Kelahi

Postingan ini sangat ga penting dan mengandung kekerasan di dalamnya, sebaiknya ga perlu dibaca.

Saya dan tuan suami itu kadang suka berkelahi. Yang dimaksud berkelahi ini beda ama berantem ya. Kalau berantem kan karena ada masalah atau perbedaan pendapat, perang psikis, dan saya benci berantem, karena biasanya saya suka nangis2, sesuatu yang ingin saya lupakan selama-lamanya. Kalau berkelahi ya perang fisik.
Biasanya saya berkelahi ama tuan suami tanpa alasan yang jelas. Bisa karena geregetan, bisa diawali bercanda, bisa juga sekedar iseng. Seringnya sih saya yang memulai perkelahian, karena emang saya yang lebih usil jika dibandingkan dengan tuan suami. Tapi kadang kalau isengnya lagi kumat, bisa jadi tuan suami yang menyulut perkelahian lebih dulu.
Perkelahian yang kami lakukan ini ga berarti negatif, malah kalau lagi nginget2 saya suka senyum2 sendiri, kenangan indah bagi saya. Aneh ya. Ga tau deh kok saya aneh begini, hehe.
Biasanya kami memulai perkelahian dengan jurus gelitikan maut. Tuan suami paling lemah kalau menghadapi jurus ini, beliau gelian banget soalnya. Terus ntar berkembang dengan saling piting kaya pegulat dan pukul2 pake bantal, kadang keterusan saling bekep pake bantal. Kalau ada yang liat mungkin dikiranya kami mau saling bunuh beneran kali ya. Kalau udah terdesak,  dilanjutkan saling gigit, kadang gigitnya serius sampe bekas dikulit. Kalau udah bener geregetan, kami mulai ngeluarin jurus masing2. Saya biasanya pukul2 tuan suami. Kalau jurus andalan tuan suami adalah nyubit. Nyubitnya itu bukan yang nyubit kecil2, nyubitnya gede, kalau bahasa madura nyetol. Dan kalau tuan suami nyubit itu sakit banget, apalagi kan saya gendut (ngaku), jadi sasaran empuk deh. Kalau tuan suami mah dagingnya tipis, ga bisa bales dicubit. Kadang saya sampe nangis saking sakitnya dicubit lho, tapi tetep sambil ketawa-tawa dan berusaha membalas.
Perkelahian ini bisa belangsung lama, kayak tadi sampe hampir satu jam, sampe salah satunya kecapean.
Aneh ya kami. Masochist? Entah. Bagi saya itu salah satu momen paling bahagia. Saat di mana kita bisa melakukan apa pun tanpa takut yang lainnya marah. Aktivitas ini bener2 bisa ngilangin stres dan melampiaskan stres lho, tapi sebaiknya jangan dicoba di rumah.

Nb: ditulis sambil memandangi tuan suami yang sedang tidur. Pantes aja ya beliau ga gemuk-gemuk, keseringan saya aniaya kayaknya.

7 pemikiran pada “Kelahi

  1. ya kalo cuma berantem cubit-cubitan, pukul-pukulan bantal, itu kayaknya masih wajar, yang ngeri nih kalo udah berantem sama pasangan terus si salah satu pasangan mukul beneran wah itu mah udah cenderung sadist

  2. ketawa ajalah baca postingan ini. gak kebayang kalau kejadian di saya, istri saya pesilat soalnya. 😀
    salam kenal, mba. pertama mampir nih 🙂

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s