Pindah

Udah mulai ga konsen kerja gara-gara mau pindah, hehehe. Awalnya saya pikir tiga minggu ituΒ  masih lama kan yaa, tapi kalau dipikir-pikir berarti tinggal 2 weekend lagi kesempatan saya buat ngepak barang dan beres-beres. Awalnya yang saya kira barang saya tinggal dikit setelah sebagian saya bawa ke Jakarta bulan kemarin, eh setelah dilihat-lihat lagi kok masih banyak ya sisanya. Bisa ga sih sesi pindahannya diskip aja, tiba-tiba aja cling saya dah di Jakarta gitu, hehehe.

Kapan hari tuan suami juga sms, katanya ada rumah petak yang kosong di komplek kosan kami, beliau nawarin mau pindah atau ngga. Berhubung saya orangnya malesan, saya bilang ga usah aja. Toh pikir saya tar mau cari kontrakan, terus pindah lagi.. Masak tiap dua bulan sekali pindahan sih. Udah sepakat lah ya.

Eh, semalam dia bilang mau pindah rumah petak aja, ya cuma geser doang sih, pemiliknya juga masih sama. Tapi katanya lebih luas rumahnya. Dapurnya lebih luas, ada space kosong di belakang buat jemur baju, terus ada 1 ruangan ekstra yang bisa dijadiin gudang, serta ACnya dingin (AC di rumah petak yang sekarang ga ada dingin-dinginnya). Harga cuma lebih mahal 100rebu dari yang awalnya 1 juta.

Emang sih termasuk mahal rumah petakan saya itu, Worth it sih emang kalau dibandingin ama fasilitasnya yang ada. Soalnya rumah petak yang lain banyak yang lebih murah, tapi rata-rata lebih sempit. Terus yang saya suka dari rumah petak yang sekarang itu, airnya air sumur dan bersih, terus lingkungannya tenang dan insyaAllah aman. Tapi kok agak2 ga rela juga ya, setahun 13 juta, si neng cacu udah dapat kontrakan 2 kamar yang lokasinya lumayan deket kampus..

Kalau dipikir-pikir sih, saya nyaman2 aja tetep di situ. Yang saya pikirin itu cuma kalau keluarga saya maen ke Jakarta, tidurnya mesti umpel-umpelan di ruang tamu. Yah walau tentu ga sering-sering juga sih ke Jakartanya, tapi tetep aja kepikiran. Selama masih berdua sih, petakan yang sekarang mah sudah sangat nyaman banget sebagai tempat tinggal (masalahnya cuma jauh dari kampus aja, tapi berhubung dah dibeliin sepeda ga boleh protes deh ya )

Jadi intinya apa mel? Err, intinya sih saya mau pindah petakan, eh suami ding yang pindahan, saya maunya terima jadi :P, masih galau antara mau tetep di situ ampe lulus atau cari kontrakan, daaaaaan saya ga sabar nunggu tanggal 20, Uye!!

Ga penting banget ya postingan yang ini? Ya biarin, emang saya cuma mau berbagi kegalauan aja kok. Hhahaha..

27 pemikiran pada “Pindah

  1. iya mel, ternyata tinggal 2 minggu lagi dan yang aku pikirin malah tinggal 2 wiken lagi buat jalan2 keliling lombok, daaan males ngepakin barang hahaha…
    eh ternyata di tempatmu ada yang lebih gede toh? pindah aja meel kalo AC-nya dingin aku bisa numpang bobok siang wkwkwkwk *kemudian diusir*

    • iyaa.. dan ada tambahan ruangan buat nyimpan barang katanya..
      hahah,, ya g papa toh numpang bobo siang, kan kalau siang aku sendirian..
      tar bonnya nyusul, hahhaa

  2. Alhamdulillah Amel akhirnya pindah ke Jakarta. Ckckck aku gak habis-habisnya kagum sama cerita kalian. Gilaaaa akhirnya bisa bersatu juga. Selamaaat πŸ™‚

  3. gpp lah kecil yang penting nyaman ya..
    kalo sekali2 keluarga dateng, sempit2an ya gpp lah.. toh cuma sekali2 ini. πŸ™‚
    sama kayak condo kita nih kecil. jadi kalo lagi ada keluarga dari indo dateng ya gitu, sempit2an. kadang sampe mesti ada yang tidur di ruang tamu segala. hahaha.

    • iya mas, aku juga mikir gitu, jadi ga terlalu maksain juga sih buat cari kontrakan..
      ya kalau ketemu yang cocok dan lebih baik, kenapa engga? πŸ˜€

  4. Kalo pindahan gitu emang bikin mumet ya Mel.. Males banget ngepak2nya. Aku juga dulu pas pindah berharap rumahnya tiba2 udah rapi gitu.. Hahahah..

  5. aah senang yaa..bentar lg mau bersatu sama suami ihihik.
    selamat ya mel buat d4 nya..doakan tahun ini aku bisa nyusul jd adek kelasmu :))

  6. Hahaha, jadi ingat kalau harus mulai cari apartemen baru nih πŸ˜₯ . Pindahan emang menjengkelkan ya Mel πŸ˜› . Maunya sih langsung terima beres aja gitu, hahaha

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s