Berdua

Selama suami ngantor, tentunya saya jadi kebanyakan nganggur. Dan berhubung ACnya dah diperbaiki, jadi betah banget gulang guling di kamar sambil nonton tivi ataupun blogwalking. Pas mulai ngetik postingan ini saya lagi sambil dengerin lagunya Calvin Jeremy – Berdua di Kompas TV. Lumayan cute ya lagunya, liriknya juga oke, suara si mas calvin ya lumayan lah walau ga sampe bikin saya ngefans gimana gitu (no offense). Jadi inget jaman masih pacaran dulu saya dan tuan suami sering tuh kirim message di facebook, isinya judul lagu yang ditujukan satu sama lain. Sebagian liriknya ada saya post di sini. Semacem soundtrack kisah percintaan kami gitu deh. Kadang kalau mau bernostalgila ya tinggal puter playlistnya. Lagu andalannya tentu You and me song-nya the wannadies.

Ngomong-ngomong soal berdua, saya mau cerita tentang hobi kami berdua. Kami berdua itu suka nonton, dari sekedar nonton tivi, nonton film bajakan di laptop, ampe nonton di bioskop tentunya. Sekarang ini saya sedang bingung memutuskan antara mau nonton Wizard of Oz atau Jack the Giant Slayer. Genrenya sama-sama fiksi fantasi gitu sih, terus reviewnya sama-sama bagus, jadi tambah bingung. Mau nonton dua-duanya kok ga tega ama dompet karena seminggu ini pengeluaran kami banyak banget.

Selain itu kami berdua doyan window shoping, di mall. Yah cuma liat-liat gitu, jarang belinya. Biasanya sih kalau ga muter-muter di gramed, liat-liat sepatu, terus lanjut ke toko maenan, akhir-akhir ini jadi doyan ke rumah kita. Dan berhubung kami berdua ga pinter nawar, jadi ya kami lebih suka belanja ke mall yang udah fix harganya.

Hem,apalagi ya. Ingetnya baru itu. Oh iya, saya mau nyisipin percakapan absurd kami lainnya yang bagi saya pantas untuk dikenang. Males mau bikin postingan sendiri, hehhee.

*****

A= Saya; H= Tuan Suami

*****

A: Kok ga lewat situ aja? Kan lebih deket. (menunjuk ke gang sebelah)

H: Ada anjingnya.

A: Galak po anjingnya?

H: Cuma ngejar sih ga ampe gigit.

A: Kok tahu? Pernah dikejar ya?

H: Iya, kemarin.

A: Tapi ga gigit?

H: Ga. Takut anjingnya.

A: Iya lah, wong mas lebih nyeremin dari dia. Hahaha

H: …..

*****

Keesokan harinya.

A: Kemarin saya lewat situ (menunjuk gang yang ada anjingnya)

H: Ada anjingnya?

A: Ada.

H: Dikejar ga?

A: Ngga. Kayaknya kemarin pas liat mas disangka temennya kali, makanya anjingnya ngajak maen kejar-kejaran.

*****

H: galonnya habis nih, tar telpon beli galon

A: terus bilang dianter kemana?

H: Ya ke kos sini lah.

A: Ya masak bilangnya ke kos sini. Tar bapaknya jawab kos sini mana mbak?

H: (niruin gaya ngomel saya) Ya pokoknya di sini pak. Bapak cari dong, masak ga mau usaha sih. blablabla

A: (ketawa kepingkal-pingkal)

*****

sekian dan terimakasih. Semoga harga bawang cepet turun.

Bye

(betewe saya belum beli galon, biar suami aja deh tar, hahah)

Iklan

26 pemikiran pada “Berdua

  1. Dari berdua, anjing, galon dan endingnya bawang. Peka sosial banget. Say curiga bawang iniceritanya sama seperti kedele dan daging sapi kemarin.

    salam hangat serta jabat erta selalu dari Tabanan

  2. xixixi selalu ada cerita yaa dengan si mas nya 😀 hahaha aku sampe senyum senyum sendiri 😀
    iya semoga aja harga bawang turun kasian yang suka masak 😀

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s