Kebakaran Waktu Itu #1

Berhubung akhir tahun waktu saya pasti disita kerjaan dan ga sempat ngeblog, mumpung ga bisa tidur dan ada ide buat tulisan mending saya buat postingan terjadwal deh ya, biar ngeksis selalu, hihi.

Sebenarnya kejadiannya udah beberapa bulan lalu pas lagi di rumah Jember, jamannya saya masih penganten baru dan lagi cuti nikah. Sekitar 2 atau 3 mingguan lah dari hari pernikahan kami, masih gres banget lah.

Pas lagi enak-enaknya bobo di pelukan tuan suami, saya terbangun oleh suara jedar-jeder kayak suara petasan. Udah sempet merutuk juga dalam hati siapa pula yang iseng bakar petasan tengah malam. Ternyata tuan suami kebangun juga dan Tanya sama saya, “Suara apa itu on?”. Saya pun menjawab dengan malas-malasan, “Paling orang bakar mercon (red: petasan)”.

Pas kami udah berniat tidur lagi, tiba-tiba terdengar suara orang berteriak. Saya pun berpikir jangan-jangan itu suara tembakan, lagi ada yang kemalingan. Suami pun bangun dan keluar kamar, sayanya masih ngumpulin nyawa yang melayang-layang.

Tak lama kemudian suami masuk lagi ke kamar, “ Bangun on! Ada kebakaran.”

Langsung pergi dong ngantuknya, untung aja masih inget buat ambil jaket-jilbab-dan rok panjang. Anggota keluarga saya udah pada bangun semua. Si gendut, adek bungsu saya, langsung aja panic dan ga bisa berhenti nangis Saya lirik jam, masih jam 2 pagi

Setelah keluar melihat situasi, ternyata yang kebakaran itu adalah pabrik pengolahan kayu tepat di belakang rumah saya. Apinya udah berkobar tinggi sekali. Kami pun masuk rumah lagi, menyelamatkan barang berharga yang bisa dibawa. Laptop-motor-uang tunai-hape-ijazah-bahkan PC adek saya diungsikan ke luar. Supermama juga ngangkutin baju-baju (beserta gantungannya) ke mobil.

Tuan suami dan Derlan –adek cowok saya- pergi ke lokasi buat bantu madamin api. Si gendut masih nangis. Supermama ninjau kondisi.

Berhubung pabrik kayu dan gedungnya pun dari bamboo (ternyata suara letupan2 tadi itu suara bamboo yang terbakar) jadi ya cepet banget gede apinya. Para tetangga pun bahu membahu memadamkan api, sementara pemadam kebakaran ditelpon-telpon ga ada yang angkat *tawa miris*.

to be continued…

29 pemikiran pada “Kebakaran Waktu Itu #1

  1. walah mbak mel udah merried yah…selamat yah semoga jadi keluarga sakinah mawadah warahmah…:)
    maaf telat banget jarang BW…
    wah ceritanya bersambung yah..penasaran nieh..gimana lanjutan kebakarannya…

  2. lah itu pemadam ditelp kagak nyaut2 mestinya bisa diaduin tuh
    mosok giliran dibutuhin kaga nyaut 😦

    tapi untungnya kalian baik2 aja ya Mel

  3. Ping balik: Kebakaran Waktu Itu #2 « Dunia Pagi
  4. Wah,, turut prihatin Mel..
    hmm.. rumahmu baik2 aja kan tapi??
    btw knp km manggilnya tuan suami, wkwkkwkkw #pertanyaan gak penting

    • iya.. cuma agak gosong2 gitu di pagar belakangnya kak..
      kenapa ya.. masak manggilnya si om genit terus,, biar lebih mesra aja gitu kak.. hehehe

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s