Kisah Sepatu

Sejak tahu akan berkuliah lagi, saya pingin banget beli sepatu keds atau canvas lagi. Yah yang casual gitu, buat dipake ke kampus. Soalnya sejak mulai kerja kan ke kantornya pake sepatu pantofel, atau kalau mau kece dikit pake sepatu flat dengan model unyu2 yang lagi ngetrend itu (walaupun sebenernya lebih sering pake sendal jepit). Tiap kali ngiler liat sepatu keds biasanya ga jadi beli karena pasti mikir mau dipake ngeceng di mana??

Kebetulan pula, sebelum tau kalau saya keterima D4, saya habis beli flat shoes karena pantofel kantor saya rusak, lagi sale di berrybenka, yang mana justru lebih murah dari official websitenya Wondershoe.

Itupun proses belinya pake mikir berbulan-bulan. Kalau ga salah inget, saya mulai buka websitenya wondershoe itu dari jaman sebelum nikah, dan langsung kesengsem sama sepatu di atas karena desainnya yang simple tapi cute. Tapi ga jadi-jadi belinya karena menurut saya 175 ribu untuk sebuah sepatu sesederhana itu mahal.. Saya itu irit banget kalau urusan penampilan (tapi bisa boros banget urusan buku ama makanan). Apalagi yaah, karena di sini juga ga ada tempat ngeceng dan pamer gitu, jadi ya males aja dandan cantik-cantik, hehehe.

Bahkan saat pantofel saya rusak pun, saya masih belum memutuskan untuk beli sepatu baru. Habisnya di kantor juga seringnya pake sandal jepit (jangan ditiru ya adek2!), pake sepatu kalau mau ke ruangan bos atau ada rapat atau ada acara resmi lainnya. Sampai akhirnya pas libur natal-tahun baru kemarin, tuan suami geleng-geleng ngeliat sepatu istrinya yang udah mangap sebelah, karena ga tega akhirnya dia perbaiki dengan model lem impor dari cina yang biasa dijual di lampu merah (padahal ngarepnya dibeliin baru :P).

Walau masih sering kepikiran ama si molly, saya masih ogah beli. Apalagi pantofel lama udah dilem-in ama tuan suamih. Alhamdulillah-nya, awal tahun kemarin dapat rezeki lebih, terus karena mau ada bimtek di Jakarta akhirnya saya memutuskan untuk beli sepatu baru. Ya secara pas bimtek kan ngumpul itu teman sejawat dari seluruh penjuru Indonesia, dan ibuk-ibuknya pasti pada tampil modis cantik-cantik gitu, masak saya pake sepatu buluk yang bekas lemnya di mana-mana (suami saya ga bakat jadi tukang sol ternyata).

Awalnya sih mau beli sepatu yang murmer aja gitu. Udah ngintip ke berbagai toko sepatu online. Agak takut juga sih beli sepatu online, karena baru pertama kalinya. Takutnya sih pas nyampe barangnya ga enak dipake, atau malah ukurannya ga pas. Eh tapi pas mampir ke berrybenka, sepatu molly made in wondershoe yang saya pingin dari dulu lagi diskon, dan ready stock. Masukin keranjang belanja. Transfer. Tar dikirimnya ke kantor tuan suami, diambil sebelum berangkat bimtek. Saking parnonya, saya sampe bolak-balik ambil penggaris buat ngukur panjang kaki. heheh. Butuh 5 bulan untuk memutuskan beli si molly ini.

Pas nyampe, ternyata warnanya ga segelap yang difoto, di foto kan nyerempet-nyerempet item, ternyata pas nyampe warnanya blue jeans gitu deh. Ya beginilah kalau beli barang online, warna di foto bisa beda banget ama aslinya. Tapi no problemo, karena sepatunya cantik kayak yang punyak. Jadi saya pun ga kalah modis lah ama bu-ibuk yang laen *kepedean*. Cuma sepatu model begini mah kurang oke buat dipake jalan kaki lama-lama.

Sepulang bimtek saya bawa sepatu itu ke baubau, niatnya pantofel yang lama mau dipensiunkan gitu deh. Eh keluar pengumuman STAN, sepatunya malah ga pernah saya pake ke kantor. Pas cuti bulan lalu, saya bawa lagi sepatu cantik itu ke Jakarta, biar pas pindahan ga banyak2 bawaannya. Kalau cuma 2 bulan, pantofel item masih bisa bertahan lah.

Awalnya sih tahun ini ga mau belanja sepatu lagi. Penghematan gitu ceritanya. Tapi kok ya bayangan jadi mahasiswi lagi membuat saya rindu sepatu keds tali-tali (padahal pas kecil paling alergi dah, gara-gara trauma pernah jatuh akibat ga sengaja nginjek talinya). Lagian kampu ama kosan kan lumayan jauh, kalau jalan kaki atau sepedaan pake si molly kayaknya ga nyaman ya. Mulai deh liat-liat model sepatu di internet. Tapi kok saya pinginnya converse yang asli ya? Entah kena tiup angin apa, tiba-tiba mentingin merk, pingin barang branded.

Liat harganya kok mahal-mahal ya buk ~menurut lo mel? Kalau mau murah beli yang KW aja sono!~. Terus malah nyasar ke websitenya DCShoes dan ternyata sepatu-sepatu ceweknya lebih oke (menurut saya sih) daripada converse. Ada sepatu biru turqoise yang sempet bikin saya kebayang-kebayang terus, tapi harganya 600 rebu dong. Bisa buat beli tiketΒ  PP Jakarta-Jember mah uang segitu. Tapi pingin. Tapi mahal.

Saya urungkan niat beli sepatu bermerk, ntar cari yang mirip-mirip aja deh di ITC. Saya like fanpagenya DCShoes di facebook, yah buat sekedar cucimata lah biar ditemlen isinya bukan cuma foto-foto hasil share tangan keberapa.

Sampai suatu hari, ada tulisan SALE Hingga 70% di temlen saya. Sayangnya internet kantor lagi lemot, ga bisa numpang klik link yang tersedia. Tapi berhubung saya udah ga sabar pingin ngecek sepatu yang katanya lagi diSALE, saya bukalah dcshoessale.co.id dari hape nokia C2-01 milik saya. Sepatu ceweknya ga terlalu banyak yang didiskon, tapiiiiii sepatu yang saya taksir ada di situ, cuma warnanya ga turqoise.Β  Dan diskonnya 50% saudara-saudara. 50% + free ongkos kirim! Butuh hitungan menit aja untuk beli sepatu ini, tergiur embel2 diskon 50%. πŸ˜›

Tapi emang setelah dipikir-pikir warna turqoise terlalu ngejreng buat dipake ke kampus hitam-putih kayak STAN (FYI seragam kuliahnya harus bawahan gelap, atasan polos cerah. Eh kalau D4 ga tau ding, mungkin boleh agak bergaris-garis). Wong dulu tali sepatu saya yang ijo stabilo aja sukses mencuri perhatian, tali sepatunya doang lo yang ijo stabilo, sepatunya item-putih dengan sedikit aksen ijo.

Pilihannya abu-abu dan ungu gelap. Berhubung saya dah punya sepatu keds abu-abu-putih merk ANDO dengan harga 100rebu (hasil diskonan di matahari), saya putuskan untuk beli yang ungu gelap aja. Lagian kalau yang abu-abu muda kayaknya bakal cepat kotor, hehehe. Kalau gelap-gelap kan kotornya ga kentara.

Kok ga pake sepatu keds abu-abu yang lama aja mel? Sepatunya ada di Jember, dan kurang nyaman di kaki, padahal dulu pas beli udah dicoba lho..

Ga sabar nunggu pulang ke rumah, saya pesen sepatunya pake hape aja. Untung ngisi formnya gampang, ga pake atribut-atribut canggih macam capctha yang pastinya ga bisa muncul di hape saya. Sampe rumah saya transfer, dan bye-bye 300rebu. Walau dah diskon 50% tetep mahal ya cyin *mengeratkan ikat pinggang*

sumber: dcshoes.co.id

Dan ternyata setelah buka webnya sepatu itu bukan warna ungu gelap seperti perkiraan saya. It’s denim!. Ternyata kode DNW yang tertera di website itu artinya Denim and White. Huahahahha. Jauh banget ya? Ya maklum, namanya liat pake hape, gambarnya kan keciiiiiiil banget *alesan*

Yah mungkin saya emang jodoh ama warna-warna denim gini ya, heheh.

Kata tuan suamih sepatunya dah nyampe, belum dibuka tapi, tunggu saya aja katanya. Jadi saya juga ga tahu warna sepatunya denim gelap kayak di potoh atau ternyata biru banget kayak si molly.

Iiiih ga sabar deh segera pindahan ke jakarta ketemu ama tuan suami sepatu baru. Sepatu paling mahal yang pernah saya beli.

*eh jadinya panjang juga ya. Padahal cuma cerita 2 sepatu doang, :P*

Iklan

33 pemikiran pada “Kisah Sepatu

  1. hyahahahaha… pasti soal sepatu ya mel wkwkwk.. aku juga lagi mikir mau beli sneakers lagi secara yang lama udah buluk banget…
    kalo aku sepatu paling mahal converse yang modelnya tinggi di atas mata kaki itu, warna biru cerah gambarnya kartun lucuuu limited edition katanya. belinya pake nabung dulu berbulan2 pas SMA. Eh dibawa ke kampus ilang mel di kosan.. ilaaang hiks πŸ˜₯

    • waaah.. kok bisa ilang cu??? *tiba2 posesif ama sepatu*

      iya, aku kemaren pengen beli converse juga.. tapi kayaknya sekarang aku suka yang modelnya simpel2 deh.. eh jadinya malah beli DCshoes.. hehhe

  2. hoalah Mel…aku jg kepengen lho si Molly itu, pernah liat pas Wondershoe buka stand di satu event yg aku datengin, nyobain, enak, trus kepengen. tapi ya smp skrg ga beli jg sih hahahaha.

  3. sepatuku ada 3 dan semuanya mah 1 merk saja. WONDERSHOE! barusan tadi di angkot aku dipuji lagi ama org yg ga aku kenal: “Sepatunya bagus…” hihi. ya dong tanteu, 150rebu nyaman dipake dan aman buat dompet πŸ˜€

    • iya.. aku juga suka ama model2 sepatunya wondershoe mbak.
      tapi berhubung sekarang ceritanya lagi jadi mahasiswi (lagi), pake sneakers dulu deh mumpung bisa
      tar kalau dah balik jadi pegawai baru ngumpulin flat shoesnya wondershoe lagi. hehehe

  4. Aku paling gak berani beli sepatu onlen, Mel. Khawatir gak cocok ukurannya. lah beli sama temen yang sering bawa2 katalog aja bisa gak nyaman dipakai.
    Sbenerna aku pengen banget kembali pake sepatu kets gitu. Etapi gak cocok sama umur. Hahaha…

    • awalnya aku juga mbak.. tapi biasanya disediain konversi ukuran ke cm gitu.. kemarin sampe bolak-balik ngukur kaki pake penggaris

  5. hahaha jadi inget pas gua waktu itu tiba2 pengen converse. gua juga baru ngeh ternyata mahal. kirain converse itu murah. πŸ˜›

  6. Gw sampe sekarang belom pernah beli sepatu yang harganya lebih dari 200ribu dong mel, entah ini prestasi atau gw harus malu karena terlalu mreki πŸ˜€

  7. Dulu hampir beli tuch Wondeshoe tapi gak jadi karena…ONLINE. Terus udah pesan Up Shoes, juga gak jadi karena…online.
    Gak berani dech kalo sepatu beli online πŸ™‚

    Anyway, aku sekarang ke kantor pakai Converse, Mel. Lagi bosen pake sepatu cantik mulu hahahaha…

  8. Kalo beli converse pas lagi diskonan di sport station mbak, lumayan diskonnya. kalo wondershoe udah 2 kali beli gak cocok, pertama pesen yang ukuran 40 kegedean, trus beli lagi ukuran 39 kekecilan. Jadi ukuran sepatuku itu berapaaaah?! *malah curhat dimari* *dikepret mbak Amel* πŸ˜€

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s