Social Network

sumber: socialmaximizer.com

Bukaaan.. Saya bukannya mau bahas  film hitz yang bercerita tentang kang Mark Zuckerberg itu., Ga bakat mah saya ngereview-review begitu, nanti ujung-ujungnya bahas aktornya yang cakep, hehehe. Cuma mau cerita tentang perkembangan hubungan saya dengan jejaring sosial yang sekarang makin banyak aja jumlahnya.

Saya sih sebenernya bukan termasuk anak gaul yang selalu apdet dengan perkembangan dunia digital, follower saya pun ga sampe ribuan itupun kebanyakan yang konco-konco dewe, Tapi ada lho masanya saya termasuk golongan anak gaul wannabe, sok hits sok beken gitu deh. Yah maklum, namanya juga anak muda *tersipu*.

Perjalanan saya dipertemanan digital dimulai dari friendster, jaman SMA, jamannya masih imut kinyis-kinyis. Yah tentu saja punya friendster biar ga dibilang kuper dong ya, temennya ya rata-rata temen sekolah, kakak kelas, adik kelas, dan sisanya ya siapa aja yang add saya approve deh pokoknya. Berhubung belum punya kompi dan jaringan internet, ya saya buka akun friendster cuma pas di warnet atau nyolong-nyolong pas pelajaran komputer (ketahuan bandelnya).

Dulu punya friendster aja udah berasa keren ya? terus yang saya suka dari friendster itu, tampilannya bisa dirubah semau kita. Waktu itu kan saya lagi demen-demennya belajar html, jadi asik sendiri ngedit-ngedit tampilan friendsternya, bisa berjam-jam buang duit di warnet lah.

Friendster ini kalau ga salah sempat bertahan sampe tahun pertama kuliah. Sebelum akhirnya, tentu saja digantikan oleh FACEBOOK.

Ga bermaksud berbangga hati (lagian apa yang bisa dibanggain?), saya termasuk orang-orang pertama yang punya facebook di kampus lhoo. Sebelum ngehits,  saya udah punya akun facebook, karena kebetulan saat itu saya berteman ga deket-deket banget sih dengan salah satu anak gaulnya STAN, yah ikutan gaul dikit-dikit lah. Tapi kan waktu itu belum rame yang punya akun facebook, ya jadinya jarang saya buka.

Pas Facebook udah ngehits, mulailah banyak temennya. Awalnya sih tiap kali ada yang ngeadd akun saya, saya terima aja, baru di tahun terakhir kuliahlah saya mulai terapkan sistem tebang pilih – approve/add friends yang emang saya kenal atau paling tidak banyak mutual friendsnya, dan unfriend orang-orang yang ga saya kenal. Males kali tiap kali liat timeline isinya status alay, mending kalau kenal, lah ini banyakan yang ga kenal.

Pas kuliah saya pernah jadi termasuk penyampah sejati di facebook, apdet status mulu kerjaannya. Pokoknya sehari ga apdet status, hampa terasa. Saya rajin ke warnet cuma buat facebookan, minimal tiap minggu lah, alasannya sih cari tugas kuliah. Apalagi pas kosan saya langganan speedy, koneksi internet 24 jam, selama di kos onlen mulu kerjaannya. Tiap beberapa menit apdet status, tiap ada yang ada apdet status langsung nyamber, belum lagi chatting ga penting.

Tapi bisa dibilang saya bersyukur ada facebook, karena saya dan tuan suamih itu pedekatenya lewat facebook. Bermula dari saling ngomen status masing-masing, di lanjut wall-wallan, dan pastinya chatting sampe tengah malam. Kalau di depan khalayak umum mana berani dia deketin saya, hahaha #jumawa #kegeeran.

Pas awal-awal pacaran pun masih hobi pamer kemesraan di depan umum, terus kirim message lagu-lagu yang akhirnya jadi soundtrack kisah percintaan kami. Yah, namanya juga anak muda yang lagi di mabuk asmara ya.

Sembari maenan facebook, berkenalanlah pula sama Twitter. Mulai jarang apdet status, tapi jadinya dikit-dikit ngetweet. Ngerasa lebih bebas emang nyampah di twitter. Dari anak gaul facebook, mulailah saya nyambi jadi anak gaul twitter. Aktif banget lah ngetweet, hepi banget kalau tweetnya udah pindah angka ratusan atau followernya nambah, hobi juga nyamber tweet orang lain.

Nah, kalau di twitter ini saya udah ga asal ngefollow orang. Saya follow orang yang emang pingin saya apdet terus kicauannya, kalau ga suka ya unfollow. Jadi ga asal follow back orang yang ngefollow saya. Kalau tweetnya menarik, ya tanpa diminta akan saya follow, kalau ngga ya sudahlah.

Tapi setelah lulus, akses intenet 24 jam saya terputus, belum lagi hape saya masih jadul ga bisa internetan, jadi ya bye-bye dunia maya. Palingan sekali-kali doang numpang di laptop temen, atau komputer kantor pas magang.

Sekarang pun, saat akses internet terjangkau dengan mudah, saya udah merasa terlalu tua buat jadi anak gaul, hehehe. Tiap kali buka facebook bingung mau apdet status apa yang ga ngeluh-ga pamer-ga alay-dan ga nyinyir. Eh, saya ga bermaksud nyinyir loh ya. 😛 Apalagi tuan suamipun jarang facebookan, kan jadinya ga da partner mesra2an dong ya, hehehe.

Ngetweet pun begitu, kalau ga ada kata-kata yang cukup keren ditweet itu kok ya males ya. Jadilah saya penonton timeline sejati. Kalau buka facebook dkk ya kerjaannya cuma memantau perkembangan teman-teman nun jauh di sana (baca: ngepoin orang).

Nah, kalau blog ini termasuk jejaring sosial ga sih? Soalnya cuma di blog lah saya masih aktif. Soalnya saya ngerasa di blog itu lebih bebas, mau cuap-cuap apa aja bisa, ga ganggu orang lain. Ya kan pilihannya kalau mau lanjut baca ya baca, kalau enek tinggal tutup kan. Kalau di jejaring sosial kok kasian ya mau nyampah sering-sering (kalau sekali-kali boleh lah ya), malu aja kalau wajah saya menuhin timeline dengan status ga mutu.

Sempet pula punya tumblr, formspring, google plus, plurk, flickr, instagram dan entah apa lagi, tapi ga diurus. Sekarang kayaknya yang lagi ngehits  WA ya? Sayang sekali hape saya ga mendukung, padahal pingin lho jadi anak gaul WA 😛 Sempet kepikiran ganti hape biar bisa whasapp-an, tapi karena kebanyakan mikir jadi eman-eman duite.

(eh, postingan ini ga bermaksud nyindir lho ya. Cuma pingin aja nulis perkembangan kehidupan dunia maya saya pribadi. Tiap orang bebas mengekspresikan perasaannya kan, dan terserah mau disebarkan di mana. Saya malah seneng ko kalau ada yang ngetwet atau apdet status heboh, buat bahan kepo. Ikut seneng kalau ada yang berbagi kabar gembira. Cuma saya pribadi sih lagi buat bagi2 kabar, hehehe. kalau ternyata masih ada pihak-pihak yang merasa tersindir ya maap yaaa)

34 pemikiran pada “Social Network

  1. sama mel, dulu jaman FS berasanya kalo temennya banyak itu kereeen hahahaha, terus kan namanya anak SMA yah bangga gitu kalo punya temen dari luar sekolah. dulu demen banget tiap pulang sekolah ke warnet FS-an sama ceting di mIRC 😆
    sekarang apdet status di FB juga jaraaang banget, sama kayak kamu sih bingung soalnya mau nulis apa hahaha

    • apa ini yang disebut pendewasaan ya ca? hahahaha
      hooh ki, aku sampe lupa kapan terakhir apdet status..

      belum ada berita penting yang bisa dipublish seh. hahaha

      • hahaha mungkin juga sih mel…
        seingetku aku apdet status terakhir selamat ulang tahun kimura takuya november kemarin hahahaha…

  2. saya punya segitu banyaknya malah bingung mel, kok jd kayak kegaulan..hahhahaa 😆
    btw, sama nih pedekate lwt fb 😳

  3. Aku malah bahagia sempet aktif di FS soalnya malah bisa ketemu si Bubu deh.. hihihi.. 😀

    Tapi kalo socmed itu seringnya anget2an sih Mel. Kalo lagi napsu main FB, itu muluuu. Trus ganti ke twitter, dsb dsb.. susah ngikutinnya. 😦

    • hahaha., iya mbak.. cerita kalian itu menakjubkan,, sayang ya sekarang FS udah ga ada (eh masih ada tapi ganti haluan ding)
      iya nih, kayaknya aku lagi ga napsu maen di socmed..

  4. setipe kita Mel. Sama banget ceritanya. hihihihihi. Dulu udah berasa paling keren aja kalo dah bikin semacam kultwit padahalan isine yo ga mutu. Hhihihihi

  5. Aku ngikutin perkembangan medsos soalnya ngebantu sich untuk kerjaanku kalo lagi ada media training, jadi harus update terus 😀

  6. Berarti aku cukup ketinggalan nih. FS aku belom pernah bikin. Padahal udah sering ngelihat adek ngutak-atik FS. Tapi waktu itu aku gak minat blas 😀

  7. halo mel, long time no see!! 😀
    hahaha iya, sekarang punya akun ya buat silaturahmi sama ngeliat berita aja.
    eh bdw, kalo nanti orang2nya pada jadi silent reader kayak kamu trus sapa yang aku kepoin dong. *eh*

  8. ah amel posringanmu rere banget,
    sekarang rere juga udah jarang ngetwit, jarang bergaul di social media
    kadang dunia maya mengaburkan dunia nyata…

    tinggal bagaimana menyikapinya..

    senang baca tulisanmu mel, simple dan enak dibaca

  9. Wehehehhe, aku jg punya FB, twitter, tapi wis podo jamuran. Gak keurus 😛
    Bener, enakan ngblog yo, Mell, bisa ndoboz sepuas hati :mrgreen:

    (psst, hape android ada yg 600 ribuan kok 😛 )
    *kompor mleduk

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s