Ketika Jarak Memisahkan

Minggu, 9 Desember 2012, Malam hari sebelum tidur

Barusan hampir saja saya menangis hanya gara-gara menonton sebuah video klip. Ada yang tahu lagunya avril lavigne yang when youโ€™re gone? Nah video klip lagu itu tuh yang udah bikin saya mewek. Kalau belum tahu video klipnya silahkan search aja ya videonya di youtube ๐Ÿ˜€

Di video itu ada adegan seorang kakek yang nangis waktu liat foto pernikahannya, habis itu dia ambil baju istrinya dari lemari terus dicium-cium gitu. Sedih banget pokoknya. Saya ga bisa ngebayangin kalau suatu saat nanti suami saya โ€˜pergiโ€™ duluan. Atau orang-orang yang saya cintai lainnya. Kalau boleh milih sih saya pingin โ€˜dipanggilโ€™ duluan dari orang-orang yang saya cintai, biar ga perlu sedih dan kangen. Egois ya? Ya kan kalau bisa milih. Tapi namanya umur ya rahasianya Yang Maha Kuasa. Semoga aja kalau udah dapat โ€˜panggilanโ€™ kita udah siap ya, khusnul khatimah, amin.

Balik lagi ke video klip tadi, habis menghayati adegan itu saya pun jadi mikir kalau selama ini saya lebay. Iya, emang sih menjalani long distance married ini sulitnya minta ampun, banyak banget tantangan dan cobaannya. Mau makan, mau bobo, mau mandi, bahkan mau bokerpun inget ama pasangan yang jauh di sana. Dalam sehari entah berapa kali mikirin โ€œTuan suami lagi ngapain yaa?โ€. Tiap kali masak pasti aja sedih karena ga ada tuan suami buat nyicipin. Kalau mau bobo apalagi, ga ada yang ngelonin. ๐Ÿ˜› Pokoknya udah kayak lagunya Ratu Duo Maia itu deh, mau ngapain aja ingetnya tuan suami.

Ga jarang juga saya ngeluh. Kayak saya itu wanita paling malang sedunia aja. PAdahal kan ga Cuma saya seorang yang mesti LDM sama pasangannya. Teman saya banyak kok yang sama-sama mesti terpisahkan dengan suami/istrinya gara-gara pekerjaan. Pokoknya kalau kamu pernah kuliah di STAN, kamu akan sangat familiar dengan hubungan jarak jauh, entah itu terjadi sama kamu pribadi atau orang yang kamu kenal.

LDM itu emang sulit, pake banget. Sedih ama kangennya itu lho, nyiksa banget. Tapi kalau masih sama-sama idup kan masih ada harapan ketemu. Kayak saya nih, ada harapan mutasi ke Jakarta, ada harapan lulus D4, ada harapan ketemu pas liburan, pokoknya masih ada kemungkinan ketemu deh. Kalau udah kangen banget ga bisa ditahan bisalah modal nekat beli tiket ke Jakarta buat ketemu suami.
Nah, kalau salah satu udah mati? Ga pasti kan mau ketemunya kapan, secara kita kan ga tau kita matinya kapan. Belum lagi ga bisa telpon, ga bisa smsan, ga bisa video callan, ga bisa chatting, ga bisa surat-suratan. Bisanya Cuma nitip salam sama Tuhan lewat doa yang dipanjatin tiap malam.

Bunuh diri jelas bukan pilihan dong. Pan kita doainnya semoga pasangan kita masuk surga. Kalau bunuh diri kitanya kan masuk neraka. Ya ga bisa ketemu juga kan.

Makanya saya bersyukur banget masih bisa komunikasi dua arah sama tuan suami. Masih bisa ketemu. Masih bisa ngobrol. Ya moga-moga aja sih jauh-jauhannya ga lama, tapi selama masih jauh-jauhanย  malu lah kalau saya ngeluh keseringan, masih banyak kok hal yang pantas dan patut disyukuri. ๐Ÿ˜€

Sok bijak banget ya saya? Ya namanya juga catatan pengingat diri ๐Ÿ˜€

Akhir kata, semoga yang lagi jauh-jauhan ama pasangannya diberi kesabaran dan segera didekatkan. Amin. Selamat hari senin ๐Ÿ˜€

(gambar pinjam dari shelovesmagazine.com)

Iklan

39 pemikiran pada “Ketika Jarak Memisahkan

  1. Akhir kata, semoga yang lagi jauh-jauhan ama pasangannya diberi kesabaran dan segera didekatkan. Amin.
    aamiin ya Robbal alamiin..

    sedih deh mel bacanya.. hiks..

    Suka

  2. Kebetulan saya suka lagunya.. tanpa melihat videonya aja udah bikin galau hehe..
    Bener Amel, jaga komunikasi apalagi di jaman digital spt sekarang nggak ada alasan utk tdk berkirim kabar ya ๐Ÿ™‚

    Suka

  3. Wah, tampaknya Adek ini belum baca Mengatasi Kesedihan, nih.

    Maka daripada itu, hendaklah cinta itu tidak perlu bermuluk-muluk. Secukupnya saja. Toh kalau suatu hari cinta itu hilang, InsyaAllah bakal digantikan dengan cinta yang lain pan? ๐Ÿ˜›

    Berasa sok nasehatin aja, yak. Hwehe. Padahal mah kagak tau juga kalau ntar aku kek gitu bakal gimana. Seenggaknya saling menraktir dan menasehati tidak ada salahnya. ๐Ÿ˜€

    Oh iya, bagus tuh lagunya si Avril yang itu.

    Suka

    • beyuuuum, tahun 2008 pan saya belum kenal sampeyan..
      tidak ada salahnya memang mas.. malah seneng banget lho udah dinasehati,, lebih seneng lagi kalau ditraktir juga. hehehe

      Suka

  4. Ingatan yang selalu membuat kita merindu. Kadang juga bisa menjadi khayalan, tapi intinya adalah tidak semua perasaan kita adalah refleksi dari kenyataan. ๐Ÿ™‚

    Suka

  5. bicara tentang when you’re gone-nya avril.. kakak inget cerita saya yang waktu itu kakak komenin nggak? ๐Ÿ˜€ huehehe
    kesini tadi soalnya liat gambarnya lucu.__.v tapi ternyata isi postingan kakak tetep kayak dulu. tetep menarik ๐Ÿ˜‰ hihihiy~
    semoga cepet dipersatukan lagi ya kak(?) :mrgreen:

    Suka

  6. when youโ€™re gone-nya avril lagu sy banget sl videonya hampir sama dengan yg saya baru rasakan kehilangan suami untuk slamanya. semoga mba n suami bisa kumpul lg ya … ๐Ÿ™‚

    Suka

  7. hehhee.. AMEELLL… aku ngakak pas baca : “mau bobo gak ada yang kelonin”.. hahahhhaa..
    Ayoo atuh segera mutasi,, biar ketemu misua.. aku doakan dari sini ya ๐Ÿ˜€

    Suka

  8. Eh iya loh Mel. Paling sedih emang ngebayangin kita ditinggal duluan ama orang yang kita sayang. Berat banget ngebayangin kita kudu ngejalanin hari tanpa kehadiran orang tersayang di samping kita.

    Suka

  9. Semangat ya Dek ๐Ÿ˜€
    mba dulu pas awal2 nikah dan LDM-an juga sering nangis, apalagi kalo dengerin lagu mellow2 galau macam lagunya mbak avril itu,hehe
    Selama 2,5th LDM-an emang berat banget dek apalagi tahun pertama nikah belum tentu sebulan sekali bisa ketemu. Tapi lama2 bakal kebiasa sendiri kok dek, tahun ke 2 atau 3 pasti udah ga se-nyesek tahun pertama, walo rasa kangen-nya masih pake banget.hehe

    Suka

    • heheheh,, iya mbak, tetep semangat.. sekarang udah mulai terbiasa kok..
      cuma kalau pas lagi denger atau nonton yg mellow2 suka kebawa suasana..

      Suka

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s