskan untuk leyeh-leyeh di rumah. Bahkan bisa seharian, bener-bener seharian, ga keluar rumah!

Begitu pula saat hari libur datang. Kalau teman yang lain pada sibuk jalan-jalan, kami berdua tetap aja asik di rumah. Paling banter ke carrefour atau lotte mart buat belanja, bener-bener belanja kak, bukan ngemall dan window shopping gitu.

Pas pulang kampung juga gitu, kerjaannya di rumah terus. Udah berapa kali pulang ke jogja, saya belum pernah itu plesir ke keraton, wisata sejarah ke benten vrederburg dan museum2 lain, atau ke parang tritis yang ga jauh dari rumah. Boro-boro melipir ke prambanan atau borobudur, diajakin ke gembiraloka yang sepelemparan batu aja ngga. Palingan ya ke malioboro lagi malioboro lagi, itupun cuma lewat doang.

Sebaliknya kalau pas pulang ke Jember juga sama. Tuan suamih ga saya ajakin maen ke mana-mana, padahal destinasi wisatanya udah lumayan banyak ya, dari pantai, taman nasional, air terjun, atau sekedar taman bermain. Tapi tetep, pulang kampung itu waktunya super leyeh leyeh di rumah.

4403137782547651740

Jadi jangan heran ya kalau kami, walau udah lama tinggal di jakarta coret baru pernah main ke monas ama kota tua. Ke dufan aja saya belum pernah lho. Rencana ke bandung dan KRB pun belum juga terealisasi.

Sebenarnya sih ya, kami bukannya ga suka jalan-jalan. Saya itu suka pingin jalan-jalan, apalagi kalau liat foto teman-teman yang lagi ngetrip kemana deh gitu. Cuma saya suka ga pede kalau jalan2 sendiri, takut nyasar bo. Sementara tuan suamih sebenarnya juga beberapa kali ngetrip bareng temen-temennya. Jadi asal ada yang ngajakin mah dia seneng-seneng aja.

Masalahnya, tiap weekend itu saya suka kasihan ngajak tuan suami jalan-jalan gitu. Tau sendiri kan jalan jakarta itu kayak apa. Lima hari kerja udah berkutat di padatnya jalanan jakarta, masak iya tuan suamih yang lagi leyeh-leyeh melepas penat untuk menghadapi ganasnya jalanan jakarta lagi?

Moga-moga sih kalau tuan suamih udah tugas belajar ntar jadi punya banyak waktu luang buat jalan-jalan. Minimal ke Kebun Raya Bogor deh. Sama dufan. Sama kepulauan seribu. Sama.. ah sudahlah, kebanyakan mau ntar malah ga ada yang terealisasi.

Jadi ngapain aja di rumah mel?

Kalau ga tidur ya ngegame seharian. Hehehe. Bisa betah tuh di rumah dari pagi sampai malam. Persamaan saya dan tuan suami lainnya adalah sama-sama suka ngegame. Tuan suami sukanya maen PES atau football manager. Dulu juga hobi ngedota, tapi sekarang udah ngga. Syukurlah, ngehemat kuota internet. Kalau saya sih suka game-game yang lebih simpel yang bergenre time management, finding object, role playing, gitu deh. Malah kadang kami sampe rebutan hape. Soalnya kan saya ga pake smart phone sementara ipod saya suka ngehang kalau dipake ngegame yang agak berat.

Kalau kamu, suka jalan-jalan ga? Atau anak rumahan juga kayak kami?

Iklan