Lagi-lagi ocehan random

Saya baru aja pulang dari K*C, udah ketar-ketir kejebak hujan takut ga bisa balik kantor pada waktunya. Untung aja ada bentor yang lewat. Sebenarnya ga niat makan di sana sih, udah lumayan bosen dengan menu nasi-ayam-minuman bersoda itu. Tapi berhubung tadi saya berkepentingan ke ATM untuk mentransfer dana, dan lokasi ATMnya dekat dengan restoran fast food (satu-satunya) di Baubau itu, ya sudahlah saya makan siang di sana.

Balik ke kantor, kantor masih sepi. Hujan malah makin deras. Saya pun kepikiran buat nulis tentang Six Degrees Separation. Itu loh, sebuah teori yang menyatakan kalau antara seseorang dengan yang lainnya terhubung dengan jarak maksimal 6 orang/kenalan. Emang sih belum ada penelitian ilmiah yang membuktikan telak teori ini, tapi pernah baca di tempat mbak bebe kalau ada film dokumenter yang mengangkat kisah ini. Ceritanya ada seorang penggemar Drew Barrymore yang berusaha menemui idolanya itu dengan memanfaatkan teori ini. Mel sendiri sih belum sempat nonton.

Nah, dalam kehidupan mel sendiri, mel juga sering tuh ngerasain kalau dunia itu sempit banget. Ketemu orang, terus kenalan, ngobrol, eh ga taunya kalau dia itu temennya kakaknya anu, atau tantenya pacarnya inu.. Dengan beberapa temen blog sendiri ada nih..

  1. Setelah kopdaran dengan blogger Baubau Nining Syafitri, usut punya usut ternyata dia sepupunya Ramdhani, temen saya pas kuliah dulu. Sering satu kepanitiaan dengan saya.
  2. Mbak Dhila itu ternyata kenal dengan kakak kelas saya sejak SMP-Kuliah yang penempatannya pun sekarang di Baubau dan jadi temen maen saya di sini.
  3. Dhenok Habibie di Palembang sana ternyata kenal dengan Rosita, sohib dekatnya om genit waktu SMA..
  4. Mamaray dan mbak Devi Yudhistira itu ternyata senior saya di kantor pusat. Sayangnya pas magang dulu saya belum aktif bewe, jadinya belum kenal. hihihi..

Dan masih banyak contoh lainnya yang buat saya ngerasa dunia itu cuma selebar daun kelor..

Nah, sebenarnya saya itu mau fokus bahas soal ini, udah gugling pembahasan-pembahasan lengkap tentang Six degrees ini. Sampai akhirnya negara api menyerang, eh salah.. sampai akhirnya.. hem simak dulu cerita randomnya.. (Catatan, tulisan di bawah ini bernuansa galau, skip saja kalau malas baca)

Sambil ngelihat hujan, sambil ngelihat hujan, sambil chatting pula sama om genit. Dua hari terakhir ini saya lagi sebel sama dia, habisnya saya pingin ngobrol, cerita-cerita, curhat-curhatan, eh dianya lagi males chatting. Diajak SMSan pun males, boro-boro deh telpon. Sedangkan saya lagi galau entah kenapa.

(Perlu diketahui, lekaki satu ini jauh dari kata romantis, boro-boro bawa gitar terus nyanyiin lagu buat saya, ngegombal garing aja belum pernah. Sukanya ga nyadar kalau udah bikin saya sebel, cueknya minta ampun)

Saking sebelnya saya nih ya, saya udah mau ngambek aje, udah mau bilang kalau minggu ini g usah smsan atau telpon dulu, daripada malah berantem.. (eh ini ngancem kok malah ngerugiin diri sendiri ya??).. nah berikut kutipannya..

Saya: Iya deh iya. Masi males ngobrol?

Om genit: (no response)

Saya: Mas (udah makin sebel gara-gara dicuekin)

Om genit: iy sayangku. kerja sana. nnt lagi

Bagaimana reaksi saya? Bersemu merah kah pipi saya? Tersipu kah saya? Berbunga-bunga kah saya?

Ga, ga begitu. Adanya saya malah hampir jatuh dari kursi gara-gara ngakak.. Kalau istilah gaulnya #gedubrak gitu, dan saya praktekin bener #gedubraknya.. Hahaha. Just feel weird aja dia menyebut saya sayangku. Geli-geli gimana gitu, hahahah. Langsung hilang deh ancang-ancang nulis tentang Six degreesnya. Sebelnya? ilang juga. Mood saya langsung baik banget.

Mungkin itulah keuntungannya punya pacar yang ga romantis ya, jadi hal-hal “di luar kebiasaan” sekecil apapun udah bisa bikin saya seneng, ga perlu ribet ngumpulin sejuta mawar segala.

Dulu saya sempet pingin banget punya pacar romantis, suka iri tuh kalau dengerin cerita temen-temen kosan dulu, yang dikasih surprise party lah, yang dinyanyiin lagu lah, yang dibeliin bunga. Ga butuh semua itu deh.. Soalnya saya udah punya pasangan yang selalu tahu caranya membuat saya tertawa.

Oh iya, ada satu lagu favorit saya yang liriknya pas banget menjelaskan hubungan saya dengan om genit. Knock, knock by Lenka.Β Mari menyanyi..

…You seem to know the way to turn my frown upside down. You always know what to say to make me feel like everythings ok

Iklan

34 pemikiran pada “Lagi-lagi ocehan random

  1. jyahahahaha, senasib mel kamu tau juga kan embahmu juga gitu wkwkwkwk…
    bener tuh, ga usah romantis, selalu bisa bikin ketawa aja udah cukup (walau kadang tetep iri hahaha), dan kata2 “keramat” jadi bener2 kerasa karena nggak sembarangan diucapkan πŸ˜›

    hahah, bener cha.. senasin sepenanggungan kita

  2. tidak romantis tapi kok dipanggil OM GENIT?

    bojoku juga jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh dari romantis 😦
    pokoknya gak enak deh
    untung aja udah jadi suami hahahaha …

    siap2 aja Mel, dari sekarang kuatkan hati
    klo punya suami gak romantis tuh bakal banyak makan hati *nakut2in* hahahaha

    jadi kapan nerusin ttg 6th degrees nya Mel?:P

    hahah, iya, makanya suka ketawa-ketiwi kalau mbak nique cerita tentang aa’
    ga tau mbak, jadi blank kemarin itu gara2 gegulingan ngakak2

  3. ayoo mel.. apa hubungan aku dengan kamu? :p yg pasti aku banyak kenalan anak stan.. soalnya di sma aku stan lumayan favorit πŸ˜€

    btw.. aku malah gak suka cowok romantis.. ulangtahun aja klo bisa dilupain deh.. ya jalan aja gt seperti biasa.. kenapa harus ada surprice?? *kabur takut diomelin org romantis* :p

    apa ya mbaakk.. ayo mbak,, siapa nih kenalan mbak nie di stan?? kita telusuri

  4. Indonesia memang salah satu negara dimana K*C-nya lebih ngetop daripada M*D ya, hahaha πŸ™‚ Di Baubau aja ada K*C. Di Belanda sih kebalikannya tuh, M*D kayaknya lebih terkenal deh; di Delft aja ada, tapi K*C-nya nggak ada, haha. Alhasil K*C terdekat adanya di Den Haag deh, haha.

    Menarik ya teori six degree of separation itu, hehe πŸ™‚ Tapi masa sih? Bagi semua orang walau dua orang tersebut berada dan berasal dari belahan Bumi yang berlawanan?? (misalnya yang satu di Uruguay yang satunya di Lesotho gitu misalnya? Hmmmm).

    iya, mungkin karena M*D terkesan terlalu “barat” kali kak, jadi orang Indonesia secara umum lebih milih K*C
    sebenarnya aku sendiri lebih suka M*D sih, lebih enak buat nongkrong

    Wah, ga tau kak, tapi dengan catatan orang tersebut ga terisolasi kayaknya mungkin aja deh kak.. kan 6 orangnya juga bisa lintas generasi.. bisa aja orang yang di Uruguay itu ternyata sepupu jauhnya-tetangganya-adik kelasnya-kakeknya-mantan pacarnya-temen bloggernya orang yang di Lesotho.. hahaha

  5. gak romantis tapi genit? gak ngerti….
    mohon pencerahannya Bunda Guru!!!!

    genit itu cuma sebutan kok, tidak mewakili sifat, biar lucu aja kalau disebut

  6. saya pernah berimajinasi tentang teori ini yang membuahkan ini http://wp.me/pYkRj-jY
    memang dunia ini tidak seluas yang dibayangkan… dunia akan terasa sempit jika kita memikirkan diri sendiri dan akan terasa lapang jika kita berbagai dangan orang lain.. πŸ™‚

    segera ketekape bang πŸ˜€

  7. ~Mel, tapi bukan ‘on off kan? πŸ˜‰
    dan diantara on dgn off … ada senyum yg aduhai kan..! … sipp lah … πŸ˜€

    bukan mas

    • ahh saya mah kalo disuruh antara K*C dgn M*D …lebih baik milih ‘solar-ia … or ‘seder**na … πŸ˜›

      di sini adanya cuma K*C mas

  8. emang it’s a small world after all ya…
    pada akhirnya semua manusia emang related one to another…

    yap bener banget mas.. apalagi dengan internet, sekarang orang bisa berkenalan lintas negara

  9. Hahaha… aku aja baru tau kalau salah satu teman blogger itu di dunia nyata adalah teman 1 kelas S2nya rekan kerjaku di kantor lama. Baru ngehnya pas saling follow di twitter.. hahaha..

    Iya nih jadi penasaran, kok kalo si masnya ga romantis, panggilannya om genit sih? πŸ˜€

    cuma buat lucu-lucuan mbak,, dulu manggilnya si om.. terus kalau ditulis di blog kok kurang gimana gitu manggilnya om aja.. spontan aja nambahin kata genit. jadi kebiasaan deh

  10. Nah, malah binun aku mo komen apa Mel, secara postingan kali ini gado2 bgt yak hihihihi

    hahaha, iya teh.. campur aduk sesukanya πŸ˜€

  11. Yang suka ama om genit brarti tante genit! Bhahaha

    so, jd pngen kopdar nih!

    eh.. apa maksudnya ini? *masang tampang judes*
    ayuk kopdaraaan, kapan kamu ke baubau?

  12. mbak amel gokil. . .. . pake acara ngedubrak segala. . .. masing masing orang emang beda cara mengekspresikan keromantisannya. . .

    hehhee, habisnya emang gedubrak banget dialognya

  13. tiap orang memang punya masing2 caranya yaaa…..kalo saya malah gak tahan mba klo cewek saya cueknya minta ampun, pdahal dia emank bener2 sibuk….

    hahaha, iyaa, saya dulunya juga gitu.. tapi lama2 maklum juga

  14. wah iya gitu ya? Saya baru tau ini 6 degreesnya
    hmm.. gag romantis tapi nyenengin ya? hehe

    yang penting bisa bikin ketawa kan πŸ˜€

  15. tidak harus memaksa semua keinginan kita ke orang lain, termasuk pacar atau pasangan. Misalnya org yang nggak romantis blassss disuruh ngucapin kata2 romantis ya pastinya lucu banget menurut dia. Walaupun dia sangat sayang dengan pasangannya tp tidak harus berromantis ria khan bisa dengan caranya sendiri :)…

    setuju banget

  16. Kalau ini ocehan random, maka blog saya isinya random semua… Hhahaha…
    Keren, Mbak… (bukan soal Om genit-nya, tapi soal six apa gitu ya)

    hahaha, iyaaa, awas aja kamu kalau sampe bilang om genit keren πŸ˜›

  17. hahhahaa…… rada ngakak sy Mel, waktu berharap ada keromantisan dr si om, eh…. giliran dah dirumantisin malah jatoh…. wkwkwkkwk….. tp suka kan????????????? hehehhee…………..
    kt mbk sih, mendingan punya yg gak gmpng ngumbar keromantisan… tp justru ky om genit itu……. gak terduga! tp ntr klo dh nikah, pasti nemu hal2 “ajaib” πŸ˜€

    hehehe, iya mbak, jadi penuh kejutan tak terduga πŸ˜€

  18. yaaah si amel.. padahal mbak udah nungguin cerita ttg 6th degressnya ituh.
    tapi gpp deh berhubung moodnya akhirnya jadi jauh lebih baik setelah om genit mengatakan satu hal yang (ternyata) membuat amel jatuh gedubrak.. πŸ˜€

  19. Hehe… caramu menyebutnya ‘om genit’ aja udah terdengat kocak, Mel
    Tapi ternyata, si om genit gak romantis ya? Cuma genit doang? #eh
    :mrgreen:

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s