Sebuah Cerita Seram!

Kalau yang udah baca post saya sebelumnya pasti ngerti kalau saya baru aja pindah rumah karena rumah yang biasa saya tempati sedang direnov. Tapi saya cuma berani tidur di rumah ‘sementara’ ini tiga malam. Kenapa? Simak ceritanya.

Malam Pertama: Kamis, 3 Mei 2012

Malam pertama saya menempati kamar baru, biasa aja. Kamar masih berantakan karena barang-barang belum diberesin. Jendela kaca sudah saya tutup kertas koran biar ga ada yang bisa ngintip dari luar. Kaca nakonya sengaja saya halangi dengan lemari baju. Rumah dinas sementara ini letaknya di pojok kompleks persis di sebelah rumah lama, dulunya dipakai sebagai gudang. Dan karena memang pagar yang memisahkan komplek rumdin dengan tanah kosong di sebelah ini pendek, saya emang agak waswas. Karena dulu rumah saya di Jember sering banget kemalingan, saya emang jadi agak-agak parno sama orang-orang bertangan panjang ini.

Tapi Alhamdulillah, malam pertama aman-aman saja. Saya bisa tidur dengan nyenyak. Baca lebih lanjut