Kebakaran Waktu Itu #2

sambungan dari pos kemarin.

Karena emang baru pulang dari jogja, saya belum sempat ngajakin suami bertamu ke rumah para tetangga. Eh beliau malah lebih dulu keluar masuk sumur dan kamar mandi tetangga buat ngangkutin air. Itulah pengalaman pertama saya merasakan gundahnya seorang istri yang mengkhawatirkan suaminya. Udah takut aja saya suami kejatuhan balok kayu dan semacamnya. Khawatir sama adek saya juga sih.

Dan yang bikin saya sebel itu, banyak orang berkumpul tapi cuma nonton aja, sama sekali ga bantuin madamin api. Yang sibuk nyiram-nyiram cuma orang-orang yang rumahnya deket ama pabrik dan rumahnya paling beresiko kena api. Yang rumahnya jauh dari TKP ya cuma asik nonton nonton, dan begitu udah cukup puas dapat bahan obrolan buat besok pagi langsung pulang ke rumah masing-masing. Mana tenggang rasanya coba?

Selain itu nelponin pemadam kebakaran masih juga ga ada yang angkat pula. Hadeh, parah banget lah pokoknya.

Sebagian api udah berhasil dipadamkan. Tapi rumah saya belum aman. Rumah saya itu hanya berbatas tembok dan parit dengan pabrik. Sedangkan pohon nangka yang tepat di sebelah luar tembok rumah saya sudah menyala kayak lilin yang disulut. Kalau ga cepat dipadamkan bisa merembet ke rumah saya dong.

Akhirnya suami, derlan, dan beberapa tetangga pindah lokasi. Kini sasarannya focus ke pohon nangka belakang rumah.

Sialnya, ga ada selang yang cukup panjang di rumah saya. Jadinya nyiram pake ember. Berhubung tembok rumah saya lumayan tinggi, sekitar dua meter lebih, dan ga ada pintu ke belakang (kalau mau ke pabrik harus muter lewat jalan besar dulu) jadi adek saya manjat dan nyiram dari atas tembok.

Nah, pas ember ke sekian, mungkin karena embernya terlalu berat, adek saya kehilangan keseimbangan dan jatuh. Jelas shock lah saya, dari ketinggian 2 meter, dan dekat parit ada batu-batu cadasnya. Supermama saking paniknya langsung lari (memutar lewat jalan besar) ke pabrik. Saya sendiri udah kebayang yang ngga-ngga, takut si derlan sampai patah tulang atau gegar otak.

Alhamdulillah ga ada tulang yang patah, tapi telapak kakinya robek. Ternyata adik saya mendarat kaki duluan. Lukanya lumayan dalam dan lebar, telapak kakinya mesti berbalut perban terus selama seminggu kemudian, dan ke sekolah diantar jemput sama tuan suami atau supermama karena ga bisa bawa motor sendiri. Tapi masih patut disyukurilah ya, soalnya bisa saja lebih parah dari itu cederanya.

Api udah mulai padam, tinggal di beberapa titik saja yang masih berkobar. Baru deh mobil pemadam kebakarannya datang. Dan ternyata yang nyetir mobilnya adalah bos pemilik pabrik. Kok bisa? Karena telpon ga diangkat, si bos langsung ke kantor pemadam kebakarannya, sampai sana ternyata ga ada orang yang bisa nyetir. Pas mau dinyalain selang pemadamnya, eh airnya ga keluar. Blunder banget pokoknya. Di tengah kepanikan masih ada yang bisa bikin ketawa, hehehe.

Baru deh beberapa menit kemudian datang mobil pemadam lainnya, kali ini disupiri petugas pemadam yang seharusnya dan selangnya nyala.

Alhamdulillah Allah masih melindungi kami, akhirnya api berhasil dipadamkan, kami pun pulang. Tapi masih ada tumpukan barang dan baju-baju kusut yang harus dibawa masuk dan ditata ulang. Bersyukur banget kami sekeluarga masih dilindungi Allah SWT.

*jadi inget nulis ini karena baca beberapa postingan kakakin tentang kebakaran*

34 pemikiran pada “Kebakaran Waktu Itu #2

  1. Mengenai pemadam kebakaran itu, pas dulu di Cilacap juga pernah ada kebakaran kaya’ gitu, dan pemadamnya juga telat datang – sampai-sampai apinya sudah keburu padam, dilemparin air sama warga (kebakarannya, kebetulan, di Kampung Laut yang di tepi pantai). Memang sih kebakarannya tidak besar, tapi tetep saja…

    Mungkin harusnya dilaporkan tuh mbak, sebagai komplain…

    • iya,.. cuma sayanya terlalu males buat komplain.. terus tetangga lain keknya juga ga ada yg kepikiran, yang penting kebakarannya udah berlalu

  2. walah mbak aku mantengin blognyal..saking penasaran sama endingnya..
    alhdmulilah kalo semua baik baik..alhamdulilah kalo adiknya nggak papa…dan rumah terhindar dari mara bahaya kebakaran…semoga kedepannya selalu aman dan terhindar dari musibah untuk mbak dan keluarga…*amien

    • wah aku jadi terharu mbak..
      iya alhamdulillah mbak.. amiiin.. makasih doanya
      semoga mbak sekeluarga juga selalu dilindungi Allah SWT

    • iya mas.. tau niih..
      kalau di situ pemadam kebakarannya keren-keren yaa, dan profesionaal.. *selama ini sih liat di film firefighternya selalu jadi hero*

  3. Untung akhirnya gak kenapa-kenapa ya Mel; adiknya cedera tapi juga setidaknya cederanya nggak lebih parah kan.

    Btw, pemadam kebakarannya parah bener gitu ya. Masa yang jaga nggak ada yang bisa nyetir sih? Lha kalau ada keadaan darurat (kayak gini misalnya) gimana dong???? Ck ck ck…

  4. Haduuuh… Bener-bener deg-degan Mel. Gilingan ya.. Semoga ga pernah ngalamin kejadian kek gitu lagi ya Mel.
    Dan pemadam kita kok ga kayak di pelem-pelem yaaaa.. T.T

    • pelem2 yang diliat kan pelem2 luar negeri mas, yang mana emang petugas pemadamnya ada seleksi ketat dan pelatihan khusus #sotoy
      iya,. cukup pengalaman sekali seumur idup deh

    • ya itulah kang, sangat disayangkan sekali kinerja pemadam kebakaran di tempat syaa
      tapi alhamdulillah walau dengan selang-ember seadanya api bisa dipadamkan
      iya, cukup sekali ini saja lah terjadinya

  5. jadi inget beberapa waktu ke belakang saat terjadi kebakaran di pasar…

    bener Mel, banyak orang yang malah nonton bukan bantuin madamkan api…

  6. pernah lihat film2 Holywood yg bercerita ttg pemadam kebakaran gak mel? di luar negeri pemadam kebakaran sama kaya tentara… kalau disini? :mrgrren:

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s