Perpetual-Periodik

Selamat sore ceman-ceman.. Setelah beberapa postingan terakhir isinya curhatan tentang LDM dan cerita tentang tuan suami mulu, kali ini saya mau cerita tentang kejadian di kantor beberapa hari lalu nih. Bukan masalah kerjaan sih, bukan kejadian luar biasa aja, yah cuma pengalaman sederhana aja.
Jadi begini ceritanya.

Pas saya lagi sibuk mondar-mandir, tiba-tiba salah satu kasi (baca: kepala seksi) di kantor manggil saya dan bertanya:

“Mel, bedanya perpetual ama periodic apa?”

Cetaaaar!!! Apa pak? Perpetual? Periodic? Ohmaigat, kenapa Tanya saya pak?

Tentunya pertanyaan itu Cuma dalam hati. Malu dong kalau saya bilang ga tahu, mau ditaruh mana muka saya sebagai lulusan diploma akuntansi? Akhirnya dalam waktu sekian detik otak saya berusaha mengais-ngais sisa hafalan masa kuliah dulu.

Bedanya ngitung persediaan pake perpetual ama periodic apa?” sambung si bapak.

Ah iya, perhitungan persediaan, dapat sedikit pencerahan akhirnya.

Err.. setahu saya sih yang satu ngitung persediaannya tiap ada in-out apa, yang satunya diitung secara berkala persediaan awal ama akhirnya.”

Hahaha, tetep aja saya lupa. Cuma itu jawaban yang bisa saya berikan. Saya ga bisa ngasih penjelasan yang memuaskan. Pada percaya ga sih kalau saya lulusan D3 Akuntansi? 😛

Padahal selama 3 tahun saya berkutat ama akuntansi, mulai dari principle, intermediate, hingga advance. Walau ga cetar membahana, nilai saya juga ga jelek-jelek amat kok. Baru juga 2 tahun yang lalu lulusnya tapi udah lupa dasar-dasar akuntansi, jelasin perpetual ama periodic aja ga bisa. Miris.

Tapi emang sih ya, selama kerja kan bisa dibilang ilmu akuntansi saya hampir ga pernah dipake. Ga pernah belajar-belajar akuntansi lagi. Apalagi latihan soalnya. Namanya juga udah sibuk kerja (alesan!).
Apalagi pelajaran Fisika-Biologi-Kimia dan lain sebagainya. Udah bertahun-tahun yang lalu itu. Walau sih semasa kuliah dulu saya masih inget lah dikit-dikit karena dulu nyambi jadi guru les privat, jadi masih familiar lah sama rumus-rumusnya. Sekarang? Jangan ditanya deeeh.

Bener kata pepatah sih ya, pisau setajam apapun kalau lama ga diasah bakal tumpul juga. Apalagi kalau pisaunya ga tajam-tajam banget, karatan deeeh.

Didorong rasa penasaran dan malu, saya pun googling tentang perpetual-periodik ini (lagian si bapak kenapa ga Tanya om google aja sih, emang sengaja ngetes saya nih?) dan ternyata jawabannya adalah ~eng ing eng~:

Sistem persedian perpetual ialah suatu sistem yang menyelenggarakan pencatatan terus menerus yang menelusuri persediaan dan harga pokok atas dasar harian.

Sistem persediaan periodic ialah suatu sistem di mana harga pokok penjualan dihitung secara berkala dengan mengandalkan semata-mata mengandalkan perhitungan fisik tanpa menyelenggarakan pencatatan harian atas unit yang terjual atau yang ada di tangan.

Ga jauh-jauh lah ya ama jawaban saya. Pas baca penjelasannya baru deh saya inget sebagian besar teorinya. Tapi nasi sudah menjadi bubur, ga mungkin kan saya mengulang jawaban dan menjelaskan panjang lebar ama bapaknya. Ketauan kalau saya habis liat contekan, hahaha.

Lagian sih bapaknya pake nanya akuntansi ama saya. Memori tentang akuntansinya udah dipetikemaskan dalam otak saya, pake kunci ganda :P. Coba Tanya masalah kerjaan saya sehari-hari    ~ Laporan Kas Posisi, Bank Persepsi, Retur SP2D, RPKBUN, dsb~  pasti saya jawab dengan lancar dan panjang lebar.

Makanya itu, saya pingin cepet-cepet kuliah lagi mumpung belum terlalu lama lulus D3nya. Mumpung masih ada sisa-sisa ingatan tentang mata kuliah. Jadi ga terlalu banyak ngulang belajarnya. Moga-moga aja deh ya doa saya diijabah sama Allah, bisa lulus tes D4nya kemarin. Kalaupun ngga, moga-moga aja dibukakan jalan lain buat kuliah lagi. Amin.

*teteup aja numpang doa*

Iklan

43 pemikiran pada “Perpetual-Periodik

  1. iya mel, kalo ga dipake belajar emang beneran jd tumpul ya, makanya tempo hari aku kuliah S1 lagi walopun ga perlu2 bgt, pgn S2 jg tapi keknya lieur bgt ya kalo kuliah S2 hahahaha

  2. Mel, kalau ternyata lulus utk D4x, sblm go, kt ktmuan ya. Insya Allah. Aamiiin…
    Hihihihi… Nda pernah kesampaian nih kitanya. 😀
    Terlalu sibuk sama urusan masing2. Hehehe…
    Amel baik2 kan?

  3. Aamiiiin.. Ilmu yang didapet kalo ga dipake emang lama2 ngilang ya Mel. Waktu mulai sekolah bahasa lagi kmrn, sempet kagok disuruh nulis. Pdahal cuma beda bbrp bulan aja.. >_<

  4. Ah, baca penjelasan perpetual dan periodik itu jadi berasa kayak baca buku-buku mata pelajaran di kelompok IPS semasa sekolah dulu Mel, hahahaha 😆

    Eh, bener kok Mel. Ilmu kalau gak sering dipakai juga lama-lama bakal hilang. Juni kemarin sewaktu di pesawat kebetulan duduk jejer orang Jepang kan. Nah, dulu aku pernah ambil 1 MK bahasa Jepang waktu kuliah. Trus dalam hati berniat: “Ayo, ngomong apa kek bahasa Jepang yang relevan tapi selain arigatou!”. Akhirnya mau ngomong; tetapi nggak tahu dong mau ngomong apa, huahaha 😆 . Udah lupa 😳 . Jadilah akhirnya ngomong “arigatou” doank trus sisanya ngobrol pake bahasa Inggris -.-

    • wahahaa.. aku juga kadang kalau ketemu bule niatnya mau ngobrol.. ingetnya cuma how are you ama thank you.. padahal berapa tahun coba belajar bahasa inggris..

  5. amin, moga bisa lanjut lagi kuliah nya mba Amel, salam kenal.
    hiks saya kuliah elektro th 2011 kmren, bener mba, klo sering ga dipake, gampang lupa ilmunya ^^, beda klo ditanya kerjaan, mau dari a sampe z, aku jelasin dech 😀

  6. Hehhee.. CeTaRRR membahanaa Badai halilintarrr Ameell.. 😀
    makasih2.. setidaknya aku jadi tahu jg jawaban pertanyaan itu jg,, kan bisa nyombong sama temenku anak FEMA dengan menanyakan hal itu jg, hihiiii *ish.. niatnya jelek bgt

  7. Amiiiiiiiiiiin… Semoga lulus ya tesnya dan bisa kuliah lagi.
    Betewe ada anak akunting di sini Mel, tapi dia sumpah setengah mati ga bakalan mau kerja di bagian akunting. Hehehehe.. Pisau tumpul pun berguna Mel, karena kita bisa menajamkan pisau yang lain dan pisau tumpul itu bisa dipake buat ganjel pintu. *beneran pisau sih*

  8. Amiiiinnnn…

    Gak jauh beda dari aku deh mel. aku juga kalau ditanya soal IT udah modyar. apalagi perkembangan.IT sekarang cepet bener.

    Sekarang dag dig dug karena disuruh ikut pelatihan pembuatan website pemerintah kota. padahal skripsi aku dulu aplikasinya berbasis web.. >_<

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s