Pembuka

Assalamualaikuuuuum… duh lama banget ya ga bersua,, beberapa post terakhir juga minim cuap-cuap, belum sempat bersosialisasi sama temen2 blogger pulaaa, hehehe maklum yaaa, penganten baru.. maunya pacaran mulu, kalau kebetulan pegang laptop palingan saling ngerecokin ngegame bareng suami, lagi ketagihan main game flash onlen yang unyu-unyu, mumpun masih oke koneksinya.

Sebenernya banyak banget lho yang mau diceritain.. meski kemarin udah pamer-pamer foto tapi kan belum sempat cuap-cuap tentang ribetnya persiapan, deg-degannya akad nikah, hepinya pas resepsi, dan nikmatnya bulan madu.. Masih ada janji pula ngejelasin adat putar nampan, yang adalah tradisi temu mantennya orang madura. TapiΒ  (kenapa sering banget pake tapi y?) berhubung udah lama ga nulis jadi bingung mulai dari mana nih ceritanya *ngeles*, soalnya nyeritain itu semua tentu perlu perenungan panjang untuk menghasilkan tulisan yang berkualitas *ngelesnya makin yahut*.. Jadi untuk menemukan feel nulis lagi, saya mulai cerita dari hal yang lagi penuh-penuhnya di pikiran, yaitu:KANGEN SUAMI!!!!!..

Setelah sebulan penuh kemana-mana sama suami, bobo dikelonin suami, sholat diimamin suami, pokoknya gelendotan terus sama suami; hari sabtu tanggal 22 Sept kemarin saya harus kembali ke Baubau demi memenuhi tugas negara. Huaaaaaa, rasanya sedih banget booo.. Tapi sayangnya saya gengsi pake acara nangis bombay di bandara, karena waktu itu dianterin rame-rame sama suami-mertua-dan adik ipar. Padahal waktu pamitan sama suami, pas cium tangan, pingin rasanya peluk suami terus nangis sesenggukan dan bilang “Aku ga mau balik ke Baubau”. Tapi ya berhubung malu sama mertua nangisnya saya pending dulu, hihihi.

Udah pacaran 2.5 tahun: 1 tahun waktu kuliah, setengah tahun LDR Cempaka Baru-Slipi (itu mah belum masuk kategori LDR y?), 1 tahun LDR Baubau-Jakarta (Nah ini baru LDR). Harusnya saya udah terbiasa gitu ya jauh-jauhan sama kangmas (sekarang manggilnya udah ga om genit lagi dong), harusnya saya udah tau tips n trik jitu menjalin hubungan jarak jauh lah ya, harusnya saya udah cukup berpengalaman, harusnya, harusnya. Tapi yang perlu saya tegaskan Long Distance Marriage is more complicated than Long Distance Relationship! Indeed! Pokoknya beda deh!

Kalau pas pacaran kan cintanya masih setengah-tengah, jadi kangennya masih level 1. Nah, jikalau udah nikah tentu dong udah berani ngasih cinta seabrek-abrek, soalnya udah sah pula di hadapan Allah, jadi kangennya pun udah level 100 sekian. Yang namanya hari sabtu-minggu kemarin, agenda saya isinya cuma ngegalau terus, sedih. Sampe hari ini masih pula saya susah tidur, gimana ga susah, biasanya tidur ada yang ngelonin, ini terperangkap sendirian dalam kamar. Pokoknya kepikiran terus sama suami, baru bisa tidur kalau udah telpon2an sama suami..

Sungguh lho saya rela ninggalin kerjaan asal bisa ikut suami, ngurus segala kebutuhan suami, berbakti sama suami. Yah tapi sayang masih banyak “tanggungan” jadi masih harus bertahan, cuma bisa berdoa semoga proses pindahnya dimudahkan.. Mohon doanya yaa ceman-ceman.

akhir kata saya cuma mau bilang, nikah itu enak lho. Ga perlu lagi ada beban “takut dosa”, hidup lebih tentram rasanya, dan insyaAllah rezekinya pun lebih berkah nantinya. Semoga teman-teman yang lagi nyiapin pernikahan, dilancarkan segala urusannya. Yang lagi cari calon buat diajak nikah, semoga segera dipertemukan jodohnya. Yang udah nikah, semoga selalu diberi keberkahan dan kebahagiaan dalam pernikahannya.
Amin

Sekian dan terimakasih.

Iklan

30 pemikiran pada “Pembuka

  1. Ehem. . yang sudah ada teman tiduur, kayaknya sekarang gak ada guling gak masalah ya? cuiiiiiiiiit cuit. . . πŸ˜€

    Aaamiin. . semoga dilancarkan dan dimudahkan untuk segalau urusan, mba. . .

  2. bisa kerasa kangennya yang banget banget .______.
    kayaknya nanti aku juga begitu yaa kalau udah punya suami huksss
    smoga segera didekatkan yaa dan diberkahi rindunyaa. barakallah dan nambah sabarnya, cantik ^^

  3. Meeeel… Samaaa… Meskipun gw cm MDR sih.. Tapi.. Tapi.. Hiks.. 10 hari bareng2 terus, pas pisah rasanya aneh..

    Semoga proses pindahnya lo digampangkan.. Skalian minta doa juga ya biar gw bisa nemu kampus baru & bs ikutan pindah nyusul suami..

  4. Mudah-mudahan bisa cepet-cepet barengan ya Mel. LDR kalo udah marriage mah memang berat dan berbeda banget sih ya, hmmm *soktau πŸ˜› *

  5. aamiin…
    Ameeeell.. i feel you.. emang sedih banget kalo LDM itu, 1000 x lebih nyesek daripada LDR.
    apalagi kalo lagi sakit gini.. *curcol*
    semoga doa-doa kita diijabah ya Mel, semoga kita cepet dimutasi ikut suami yaa..
    *peluk Amel*

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s