Kemana saya minggu lalu?

Yap, dunia pagi udah lama ditinggalkan, tak terurus dan tak terjamah seminggu lebih.. Seminggu lebih ga bewe, ga cuap-cuap, ga menyebar galau, tiba-tiba seakan amnesia, lupa caranya nulis. Mungkin saking lamanya hiatus jadi bingung harus mulai dari mana. Sampai akhirnya saya cek Moleskine Giveaway dan ternyata deadlinenya nanti malam.. WHAAT??? Akhirnya saya paksakan deh buat menulis, demi dapet weekly daily planner sama notebook dari si.tukang.nyampah.

Oke, mari paksa otak bekerja.

Seperti yang sudah saya gembar-gembor jauh hari, saya dapat surat tugas buat ikutan bimtek ke puncak, dan tentu yang bikin saya hepi-hepi ala ababil bukan karena bakal dibimbing sama bapak-bapak kantor pusat, melainkan karena dapat kesempatan ke Jawa dengan sebagian biaya ditanggung negara. Sambil menyelam minum air lah.

Tapi ternyata oh ternyata, setelah cek n ricek dengan si om genit tersayang, pas tanggal saya terbang ke Jakarta, pas itu pulalah dia pulang ke Jogja. Berbagai jurus saya keluarkan, dari mulai merengek, merajuk, memohon, menego, ujung-ujungnya saya yang ngalah nyusulin ke Jogja. Dan demi dapat tiket murah, saya rela ganti-ganti pesawat: Makassar-Jakarta saya naik garuda (yang ini terhitung SPPD), Jakarta-Jogjakarta saya naik LION (ini biaya sendiri). Dan coba tebak saudara-saudara, garudanya telat, saya sempet nyasar waktu cari bis kuning buat pindah terminal, dan saya ketinggalan pesawat ke jogja. Alternatifnya adalah reschedule pesawat besok pagi. APA? padahal rasa kangennya udah sampe ubun-ubun, padahal udah kebayang wajah si om genit di pintu terminal kedatangan Bandara Adi Sucipto sana. Sampe akhirnya ada seorang mas-mas nawarin saya tiket pesawat penerbangan selanjutnya, ga gratis tentunya.

Oke, saya tahu itu bisa dibilang termasuk teknik percaloan terselubung. Dan oke, kalau dihitung-hitung jadinya tiket ke Jogja saya dua kali lipat. Tapi, tapi kalian tidak bisa menebak kekuatan hati yang merindu, otak saya yang pinter pun tak bisa meyakinkan diri saya. Tiba-tiba aja saya ke ATM tarik tunai, Tiba-tiba saya bayar ‘tiket’nya, tiba-tiba saya udah di pesawat menuju Jogja. Demi apa saudara-saudara? Demi Cinta. Dan entah kenapa sampe sekarang pun saya ikhlas, ga nyesel sama. Well, you never know what love can do!

Jogjakarta

Selama di pesawat, saya udah mereka berbagai macam adegan kalau nanti ketemu om genit. Dari yang mulai lari ala dian sastro ke pelukannya, termehek-mehek ngadu tentang kisah ketinggalan pesawat, dsb, dst. Tapi ternyata, di samping om genit sudah menunggu pula calon ibu mertua, eh langsung keki dong, untung aja belum ambil kuda-kuda buat lari macam adegan sinetron kalau ga ya mau ditaruh mana nih muka. hahaha

Dan, untuk pertama kali setelah 7 bulan, saya malam mingguan. Kemana? Mall. Bukan karena di baubau ga ada mall makanya kami milih tempat itu, tapi karena kami berdua itu emang ga kreatif kalau disuruh milih tempat pacaran. Dari segala tempat romantis di Jogja, ujung-ujungnya ke mall. Bosen muter-muter mall, akhirnya kita keluar-masuk distro (aduh lupa nama daerahnya) buat nyari blazer, entah kenapa si om genit ini kalau lagi ngidam pakaian pas lagi ga musim. Dari sekian distro yang kita keluar-masukin, stoknya pada kosong, dan kalaupun ada modelnya aneh, dan kalaupun modelnya ga aneh pasti kebesaran. Ujung-ujungnya malah saya yang pengen saat liat baju-baju unyu, untung aja masih bisa nahan diri begitu ingat tragedi tiket kemarin.

Setelah gempor jalan kaki, akhirnya makan juga di Paztaholic. Tempatnya baru buka dan masih dalam masa promosi, jadi kita dapat diskon. Pancake dan Pastanya juga enak terus tempatnya romantis gitu deeeh, jadi kita poto-poto terus di sana. hahaha

Minggu paginya, sesuai rencana saya kopdaran sama Mbak Ais, Mbak Phi, dan Mbak Puch, sayangnya mbak Niefha ga bisa datang. Kita ketemuannya di Maskam UGM, dan kebetulan juga lagi ada Sunday Morning gitu deh. Kita ngobrol ngalor-ngidul-ngetan-ngulon, cekaka cekiki sampe lupa waktu. Saya beneran lupa lho sama om genit yang saya tinggalkan sendiri di tengah keramaian. hahaha.. insyaAllah nanti saya bikin liputan kopdarnya secara lengkap deh, doakan ga males ya.

Minggu sore saya kembali muter-muter nemenin om genit cari blazer, dan hasilnya nihil. Salah sendiri sih punya badan kekurusan. hehehe. Terus muter-muter di gramedia, terus pulang. Dan malamnya adalah salah satu malam tergalau dalam hidup saya #halah, but I won’t tell you about it, mungkin nanti di blog galau aja deh, kalau ga males.

Seninnya, nemenin om genit hunting foto, menyusuri sepanjang jalan malioboro sampe kaki gempor. Pose-pose centil ala turis dan ternyata yang difoto adalah gedung belakang saya, #superngok. Tapi walau terik mentari membakar, walau kaki gempor, walau perut keroncongan, tetep aja rasanya menyenangkan kalau sama kamu #kumatgombalnya.

Senin malam si om genit kembali ke Jakarta, saya  baru besok paginya.

Ciloto

Nah, tujuan utamanya kan ikut bimtek. Ya masak saya udah dibayarin tiket ke Jakarta oleh negara terus saya bolos bimteknya gitu. Dan seperti segala macam diklat dan bimtek lainnya, yang paling menyenangkan tentu aja bagian ngumpul-ngumpul sama temen seangkatan, berbagi pengalaman tentang daerah penempatan masing-masing. Ah tuhkan, jadi kangen lagi sama mereka. Beneran saya kangen sama obrolan geje dan perdebatan yang lebih geje tentang segala hal random dengan mereka.

Walau secara jumlah hari minggu kemarin paling banyak dihabiskan di Ciloto, tapi ga terlalu banyak yang diceritain, yah isinya adalah bimtek-bimtek-dan bimtek.. Eh tapi lumayan lho kemarin saya dapat doorprize dari panitia, jam tangan, merk guess boo.. tapi jam tangan cowok, yah kayaknya emang udah jadi rezekinya si om genit.

Jakarta

Dan tahu ga saudara-saudari, ternyata dari hari rabu (atau kamis ya) si om genit itu DL ke Bandung. Sabtu baru balik ke Jakarta. Nah lho yang jemput saya siapa?

Saya lebih dulu nyampe Jakarta, setelah bosen cekikian di kantor pusat, akhirnya saya dan temen saya ngabur ke atrium, karaokean, sambil bawa itu tas ransel gede2 kayak habis kemping. Bahkan dzuhur pun si om genit belum datang, perut cacing di perut udah nendang-nendang, ya akhirnya kami pun makan siang. Makanan saya habis, baru deh si om genit jemput saya,.

Dan akhirnya, diboncengnya juga saya pake si merah. Motor yang dulu saya ikut andil dalam milih warnanya, yang begitu motornya dikirim ke Jakarta saya malah dapet SK mutasi ke baubau. Dan rasanya? Pegel bo. Setelah taruh barang di kosan harian yang harganya lumayan, saya langsung dibawa kabur ke Bintaro. Foto-foto lagi dong agendanya, sempet mampir dan ketemu anak kos lama juga, sayangnya cuma bentar. Dan setengah memaksa, akhirnya saya diajak nonton bioskop (maklum ya di baubau ga ada bioskop) dan di Bintaro Plaza udah bukan 21 lho, sekarang udah XXI 😀

Hari minggunya sih rencananya mau muterin Mall Taman Anggrek aja, yang lokasinya deket kosan. Eh, tapi demi menunaikan amanah dari kakak tingkat saya, saya harus ke bintaro lagi, nemuin temen saya buat ngopi serial Kamen Rider. Dan karena berhubung udah kepalang basah di Bintaro, akhirnya kami habiskan hari itu muterin kampus, belesep-belesep ke gedungnya, nostalgalau gitu deh, dan tentunya sambil potoh-potoh dong. Sorenya ya pacaran lagi di BP, hahaha, ini yang bikin saya ngakak, udah jauh-jauh ke Jakarta, bela-belain ngekos sekitaran Slipi biar bisa maen ke pusat-pusat keramaian, eh ujung-ujungnya nongkrong di BP, tau gitu saya numpang tidur aja di kos lama. hahaha

Selama di Jakarta akhirnya ga sempet kopdaran sama sapa-sapa, padahal udah sempet colek-colekan sama Teh Orin dan Mbak PU.. Semoga ada lain kesempatan untuk bertemu mereka 😀

Baubau

Hari ini, saya kembali duduk manis di meja kerja saya, mantengin komputer sambil nyicil laporan bulanan. Yah, anggap saja ini liburan, liburan panjang yang malah saya harapkan segera berakhir. Sebenarnya bukan masalah di mana saya berada,  jujur saya udah mulai terbiasa dan betah dan suasana kota ini, tapi masalahnya, orang-orang yang saya sayangi ada jauh di sana.

Iklan

22 pemikiran pada “Kemana saya minggu lalu?

  1. bagi dong foto2nya kakak..
    hihihi..

    weekend ini kondangan ke jakarta yuk mel bareng sama akyuuu..
    kan belum sempet ketemuan kitaa..
    🙂

    fotonya ketinggalan di rumah nind. nanti malem baru mau diaplot
    ah, ke jakarta mahal nin.. eh, weekend ini kondangan ke mana emangnya?
    aku kondangan di Jember aja deh, sekalian cuti

  2. senengnyaaaaa habis ketemu si off, tapi kita kompakan mel minggu kemarin sama2 pacaran hahaha…

    iya nih,. cha,. sesuatu banget. haha

  3. mana mana mana mana. oleh2 dari jeng2 jogja-jakartanya?? 😀 😀

    ahirnya berlabuh lagi di bau-bau ya… heheh
    gimana rasanya? yg jelas nano-nano ya pastinya.. 😀

    iya mas. oleh2nya baju kotor setumpuk. heheh..
    emmm.. yang jelas ga bisa didefinisikan rasanya

  4. adohhh …
    baca dari atas mpe bawah
    jadi ngerasa banyak cinta bertebaran #eh?
    itu ngekos dah jauh aje ke bintaro xixixi
    tapi itu cerita sesi fotonya banyak
    mana penampakannya???? *mlongo*

    bintaro emang ngangenin mbak nique.. fotonya jadwal rilis nanti malem, masih belum dipindahin.. hahha
    ini ditulis dulu biar ga males

  5. Haaaaaaaaaaaah sayang sekaliiii kamu ga sempet kopdaran ama blogger jakarta… 😦

    Gak apa, lain kali ke Bandung ya. *plakk!* :mrgreen:

    amiin, semoga ada kesempatan ke Bandung

  6. Welcome back, Amela…. Seru banget ceritanya…. Kapan2 kopdar ke Bali, Mel….

    belum ada yang bayarin ke bali bli.. haha

  7. Hihihi seru banget rasanya. Segitu gigihnya… tapi benar-benar setimpal ya mbak :mrgreen:

    hahah.. demi cinta mas, demi cinta

  8. Waaaa.. senangnya yang abis ketemuan.. Pake nangis2 ga waktu pisahan? 😛

    Tempat pacaran paling enak emang di mall ya, segala ada.. *eh* 😀

    ngga. hehhe,, nangis2nya baru setelah sampe baubau.. hehe

  9. tentu lah, demi ketemu sang pacar, harus bayar dobel ya dijabanin yaaaa…. hehehe

    hahaha.. iya nih mas.. cintaku beneran berat di ongkos

  10. Sepertinya seru ya Mel liburannya 🙂 Jalan-jalan sekaligus melepas rindu, haha 😛 Di Jogja jalan-jalannya di mall apa tuh? Ambarrukmo? haha 🙂

    Wah wah, kekuatan cinta ternyata bisa mengalahkan kepelitan akan uang ya, hahaha 😆 Btw, itu pesawat selanjutnya yang ke Jogja Lion juga??

    Iya, Ambarukmo, sama mall satu lagi apa ya namanya..
    yap, lion lagi

  11. akhirnya Amel kembali 😀
    dan saya ngakak baca soal kekekian kamu pas tau calon ibu mertua juga ikut jemput hahaha langsung jaga image 😀
    Paztaholic itu di mall mana ya Mel lokasinya? kayaknya oke tuh tempatnya

    hehe, ya iyalah apa kata dunia kalau saya jadi bertingkah2 aneh
    er, paztaholicnya itu bukan di mall, pinggir jalan, di kompleks err. kompleks apa ya namanya, tar deh kutanya om genit

  12. serunya yg kopdaran dan jalan jalan terus 🙂

    Amel, ijin ngelink blognya ya, mau dimasukkan ke daftar yang rajin berkomentar di blogku, thank u 🙂

    aduh, silahkan mbak ely 😀 jadi terharu 😳

  13. hiiiii pulang2 aku malah jadi banyak kerjaan mel.. >_<

    tapi seneng kan bisa jalan2 gratis dari negara.. hehehehe

    hahaha, iyaa nih.. tapi ga papalah.. harus disyukurin (termasuk kerjaannya)

  14. Wahhh..jadi tante amel sekarang udah di Bau-bau toh??
    halo om harfit, salam kenal yaa 😉
    belum pernah ketemu sedja,kan? kalah dong sama tante amel..hehehe

    iya, om harfit ga gaul ya sedja. haha

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s