Kecerobohan Bernilai 2 Juta

Hai semuanya, sukseskah dibuat penasaran akan apa yang terjadi pada saya kemarin? Baiklah, mumpung masih gres ceritanya saya akan segera ceritakan di sini. Tapi sebelumnya mari flashback bentar kejadian yang saya alami awal tahun kemarin.

Januari 2012, waktu hendak ke Jogja saya ketinggalan pesawat gara-gara kebodohan (atau mungkin kekatrokan saya) yang tidak menyadari kalau di bandara Soekarno-Hatta itu lain maskapai, lain terminal. Lain terminal jaraknya jauuh bo. Gara-gara saya terlambat moving dari terminal 2 (habis naik garuda dari makassar) ke terminal 1a (mau ke jogja naik Lion), saya telat check in yang mengakibatkan saya ketinggalan pesawat, tiket yang sudah saya beli hangus, dan saya harus membeli tiket lagi dengan harga lebih mahal.

Saya pikir itu kebodohan terakhir yang akan saya alami dalam urusan pertiketan ini. Awalnya. Tapi ternyata saya salah besar.

Tersebutlah seorang wanita yang merencanakan untuk ke Jakarta mengunjungi suaminya di long weekend November. Rencananya sudah disusun sejak bulan sebelumnya. Sebelum duitnya habis kepake jajan, akhirnya dia pun membeli tiket ke Jakarta melalui temannya yang baru membuka bisnis travel.

Tiket sudah di dapat, pikiran pun tenang. Di hari yang ditentukan, berangkatlah ia ke bandara dengan penuh semangat. Terbayang wajah suaminya menanti di bandara. Dan waktu check in…..

Petugas check in: Mbak, kok tanggalnya 15 oktober y?

Si wanita: (dengan shock memeriksa tiketnya) Salah ketik kali travelnya mbak

Petugas check in: Tapi saya periksa di sistem juga ga ada namanya mbak.

eng ing eng

Wanita itu pun mengambil handphone untuk protes ke temannya. Tapi sebelum telepon terhubung, dia memeriksa sms sebulan lalu waktu dia memesan tiket. Ternyata dia yang salah.

 

Yap, wanita itu adalah saya. Tak lain dan tak bukan. Jadi ternyata terjadi miskomunikasi antara saya dan teman saya yang menjual tiket. Jadi teman saya mengira saya memesan untuk tanggal 15 Oktober, padahal yang saya maksud 15 November. Dan kesalahan terbesar saya adalah waktu dia konfirm ulang sebelum tiket diissued, dia sudah sebutkan tanggalnya 15 oktober, cuma entah mungkin otak saya lagi dongdong atau bagaimana saya iyain aja *geleng-geleng kepala*

Dan padahal itu tiket sudah bolak-balik saya liat buat mastiing jamnya, tapi ga pernah nyadar kalau tanggal yang tercantum sudah lewat sebulan.

Padahal sesuai kebiasaan tiket itu saya forward juga ke email suami buat jaga2 kalau2 kehapus dari inbox saya. Suami juga dah bolak balik liat buat mastiin jam. Yang diprotes malah penulisan nama saya yang berbeda, bukan tanggalnya.

Padahal kan kalau saya sadar sebelumnya (walau dah lewat tanggal 15 oktober) saya bisa beli tiket lagi, dengan harga yang mungkin jauh lebih murah dari harga kemarin dan ga perlu mempermalukan diri di bandara.

Entah apa rencana Tuhan, tapi pasti ada hikmahnya dari semua peristiwa kan? Entah kenapa saya kemarin benar-benar tidak diizinkan berangkat dengan flight pagi.

Waktu tau saya salah beli tiket, saya malah nyantai2 (bingung) telepon suami dulu. Padahal kalau saya tindak cepat langsung pesen tiket lagi saya bisa saja berangkat dengan pesawat pagi.

Waktu saya pesan tiket, tiket untuk flight saat itu juga masih tersedia, tapi masalahnya saya tidak bawa uang kas dan di bandara tidak ada ATM. Padahal di rumah saya punya lumayan banyak uang cash (karena uang makan, honor dll diterima kas) tapi urung saya bawa karena takut hilang. Jadi mau ga mau saya mesti kembali ke kota ambil duit.

Akhirnya saya beli tiket untuk penerbangan siang, dengan harga jauh lebih mahal. Yang mestinya saya berangkat jam 6 akhirnya malah berangkat jam 12, lumayan lah nunggu di bandara sampe bosen. Yang mestinya saya nyampe jakarta jam setengah 10, malah nyampe jam setengah 5.

Tapi saya ga sayang udah membuang duit sekitar 2 juta. Sayang sih,tapi yang mau gimana lagi to? ikhlasin aja. Kita kan ga pernah tahu apa rencana Tuhan. Cuma ya itu tadi, ga habis pikir aja kenapa bisa seceroboh itu, kenapa baru ngeh waktu mau check in padahal tiketnya dah bolak-balik saya liat.

Yah yang penting sekarang udah selamat sampai Jakarta, dah ketemu suami. Masalah duit yang 2 juta itu saya ikhlas seikhlas-ikhlasnya kok, rezeki kan ga pernah tertukar. Mungkin emang rezekinya temen saya, rezekinya Lion air, rezekinya tukang ojek yang saya tumpangin ke atm, rezekinya warung makan tempat saya sarapan, dan rezeki pihak2 terkait lainnya.

Siapa tahu setelah kemalangan ini ada kabar baik, tiba-tiba saya dimutasi ke jakarta misalnya (teteup dong ngarep itu boleh). Atau ternyata habis ini dapat amanah paling indah, jadi nanti bisa bilang ke anak kami: “nak, waktu bikin kamu dulu itu ibu harus mengalami..bla..bla..bla”. Atau ternyata dua kabar baik itu datang bersamaan (amiiiiiin)

Iklan

22 pemikiran pada “Kecerobohan Bernilai 2 Juta

  1. Amiiiiiiiin… ^_^

    emang kadang kalau liat tiket itu sukanya malah liat2 hal yg kayaknya lebih penting, contihnya nama ato jam.. Tapi sekarang udah ketemu suami pasti hepi deh… Have fun ya Mel..

    Suka

  2. Ya ampunnn…. iya mel ikhlasin aja *sambil berdoa klo aku jgn sampe merasakan hal yg serupa*

    tiket pulangnya gmn mel? udah bnr tglnya?

    Suka

  3. sungguh biaya yang suangat mahal untuk berjumpa suami hehehe

    bagus deh klo dah bisa ikhlasin 😀

    ikut mengaminkan doamu Mel, semoga lekas dimutasi dan dapet momongan 🙂

    Suka

  4. Iya, apalagi itu kasusnya tanggalnya sama kan ya Mel, yang beda bulannya jadi ya memang bisa selip gitu, hmmm. Ah, nggak papa deh, positive thinking aja, nanti juga dapat “balasan”-nya kan Mel, hehehe.

    Suka

  5. waaaahhh amel…. keren banget bisa ikhlas begitu.. aaahh semoga aku juga segera dapet kabar baik ya dari amel n mas harfit.. hihihi.. *mendoakan dari jauh*

    Suka

  6. jadi nanti bisa bilang ke anak kami: “nak, waktu bikin kamu dulu itu ibu harus mengalami..bla..bla..bla”. Atau ternyata dua kabar baik itu datang bersamaan (amiiiiiin)
    udah siapin cerita ya mba,,,awas lho ntar malah lupa 😀

    Suka

  7. Ping balik: Impulsive Couple « Dunia Pagi
  8. Ping balik: Ipodku sayang, ipodku malang « Dunia Pagi

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s