BOM!

Boom! Boom!!

Entah kenapa rasanya ingin meledak,

Rasanya muak, jenuh, letih… Ingin berteriak

BOOOM!!! BOOOM!!!

Dalam dadaku seperti ada kembang api yang sedang dinyalakan

Menghitung detik tunggu waktu meledak

1.2.3.4…

Jangan Mendekat!

Menghindarlah selagi sempat!

Kenapa?

Jangan tanya! Saya juga tidak paham penyebabnya apa. Tiba-tiba saja dari jumat kemarin rasanya semua yang saya lihat ga ada yang bener, rasanya yang semua yang saya denger ga ada yang bener. Beberapa hari ini saya penuh prasangka dan curiga, terlampau sensitif. Semuanya terasa salah.

Ah, saya pikir sudah lama saya lewati fase labil yang meledak-ledak ini. Ternyata saya salah. Bom waktu itu masih bercokol di dalam dada.

Rasanya jenuuuuuuh sekali, Muak! Mual! Dan parahnya lagi, saya tidak bisa menangis karenanya. Padahal biasanya kalau guling kesayangan saya sudah basah air mata, semua selesai. Lega.

tiktoktiktoktiktok…

detik-detik menegangkan. Akankah saya meledak atau berhasil dijinakkan?

27 pemikiran pada “BOM!

  1. puk puk amel…
    beli eskrim gih say, biasanya kamu jadi lebih jinak kalau ada eskrim hehehe

    sudah beli es krim semalem.. ah kamu emang paling pengertian say

  2. Hahhh … ada bom waktu dlm dadamu? 😦 aje gileee … siapa yg narok? 🙂
    maklum saya baru nyampe lagi di ibukota ini … (kemaren ‘dinas trus lanjut pulkam… ) 😉

    ~Amela…jangan gitu ah … nakut2in … 😀
    mareee kita berdendang : ” ada apa denganmuuuu …. 😛

    oalah, pantesan lama ga nongol nih mas omman 😀

  3. butuh tim “penjinak bom” dong Mel? hehehe 😛

    Kadang tapi kalau ada “bom” di dalam diri yang mau meledak gitu memang sebaiknya diledakkan aja sih. Kalau dibiarkan saja, nanti tingkat ledakannya malah terakumulasi. Selain itu, menyimpan “bom” ini di dalam diri kan juga nggak baik tuh. Makan hati, hehehe 🙂 Eh, tapi peledakannya juga harus disalurkan dengan cara yang baik ya. Masa iya gitu trus langsung ngamuk-ngamuk ke orang lain yg nggak tahu apa-apa, hahaha *eh ini nyambung sama topiknya nggak sih??*

    nyambung kok kak, malah makasih banget nasihatnya 😀

  4. kayaknya sih bomnya bakal meledak, wong penjinaknya di Jakarta … om genit di Jakarta kan Mel? hehehe … dah Mel, bewe aja bisa bikin mesem2, dan panasnya bom akan menyusut … cobain deh Mel 🙂

    hehehe.. beneran mbak, bewe itu terapi jiwa

  5. inilah hidup, kadang ada meledak kadang bisa dijinakkan pintar2nya bom sama penjinak 😀

    hem.. harus belajar untuk menjinakkan bom nih

  6. ahh…biarlah ! justru aku ingin mendekat ke arah Amel….agar bom itu bisa meledak juga akhirnya…..
    #kabur…

    lha,, kok malah kabur 😀

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s