Pentung 2013

Reviewnya telat banget, padahal Pentas Tunggal 2013 (Pentung 2013) ini sendiri udah diselenggarakan 28 April 2013 kemarin. Berarti udah 2 minggu yang lalu ya? Sampe saya sendiri pun agak lupa ama detailnya. Yah berhubung udah janji ama para junior buat nulisin reviewnya di blog, jadi yuk mari sebelum makin sibuk dan males saya sok-sokan jadi kritikus.

Sebelum cuap-cuap panjang saya mau jelasin dulu apasih Pentas Tunggal itu? Pentas Tunggal adalah event tahunan dari Teater Alir STAN. Nah untuk Pentung 2011 udah saya bikin reviewnya di sini. Yang 2012, berhubung saya ada di baubau dan tiket ke jakarta mahal, saya ga bisa ikutan nonton. Alhamdulillah tahun ini dah balik ke kampus tercinta lagi.

Saya bangga banget karena pas yang nonton Pentung 2013 ini rame banget, padahal malem lho acaranya. Salut deh. Kalau pas jaman saya dulu mah acara siang-siang ga pernah sampe penuh gitu. Karena agak telat datangnya, ga bisa dapat tempat duduk paling depan deh. Tapi yah, acaranya sempet telat mulainya sih, sayang banget. Jadinya selesainya pun ngaret, udah keburu malem, ga bisa ikutan ngumpul-ngumpul cantik setelah acara deh.

Untungnya,panggung ditutup kain, jadi penonton ga perlu liat grusa-grusunya panitia nyiapin setting panggungnya. Jadi pas pementasan dimulai penonton tetepΒ surprise.Β Suka juga ama setting panggungnya. Walaupun minimalis tapi cocok ama ceritanya. Walaupun sih saya sempet deg-degan pas adegan tidur takut tempat tidurnya tiba-tiba rubuh gitu.

Happening Art

Acara di buka ama happening art. Lumayan oke sih, tapi kok kesannya kurang latihan ya? Hayo latihan berapa lama buat happening artnya itu adek-adek? Kesannya terlalu buru-buru dan ada beberapa bagian monolog yang terlalu panjang dan belibet. Plus sepertinya ajeng kurang nyaman ama kostumnya.

Pembukaannya oke. Tapi entah kenapa tengah-tengah mulai hilang konsentrasi. Lupa naskah? Atau efek karena sempat berdiri sebelum bagian monolognya mulai?

Endingnya pun kurang nendang, tapi boleh lah buat opening.

Bersama Wajah Setan

sumber: mediacenterstan.com

Pas pertama baca naskahnya, sempet kaget juga sih dengan lakon yang dipilih karena ada beberapa dialog plus-plusnya. Salut deh dengan keberaniannya.

Setting panggung oke. Pencahayaan oke. Mungkin karena malam jadi pas lampu dimatikan it was (almost) totally black out. Membantu banget pas perpindahan babak, jadi aktivitas panitia buat menyiapkan sett selanjutnya tidak tertangkap mata penonton, (kecuali kalau ada penonton yang punya kekuatan super). Yang saya suka banget itu make upnya, terutama make up para setannya. Itu keren banget. Sebagai senior saya pingin belajar bikin make up macam begitu. Ciyusan.

Untuk pementasannya sendiri cukup oke. Berhubung saya ga apal ama semua pemainnya, jadi saya review sesuai perannya aja ya. (salah sendiri mel pulang duluan ga sempat kenalan!). Mungkin lain kali dikasih sinopsis pementasannya ya.

  • Ririwa: Muka serem eh maksudnya Make up oke. Suara cetar menggelegar, intonasi oke, pelafalan juga oke. Cocoklah sebagai narator, karena penting banget sebagai seorang narator untuk jelas menceritakan jalur ceritanya ke penonton.
  • Pocong+Jasman: no komen pas jadi pocong ya, adegannya kan cuma loncat-loncat, hehehe. Pas jadi Jasman pun sebenernya bingung mau komen, dikit banget soalnya. Tapi pas aksi buka kacamata itu kocak abis karena matanya masih pake make up pocong.
  • Kasih: Aktingnya oke, lumayan stabil. Walaupun ada beberapa bagian yang suaranya ga kedengeran, mungkin karena kebanyakan teriak-teriak :P. Salut juga dengan persediaan kostumnya yang macam-macam. Sayang kelupaan ngitung berapa kali ganti kostum.
  • Mujib: Hem, cukup okelah. Sayang kadang-kadang suaranya ketutupan suara pemain lain, dan sempat di beberapa adegan mukanya blank gitu.
  • Dumaram pria+wanita: Make upnya juara! Itu pake apa make upnya? *malah tanya*. Suka pas adegan nyanyi-nyanyi di awal. Dan kalian berdua lebih enjoy berperan jadi dumaram daripada pas happening art
  • Pak busro+Bu busro: Akting oke, cuma pas adegan berantem ama kasih, bu busro kurang hits berantemnya. Mestinya kan kalau emak-emak itu saling cakar, bukan saling tonjok. Ah iya, sekalian ngasih kritik ama yang laen. Adegan berantemnya kurang serius ah, kayak berantem-beranteman.
  • Aseng: Eh namanya aseng bukan sih? Lumayan lah. Tapi kalau menurut saya sih akting kurang maksimal, kayaknya terlalu fokus ngapalin dialog biar logat cinanya dapat. Dan emang sependengaran saya sih ga ada yang salah dialognya.
  • Togar: Pas cerita dilemparin batu ama hantu kok menurut saya kurang heboh ya?
  • Vijay: lumayan. Karena di naskah dialognya absurd jadi wajar juga kalau kesannya absurd ya? hehehhe. πŸ˜€
  • Abah Jabar: Menurut saya yang paling stabil itu aktingnya abah jabar. Kebetulan juga banyak hal yang bisa dieksplorasi dalam karakter abah jabar ini, jadi pemerannya pun punya banyak kesempatan buat improvisasi.
  • Ayum: Akting oke. Pas akting nangis oke banget. Tapi pas yang nyanyi suaranya terlalu lirih
  • Nurani kecil: Walau jatahnya dikit tapi berkesan banget ama aktingnya. Masuk-masuk langsung bikin onar, tapi begitulah seharusnya. Total. Bener-bener bikin penonton pingin jewer kupingnya.
  • Bendi: Well banyak dialog yang lupa sepertinya, dan keliatan kalau grogi banget.
  • Nurani dewasa: keren. Akting nyolotnya, soknya dapet banget. Walau pas bentak-bentak bi ayum agak lebay, tapi gapapa. Teater itu emang harusnya lebay. hehehe.
  • Hansip: eh? ada hansipnya ya?

Yak begitulah, maafkan kalau ada kata-kata yang menyakiti. Semua ini murni pendapat saya pribadi yang kalau disuruh akting belum tentu sekeren kalian semua. Sebagai senior saya salut banget ama pentas tunggal kali ini, terutama make up. Siapa make up artisnya?

Maaf juga ya ga bisa ikut ngumpul dan ngasih selamat satu-satu seusai acara, padahal jujur pingin kenalan ama kalian satu-persatu. Sukses ya buat ke depannya,. Semoga ini bukan pentung terakhir.

38 pemikiran pada “Pentung 2013

  1. ada versi rekaman nih biar bisa diliat ma yang masih merantau? hehehe…

    hmmm dulu sewaktu di kampus keknya nonton alir bentar doang, soale yo itu malem2 sih acaranya… kan jaman dulu saya anak baik2 ahahaha

  2. Waktu kuliah dulu suka nonton gini. SEtelah kembali ke masyarakat dan jauh dari kampus, mungkin kalo ada pentung akan menikmatinya dengan antusias.

  3. saya yg jadi aseng kakak (mc ultah + vampire china juga).. makasih reviewnya.. hehehe jadi malu.. saya anak baru di teater alir, baru belajar akting juga, mohon maaf kalo banyak kurangnya πŸ™‚
    nyesel gk masuk alir dari dulu, (pengen nampil lagi hahaha) semoga aja ini bukan pentung terakhir πŸ™‚

  4. seru kayaknya mel, tapi akan lebih seru kalo ada rekaman sama foto2nya biar ga penasaran yang ngebaca blog mu mel,, hahaha

    mel, kalo ada acara Tarnus STAN diliput juga,… pengen lihat juga sebenernya, tapi…

  5. Kegiatan Teater … saya rasa sangat bagus untuk mengusir kejenuhan selama kuliah …

    (ini anak-anak kampus yang di Bintaro ya Mel ?)

    Salam saya

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s