Namanya Juga Perempuan

Namanya juga perempuan yaa, belum tahu pindahnya kapan, udah planning nanti pingin ngontrak di mana, terus mau beli barang apa aja, mau menata rumah macam bagaimana. Khayalan Rencana-rencana yang makin menjadi saat baca post-postnya kak Pepiih.

Namanya juga perempuan yaa, hamil aja belom, udah ngerencanain nanti anaknya mau dikasih nama siapa, nanti sekolahin di mana, terus kegiatan tiap weekendnya ngapain. Khayalan Rencana-rencana yang makin menjadi saat membaca cerita ceman-ceman blogger tentang anak-anak mereka yang menggemaskan.

Namanya juga perempuan yaa, suka khawatir berlebihan, ngajuin permohonan pindah aja belum, udah ngebayangin gimana nanti kalau berkasnya tertahan lama, gimana nanti kalau di Jakarta ga ada tempat buat saya, gimana nanti kantor kalau saya tinggal sementara sekarang aja pegawainya masih kurang, dst, dsb.

Ya, namanya juga perempuan yaa, pikirannya suka kejauhan melangkah dua-tiga langkah ke depan. Mending kalau langkahnya bener, ini kadang suka menyebar tak terkendali ke luar garis tuju. Untung saja saya punya lelaki super logis yang bisa mengingatkan saya untuk tetap hidup di dunia nyata; lelaki super santai yang bisa meredakan segala kekhawatiran tak beralasan produk imajinasi-imajinasi liar saya;  lelaki super sabar yang bisa mengembalikan semangat saya jika ternyata apa yang terjadi tidak sesuai dengan apa yang saya angan-angankan.

Percaya atau tidak, dulu saya sempat jadi orang yang sangat impulsif lho. Sukanya bertindak dulu, mikirnya belakangan. Hidup yang menyenangkan tapi juga agak kacau balau karena minim rencana. Dan sekarang, hidup tetap menyenangkan dan lebih tertata, tapi kadang khawatir berlebihan. Yah, namanya juga perempuan…

*tulisan yang sangat random, karena lagi miskin ide sekaligus galau antara mau ngajuin pindah atau ngga. Pinginnya sih cepet-cepet bareng ama suami, tapi kok yaaaa……..*

Iklan

39 pemikiran pada “Namanya Juga Perempuan

  1. satuju Amel. Perempuan itu labil, suka bikin keputusan tanpa pikir panjang. Karena itu, merek abutuh kaum lelaki yang bisa berpikir lebih logis dan lebih hati-hati dalam ngambil keputusan. Klo kata temenku, nyari rumah itu urusan anak lanang, yg perempuan jgn kebawa pikiran, kasian, hehe 😀 *si manis*

    Suka

    • dan suka kepikiran hal2 yang belum tentu terjadi..

      kalau urusan rumah sih emang urusan lelaki (terutama urusan duitnya #matre) tapi kan saya juga maunya begini, maunya begitu, pingin beli ini beli itu.. hahaha #banyakmaunya

      Suka

  2. iya..bener mel,,kadang pikiran yg ga semestinya ikut2an kepikiran.malah jd ruwet…kalo kata mas cungkring malah pernah bilang gini, ” sesuatu (pikiran negatif) yg gak perlu kita pikirin gak usah dipikirin terlalu berlebih, nanti pasti malah jadi kenyataan.” Yaahhh,,,namanya juga perempuan

    Suka

  3. hahaha … saya banget tuh Mel …
    tapi yaaa gimana lagi, perempuan gitu loh *mencoba permisif*
    dan itu Mel, untungnya dikasih suami yg super sabar dan super santai.
    jadi yaaaa …. gitu deh hehehe

    Suka

  4. jangankan lo yg udah nikah mel.. aku aja yg belom udah mikir nama yg cantik dan ganteng kok buat ntar anaknya.. hehehehe..

    saran aku pindah mel! gak bagus pisah lama lama dengan suami. kalau soal kantor tenang aja. klo ada yg keluar jadi ada alasan buat minta pegawai yg baru kan.. tenang aja 🙂

    Suka

  5. Wihiii. Mau pindah Jakarta ya? Hayuk-hayuk kapan mau dipoto? *jualan di kolom komen orang*
    Syukur Alhamdulillah ya Mel udah ada suami yang jadi penyeimbang. Intinya jangan dipikirin jauh-jauh aja ya Mel.
    Dinikmatin ajah. Just go with the flow… 🙂
    Semoga semuanya lancar.. 😀

    Suka

  6. ahahahahaha.. cuma bisa ikutan ngangguk2 pas baca bagian ini..
    “Namanya juga perempuan yaa, hamil aja belom, udah ngerencanain nanti anaknya mau dikasih nama siapa, nanti sekolahin di mana, terus kegiatan tiap weekendnya ngapain. Khayalan Rencana-rencana yang makin menjadi saat membaca cerita ceman-ceman blogger tentang anak-anak mereka yang menggemaskan.”

    aku sekarang udah tau loh kalo ada mibu mau dikasih nama apa, mibe apa.. ahahahaha.. tinggal si bubu yang bilang “NO!” sama semua nama yang aku kasih.. *membleeeeee*

    Suka

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s