Cerita Di Balik Noda

Ini bukan hendak membahas kumpulan cerpen karya fira basuki yang disponsori R*nso. Bukan juga mau bahas film pendek yang tayang tiap sabtu di G*obal TV, masih disponsori produsen detergen yang sama. Ini cuma sekedar curhatan saya yang masih belajar buat jadi istri sholeha kesayangan suami.

Mesti saya akui, saya itu ga pintar dalam hal rumah tangga. Nyapu, ngepel, beres-beres seadanya, kadang masih ada aja kotoran yang tertinggal dan mesti dibersihin lagi. Pun dalam hal nyuci-nyetrika, walaupun sejak hijrah ke jakarta 6 tahun lalu saya udah cuci baju sendiri, tapi tetep ga pinter-pinter dalam hal cuci-mencuci ini. Apalagi masak, masakan gosong, hambar, atau malah keasinan udah biasa. Beruntungnya saya dapat suami yang ga pernah nuntut istrinya buat bisa ini-itu. Beberes rumah bisa dikerjain bareng. Cuci ada laundry. Makan bisa beli. Kurang pengertian apa lagi coba suami saya?

Tapi tentu ga bisa selamanya begitu kan ya. Walau sering gagal, tapi saya ga menyerah buat belajar masak. Pingin dong ngerasain masakannya dipuji suami (sampai saat ini masakan saya yang pernah dipuji suami cuma nasi goreng). Saya pun berusaha untuk selesai beres-beres sebelum suami pulang. Kasihan kan kalau udah capek-capek kerja seharian terus pulang-pulang rumahnya berantakan.

Nah urusan mencuci ini kami memang masih menggunakan jasa laundry kiloan. Saya tetap mencuci, tapi pakaian yang ringan-ringan saja. Celana suami yang tebal-tebal, jeans, jaket dan sejenisnya tentu dikirim ke laundry. Alasannya kamar mandi kecil hingga kuran pewe buat mencuci banyak, tidak ada tempat menjemur, dan tentu saja saya yang malas kalau pakaiannya tebal-tebal begitu. Biasanya sih baju batik, pakaian warna gelap juga ikut kami kirim ke laundry, sekalian, kalau yang polos-polos ya saya usahakan cuci sendiri takut kelunturan.

Nah, kemarin seragam biru suami saya sengaja saya simpan untuk dicuci sendiri saja, takut kelunturan baju yang lain. Kemarin sore baru saya cuci, kucek-kucek, sikat krahnya, bilas, rendam Mol*o. Sudah saya bilang kan saya itu ga pinter nyuci. Nah pas giliran mau saya jemur baru deh keliatan ada noda item di saku kemejanya. Nah lo! Kayaknya sih noda bolpoin ini. Saya rendem lagi deh, bagian yang kena noda saya olesin detergen. Pas tadi pagi saya sikat lagi, nodanya masih bandel. Saya cerita ama suami, beliau bilang sih biarin aja kalau emang ga ilang. Saya manut. Terus saya rendam Mol*o lagi. Terus kelupaan.

Dan pas barusan mau saya jemur, lah nodanya kok malah pindah ke bagian punggung? Aaak, ini mah bukannya ngilangin noda malah bikin nodanya makin kemana-mana. Hiks, sedih rasanya, urusan nyuci kok ya ga becus. Saya tahu sih suami saya ga bakal marah. Palingan cengar-cengir sambil bilangΒ masih ada kemeja satunya. Tapi kan sebagai istri saya merasa bersalah.

Sekarang bajunya coba saya rendam lagi. Semoga minimal noda di bagian punggungnya mau ilang. Kalau ngga ya nanti sore saya mesti sungkem ama tuan suami. Hehehe. Maafkan istrimu ini ya kangmas..

*harap maklum, balada istri newbie yang ga bisa apa-apa*

Iklan

34 pemikiran pada “Cerita Di Balik Noda

    • bukan pindah sih sebenernya.. lebih tepatnya nempel di bagian lain..
      barusan udah dicuci lagi,yang di punggung dah ilang, yang di saku emang nasibnya ga bisa ilang kayakny.. hehhe

  1. cobain pake detergen cair mbak πŸ˜€
    di coba, kemarin aq juga gitu, tapi nggak ilang juga sih :p

  2. molto itu kan pelembut doing ya.. emangnya bias menghilangkan noda ya?
    kalo disini ada yang namanya shout. jadi kalo emang bajunya ada noda, disemprot shout dulu di bagian nodanya. biarkan 5 menit baru dikucek pake detergent dan air panas. oh iya, air panas itu help lho.

    tapi emang noda bolpen sih rasanya susah ya. kayaknya permanen itu. 😦

    • iya.. emang pelembut mas..
      habis nyuci emang biasa kurendem molto, kayaknya aku kelamaan ngerendem sampe nodanya luntur ke bagian lain

  3. Ketawa ketiwi sendiri membayangkan aksi kamu,,Mel. Sudah dapat solusinya? Sayangnya saya juga pengguna setia jasa laundry kiloan dan juga ga ahli soal pekerjaan RT apapun. Kalau dapat solusinya, posting ya.. (lumayan utk belajar biar besok ga terjebak kondisi yang kamu hadapi, hehehe)

  4. Waaaahhhh.. kalau aku nyuci pake mesin.. jd gak tahu deh ada noda atau gak.. gak diperhatiin juga >__<

  5. Mel, itu iklan R*n*o cair keknya bukan isapan jempol semata deh. Keknya rada manjur gitu buat ngilangin noda #bukan iklan loh
    Kaos kakiku yang butek setengah mampus aja jadi (agak) kinclong πŸ˜€

  6. Hehehee…
    Soal menghilangkan noda memang harus diserahkan pada ahlinya, kayak iklan itu lhoo…
    Tapi saya juga tak pinter mencuci baju…. yang ada malah habisin deterjen..

  7. hihiihi… πŸ˜€ moga ilang ya mel nodanya. Lain kali ati2 nyucinya kalo urusan noda2 gitu, kan repot juga kalo nodanya malah luntur kemana2. hehe
    wah saya kudu belajar nyuci ini. hihiihi. πŸ˜€

  8. Hadooh nyerah kl soal cuci baju mel…

    kami juga menyerahkan ke jasa laundry kiloan 😦

    kalau seragam anak-anak dan seragam kami sih pake mesin cuci sajah…dan hasilnya, tetep banyak noda….qiqiqi *kl ada yg protes tak suruh nyuci sendiri ajah*

    kata temen2 siih, ada yg bilang direndem pake pemutih, tp kl biru yaa, ga bisa ya?
    ada juga pake jeruk nipis (dooohhh hari gini, blogger nanya ke om google ajah kali ya mel)

    ke jurangmangu…ke jurangmangu…(inget lagu MPK…qiqii)
    salam ya mel buat dosen2nya (keknya banyak deh yg angkatan akuh, sebut sajah namaku mel… πŸ˜‰ )

    semangat ya mel…
    *kebayang garis2 lajur2 jurnal* (msh musim ga ya yg kek gituan?apa sdh pake kompi semua kali ya?

    • aah.. tar aku diapalin dosennya mbak, trus ditanya2in terus.. hehehhe
      kemarin aku ke kantor pusat lho mbak.. tapi ga papasan ama mbak devi.. heheh

  9. bajunya warna biru yah? kalo warna putih mah di sitrun ajah.
    eh tapi kalo biru bisa pale blau deh kyae. *eh, tapi ak gak yakin juga sik.* hehehehe πŸ˜€

  10. Tetap semangat ya mbak πŸ™‚
    beruntung banget punya suami yang pengertian πŸ˜€

    Jangan lupa mampir ke blog saya mbak πŸ˜€

  11. Kamu lucu sekali sih Mel..

    *puk-puk Mel karena tahu Mel lebih kecil dari saya umurnya.. πŸ˜€

    Kalau saya, emang nggak jago masak, daripada diprotes saya bebaskan suami saya memasak makanan kesukaannya (padahal sambil belajar bikin masakan enak dari dia, insting bumbunya lebih pas daripada saya *halagh* :mrgreen:).. *eh? πŸ˜€

    Tapi kalau beberes rumah dan cuci-cuci baju, saya lumayan bisa. πŸ˜€

    Sebelum dicuci, biasanya saya cek dulu bajunya. Jadi meminimalisir bagian mana yang nodanya lebih banyak, itu duluan yang dikucek. Sabun cuci baju cair menolong biasanya. Oles saja lalu biarkan dulu sebentar, ntar dikucek. Biasanya lumayan hilang. Kalau di sini ada sabun KTH. Sabun jaman dulu katanya. Bentuknya batangan. Itu ampuhnya sama kaya sabun cair, tapi lebih lembut di tangan (kulit saya sensitif). Jadi itu alat perang saya. Nanti kalau noda parahnya udah ilang, nyucinya kaya biasanya. πŸ™‚

    Seneng mampir ke sini. Saya jadi inget cerita saya sendiri.. πŸ˜€

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s