Sweet memories

sweet memories

Let remember only sweet memories and forget the bad ones,
our brain don’t have enough space to remember all.

Kalau lagi sebel ama tuan suami, sekarang saya punya cara khusus untuk mengatasinya. Gimana caranya? Cukup mengingat-ingat kenangan manis yang pernah kami alami.

Salah satu kenangan yang akhir-akhir ini ampuh banget jadi penawar rasa jengkel adalah kejadian beberapa minggu lalu waktu saya ngapelin suami di Jakarta

Saya lupa hari apa kejadiannya, apakah hari itu hujan atau tidak, apakah saya dan suami habis pulang jalan-jalan atau sekedar keluar beli makan. Saya lupa detailnya, tapi kalau ga salah kejadiannya sore hari habis sholat ashar.

Waktu itu saya cape dan ngantuk banget, jadi habis ashar saya geletakan, suami asyik sama laptopnya. Saya ragu-ragu mau tidur karena takut kelewatan magrib. Tapi tuan suami suruh saya tidur aja bentar dan janji mau bangunin kalau dah maghrib.

Terus saya merem sambil peluk boneka beruang (yang sekarang udah ikutan hijrah ke baubau). Tapi tetep aja ga bisa tidur. Terus tiba-tiba terasa suami rebahan di sebelah saya, dielus-elusnya kepala saya. Lembuuuut banget, sambil sesekali dikecup kening saya. Saya ga tau berapa kecupan yang dilayangkan suami ke kening saya dan sampai kapan beliau ngelus-ngelus kepala saya, soalnya ga lama kemudian saya sukses ketiduran.

Sederhana banget emang, tapi berharga banget buat saya. Ngetik tulisan ini aja udah bikin hati saya terasa hangat. Pokoknya kalau saya lagi sebel dan ngambek, terus inget kejadian itu, ga jadi deh ngambeknya. I know that he loves me as much as he can. Ga perlu dipertanyakan. Begitupun saya kepadanya. Dan semoga seterusnya begitu. Amin

Kalau kalian, kenangan manis apa yang bisa bikin ngambek kalian reda pas  lagi berantem ama pasangan?

NB: jangan tanya itu anak siapa, saya ga tau. Itu pas lagi maen ke pantai belakang rumah keliatan tuh anak main sendirian, ya udah saya foto aja. hahaha

36 pemikiran pada “Sweet memories

  1. “Kalau kalian, kenangan manis apa yang bisa bikin ngambek kalian reda pas lagi berantem ama pasangan?”
    belum punya kaak :mrgreen: tapi kalo lagi kesel biasanya sih malah ngolah otak buat bikin cerita 😀

  2. Kalo aku biasanya bukan kenangan yang bikin reda Mel.. Tapi tidur.. Ahahaha… Kalo kesel bawaannya ngantuk sih, jadi aku tidur aja.. Bangun2 paling udah ada yang nungguin trus nanya “kok kesel? Knp?” hihi

  3. Kenangan di ruang lahiran Mel. The memory of how she fought so hard to deliver our little baby boy. Keknya ga bakal pernah cukup seberapa besar diriku bisa mengekspresikan cinta ke Bul *tetiba berkaca-kaca*

  4. Kalau aku paling suka diberantakin rambut akunya. walopun ngomel2 habis itu karena rambut jadi rusak. tapi lucu aja gt ngerasainnya 😀

  5. ini memang memori yang manis, kenangan manis itu secara waktu jarang akan lekang dan untuk mengingatkan memang tepat seperti momen-momen di atas itu, syahdu! 🙂

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s