Sisi Lain Tuan Suami

Lagi-lagi tentang suami, lagi-lagi tentang suami, jangan pernah bosen ya kalau postingan saya isinya kebanyakan pamer kemesraan bareng suami, hehehehe. Sebenernya hari ini mau puasa posting dulu, ga punya ide yang cukup menarik. Tapi semua berubah ketika negara api menyerang mantan tetangga kamar mention saya di twitter. Saya pikir gadis alay satu itu cuma mau promo blog gejenya seperti biasa, ternyata oh ternyata dia lagi nulis tentang suami orang, yang tak lain dan tak bukan adalah suami saya sendiri, saya jadi terharu dong yaa. Suami saya segitu terkenalnya ternyata #disambit.

Jadi apa yang terjadi antara si gadis alay dan suami saya?

Ceritanya nih kan saya lagi nyiapin berkas buat ngajuin pindah ikut suami (doain ya kakak!), salah satu yang dibutuhkan adalah fotokopi sah SK mutasi suami. Setelah kemarin ngerepotin abi harestya buat minta salinan SK penempatan pertama suami, sekarang giliran si gadis alay yang direpotin buat nge-legalisir-in itu SK ke kabagnya. (Maap ya jadi ngerepotin banyak orang).

Dan ternyata perjuangan itu SK untuk dilegalisir tidak mudah, si gadis alay akhirnya mencurahkan segala suka dukanya di sini.

Kalau baca postingan itu, apa kesan pertama yang didapat dari tokoh apit (aka suami saya tercinta)? Gokil? Gaul? Ga sopan? atau bagaimana? Beda ga sih sama tokoh om genit/lelaki super/tuan suami yang sering saya ceritain?

Kalau saya bilang sih beda emang. Waktu pertama kenal sama suami sih, emang kayak gitu karakternya. Suka becanda sampe kadang kelewatan, ceplas-ceplos banget kayak preman #eh. Tapi ga tau sejak kapan gaya ngobrol kami berubah, ga pernah itu yang namanya berlo-gue, dan cara bercandanya juga beda. Suami makin lama makin banyak mendengarkan, saya yang ngocehnya ga bisa berhenti.

Saya juga kalau ngobrol sama temen saya yang udah saya kenal juga bisa jadi gokil dan alay dan lebay, bisa ngaco becandaannya. Tapi kalau sama suami udah beda nuansanya. Sampe sekarang saya dan suami kalau ngobrol jaraaaaang, malah hampir ga pernah, beraku-kamu. Kata ganti pertama yang kami gunakan adalah saya, kata ganti orang keduanya sebut nama (misal: amel, masnya).

Terkesan formal, kaku, dan terlalu resmi?

Buat kami ngga, kami nyaman kok ngobrol seperti itu, itu salah satu bentuk penghormatan dan penghargaan kami kepada pasangan. Sama sajalah dengan pasangan lain yang punya panggilan masing-masing. Malah kadang kalau saya keceplosan beraku-kamu dengan suami, there’s something wrong. Aneh.

Pernah juga emang pas lagi labil (emang sekarang ga labil?) saya ngerasa kok suami (yang waktu itu masih berstatus pacar) beda sih kalau ngobrol sama saya. Kalau ngobrol sama teman-temannya dia bisa lebih cerewet, lebih gokil, lebih sering ngebanyol. Kalau sama saya seringnya diem. Sampe berantem malah waktu itu, hahahah ~dasar labil.

Tapi sekarang saya ngerti, itulah yang namanya penyesuaian. Itu cara suami menghormati saya. Itu artinya saya spesial buat dia. Suami pingin jadi lelaki terbaik buat saya. Lagian kalau suami memperlakukan saya sama dengan yang lain belum tentu saya bakal jatuh hati. Lagian saya juga begitu kok sebaliknya.

Menjalin sebuah hubungan itu adalah proses adaptasi tiada akhir, kita harus selalu berusaha menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang dialami pasangan, kita harus selalu mencari cara untuk membuat pasangan nyaman, dan tentu tidak boleh lupa untuk membuat diri sendiri bahagia.

Jadi komunikasi kami datar-datar aja dong?

Tentu tidaaaak. We have our own jokes. Jokes yang mungkin garing buat orang lain, tapi lucu buat kami. Salah satu hal yang buat saya berkali-kali jatuh cinta sama suami ya karena dia bikin bisa saya tersenyum dan tertawa, bahkan di saat paling sedihnya saya. Dan saya juga selalu berusaha buat dia senang. Ga ada yang lebih merdu dari suara tawa orang yang kita cintai.

(PS: ini postingan kok malah jadi ngelantur kemana-mana ya??)

(PSS: dear mbak icut, blognya udah kupromosiin tuuh, jangan lupa bayarannya ya :P)

Iklan

27 pemikiran pada “Sisi Lain Tuan Suami

  1. Aku mengerti..aku mengerti..
    #manggut manggut..
    Maklum pengantin baru..

    Apapun yang kau tuliskan Mel, ini blogmu, sah2 aja donk ngomongin suami sendiri, dari pada suami orang, ayo Gimana..
    Dan suatu saat nanti, blog ini pasti akan menuliskan baby..
    Ahh..akan kutunggu itu Mel..

    Suka

  2. Ping balik: Gak Berjudul, lagi | Rizka Agustina Anwar

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s