Kapan Hamil?

Wis oleh bati durung? Wis nyelengin belum? Udah isi?

Wah jangan tanya deh berapa kali kami dapat pertanyaan menjurus semacam itu selama liburan kemarin, baik dari pihak keluarga tuan suami ataupun saya. Apalagi kan emang dulu kami nikahnya abis lebaran, jadi ya udah setahun deh kami nikahnya, Alhamdulillah. Apalagi sepupu-sepupu saya yang nikahnya setelah saya dah pada hamil. Untung aja saya emang lebih muda, jadi masih dimaklumi. Cuma emang nyadar sih kalau orang tua dah mulai pada pengen nimang cucu. Ga nuntut, tapi sering banget obrolan tentang cucu muncul ke permukaan.

Kami emang sejak awal menikah sepakat untuk take it easy dulu, ga menunda tapi juga ga ngoyo untuk mendapatkan. Kami yakin Allah akan ngasih kami keturunan di saat yang paling tepat. Sempat sih saya kepikiran buat ikut program, tapi lebih karena ngiri ama pada temen-temen yang pada hamil. Biasalah wanita. Apalagi kan katanya mumpung kuliah, punya banyak waktu ngurus anak. Sempat tuh saya jadi bete dan nangis-nangis begitu dapat lagi-dapat lagi. Sementara temen-temen yang lain pada susul menyusul hamilnya.

Tapi akhirnya, pas puasa kemarin saya nyadar kalau punya anak itu bukan balapan, bukan buat cepet-cepetan. Emang kalau beneran hamil saya siap? Sekarang aja urusan rumah tangga masih sering keteteran. Belum lagi ternyata kuliah D4 itu ga sesantai yang saya pikir, tugasnya seabrek-abrek, terus habis melahirkan paling Cuma bisa ambil jatah 1-2 minggu, kecuali kalau mau cuti kuliah setahun. Kalau kerja kan bisa cuti melahirkan 3 bulan, bisa bener fokus ngurusin anak dulu sambil cari solusi ntar selama kerja siapa yang jaga si anak. Tiap kondisi ada plus-minusnya sendiri, dan saya yakin Allah tahu mana yang terbaik buat kami.

Belum lagi saya jadi kepikiran bahwa kami belum mempunyai kartu keluarga. Masih bingung prosesnya, terus mau bikin kartu keluarga di jember atau jogja. Pinginnya sih di Jakarta karena kan emang kami tinggalnya di Jakarta, tapi pake alamat siapa? Soalnya kemarin juga habis denger cerita tentang anak temen saya yang ga bisa dapat akta kelahiran karena orang tuanya belum ngurus kartu keluarga. Jadi pingin beresin urusan administrasi dulu baru punya anak. Tapi kapan sempatnya ya? kan ga bisa sering pulang kampung, terus mesti ngurus mutasi KTP salah satu dari kami terlebih dulu (yang dari cerita pengalaman temen saya prosesnya lumayan panjang). Ada yang bisa share prosesnya ga? Terutama yang kasusnya sama kayak saya, suami-istri berasal dari kota berbeda, sama-sama merantau demi mengais rezeki, dan belum punya rumah sendiri di tempat perantauan.

Back to topic, beberapa kali saya malah disangka udah hamidun gara2 emang tambah gendut, terutama di bagian perut. Yah saya sih cuma senyum-senyum ngaminin aja deh. Walau kadang juga penasaran sih yang tanya emang perhatian or sekedar basa-basi. Tapi udahlah yah, positif thinking aja deh. Untungnya saya “sadar”nya sebelum mudik, jadi ga perlu pake drama menghadapi pertanyaan2 itu. saya percaya semuanya udah diatur ama Allah SWT. lagian sekarang saya bener-bener sedang menikmati pacaran berdua ama suami. It’s really amazing. Saya udah ga pake muring-muring lagi ketika dapat, kan udah kodrat, lagipula itu nikmat berarti masih ada waktu untuk mengunjungi tempat-tempat yang belum dikunjungi, merealisasikan rencana-rencana yang telah dibuat, dan mencoba berbagai teknik yang belum dipraktikan.

Jadi kapan punya anak? Kalau Allah sudah berkehendak. 😀

48 pemikiran pada “Kapan Hamil?

  1. Haaaiii mellll.. santai aja sik yak kalau belum hamil. hamil itu pasti Allah ngasih pas kita waktunya tepat yang biasanya kita sadar pas udah dijalani 🙂

  2. Ameeeeeeeeeeelllll…

    mo urun pengalaman pindah kependudukan ajahhh
    minta surat pindah cepet kok mel, kan cuma ke pak kades dowank, terlebih lagi si pak kades masih tetangga sebelah jadinya sehari udah jadi, kalo masih di desa insyaAllah cepet kok say, gak kaya kalow di jakarta 😕

    trus pengalaman ngurusin KK+KTP baru di Jakarta coret (tangsel maksudnyah) waktu itu misua ijin dari kantor trus ke kantor kelurahan nanya-nanya kelengkapan berkas, trus bayar berapa yak, 70ribuan kalo ga salah, udah jadi KTP+KK, meskipun sempat diwarnai salah nama si adek sih. Karena waktu itu misua udah males ngambil ke kantor kelurahan, jadinya mintol sama staf sana utk nganter ke rumah, trus kami kasih 50rebu deh, soalnya salahnya sampe 2 kali 😦

    udah bgitu ajah pengalamannyaaaa…

  3. Haii Ameel, udah pernah ngomen di sini belum ya? Maklum, baru jadi followernya Amel beberapa waktu yll, hehehe 😀
    Cerita kita hampir mirip, Aku dan suami beda daerah dan tinggal di Jakarta. Kira2, udah setahunan lebih deh, kami jg mengalami ngurus ini itu. Urutannya:
    1. Mutasi KTP suami. Jadi KTP suami disamain sama KTPku, jadi satu kota. Ini prosesnya banyak banget dibantuin sama bapak-ibu kami berdua. Pake surat pengantar dr kecamatan, KTP asli dikirim (kalo ga salah), trs surat pengantarnya dikasih ke tempat KTP baru, dst dst (lupa. maaf yaaa)
    2. Setelah satu daerah, kami bikin KK sendiri. Kalo nggak salah momennya pas anak kami lahir, jadi dia langsung dimasukkan ke KK kami. Lalu habis itu dia juga bikin akte kelahiran (kebetulan punya sodara yang bisa dititipin buat ngurus2in akte ini)
    3. Oiya, karena udah pake KTP elektronik, kami jg udah rekam sidik jari dan foto. Kalo KTP elektronikku udah jadi dari beberapa bulan yll, suami belum.

    Proses administratif yang kek gini emang bikin pusiiing apalagi kita kan tinggalnya di Jkt jd susah mo bolak-baliknya. Tapi, emang berguna bgt, apalagi kalau mau proses KPR ya, harus ada KKnya. Kami aja sampe skg belum bisa dibilang selese krn KTP masih KTP daerah, dan KK jg di sana, pinginnya pindah ke rumah sekarang, tapi mungkin belum mau mengurus dlm waktu dekat 😀

    Aduuh, komen ini panjang banget yaa? Hehehehe.. semoga ga tambah bikin bingung ya. Dan semoga diberi kesabaran dalam menanti kehamilan 🙂

  4. jadi kapan hamil mel? huahahaha

    yah orang nanya gitu mungkin karena basa basi aja atau mau memulai percakapan aja ya… jangan dibawa sebel… 🙂

  5. amiiin kalo sudah tenang. Hehehehe. Dan amiiin, semoga mendapatkannya di waktu paling bagus. Semua indah pada waktuNya ya Mel.
    jadi sudah mempraktekkan teknik apa saja? *pertanyaan yang lebih gak penting lagi dan kemudian langsung di block* Hehehe. Peace. Becandaaa.. 😀

  6. haha, itu kalimat terakhir udah pasti yang paling TOP, Mel. Iya, kalau Allah sudah berkehendak. Santai ajaaaaa, kalo ada yg nanya anggap sebagai tanda perhatian dan sayang. Betul?
    Yang penting jangan lupa bikinnya yang cemangudh ya, kakaaakkk…! :mrgreen:

  7. senasib,,heheheh,,kalau saya sudah 3 tahun lebih..pernah mengalami masa2 stress krn pertanyaan yg sama,,tp sekarang saya sudah kebal,,biarkan lah sedikasihnya saja..terus berfikir positif kpd Allah dan berdamai dengan diri sendiri, dan itu juga yg saya lakukan sekarang,,semangat yaa..semoga kita secepatnya dikasih kepercayaan untuk menjadi orang tua yaa 🙂

  8. I feel you Mel… mana aku nikahnya kan lebih lama. hihihi..
    tapi ya sudahlah yang penting KEEP CALM AND TRY HARDER. hahahahaha…

  9. Iya Mel, kehamilan memang harus dipikirkan juga ya. Nggak asal hamil karena “balapan” aja kan 😀 . *sok tau ceritanya : *

  10. Jadi kapan punya anak? Kalau Allah sudah berkehendak. 😀 —> betuuul… hahaha..
    Sementara nunggu, mending dinikmatin dulu aja ya Mel waktu yang dikasih buat berduaan ini. Ya ga?

  11. yang penting kamu gak terbebani Mel…. jadi anggap aja emang basa-basi kan….
    ya namanya juga ada yang ngatur ya, bukan sekedar sekarang kita mampu trus bisa beli gitu….

  12. Pengalaman, hamil ? jangan stress mbak, D4 sekarang mungkin beda dengan D4 jaman Ane dulum tapi insya Alloh lebih baik kok..dan kalau tugas-tugas, Ane tidak heran, jujur, masa masa D4 dengan segala kerepotannya tidak kalah dengan yang menempuh pendidikan S2, jujur mbak, jadi itung itung latihan kalau esok hari mengambil S2 tidak akan sebegitu kaget.
    Pengalaman berikutnya soal domisili, Ane selama 14 tahun semenjak lulus STAN sampai sekarang di Malang, Ane berdomisili di Pondok Aren, dan KTP serta KK untuk sekeluarga tetep berstatus WNY (Warga Negara Yogyakarta) maksudnya Sleman 🙂 dan selama itu Ane hanya berbekal surat keterangan domisili sementara yang dikeluarkan oleh RT setempat, tapi Ane tetap bisa mengurus akte kelahiran untuk 3 bidadari kecil…dan semua berkelahiran Tangerang Selatan, oiya tiga putri Ane semua lahir di RS Sari Asih Ciledug, 45 menit dari kampus. Baiklah…sukses untuk semuanya dan semoga tidak pusing lagi…Semangat….

  13. Ada yang usia makin bertambah, namun jodoh tak kunjung tiba;
    Ada yang sdh menikah bertahun-tahun, namun tak jua dikaruniai momongan;
    Semuanya adalah UJIAN,
    Semoga kita semua dikaruniai KESABARAN dan juga RASA SYUKUR
    (copy paste)

  14. salam kenal, Insya Allah, itu ujian dari Allah. memang untuk mendapatkan momongan itu ada yang cepat dan ada yang lama. kita hanya bisa berdoa dan berusaha

  15. InsyaAllaah di saat terbaik dek, semangat yaaa, yang penting terus ikhtiar dan tak putus doa 😀
    *dulu mba juga ngalamin hal yang sama, dan ternyata temen-temen blogger mba beberapa juga mengalami hal seperti ini, so mari kita nikmati semua prosesnya 🙂 *

  16. iyaa mel, kapaaan? (kebanyang tampang junior yg makin manyun gara2 baca komen senior yg sok-sok-an)

    bukan soal kalah menang mel, bener banget. Semua atas ijin Allah.
    Tapi jika sy boleh berharap, seusia kamu dah punya anak…gol msh gol 2, terus nambah lagi, lagi syukur2 msh di gol 2 juga…
    masih jadi staf biasa….bisa punya waktu lebih banyak buat anak 🙂 tanpa ada beban jabatan.
    Temen2 yg dulu d3 langsung nikah, sekarang anaknya dah pd SMP sepertinya, dan mamahnya mulai melenggang di gol 3 b senior 😉
    hehehe….sekedar sharing wae iki yo nduk….
    tau sendiri to, eselon 4 di tempat kita tuh kek apa beban kerjanya 🙂

    Salam senior :p

      • soalnya pas D3 dulu, senior D4 itu kok kayaknya dolan tok, nyante gitu mbak.. ternyata semua hanya ilusi hahaha

        rumah sampeyan di mana mbak? wis hampir setengah tahun ndek jakarta coret durung dolan2 ki.. bahkan ke tempat bunda mahes yang sepelemparan batu saja belum juga
        #juniorsoksibuk

    • iya mbak, aku pinginnya juga gitu..
      tapi berhubung belum dikasih ya sudahlah. berarti belum waktunya..
      makasih mbak dukungannya 😀

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s