Pindahan..

*clinguk* yes, pak bos lagi sosialisasi.. bisa lah curi-curi waktu buat posting. << jangan ditiru>>

Saya ini aneh ya,, di saat berniat hiatus eh malah ide sliweran kayak tukang ojek di ujung gang (maksud lo?). Saat ga berniat hiatus, ealah dalah ga punya ide sama sekali buat nulis, bawaannya maleeeees terus. Jadi pesan moralnya, saat saya males ngeblog berniatlah hiatus.

Eh tetapi ceman-ceman yang dah ngasih saya peer, maap ya belum dikerjain, belum mood.. Dan sebenarnya sapa aja ya yang dah ngasih saya peer..? lupa, hehehe…

Jadi siapa yang pindahan? Saya dong! Udah mutasi ke jawa lo mel? Err, pinginnya sih begitu, tapi sayangnya saya cuma pindahan ke rumah sebelah.

Jadi kan nih ye, ceritenye, rumah dinas lagi mau direnov, nah udah giliran rumah saya dong ye yang mau direnov. Syukurlah akhirnya bisa menikmati lantai keramik dan tembok yang putih mulus tanpa gempil-gempil disturbing. Tapi bagian paling menyebalkannya sih emang pindahannya. Barang-barang sih udah dipeking dari kemarin-kemarin, lebih tepatnya dijejalkan ke koper, kardus, ember, dan segala wadah yang bisa dimanfaatkan. Tapi tetep lah ya bo, selalu ada yang kececer. Mana kemarin listrik di rumah mati pula.

Jadi ceritanya nih ye, siang itu ujang deres, terus lampu kedap-kedip labil gitu deh. Saya udah curiga ini listrik bakal mati lagi kayak malam minggu saya waktu itu. Soalnya tanda-tandanya udah sama persis. Dan bener aje, mati tuh listrik tanpa permisi. Berhubung saya masih harus ngantor sih jadi ya gud bye bye dulu, pikirkan belakangan aje.

Nah menurut pengalaman, kalau listriknya bermasalah gitu biasanya tiga rumah yang kena imbasnya. Eh tapi ternyata, dua rumah yang lain udah nyala lagi, ternyata dah dibenerin sama PLN. Rumah saya? Masih betah gelap-gelapan.ย  Alhasil saya pun capcus dulu ke PLN buat lapor. Eh ternyata pelayanannya lumayan loooh. Saya lapor jam setengah enam, jam 6 udah datang itu mobil PLN terus dibenerin listriknya. Sekitar setengah 7 rumah saya dah kembali benderang.

Tapi perjuangan belum berhenti di situ. Saya lanjut nyapu-ngepel rumah yang mau ditempetin. Secara kan ya bo rumah itu baru selesai direnov, debu-debu pasti meraja lela. Terus nitip beli lampu sama minta tolong pasangin ke tetangga, terus ngangkutin barang-barang yang bisa diangkut, terus masang gerendel sama gembok (yang direnov cuma lantai dan tembok doang, pintunya kagak diganti T.T) karena pintu kamar yang mau saya pake ga ada kuncinya. Habis itu minta tolong sama abang-abang tukang bangunan buat ngangkatin lemari.

Alhasil lantai yang sudah saya pel jadi kotor lagi, karena habis ujan kan, lumpur dimana-mana. Bersih-bersih lagi. Ngangkutin barang lagi.

Buset dah, belum setahun saya di sini, barangnya udah banyak aje. Ga bisa ngebayangin kalau nanti mutasi ikut om genit (amin) ke Jakarta nanti. Ini cuma ke rumah sebelah aja udah ribet minta ampun, apalagi kalau mesti menyeberangi lautan menempuh daratan demi cinta yang tak pernah karatan #tsaaaah. Padahal buku-buku yang saya beli, dan baju-baju yang jarang saya pake lagi dah dipulangin ke rumah lho. Ini juga ga mau ngebayangin 2-3 minggu lagi, saat mesti pindahan balik ke rumah dinas yang lama. Yang belum terjadi kita pikirkan nanti saja.

Tadi pagi pun saya memaksa diri bangun pagi, mindahin barang yang masih tersisa. Kasur pun sudah diangkut dan nanti malam saya resmi menghuni rumah baru. Saat kamar kosong melompong begitu, keliatan banget berantakannya saya, nemu duit berceceran dimana-mana. Hahahah

Rumah yang sekarang sih udah keramik, dinding dan bagus, Tapi yang bikin ga nyaman adalah karena rumah yang ini dulunya gudang dan belum dipasang air PDAM, jadinya buat ngisi kamar mandi mesti berselang-selang ngambil air dari kran luar.

Sudah ah segitu dulu, dimarahin pak bos nanti saya kalau kelamaan ngeblog. Jangan tanya foto-foto pindahannya ya, namanya orang pindahan ya mana sempet potoh-potoh kan>

54 pemikiran pada “Pindahan..

  1. Berarti amel banyak belanja di sana makanya barang barangnya membludak hahaha amel mutasi ke jogja aja, jekarda sumpek :p

    • sama mbak nique.. hahaha.. makanya rasanya maleeeees banget..
      andai aja rumah yang sekarang ada air PAM sama listriknya,. males deh saya pindahan lagi. heheh

  2. ya ampun ntar 2-3 minggu mesti pindahan lagi??? ribet ya.. hahaha
    tapi ya mendingan pindah lagi deh, daripada tiap kali ngisi air harus pake berselang2 gitu… hehehe

  3. total berapa kardus barangnya Mel?
    ribet emang pindah2, packing unpacking, tigard minggu lagi ritual sama lagi, kebayang capenya

  4. Waaaah, pindahan memang repot. I am not looking forward to that also. Aku harus pindahan dah akhir Juli nanti soalnya kontrak sama apartemen mahasiswa sekarang habis. Hiks. Harus cari yg baru deh. Cuma yg paling nyebelin ya saat pindahannya itu sih. Huh!!๐Ÿ˜ฆ

    • iya bener kak.. males banget edisi pindahannya..
      mulai dipilah2 aja barangnya kak, nanti biar tinggal masukin kardus terus diangkut..
      etapi masih lama ding.

  5. Salam kenal.
    Semoga tempat barunya lebih menyenangkan.
    Pengalaman pindahan yg berkesan pastinya.
    Sekali lagi salam kenal & sukses untuk anda & keluarga.

  6. wah selamat pindahan mel๐Ÿ˜€ aku habis pindahan males unpack nih,soalnya berharap 1-2 bulan lagi lulus hehe
    emang mau pindah ke jakarta mel?

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s