Masaaak?

sumber: lilydesign01.com

sumber: lilydesign01.com

Masak, bukan hobi sih sebenarnya. Aku lebih suka makannya daripada masak #yaiyalah.. Sejak kapan ya bisa masak? Kayaknya pas kuliah deh, mulai tahun kedua, sejak pindah ke Aput ya ada dapurnya. Belum lagi teman-teman kos waktu itu juga suka masak, apalagi kalau weekend. Jadilah aku pun ikutan masak, dari yang cuma sekedar goreng telur, masak sarden, oseng-oseng, hingga spagheti. Ah, nulis postingan ini bikin kangen anak Aput, cewek-cewek manis yang udah kayak saudara sendiri. *kecup jauh buat aputers.* Hua, pingin lagi itu masak rame-rame bareng kalian.

Kalau jamannya masih sekolah sih, anak mami banget. Paling banter kalau main ke dapur bantuin kupas-iris bawang doang, yah kalau goreng telur sama masak mie instan ga masuk hitungan lah ya. Jadinya pas kuliah, kalau lagi pingin bereksperimen ya gugling resepnya atau tanya supermama. Dan entah ya, dari dulu, aku itu kalau masak sembarangan. Ga pernah pake takar-takaran, by feeling semuanya. Paling aku lihat bahannya apa aja, ya udah deh, campur aja sesuka hati. Huahahaha. Dan lagi, aku itu sukanya main campur bahan sesuka hati, adanya isi kulkas itu apa ya udah masukin aja, sok pinter bikin resep sendiri. Emang sih kadang ada yang sukses kayak puding coklat waktu itu, tapi ada juga yang rasa/tampilannya jadi aneh. Hahahaha. Tapi temen kosku dulu sempet ada yang bilang kalau sebenarnya aku ini “bisa” masak, sesembarangan apapun aku masaknya, tetep aja “bisa” dimakan jugalah hasilnya. Pernah juga waktu itu iseng-iseng masak sup tahu, (ini lihat resepnya sekilas, sisanya improvisasi), katanya sih enak, tapi jangan ditanya deh bahan-bahan dan sebagainya, beneran itu asal nyampur masaknya. Baca lebih lanjut