Bukan Keluhan

Saya pikir akan banyak senggang waktu untuk saya manfaatkan dengan mengurus blog ini, atau mulai merangkai imajinasi menjadi sebuah fiksi lagi, atau malah mulai mewujudkan banyaknya rencana yang sudah saya buat. Ternyata perlu usaha lebih keras untuk mengatur waktu, antara kuliah, mengurus rumah, dan istirahat.

Hari ini hari pertama kuliah, saya yakinkan diri untuk bersepeda. Saya sudah berniat untuk menjadi mahasiswi yang lebih baik dari masa D3 dahulu, salah satunya untuk tidak terlambat kuliah lagi, jadi saya berangkat lebih awal. Terlalu awal. Tapi tidak apalah, bisa istirahat dulu.

Perjalanan dari kosan ke kampus dengan bersepeda sungguh melelahkan, penuh tanjakan. Malah rasanya lebih melelahkan dari berjalan kaki. Pulangnya, memang banyak turunan, tapi panas yang menyengat membuatnya tak kalah melelahkan.

Sampai rumah baju saya sudah basah oleh keringat, tungkai kaki rasanya lelah sekali. Langsung saja saya ndeprok di lantai depan kipas. Untung sebelum kuliah saya sudah masak, jadi tidak perlu klathak-kluthuk lagi di dapur menyiapkan makanan.

Sempat saya berniat mengeluh habis-habisan di blog tentang kosan yang jauh, Jakarta yang panas, gedung kelas yang ACnya serupa kipas angin, dan sebagainya, dan seterusnya. Namun kemudian saya teringat, masih lebih banyak hal yang dapat saya syukuri.

Lelah itu tentu tidak berarti dengan segala rahmat dan kemudahan yang telah Allah berikan kepada saya. Sampai sekarang pun saya masih takjub dengan jalan yang Allah berikan pada saya untuk dekat dengan suami, bahkan dengan bonus dapat kuliah lagi. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Allah sangat baik pada saya. Tiap pagi kami bisa memulai hari bersama, menyeduh kopi dan sereal bersama, menonton berita pagi sembari bersiap-siap. Sorenya saya selalu bahagia saat menyambut kepulangan suami, menceritakan segala yang saya lewati hari itu secara langsung, makan malam bersama, dan ada yang mengelus rambut saya sebelum tidur. Belum lagi tiap weekend yang kami lewati bersama, entah itu sekedar istirahat di rumah atau berjalan-jalan ke berbagai tempat.

Maka nikmat Tuhan yang mana yang bisa saya dustakan?

Saya tak boleh mengeluh. Toh belum tentu 2 tahun penuh saya harus bersepeda ke kampus. InsyaAllah kami akan mendapatkan kontrakan yang lebih dekat dan nyaman dari kosan yang sekarang. Semoga Allah memudahkan.

Dan tentu saja tak adil bagi yang lain jika saya mengeluh. Banyak teman saya yang masih belum bisa lanjut kuliah, entah karena terhambat birokrasi ataupun lokasi, atau mungkin memang masih belum ada rezeki. Banyak teman saya yang masih belum bisa tinggal seatap dengan suaminya, dipisahkan bentang jarak dan zona waktu, belum tentu sebulan sekali bertemu.

Kalau saya mengeluh, berarti saya tak menghargai mereka bukan? Karena saya pun pernah merasa tidak enak hati ketika membaca/mendengar teman saya yang mengeluh (hampir) tanpa henti padahal saya ingin sekali bertukar tempat dengannya.

Dan kini saya bingung hendak menutup tulisan ini dengan apa? Mungkin dengan doa saja ya. Semoga yang jauh dengan orang-orang tercinta segera didekatkan, semoga yang haus ilmu segera dibukakan jalan untuk kembali menuntut ilmu, dan semoga yang rindu rumah dilimpahkan rezeki untuk bisa sering pulang. Amin.

48 pemikiran pada “Bukan Keluhan

  1. hidup adalah perjuangan buanget yo, mbak Amel huhuhu… entah gimana pun fasenya, kerja, kuliah, dll… bagi yang masih ‘terpaksa’ kerja dulu padahal yo ngirone nek kuliah ki wis adem tentrem nyaman hohoho….

  2. hehehe…. ya gitu deh, untung langsung ingat untuk mensyukuri yang ada yah
    tapi manusia emang begitu sih🙂

    semangat selalu ya Mel, semoga tahun depan dapat kosan yg lebih dekat ke kampus deh🙂

  3. dan rere suka cara amel menutup tulisan,…. dengan doa…🙂

    Semoga yang jauh dengan orang-orang tercinta segera didekatkan (untuk bapak dan ibu)

  4. haduh haduh mel….kontrakannya neng ndi to?
    sejauh2nya daerah sana keknya kalau naik sepedah masih jauhan kita sepedahan pas waktu sd dulu deh…🙂

    setuju, ojo ngeluh…tak seneni kowe nek ngeluh, *langsung kebayang teman2 di bau-bau sanah*

    ikut meng-amini doamu mel,
    semoga Allah selalu membukakan pintu hati kepada orang2 yang ‘punya wewenang’ mengatur kebijakan mutasi, sehingga kita semua bisa tetap berdedikasi tinggi kepada negara dan bangsa ini mel.

    Salam senior :p

    • ponsaf mbak, cedhak masjid… lumayan lah..
      hooh ki, padahal pas SD ki sepedaan, dolan adoh2 ra keroso kesele, saiki kok yo sikil rasane meh mrotholi, padahal mek sak kilo ki..

      wahaha,untung ra sido ngeluh,, ra sido diseneni😛

      hooh mbak, nek cedhak keluarga kan penak, ra kepikiran mulih2 tok.. insyaAllah yo lebih tenang kerjone..

      salam junior mbak😀

    • hahah.. iya mbak,,
      begitu juga mbak noni, banyak lho yang pingin di rumah aja..
      semoga segera menemukan kegiatan yang menyenangkan ya mbak

  5. amiinn..🙂
    iya mell.. Bersyukur, jangan lupa. Kalau mau ngeluh, lihat nih aku disini masih sebagai pejuang skripsi yang kepengen segera melunasi hutang pada orang tua dan *lapkeringatdulu* menikah.😀

  6. Semangat ya melll.. memang menurut aku emang kita yg baru memulai kegiatan belum efektif dalam waktunya. tapi mudah2an bs segera lebih baik🙂

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s