Bridezilla #1

sumber: elizabethannedesigns.com

Ada yang pernah main game wedding dash? Kalau pernah pasti tahu sosok pengantin wanita yang tiba-tiba berubah menyeramkan, ini biasanya kalau sudah di level-level sulit saat anda kelimpungan klik sana-sini.

Hufff, tapi akhirnya saya berubah jadi Bridezilla juga. *hela nafas*. Bukan karena pernak-pernik pernikahan yang tidak sesuai keinginan sih, sejak awal saya memang mengusahakan diri agar tak terlalu mengurusi tiap detailnya. Saya percayakan semuanya pada supermama dan calon mertua. Selalu ada yang tidak sempurna di setiap pesta pernikahan, pasti ada, sekecil apapun, tapi semua itu tidak seharusnya menghilangkan esensi pernikahan itu sendiri.

Nikah itu yang penting akad nikahnya, pesta dan segala macam lainnya anggap saja bonus. Tidak perlu membesar-besarkan masalah hanya karena kurang ini-itu.

Itu yang saya katakan pada diri sendiri kapan hari. Jadi walau penyaluran undangan agak terhambat, harga bahan makanan yang naik, ongkos ini itu yang membengkak, saya berusaha santai aja kayak di pantai,

Tapi kemarin, bener-bener sebel rasanya waktu tahu cuti calon suami belum juga beres. Padahal tinggal 3 (sekarang 2,5) hari kerja lagi, minggu depan insyaAllah kami udah nikah. Ini urusan cuti belum beres juga lho. *geleng-geleng*

Ternyata ga perlu hal besar untuk membuat saya “meledak”, hal sepele itu aja udah cukup bikin saya pingin nangis dan cubit-cubit calon suami. Gemes dan geregetan banget rasanya. Heh! Padahal udah dari jauh-jauh hari saya wanti-wanti, masih aja ditunda-tunda. Kalau bukan karena udah terlanjur sayang, udah saya tujes-tujes beneran itu pake garpu.

Dan jadinya sampai sekarang saya masih uring-uringan. Sebeeeeeeel banget rasanya. Kebayangnya udah yang ngga-ngga aja, udah khawatir rencana hanimun gagal total, udah pusing gimana kalau ga bisa kondangan ke nikahannya sepupu saya.

Dan jadinya saya juga supersensitif. Emang sih calon suami itu udah begitu sifatnya, nyantainya berlebihan banget. Tapi tetep aja rasanya, errr, ya gitu deh. Sempet ngerasa sedih banget, kok untuk urusan sepenting ini ga niat banget sih ngurusinnya. Saat temen sekantornya yang bulan depan nikah (duluan saya malah) udah cuti, calon suami dapat cuti aja belum -.-“. Sempet bertanya-tanya ini orang niat ga sih ngajakin nikah? Astagfirullahaladzim.. Harus dibuang jauh-jauh itu pikiran..

Iklan

32 pemikiran pada “Bridezilla #1

  1. Waktu obral obrol larut malam dengan senior-senior yang udah nikah, sebagian diantaranya dulu itu hidupnya sedikit brengsek trus sekarang insyaf, saya tertegun waktu tiba2 dia bilang, “dan nikah itu tidak akan pernah mudah kawan. Karena, 1 dari 9 jenis setan yang diciptakan itu khusus untuk menggagalkan pernikahan…dan nikah itu menyempurnakan setengah agama, dan oleh karena itu juga dia tidak akan pernah semudah yang kita liat”
    Semoga bermanfaat mel šŸ™‚

  2. hahahaha.. akhirnya ditulis juga..
    sabar buuu.. orang nikah banyak banget cobaannya.
    kemaren-kemaren kan istilahnya amel dah lancar banget tu persiapannya, bisa dibilang (hampir) mulus.
    mungkin inilah ujiannya. tenang aja say, insya Allah semuanya lancar.
    banyak-banyak berdoa aja sama latihan beladiri buat jotosin om genit ntar. hahaha
    aku yakin semuanya bakal sesuai rencana amel. kalo emang terpaksanya belum sesuai rencana, mungkin Allah punya rencana yg lebih indah buat amel n (calon) suami.
    anin doain dr pelaihari. :*

    • hahaaha,, iya nin… ini baru hari ini mau diurusin..
      setelah diancem, hahhaha
      kalau ga beres juga,, nanti aku gelitikin aja deh.. wkwkwk..

      makasih ya aninda šŸ˜€

  3. Waw, lama nggak ke sini ternyata hari pernikahannya sudah hitungan jari (jari tangan + jari kaki)… Hehehehe…
    Nyantainya si Om sepertinya luar biasa, ya… Saya jadi iri, pengeen banget bisa nyantai gitu juga. Ternyata ada orang yang bisa sesantai itu untuk urusan nikahnya. Hahahaha… Kalau saya yang nyantai, pasti urusan nggak ada yang selesai. Tapi kalau prediksi saya (apa? prediksi?), acaranya akan berlangsung sesuai dengan yang diharapkan.

    Saya nggak tahu bagaimana karakter si Om, tapi kebanyakan teman saya yang supersantai itu sudah siap dengan segala sesuatunya lalu santai dan semuanya beres. šŸ˜€

  4. pukpukpuk, sabar ya mel… kayaknya saya bisa bayangin gimana muka kamu pas sebel kayak gini ke om genitmu, hehehehe….
    kata pak bos saya sih, kalo urusan nikah pasti bakal dikasih cuti, soalnya masak orang mau nikah dilarang. jangan lupa kasih undangan buat bosnya dia biar lebih “melancarkan” urusan cuti hihihi..
    semangaaaaat….!!!

    • dikasih sih iya, cuma ga tau nih dikasih berapa hari.. hiks, kalau kurang dari 3 minggu ya alamat ra sido hanimun nang bali,, heheheh
      undanganE sih wis kukirim dari jaman kapan cu, tapi mbuh wis didum po durung..

  5. hohoho wedding dash udah lama kali ndak maen… la mosok durung cuti? di sini aja pada balap2an ngambil cutinya lo… dan hasilnya saya ndak boleh cuti, dijadikan jaga kandang huhuhu

  6. Aduh, sabar mbak. Kebayang banget uring-uringannya mbak… Kasian tuh si calon suami mbak… Huhuhu, sabar mbak, sabar…

    Saya jadi ingat, kalau orangtua saya, mereka malah cuma ambil libur dua hari buat nikah. Hari berikutnya, mereka udah kerja lagi. Gak ada hanimun jadinya, wkwk šŸ˜† Mereka nyiapin segala sesuatunya udah dari jauh-jauh hari, koordinasi bagus, komunikasi lancar (berasa mau ngadain acara BEM aja) jadi gak kelimpungan, dan pembagian waktunya jadi bagus.

    Makanya, sekali lagi, sabar mbaaakk :mrgreen:

    • lah kalau saya cuma ambil cuti 2 hari ya ga sempet ngapa2in,, wong sama2 rantau, beda kota, beda propinsi, bahkan beda pulau.. hehehe.
      Persiapan pun kami ga nyiapin sendiri, karena ga bisa pulang, jadi ya mau ga mau ngerepotin orang tua..

      iya, ini udah sabar kok, udah dapat cutinya.. hehehe

  7. Haha… Maaf tertawa di sela-sela kekesalan kamu, Mel.. Sabar ya. Semoga dimudahkan Allah, semoga cuti si Om Genit dikabulkan, semoga hari pernikahannya indah, semoga hanimunnya menyenangkan..
    Katanya nikah itu emang jangan dipersulit, tapi ga salah kita juga sebagai cewek yang pengen ini-itu, pengen yang indah2, pengen yang perfect;) Jadi menurutku bagus kalau Amel bisa santai.. tapi kalau memang pengen suatu detail ada, gpp diusahakan.. After all, it is your wedding day! šŸ˜‰

    • Hahahha, iya nay,,. aku juga menertawakan kelebayanku kemarin kok.. Alhamdulillah cutinya udah disetujui, ga pake dipotong,, heheh

  8. Sabar ya Mel, mudah-mudahan segera dapat cuti deh dan segera beres permasalahannya. Percaya aja sama Om Genit, hehehe šŸ™‚ Dan hal-hal yang menjadi sandungan kayak gini nih yang nanti di masa depan bisa malah jadi kenang-kenangan untuk lucu-lucuan. Ketika mengalaminya memang kita rasanya sebal banget ya; tapi setelah lewat gitu malah bakalan jadi bumbu-bumbu di masa depan loh. Jadi ya dinikmati aja Mel uring-uringannya, hahaha *ini sok bijaksana ceritanya, hehehe šŸ˜› *.

    Btw, bridezilla ini pernah dijadiin judul film bukan sih? Rasanya kayak pernah denger sebuah film dengan judul ini, hahaha šŸ˜›

    • hahahha, iya kak.. ini aja aku jadi ketawa2 sendiri kalau inget lebaynya kemaren.. :hammer:
      ga tau sih judul film apa bukan, tapi keknya sih istilah itu udah umum dipake

  9. jangan dibawa kesel lah mel…
    lagian gua bilang sih temen kantornya malah lebay ah. masa mau nikah bulan depan sekarang udah cuti? lama amat… hahahhaa.

    • mungkin sekalian persiapan, sekalian cuti buat lebaran juga mas..
      walau, kalau aku sih lebih milih cutinya dilama2in setelah nikah aja.. hehehhe

  10. Sabar ya Mel.. hahaha.. biasa lah kalo mau nikah ada aja yang bikin senewen. Malah itu dia seninya šŸ˜› yang penting harus lebaaar sabarnya.. ^_^

  11. Amela …. bener tuh aq se7 banget Nikah itu yang penting akad nikahnya…sangat SAKRAL! (Itu adalah Habluminnallah… yg tadinya ‘haram menjadi halalI … Sedangkan acara sesudah ‘akad nikah SAH, hanyalah pernak-pernik dunia (Habluminnas …) šŸ˜›

  12. Met idul fitri Mel,
    taqqobbal Allahu Minna Wa Minkum …maaf lakhir & bathin …serta sekaligus $elamat Menempuh hidup B@ru …. šŸ˜›

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s