Lost

Aaaaaarggh,, udah  nulis postingan tentang rencana ke Galeri Nasional Indonesia yang belum sempat terealisasi dari dua tahun lalu, pas dipublish keluarnya malah kosongan. Entah apa yang salah, perasaan sebelum saya pencet tombol publish tulisan itu masih utuh, begitu dipublish isinya malah kosong. What happen????

Padahal tumben-tumbenan saya ngepost yang sedikit informatif, lengkap dengan link-link terkait dan foto-foto, kok ya malah ilang. Nulis lagi? Well, udah terlanjur dongkol. Paling males dah disuruh ngulang tulisan yang sama. Mualeeese puol.. Hiks. Tar aja deh, kalau saya udah beneran jadi main ke Galeri Nasional baru saya pamerin ceritanya. *insyaAllah*

Jadi hari ini saya postingan curhatan aja deh ya..

Cuma mau tanya sih sama teman-temin sekalian, pernah ga sih kalian benci sama seseorang tanpa alasan yang jelas?

Err, bukan benci juga sih, cuma jengkel aja. Err, ga jengkel juga sih, cuman ga suka aja. Padahal orang itu ga bikin salah apa-apa. Malah orang lain yang bikin salah macem-macem, perasaan biasa aja, pas sama orang itu yang ga ngapa-ngapain malah semuanya kelihatan salah.

Cuma bingung aja sih, soalnya biasanya saya ga segitunya sama orang lain. Kalau emang cocok yuk mari temenan, kalau ga cocok ya sudah hubungannya biasa aja yang penting tidak saling mengganggu. Kalaupun terganggu ya masih bisa memaafkan..

Nah, sama orang ini entah kenapa bawaannya sensi aja. Apa-apa yang dia lakukan rasanya salah dan tidak menyenangkan di mata saya, dia ga ngapa-ngapain pun tetep aja saya ga suka sama orangnya. Nah lho, kenapa coba? Komunikasi dan interaksi biasa aja, ga sering juga. Tapi entah kenapa males banget berurusan sama dia. ENTAH KENAPA!

Sampe kadang saya mikir, ini orang apa sih salahnya sama saya, perasaan kami ga ada masalah deh, tapi kok saya bisa segitu ga sukanya ya? Kenapa? Kenapa?

Dari segala macam orang yang saya kenal, biasanya ada dua macam orang. Yang pertama adalah yang saya akan senang kalau dia senang, dan ikut sedih kalau dia sedih. Yang kedua adalah mau dia senang ataupun sedih bukan urusan saya.

Nah, sejak saya kenal sama orang yang saya ceritain dari tadi itu, kok jadi ada tipe ketiga, yaitu yang saya sedih kalo dia senang, saya senang kalau dia sedih. Nah lho? Jahat banget kan saya? Iya saya tahu, tapi seperti kata saya tadi ga ada alasan logis yang mampu menjelaskan kenapa saya bersikap begitu.

Makanya kadang saya dilema (kayak lagu cherybelle aja), saya kan pinginnya punya hubungan baik sama semua orang. Kalaupun ga bisa baik, paling ngga ya jangan sampe punya hubungan buruk sama orang lain. Tapi kok sama orang ini susah ya? Jadinya saya malah merasa bersalah terus sama dia, karena ga bisa bersikap adil sama dia, ga bisa positif thinking, atau ikhlas.

Hadeh, jadi curhatan labil deh postingannya. Salah wordpress sih tadi postingan saya diilangin T.T

23 pemikiran pada “Lost

  1. baru mau nanya knp postingan sebelumnya tidak ditemukan. hehehe

    samaaa mel.. aku jg ada orang kaya gitu. padahal juga aku ga tau dia pernah salah apa sama aku. bawaannya maleees bgt ngliat mukanya. hehehe.. jahat bener deh aku.

  2. Mungkin Amel lagi sensi…hihiih
    TApi aku juga pernah kaya gitu mel, berusaha menghilangkan dan menyadarkan diri kalo membenci orang tanpa alasan yang pasti.
    Jangan buang2 tenaga dan pikiranmu untuk hal2 yang ga penting gitu ahh..

    Yuk buang jauh2 perasaan kaya begitu..
    #sok tua ya hahhaa…

    • bukan lagi sensi sih teh,, tapi tiap kali ketemu atau berurusan sama dia emang jadi sensi aja bawaannya.. kalau sama orang laen biasa aja..

      iya teh,, sedang berusaha membersihkan hati nih😀

  3. aha, ini pernah dibahas sm kawan2 pas DTSD di Gadog, ada yang bilang sih katanya aura mu sama aura dia bertentangan, ada yang bilang juga jin yang dekat sama raga kita gak cocok sama jin dia, eh, kok malah jadi horor….yah kurang lebih bgitulah mel. itu sama juga dengan kalo pertama ketemu orang dan langsung klik. cuman kasus di atas kebalikannya🙂

  4. Sabar ya amel, saya juga pernah kok kayak gitu mungkin waktu proses nulis sambuangan internet sempat putus jadi layar yang kita tulis itu sebenarnya sudah off dan gak tersimpan deh🙂

  5. ternyata dimana2 ada yg sepertiitu ya Mel
    aku juga gak tau deh kenapa begitu
    dan biasanya lebih memilih menghindar aja sih😦

  6. hmm, saya pernah kayak gitu kak. tapi, setelah dipikir-pikir, ternyata perasaan jengkel, benci, dsb itu biasanya karena kira ‘iri’ sama orang tsb…😐
    itu sih menurut saya~

  7. Padahal udab masuk ke email aku mel postingannya.. tapi ya itu tadi kosong..

    Kalau masalah orang aku ada juga.. hehehehe.. tapi gak sampe kalau dia sedih aku seneng seh.. malahan skrg merasa bersalah dan selalu negur dia duluan kalau ketemu.. gak enak dengan sikap aku selama ini soalnya.. >_<

  8. kok bisa ilang gitu postingannya? di bagian yang last update juga gak ada mel?

    kalo gua belakangan juga lagi ada sebel ama 2 orang di kantor. tapi gua tau sih kenapa gua sebel ama mereka. karena emang nyebelin tingkah dan omongannya. hahaha.

  9. Kadang juga aku merasa begitu sih Mel, tapi cepat hilang dah perasaan seperti itu, hehehe😀 Jadi, biarkanlah waktu ‘menyembuhkannya’ *apa seh😛 *

  10. Di manapun tempatnya, kapan waktunya, pasti akan kamu temui paling tidak 1 orang yang menjengkelkan. kelihatannya apa yang ada pada dirinya tidak bisa kita terima terus.

  11. pernah banget lah Mel, dulu waktu SMA pernah ketemu sama orang kek begitu. padahal belon kenal! eh pas ada kesempatan kenal, eh dia ngerebut posisi aku di tim inti basket sekolah. hiiiih…nyebelin *malah curhat

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s