Pasti dicukupkan

Hai, udah lama banget ya saya ga nongol. Beberapa minggu bulan terakhir emang males banget log in ke wordpress. Bewe pun cuma sebatas diam-diam baca aja (silent reader maksudnya), jaraaaang banget ninggalin jejak. Malam ini sebenernya juga males buat nulis, tapi tadi habis baca tulisannya Baginda Ratu yang ini. Emang deh tulisan senior yang satu ini sering banget nampar saya, pipi kanan-pipi kiri lagi.

Perihal cukup (dan) ga cukup yang dibahas BagindaRatu ini juga sering banget seliweran di kehidupan saya. Nih ya, saya dan suami sama-sama kerja, di kementerian yang kata orang pegawainya paling makmur (masa sih?), belum punya anak. Nah, harusnya kami udah bisa nabung, investasi sana-sini dong. Ga juga. Suami sih masih bisa rajin nabung tiap bulan, malah sebelum beli rumah (yap, alhamdulillah kami udah beli rumah walau kredit) tabungan suami cukup fantastis menurut saya. Kalau saya, sama sekali ga bisa nabung, paling nyisa 1-2 juta aja di rekening, ga pernah sampe 8 digit. Bukan karena saya doyan jajan atau apa, tapi karena saya ada tanggungan lain, belum lagi beberapa bulan terakhir banyak banget pengeluaran tak terduga, jadi rekening makin tipis aja isinya.

Biasanya sih saya nyantai aja, alhamdulillah kalau pingin sesuatu masih bisa kesampaian dibeli. Nah, tapi semua berubah ketika kemarin kami beli rumah. Beli rumah ini sendiri sebenarnya di luar rencana. Waktu itu suami habis DL (sekalian pulang kampung) ke Jogja, terus pulang-pulang bilang mau beli rumah. Rumahnya sih biasa aja ya, tapi emang di bawah harga pasar karena yang punya lagi butuh banget duit. Setelah berbagai pertimbangan, akhirnya kami sepakat beli, investasi. Tau sendiri kan ya harga tanah dan rumah terus aja meroket, ditunda-tunda terus ntar malah ga beli-beli. Toh kalaupun ntar dijual lagi itung-itungannya, insyaAllah, kami tetap untung. Bisa lah buat batu loncatan beli rumah di Jakarta.

Nah, KPRnya kan cuma 70%. Sisanya kami masih ngutang, janji mau dilunasi tengah tahun nanti, pas rumahnya selesai dikontrakin.  Tabungan suami dah buat uang muka ama biaya-biaya jual-beli dan sertifikat, nyisa dikit. Masih nyantai sih, lima bulan ke depan kami dah bertekad buat berhemat, potong sana-potong sini, batalin beberapa rencana yang belum terlalu mendesak. Oke, perencanaannya dah matang, semoga eksekusinya lancar.

Udah? Selesai? Eit, ini baru pembuka (padahal dah sepanjang jalan kenangan). Baca lebih lanjut

Iklan