Berita Baik Itu

Bukan, berita baiknya bukan saya lagi hamil. Ternyata belum rezeki kami untuk ketemu Ja’far kami (yap, kalau punya anak laki2 kami sepakat kasih nama Ja’far sesuai nama sepupu Rasulullah yang dijuluki Bapaknya orang-orang miskin, Ja’far bin Abi Thalib. Bukan diambil dari nama musuhnya Aladdin yaa. Kalau anaknya perempuan belum ditentukan namanya, hehehe).

Berita baiknya adalah saya (dan puluhan teman2 saya lainnya) diperbolehkan instansi saya untuk mendaftar dan mengikuti tes masuk DIV STAN. Nah, mungkin saya disuruh kuliah dulu nih, makanya belum dikasih rezeki yang diharapkan.

Jadi ceritanya nih ya STAN membuka pendaftaran untuk lulusan DIIInya melanjutkan ke DIV. Waktu saya maen ke Jakarta kemarin, ternyata suami saya udah ikutan daftar. Alhasil saya iri setengah mati karena beberapa tahun terakhir instansi tempat saya bekerja tidak mengusulkan pegawainya untuk itu tes DIV. Sementara salah satu syarat pendaftarannya adalah diusulkan oleh Eselon 1. Niatnya udah mau curhat tentang hal ini di blog, tapi ga sempet terus.

Dan ternyata Allah berbaik hati, tahun ini instansi saya mengizinkan pegawainya mendaftar tes masuk DIV STAN. Alhamdulillah banget. Saya sampe pingin nangis saking senengnya dapat kabar ini.

Memang sih ga semua yang daftar bakal keterima, tes masuknya susah cuy. Tapi setidaknya kan kalau kita udah usaha dan mencoba, kita ga akan menyesal dan mengeluh sebanyak kalau kita ga nyoba sama sekali. Jadilah kami (saya dan teman2 seangkatan saya) berbondong-bondong mendaftar, menyiapkan berkas-berkas, dan belajar.

Makanya saya ga sempat bewe ataupun balesin komen2 yang masuk karena saya mesti nyiapin berkas-berkasnya, latihan soal, dan kejar laporan bulanan biar minggu depan ga terlalu hectic (tesnya dilaksanakan di Kendari soalnya, jadi saya mesti izin 3 hari).

Berhubung dah lama banget ga belajar ya, jadi ngeliat soalnya itu lumayan pusing. Kalau yang soal TPA (tes potensi akademik) sih masih banyak ingetnya, jadi saya semangat ngerjainnya, karena emang dari dulu saya itu agak-agak addicted sama soal TPA. Tapi kalau baca soal bahasa inggrisnya, buset dah, banyak banget yang saya lupa ga bingung mesti jawab apa. Mesti belajar ekstra keras ini.

Dan memang sih saya belum tentu lulus ujiannya, tapi saya ga bisa berhenti membayangkan apa saja yang akan saya lakukan kalau lulus. Sudah berkali-kali saya ceritakan kan kalau saya rindu banget kuliah, dan cinta banget sama almamater saya (tiap kali ke Jakarta pasti deh ada acara mampir kampus STAN). Apalagi kalau saya lulus dan bisa kembali kuliah di STAN, tentu itu bonus besar buat saya yang akhirnya bisa kembali berdekatan dengan suami, dan malah ada kemungkinan bisa kuliah bareng suami lagi. Indah banget ga sih?

Tapi ya itu tadi, saya cuma bisa berusaha. Hasilnya ya Tuhan yang menentukan. Kalaupun nanti semua tidak berjalan seperti yang saya inginkan, moga-moga aja Allah memberikan saya kelapangan hati untuk menerima dan mengikhlaskan.. Saya percaya apapun hasilnya adalah yang terbaik bagi saya. πŸ˜€

Iklan

26 pemikiran pada “Berita Baik Itu

  1. Mudah-mudahan lulus ya Mel!! Dan bener banget, berusaha itu memang yang paling penting supaya nantinya nggak menyesal. Kalau nggak dicoba kan pasti 100% gagal kan ya? hehe πŸ™‚

    Pokoknya, good luck! πŸ™‚

  2. semoga dimudahkan, dan ilmunya berkah, mel. aku yo wis pengen kuliah. rencana cadangannya, kenapa nggak kuliah ekstensi di sekitar tempat kerja dengan biaya sendiri?

  3. Semoga lulus mel!!

    aku benci banget dgn STAN. Soalnya pas dafter gak lulus seh :p padahal pas try out yg diadain alumninya aku juara 2 se kalbar. Gak jodoh berarti.. hihihihi

  4. Ping balik: Wish me luck « Dunia Pagi

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s