Udah hamil Belum?

Lebaran kemarin alhamdulillah bisa mudik ke Jember dan Jogja sekaligus. Tuan suami lagi ngabisin sisa cutinya sebelum hangus ditinggal tugas belajar. Dan tentu saja pertanyaan tentang momongan hampir selalu kami dengar tiap bersilaturahmi ke rumah kerabat. Saya dan tuan suami sih jawabnya nyantai-nyantai aja. “Belum, doakan saja.” “Belum, kami masih nyantai kok.” “Belum dikasih sama Allah” menjadi jawaban standar kami.

Ya, kami memang masih menikmati masa-masa berdua. Tapi adakalanya, kalau saya lagi sensi, ada yang nyelekit di hati tiap mendengar pertanyaan itu. Apalagi kalau dilanjutkan dengan pertanyaan apakah kami sengaja menunda momongan. Kemudian menasihati tidak baik menunda, kalau KB ntar malah susah punya anak, dll, dsb.

Saya paham nasihat-nasihat itu untuk kebaikan kami. Tapi mendengarnya berulang-ulang kali, kadang nyeri juga.

Kami tidak dengan sengaja menunda hamil.

tapi juga tidak memprogram agar cepat hamil. Masih menikmati masa pacaran. Tapi kalau Tuhan memberi rizki tentu akan kami terima dengan senang hati.

Walau kalau boleh jujur. Perasaan ingin segera menjadi ibu semakin sering hadir di hati saya. Apalagi kalau melihat anak-anak teman yang lucu-lucu. Bahkan saya sudah sampai di tahap bertanya-tanya “kok belum hamil-hamil juga?”

Saya rasa itu adalah pertanda, mungkin memang sudah saatnya saya berikhtiar lebih. Mungkin memang sudah waktunya untuk menjemput rizki itu, tidak sekedar menunggu. Lagipula, dulu, di awal menikah saya sempat membuat planning, kalau 2 tahun belum juga punya anak, saya akan ke dokter, program hamil. Dan ulang tahun pernikahan kami tinggal 10 hari lagi.

Jadi sekarang saya sering browsing tentang jadwal praktik dokter kandungan di sekitar tempat tinggal saya serta informasi tentang program hamil. Walau kalau dipikir-pikir lagi, saya sebenarnya masih nyantai dan tidak ingin buru-buru hamil asal tidak mendengar pertanyaan-pertanyaan itu. Malah kadang saya bertanya-tanya, benarkah saya ingin hamil? atau sekedar memberi jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu?

Entahlah. Mungkin sebaiknya niat ke dokternya lebih ke periksa kesehatan. Toh terlepas dari program hamil atau tidak, yang memberikan rizki itu adalah Allah. Dokter hanyalah perantara pertolongan Allah. Dan saya yakin Allah akan memberikan keturunan di saat yang paling tepat bagi saya dan tuan suami. Yang bisa saya lakukan hanyalah memastikan bahwa kami berdua sehat dan tidak ada yang menjadi penghalang bagi kehadiran hadiah istimewa tersebut.

Ya, saya rasa lebih baik begitu. Bismillahirrohmanirrohim.

NB: Walau idul fitri telah lama berlalu, semoga belum terlambat untuk mengucapkan mohon maaf lahir batin, semoga amal ibadah kita diterima oleh Allah.

32 pemikiran pada “Udah hamil Belum?

  1. Lahir batin juga ya mbak😀
    saya juga sempet rada sakit hati kemarin, terus2an di berondong pertanyaan gitu, apalagi orang2 tua, nasehati jangan nunda2, ya kan anak itu rejeki pemberian dari Allah ya mbak, kalo memang belum dikasih mau usaha sekuat apa juga belum dikasih, tapi ttep slalu berusaha juga😀

  2. Mohon maaf lahir bathin juga mba ..
    Biasa itu mba, banyak pertanyaan hihihihi … dan di tanya2 mulu.
    sudah nikah, di tanya sudah hamil belum ? nanti sudah punya anak 1, di tanya kapan nambah lagi ? teruuuusss aja akan di tanya hihihi …😀
    Seomoga cepat dapat momongan yaa mba, sabar aja… seperti saya yang sabar menanti pangeran datang xixixi ..

  3. Sama banget kasusanya sama Saya.. Saya udah hampir 5 tahun menikah..Semoga saja lebaran tahun depan kita sudah dianugerahi buah hati ya dek…semangat terus..Saya pernah berada di posisi kamu, tapi sekarang hanya bisa berserah, berdamai dengan diri sendiri, Saya insya Allah sudah kebal hehehe..sekali lagi semangat yaa🙂

  4. Dan saya yakin Allah akan memberikan keturunan di saat yang paling tepat bagi saya dan tuan suami. << Gud Amel🙂

    Dibawa santai aja ya Bu, jauhi stres, banyak olahraga🙂

    Semangat Amel🙂

    • Banyak olahraganya itu yang susah dijalanin mbak *lirik lemak di perut*
      Mbak icut kalau dah lairan kabar2 ya😀 moga lancar lairannya sehat terus mbak icut dan dedeknya

  5. “Dan saya yakin Allah akan memberikan keturunan di saat yang paling tepat bagi saya dan tuan suami.”
    Setuju banget Mel. Emang cuman Allah yang tahu kapan saat yang tepat bagi hamba-Nya. Akupun udah ngerasain hal itu. Sabar ya sayang..
    Insya Allah semua akan tepat pada waktu-Nya. Yang penting Amel dan suami jaga kesehatan terus, ikhtiar, dan tawakal sama Allah.
    Anin bantu doain aja yaaa.. *peluk Amel*

    Maaf lahir batin Amel dan suami.. Sampai jumpa di Jurangmangu.. :*

  6. Maaf lahir dan batin ya mel….

    Masih banyak pertanyaan lain setelah itu. Tapi gapapa artinya mereka peduli. Semoga segera hadir ya….usaha sudah, berdoa jangan lupa. Semangat.

      • haihai.. komen di sini ah.. sekalian nyapa mba pungky.. hihii.. udah lama nih ga baca blog orang.. dan dua blog pertama yang saya cari setelah sekian lama ga ngeblog ya pagi2 buta sama catatan mama hanif.. hihi..

        btw santai aja saayy.. aku dulu sebelum hamil anak pertama kosongnya sampe 3.5 tahun koq.. awalnya emang belum pengen hamil, tapi pas pengen koq ya susah juga ternyata.. sampe mikir koq yg belom nikah kaya yang gampang gitu.. hehe.. nikmati aja prosesnya dan berdoa.. semua hanya titipan.. tetap semangat yaa…

        • iya mbk. sekarang udah makin lihai menghadapi pertanyaan2 itu, menikmati dulu masa2 berdua sambil terus berdoa dan berusaha.

          terima kasih sudah mampir, maaf blognya berdebu jarang disinggahi

  7. tulisannya amel mewakili isi hati deh hehehe. tapi ga perlu sakit hati mel, anggap aja itu doa mereka buat kita🙂 semangaaat *kisskiss

    • hehe.. iya ti.. Itu cuma kalau lagi sensi aja, soalnya kadang ada yang nanyanya dengan nada judes dan nyinyir gitu deh😀
      Kalau pas ga sensi sih udah kebal😀

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s