Liburan Part Satu

Long time no see.. Aduuh,, lama banget ya ga apdet,, masih banyak utang nih. Proyek-proyek saya pun banyak terbengkalai. Mau pasang alasan banyak kerjaan kok rasanya udah basi ya? Walaupun emang itu alasannya.

Jadi daripada nanti-nanti utang cerita saya numpuk tak terbayarkan, mending dicicil dikit-dikit dulu kali ya.. Oia, makasih banyak ya buat ucapan selamat dan doa-doa buat saya dan om genit.. Maap ga sempet balesin komennya atu-atu yaaah :malu.. Jadi sekarang saya udahtwenty somethingdan om genit udah 25.. udah usia yang pas banget ya buat nikah? #eaaaa #kode…

Okeh, okeh.. balik ke judulnya. Liburan. Yap, tanggal 18 Mei kemarin ada cuti bersama kan? Saya pulang kampung dan sambung sekalian sama cuti dari tanggal 21-25 Mei 2012. Liburan 10 hari! Lumayan lah yaa 😀 Cukup waktu untuk melarikan diri dari kejenuhan di kantor. Hahahha

Jadi mulai dari mana nih ceritanya?

Emm.. mari kita mulai dari perjalanan pulangnya. Harusnya saya pulang naik pesawat singa jam 5 pagi tanggal 17 Mei 2012, tapi ternyata penerbangan saya di cancel flight dan reschedule ke jam 11an, yang mana ga connecting ama penerbangan selanjutnya ke surabaya. Otomatis sehari sebelumnya saya mesti telpon-telponan ama mbak customer servicenya buat reschedule jadwal penerbangan.

Dan kok ya saya milih penerbangan lanjutannya yang sore ya? Padahal kan ada yang jam 1 siang (walau emang terlalu mepet sih sama jadwal tiba pesawat dari Baubau). Kalau pesawatnya telat kan salah mereka toh ya? Tapi keknya emang saya ditakdirkan untuk naik penerbangan sore, yang mana telah membuat saya belajar untuk menghindari penerbangan sore lagi. Kenapa? Baca lanjutan ceritanya 😀

Sebenarnya ada untungnya juga sih penerbangan di pindah ke siang hari, soalnya pas pagi harinya saya belum packing dan kamar masih berantakan. Hoho. Dan kebetulan mas senior sedaerah saya ternyata jadi pulang juga ke Jember (padahal sebelum-belumnya dia bilang ga ada rencana pulang), lumayanlah ada temen ngobrol selama nunggu 3 jam di bandara Sultan Hasanuddin. Ada yang nraktir makan juga, hehehe.

Urusan terbang-menerbang ini pun lancar-lancar aja, sekarang saya udah terbiasa naik si burung besi itu #nggaya, udah ga norak kayak awal2 dulu lagi :P. Kadang masih suka ga kepikiran lho sekarang jadi bolak-balik naik pesawat, padahal jaman kuliah dulu saya pecinta kereta ekonomi, hehehe. Yah, karena tuntutan profesi juga sih,, secara ya cuma itu transportasi yang memungkinkan. Kalau saya mudiknya naik kapal laut, bisa keburu habis itu jatah cuti saya terombang-ambing di lautan.

Karena ada temen senasib sepenanggungan jadi ya proses menunggu di bandara ga terlalu membosankan, lagian bandaranya adem gini. hahaha. Menunggu 3 jam pun tak terlalu berasa.

Kami baru mendarat di bandara Juanda menjelang maghrib, jadi sekalian aja kami sholat maghrib jama’ isya di bandara baru capcus ke terminal Bungurasih. Ya! Jember itu masih sekitar 5 jam (optimisnya lah ya) perjalanan darat dari Surabaya. Masih mesti dilanjut naik bus atau travel atau kereta.

Dari awal kami emang rencananya mau naik bus patas aja. Lebih mahal, tapi lebih nyaman juga, dan lebih cepat. Tapi apa mau di kata, hampir sejam kami menunggu ga ada tanda-tanda kehadiran bus patas jurusan Jember -___-“. Yang banyak malah jurusan magelang-jogja. Usut punya usut, karena lagi musim liburan, bus patasnya udah keburu penuh dari tadi. Entah kenapa tiap kali saya pulang bareng senior saya ini kok ya selalu kehabisan bus patas.

Akhirnya kami pun berpindah tempat ke bagian bus ekonomi, langsung di giring sama kernetnya ke bus paling depan. Barang kami langsung dimasukin bagasinya. Etapi, setelah naik ke atas bis, ternyata udah penuh saudara-saudari. No tempat duduk yang tersisa. Turun dan pindah bus? Maunya sih gitu, tapi busnya terlanjur jalan dan barang kami udah masuk ke bagasi.

Malas ribut-ribut dan udah terlalu lelah, kami pasrah. Jadi malam itu kami berdiri dalam bus penuh sesak sampai Pasuruan. Hampir 2 jam perjalanan. Bayangan duduk nyaman di bus berAC pupus sudah, dapat tempat duduk aja udah syukur.

Tengah malam saya baru sampai di terminal tawang alun, keluarga saya udah rame-rame jemput dan malah pada baru bangun tidur saking kelamaannya nunggu. Saya yang udah tepar tralala dan moodnya habis terkocok-kocok selama perjalanan hanya bisa bermuka masam.

Jam 1 dini hari saya baru sampe rumah, mandi (dingin sih tapi badan udah pliket tingkat maksimal), nyemil ayam goreng yang emang dimasak spesial untuk saya oleh supermama, dan baru pergi tidur saat jam merangkak ke angka tiga.

Jadi kalau mau pulang saya memang harus menghindari penerbangan sore, karena jatuhnya pasti nyampe rumah tengah malam. Belum lagi masih ada resiko kehabisan bus (lagi)

to be continued…

Iklan

40 pemikiran pada “Liburan Part Satu

  1. libur 3 hari aja bungurasih mau ke timur/barat pasti penuh, hanya orang yang nekat berdesak-desakan yang bisa pulang, kalau g nekat ditunggu sampe pagi pun tidak kan dpt

  2. Dan lagi penerbangan sore itu lebih mungkin di-delay kan Mel; karena pesawatnya kan udah terbang dari paginya gitu. Jadi kalau pas sial di penerbangan sebelumnya pesawatnya telat, otomatis penerbangan berikutnya (yg sore itu) jadi terpengaruh juga kan?? 🙂

    Dan memang nyebelin ya kalau udah ngebayangin bakalan naik bus AC enak eh dapatnya malah bus yang lebih reot. Pasti bete abis deh…

    • iyaa,, kalau ga kepepet ga lagi deh milih penerbangan sore..

      anehnya aku ga terlalu bete kak, mungkin karena terlalu bersemangat buat pulang ya.. lagian pas adegan berdiri di bus itu aku juga asik cekikikan ngetweet..

  3. perjuangan mel, nggak papa demi ketemu orang2 tersayang. semoga cepet pindah jawa ya mel biar lebih gampang mudik, buat saya juga. amiiiiiiiiiiiiinnnnn 😀

  4. Armada pesawat yang kamu naikin Mel, memang terkenal delay. Jarang ontime. Jadi, lain kali jangan ambil pesawat sore. 🙂 Hehehe…saran aja sich 🙂

  5. bunda dulu juga gitu Mel, ada libur panjang digabung2 deh sama cuti biar bisa pulang,
    sampai ada teman yg bilang bunda nggak mau duit, abis di tiket melulu sih

  6. Ping balik: Liburan Part Dua « Dunia Pagi
  7. ya begitulah nasib orang yg tinggal di pulau non jawa mel.. harus naek pesawat kalau mau kemana mana.. itupun masih harus transit lagi klo bukan mau kejakarta jogja atau surabanya.. hhuuggfff

  8. Tapi tetep ga akan bikin kapok untuk pulang ke rumah ya Mel 🙂
    jadi inget dulu pernah nyampe rumah jam 4 pagi berangkat pulang kantor hihihihi

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s